Ancient Strengthening Technique – Chapter 183

shadow

Ancient Strengthening Technique – Chapter 183

Chapter 183 Dewa?

Pedang Biduk.

Chapter 183 – Divine Being?

Pedang Biduk

Keesokan harinya, Qing Shui sekali lagi membawa Luan Luan ke Gua Seribu Buddha untuk melihat seribu patung Buddha Emas;

hanya kali ini, mereka hanya mengagumi pemandangan.

Tadi malam, di Alam Violet Jade Immortal, Qing Shui mengabdikan seluruh waktunya untuk melatih Gelombang Ketiga dan bahkan mencapai tingkat kekuatan yang memuaskan di bawah inspirasi Seribu Tangan Buddha.

Ketika dia pertama kali mencoba Telapak Buddha Emas Sembilan Gelombang, dia hanya menggunakan kekuatan kasarnya saja.

Sekarang, dia memasukkan lebih banyak teknik ke gerakannya.

Hanya dengan menggabungkan kekuatan dan teknik secara sempurna, gerakannya dapat menampilkan kekuatan yang luar biasa.

Teknik tanpa kekuatan hanyalah bentuk dan pertunjukan;

berlatih seni bela diri tanpa kekuatan adalah sia-sia karena seseorang dengan kekuatan besar dapat mengalahkan sepuluh hanya dengan keterampilan seni bela diri!

Orang yang hanya memiliki otot akan dirugikan ketika menghadapi lawan yang lebih kuat atau siapa pun yang mampu menggunakan kekuatan secara menguntungkan.

Pertunjukan sebelumnya dari Telapak Buddha Emas Besar Sembilan Gelombang mirip dengan pertunjukan orang kasar yang menggunakan kekerasan.

Menggabungkan Sembilan Gelombang Telapak Buddha Emas Besar dengan Seribu Tangan Buddha terasa seperti belajar menggunakan kekuatan secara efisien.

Qing Shui dibangunkan oleh gadis kecil yang sangat cantik ini yang mencubit hidungnya.

Melihat gadis yang memiliki wajah kecil yang cantik di usia yang begitu muda, Qing Shui menggosok hidungnya, berpikir bahwa akan ada kecantikan tak tertandingi lainnya di sembilan benua lima belas tahun kemudian.

"Luan Luan, apakah kamu lapar?"

Qing Shui tersenyum pada gadis kecil yang terbaring di pelukannya.

Setelah makan, Qing Shui membawanya ke seribu patung Buddha Emas untuk dilihat terakhir kali sebelum pergi.

"Luan Luan, apakah kamu selalu bermain dengan Hu Hu dan yang lainnya di Pegunungan Cang Lang?"

Setelah keluar dari Gua Seribu Buddha, Qing Shui mengikuti pinggiran Pegunungan Cang Lang.

Pegunungan Cang Lang dikenal sebagai tulang punggung Negara Cang Lang – tidak hanya pegunungan yang berkelok-kelok membelah Negeri Cang Lang menjadi dua, tetapi juga membelah seluruh negeri.

Itu juga terhubung ke Pegunungan Binatang Raksasa yang terkenal dan berbahaya dari sembilan benua.

"Ya, saya selalu naik Hu Hu.

Kadang-kadang Bai Bai dan Little Grey tidak menyenangkan, "Luan Luan mengedipkan sepasang matanya yang besar dan menggemaskan dan menjawab sambil menarik Qing Shui dan melompat-lompat.

"Apakah menyenangkan bermain di pegunungan?

Di mana Anda biasanya bermain? "

Qing Shui tidak mengenakan apa-apa, dan memutuskan untuk mengobrol dengan gadis kecil itu untuk lebih mengenalnya.

"Itu sangat menyenangkan!

Apalagi di gua itu, ah, ada pria kekar yang, seperti, botak, tapi dengan rambut, hanya ada satu, dan seorang pria bertubuh besar yang sedang berbaring … gua itu di sisi gunung, dan ternyata tidak. mudah ditemukan;

jika bukan karena Bai Bai, kami tidak akan menemukannya… ada telur di dalamnya… "Luan Luan mengoceh dengan nada serius.

Qing Shui menyadari bahwa pikiran seorang anak sangat tidak biasa, melompat dari satu detail ke detail lainnya, sebanding dengan wanita.

Tapi keingintahuan Qing Shui terusik;

sama, patung tinggi menjadi membingungkan setelah deskripsi Luan Luan.

"Luan Luan, haruskah kita pergi melihatnya?"

Qing Shui merasa seolah-olah dia menipu seorang anak.

"Baiklah, aku akan meminta Bai Bai untuk membawa kita ke sana."

Qing Shui memegang Luan Luan dan berdiri di belakang Hering Berbulu Putih.

Dia merasa sedikit malu sekarang karena dia harus bergantung pada seorang gadis untuk terbang;

di Skysword Sect, dia harus bergantung pada dewi master.

Mereka bahkan sangat mirip!

Mengalami kecepatan gila dari Binatang Terbang sekali lagi, perjalanan yang akan memakan waktu beberapa hari perjalanan di darat diselesaikan dalam waktu 2 jam setelah terbang cepat.

Qing Shui menemukan bahwa celah akan muncul di belakang White Fish Hawk yang melonjak untuk mencegat hembusan dan meningkatkan penerbangannya.

"Ayah, lihat, itu di sana."

Qing Shui melihat ke arah yang dia tunjuk.

Itu adalah bagian yang tidak penting dari tebing yang megah.

Orang tidak akan tahu pemandangan yang begitu mengesankan dan visual yang menawan jika bukan karena pegunungan yang mengesankan.

Di kehidupan sebelumnya, pegunungan tampak megah dan menjulang tinggi, tetapi dibandingkan dengan apa yang dia lihat sekarang, gunung itu seperti versi anak-anak.

Pegunungan dengan tinggi lebih dari 8.000 meter biasa ditemukan di sini;

tidak ada pembicaraan seperti udara menipis di sembilan benua yang dipenuhi energi.

Pintu masuknya adalah pintu yang setengah tersembunyi.

Untuk tubuh raksasa, White Fish Hawk mendarat dengan stabil dan ringan di pintu masuk.

Qing Shui memegangi gadis kecil itu saat dia melompat.

Luan Luan dengan ringan menepuk kepala Burung Bangkai Bulu Putih yang menunduk dan terkikik.

Hering Berbulu Putih mengeluarkan suara pelan dan terbang.

Qing Shui memegang tangan Luan Luan dan berjalan mendekati pintu masuk yang tinggi.

Hanya Binatang Terbang yang lewat dan pejalan kaki yang penuh perhatian yang akan menyadarinya;

tidak ada yang akan mengenali satu titik menonjol di tengah-tengah tebing dan pegunungan yang tak berujung.

Gua itu remang-remang, tapi ada Batu Cahaya kualitas terbaik di langit-langit, bersinar seperti mutiara bercahaya legendaris.

Berbeloklah dan interiornya akan tampak seperti aula besar.

Tepatnya, gua yang dihuni tidak terlalu besar dibandingkan dengan Gua Seribu Buddha – gua ini bahkan tidak berjumlah setengahnya.

Gua tersebut ditopang oleh empat pilar setinggi sepuluh meter yang berbentuk seperti Pilar Langit.

Terkadang ada burung yang terbang melalui aula yang luas.

Qing Shui bahkan telah melihat trenggiling kecil lewat.

Kotoran burung menghiasi tanah.

Tampaknya unggas dan binatang buas mirip trenggiling menghuni gua ini.

"Ayah, menyenangkan bermain di sini.

Kami dapat menemukan banyak telur burung. "

Luan Luan berkomentar saat matanya yang besar dan cerah memandangi celah di dinding batu dan kemungkinan tempat sarang burung.

Qing Shui tergelitik, kesenangan yang dimaksud Luan Luan adalah memetik telur burung.

Apa ini tadi?

Bagaimana bisa ada aula raksasa di sini, di atas tebing yang tidak mencolok – mungkinkah itu kuburan?

Qing Shui mengamati sekelilingnya.

Dia tidak melihat sesuatu yang istimewa, atau menemukan patung yang disebutkan Luan Luan, bahkan setelah menjelajahi gua untuk kedua kalinya.

"Luan Luan, di mana pria kekar yang kamu bicarakan?

Saya tidak melihatnya ", Qing Shui memperhatikan gadis kecil itu sibuk sendiri.

Dia melempar batu ke tempat yang memungkinkan untuk sarang burung, dan terlihat bosan.

"Oh, itu di sana."

Gadis kecil itu menunjuk ke dinding batu.

Melihat betapa bingungnya Qing Shui muncul, Luan Luan melompat dengan gembira dan menekan pilar batu kecil dan halus yang menonjol keluar.

Dengan suara kicauan, sebuah pintu muncul terbuka di depan Qing Shui.

Ruang di dalamnya jauh lebih kecil dari aula.

Itu hanya berukuran 3 kamar, meskipun tingginya sama dengan aula.

Patung besar yang disebutkan Luan Luan mulai terlihat.

Ukurannya pun sebanding dengan beberapa patung buddha di Gua Seribu Buddha.

Itu memiliki wajah yang baik hati, mengenakan jubah Tao yang akrab dengan Qing Shui.

Seekor harimau yang sangat besar dan agung berbaring di kakinya.

Seharusnya ini pria besar yang sedang tidur yang dibicarakan Luan Luan.

Apa yang membuat Qing Shui begitu tercengang adalah kehadiran sombong yang dipancarkan oleh patung raksasa seperti Tao.

Qing Shui bingung.

Apa itu tadi?

A Divine Being?

Qing Shui melihat bahwa Luan Luan tidak merasa tidak nyaman, dan menebak bahwa kehadiran hanya akan dirasakan ketika keterampilan seseorang meningkat.

Anak kecil seperti Luan Luan tidak akan bisa merasakannya.

Qing Shui maju 3 langkah ke depan dan merasakan kehadiran sombong menyelimuti dirinya.

Bahkan tulangnya terasa seperti terkekang dengan erat, membuat Qing Shui semakin curiga pada patung itu.

Hanya Makhluk Ilahi yang bisa memancarkan kehadiran yang begitu luar biasa.

Tidak ada dewa di sembilan benua;

yang disebut dewa adalah seorang pejuang yang telah berkultivasi ke tingkat kesopanan dan keilahian tertentu.

Hanya dalam seratus meter, Qing Shui berjalan hanya 10 langkah dan sudah merasa sangat lelah.

Bahkan retakan tulangnya bisa didengar.

Ini bahkan setelah dia mencapai Gelombang Keempat dari Teknik Penguatan Kuno;

jika tidak, dia pasti sudah hancur berkeping-keping.

Teknik Penguatan Kuno yang secara otomatis mengalir beredar lebih cepat sekarang;

embun keemasan seukuran kacang di diafragma mulai berputar dengan cepat.

Qing Shui sekarang mengandalkan Teknik Penguatan Kuno dan fisik yang tak tertandingi dan brutal yang diubah oleh citra Yin-Yang dari kesadarannya untuk menahan tekanan pegunungan dari patung itu.

Dia sudah berkeringat seperti sungai.

Kecepatan Teknik Penguatan Kuno yang mengalir telah mencapai puncaknya setelah berhari-hari beredar.

Bam!

Setelah mengalir hingga siklus ke-69, Teknik Penguatan Kuno benar-benar memasuki siklus ke-70 dengan sangat mudah!

Qing Shui berdiri dengan mantap, menemukan dengan heran bahwa embun emas seukuran kacang di diafragma sekarang seukuran anggur.

Saat berputar, Qi yang sangat besar dari Teknik Penguatan Kuno perlahan beredar.

"Saya tidak berpikir itu akan mencapai siklus ke-70;

Mungkinkah ini akibat tekanan dari dewa? "

Qing Shui tersenyum dan menatap patung raksasa itu.

Sayang sekali, sekarang sulit untuk melangkah lebih dekat bahkan satu langkah lagi.

Qing Shui tidak bisa menahan nafas.

Dia ingin melihat lebih dekat ke patung itu, tetapi tampaknya tidak mungkin untuk menahan tekanan, bahkan dengan Martial King.

"Ayah, tarik ini;

Saya tidak bisa melakukannya. "

Qing Shui memperhatikan saat Luan Luan meletakkan rantai perak tipis ke telapak tangannya.

Ujung rantai lainnya sebenarnya berada di belakang patung dewa.

Qing Shui tidak bisa berkata-kata saat dia menatap gadis kecil yang menggairahkan ini yang memanggilnya Ayah.

Mengapa dia tidak menariknya ke patung, bukannya memilih untuk menarik rantai perak?

Apakah dia tahu bahwa dia tidak bisa mendekat?

Atau apakah dia merasa menarik untuk menarik rantai itu?

Qing Shui meraih rantai ramping itu dan menariknya dengan beberapa kekuatan.

Rantainya kencang, tetapi objek lainnya diam.

Qing Shui takut rantai itu akan putus.

"Ayah, lebih kuat!"

Luan Luan mendesak di samping.

Qing Shui terus meningkatkan kekuatannya dan secara bertahap menyadari bahwa rantainya sangat kuat dan objek yang sangat kuat.

Ketika dia telah menggunakan sekitar 2000 jin kekuatan, suara benda berat menggesek tanah keluar dari sisi lain.

Qing Shui melihat bahwa itu adalah kotak persegi panjang yang diseret di depan patung.

Dia bingung.

Kotak itu tidak besar – panjangnya kira-kira empat kaki, lebar setengah kaki, dan tingginya hanya tiga inci!

"Apa yang membuatnya begitu berat?"

Qing Shui bingung saat dia perlahan menariknya ke arah dirinya sendiri.

Dia tidak berani mencabutnya dengan kuat karena akan menjadi masalah jika rantai putus;

gadis kecil tidak bisa memindahkannya, dia juga tidak bisa mendekatinya.

Barang sekecil itu sangat berat.

Ada jejak samar di tanah batu yang menyeret kotak itu pergi.

Qing Shui sekarang penuh dengan rasa ingin tahu tentang isi kotak itu.

Dari dekat, ada lapisan debu setebal tiga jari di atasnya.

Dilihat dari lapisan debunya, kotak itu pasti sudah kuno.

Meletakkan rantai melingkar, Qing Shui menyadari bahwa rantai itu masih perak berkilauan.

Rantai setipis jari seorang anak sebenarnya bisa menyeret sesuatu seberat seribu kilogram.

Meski panjang, itu bisa menahan kekuatan yang begitu besar.

Rantai ini pasti bernilai juga!

Qing Shui menyeka debu dan mengungkapkan kotak perak bercahaya.

Satu sisi kotak itu dicat dengan cetakan bunga kuno, memberikan sentuhan kuno dan bermartabat.

Qing Shui menemukan penutupnya dan membukanya dengan paksa!

Ketak!

Kotak itu terbuka.

Di depan mata Qing Shui meletakkan pedang- pedang kuno berwarna putih keperakan, dengan panjang sekitar tiga kaki dan lebar tiga inci.

Qing Shui mencengkeram pedang yang tidak bercacat itu.

Itu sangat berat!

Itu terbuat dari logam putih halus, dengan Biduk terukir di bilahnya!

Pedang Biduk!