Ancient Strengthening Technique – Chapter 1828

shadow

Ancient Strengthening Technique – Chapter 1828

Chapter 1828 – Semakin Panas.

Pemain?

Setelah mendengar kata-kata Qing Shui, pria kekar itu tidak terkejut atau terkejut sama sekali, tetapi wajahnya berubah sedikit tidak wajar saat dia menghela nafas, "Kata-kata Tabib Ajaib Qing telah membantu saya memahami situasinya, tolong bantu saya."

Niat Qing Shui adalah untuk memberi tahu dia bahwa ada seseorang yang ingin menyakitinya, tetapi melihat bahwa dia telah mendapatkan pesan itu, tidak perlu untuk membicarakannya.

Dia tersenyum dan mengangguk, "Saya akan melakukan yang terbaik!"

Sesi normal tidak akan berlangsung lebih dari satu jam, tetapi bahkan jika Qing Shui mampu menyembuhkan ini, dia masih membutuhkan banyak sesi, hingga dua minggu.

Menimbulkan penyakit cepat, seperti menebang gunung.

Untuk menyembuhkannya, dibutuhkan lebih banyak waktu, seperti menjahit sutra.

Qing Shui tidak benar-benar menjahit sutra, tetapi dia masih membutuhkan setidaknya setengah bulan.

Setelah dia mendengar bahwa mereka selesai untuk hari itu, pria kekar itu duduk.

Dia memeriksa kondisinya sendiri tetapi dengan cepat kecewa.

Dia segera menyembunyikan kekecewaannya karena dia tahu bahwa dia harus mempercayai Tabib Ajaib …

"Bertahun-tahun telah berlalu, sebaiknya Anda menunggu selama satu atau dua bulan untuk melihat, bahkan jika saya tidak dapat menyembuhkan Anda.

Anda dapat menemukan orang lain, saya tidak akan menagih pembayaran apa pun. "

Qing Shui tersenyum, melihat kesedihan di mata pria kekar itu.

"Aku benar-benar percaya padamu."

Pria kekar itu berkata dengan serius.

"Kamu bisa percaya padaku setelah aku menyembuhkanmu.

Juga, kedua saudara laki-laki saya mengatakan bahwa kekuatan Anda tidak buruk. "

Qing Shui tersenyum ketika dia melihat pria kekar itu.

"Saya minta maaf atas kekurangajaran saya.

Saya putus asa mencari bantuan medis.

Saya tidak pernah berniat untuk menyakiti mereka. "

Pria kekar itu berkata dengan panik.

Qing Shui menggelengkan kepalanya, "Apa menurutmu aku sekecil itu?

Mari kita bandingkan dan bersaing. "

Pria kekar itu menggelengkan kepalanya begitu keras seolah itu mainan mainan, "Kamu adalah seorang dokter, aku masih mengandalkanmu untuk menyembuhkan penyakitku dan aku tidak begitu tertarik dengan pertandingan bela diri, aku hanya ingin menjadi laki-laki lagi. "

Qing Shui ingin membandingkan catatan dengannya, tetapi melihat keengganannya, yang terpenting pola pikirnya yang teguh, Qing Shui menahan gagasan itu.

"Baiklah kalau begitu, kita akan bersaing saat kamu lebih baik."

Qing Shui tersenyum.

"Itu akan menjadi lebih tidak pantas;

kamu akan menjadi penyelamat saya.

Setelah memberiku kesempatan hidup baru, tidak mungkin aku bisa melukaimu. "

Pria kekar itu berbicara dengan terus terang.

Qing Shui tidak mengatakan apa-apa lagi.

Dia mengusir pria kekar yang namanya masih belum dia ketahui.

Dia sebenarnya tidak terlalu tertarik dengan gagasan untuk menyilangkan tangan melawan pria kekar itu, mengingat jurang pemisah yang besar di antara mereka.

Qing Shui, Tantai Lingyan, dan Qin Qing memutuskan untuk tinggal di Imperial Cuisine Hall, di kamar lama mereka yang sama.

Meskipun sudah beberapa lama sejak mereka tinggal di sana, ketika Qing Shui kembali ke sana pada malam hari, itu tampak baru.

Qing Shui dan kedua wanita itu tinggal di halaman yang sama tetapi tidak di paviliun yang sama;

masing-masing memiliki paviliun sendiri-sendiri.

Mereka tinggal di dua lantai atas.

Qing Shui berdiri di dekat jendela, menatap ke arah paviliun di seberangnya.

Ketiga paviliun itu berada di dekatnya dengan hanya puluhan meter yang memisahkannya.

Paviliun Qing Shui dan Qin Qing saling berhadapan, sementara paviliun Tantai Lingyan ada di sampingnya.

Jarak antara ketiga paviliun itu sama.

Dari dalam, dimungkinkan untuk melihat jalanan yang sibuk di luar.

Tapi hanya setinggi dua lantai, apa yang bisa dilihat sangat terbatas.

Tiba-tiba, Qing Shui memperhatikan bahwa Qin Qing juga ada di jendela, tersenyum padanya.

Dia membalas senyuman itu dan bahkan meniup ciuman, dengan jelas mencapai telinga Qin Qing.

"Bajingan!"

Qin Qing tersenyum saat dia memelototinya.

Qing Shui merasa luar biasa karena suasananya benar-benar hebat.

Bulan di langit melukis dunia dengan putih dan cahayanya berkali-kali lebih terang dari bulan purnama di kehidupan sebelumnya.

Meskipun tidak terlalu terang, cahaya bulan memberi langit malam perasaan yang sama seolah-olah terhalang oleh banyak awan, tetapi tanpa perasaan mencekik.

Pada saat ini Tantai Lingyan juga berdiri di dekat jendela dan seolah-olah dia mendengar kata-kata Qin Qing, dia berbalik untuk meninggalkan ambang jendela, tetapi Qing Shui tersenyum, "Yanyan Kecil, kemana kamu lari?

mari nikmati cahaya bulan bersama. "

Tantai Lingyan menatap dengan marah ke arah Qing Shui tetapi memilih untuk tidak pergi.

Dia tidak bertengkar dengannya karena dia tahu bahwa pria ini nakal;

jika dia mencoba menghentikannya memanggilnya Little Yanyan, dia tidak tahu apa yang akan dia panggil selanjutnya.

Qin Qing juga tertawa dengan anggun dan ketiganya mulai mengobrol tentang hal-hal yang tidak penting.

Qing Shui, Tantai Lingyan, dan Qin Qing bukanlah tipe yang banyak bicara sehingga percakapannya sangat damai dan tenang.

"Ayo keluar dan menjelajah, jalanan penuh sesak."

Qing Shui tiba-tiba menyarankan.

Belum cukup larut untuk memulai pasar malam yang sebenarnya dan dia tidak bisa memasuki Alam Violet Jade Immortal, jadi dia benar-benar bosan.

Kedua wanita itu tidak keberatan, jadi Qing Shui langsung melompat dari jendela.

Kedua wanita itu sedikit tertegun sebelum dengan canggung melakukan hal yang sama.

Wajah Qing Shui membawa senyuman yang membuat jantung kedua wanita itu berdebar kencang.

"Apa yang membuatmu tersenyum?

Kamu terlihat seperti bajingan. "

Qin Qing tersenyum, tidak peduli apa yang dia lakukan, wanita ini selalu anggun, mulia dan bangga.

Harga dirinya tertanam di tulangnya, sebagai semacam temperamen.

Itu bukan kesombongan, tapi itu keangkuhan yang indah dan menekan;

dia menampilkannya secara alami bahkan saat mengobrol dengan Qing Shui.

Ini seperti bangsawan di dunia sebelumnya.

"Saya merasa seperti seorang pemain …" Qing Shui memandang kedua wanita itu.

Tantai Lingyan dan Qin Qing memerah, dengan Qing Shui tercengang melihat kecantikan mereka sekali lagi.

Para pemain benua biasanya menipu wanita dengan kata-kata dan biasanya pergi keluar untuk melakukan hal-hal yang tidak menyenangkan, sementara wanita biasanya pergi melalui jendela untuk menemui kekasih mereka.

"Anjing yang brutal tidak pernah bisa dengan anggun memuntahkan gigi gajah."

Qin Qing dengan marah berkata.

Dia malu dan bingung, tidak ada orang yang berani mengatakan itu padanya, tetapi pria ini adalah pria pertama yang masuk ke dalam hatinya dan dia tidak benar-benar merasa marah.

Tantai Lingyan memelototinya.

Di dalam hatinya, ada kebingungan emosi yang kompleks saat dia mengingat pertemuan pertama mereka.

Itu adalah pengalaman yang tak terlupakan yang seperti kutukan yang mengganggunya.

Bahkan memimpikannya mengejutkannya, dan menyebabkan jantungnya berdetak kencang.

Qing Shui secara alami tidak menyadari pemikiran seperti itu saat dia melihat tampilan Tantai Lingyan yang lembut dan membangkitkan gairah.

Kecantikan yang dingin dan cantik seperti dia dengan ekspresi seperti itu mampu membunuh.

Qing Shui batuk kering sebelum menguatkan dirinya dan meraih tangan kedua wanita itu saat mereka pindah.

Dia tidak melihat wajah mereka;

jika itu hanya salah satu dari mereka, dia akan menebalkan kulitnya dan melakukannya, tetapi menyeret keduanya bersama-sama masih merupakan usaha keras, jadi dia tidak melihat salah satu dari mereka.

Hanya menganggap ambivalensi mereka sebagai persetujuan…

Kedua wanita itu benar-benar terkejut, tetapi dengan cengkeramannya yang erat, perjuangan singkat mereka menjadi sia-sia sehingga keduanya menyerah.

Sebelumnya Bab Berikutnya Bab