Ancient Strengthening Technique – Chapter 1833

shadow

Ancient Strengthening Technique – Chapter 1833

Chapter 1833 – Dua Bulan Kemudian, Yin Zheng, Raja Hutan Belantara

Waktu berlalu dengan cepat dan dalam sekejap mata, dua bulan telah berlalu.

Ketika mereka pertama kali kembali, Xue Nuo belum ada di sana, tetapi dia kembali tidak lama kemudian sementara semua orang menikmati dua bulan kedamaian dan ketenangan.

Dalam jangka waktu dua bulan, Qing Shui mengunjungi Istana Raja Laut Matahari Terbenam pada banyak kesempatan.

Karena tidak butuh banyak waktu untuk bepergian, dia tinggal di kedua tempat itu selama beberapa hari.

Hari ini, bagaimanapun, Ling Fei melahirkan seorang anak laki-laki, menyebabkan Yin Tong diliputi kegembiraan.

Imperial Cuisine Hall menghentikan bisnis mereka hari ini untuk sebuah perjamuan.

Aula Masakan Kekaisaran adalah keberadaan yang transenden di sekitar wilayah ini, dengan Lan Lingfeng dari Klan nomor satu Kota Linhai;

undangannya tidak banyak, tetapi semuanya memiliki hubungan baik dengan Aula.

Di Roma, lakukan seperti yang dilakukan orang Romawi.

Qing Shui sudah lama tidak berada di sini, tetapi dia tahu bahwa siapa pun, terlepas dari statusnya, bisa menjadi penyelamat di saat-saat penting.

Seseorang yang benar-benar mampu akan berteman dengan semua orang, tanpa mempedulikan status sosial.

Perjamuan itu tidak berlarut-larut, mulai sore hari dan berakhir sebelum matahari terbenam.

Setelah para tamu pergi, semua orang di Imperial Cuisine Hall berkumpul untuk mengobrol dan bersenang-senang.

"Qing Shui, kamu harus menamai anakku."

Yin Tong tersenyum.

Qing Shui tercengang ketika dia menyadari bahwa dia telah membantu memberi nama beberapa anak.

Dunia ini memiliki mitos bahwa mereka yang diberi nama oleh para pembudidaya yang kuat, akan memiliki prestasi besar di masa depan.

Ini jelas tidak terbukti secara ilmiah, tetapi karena seseorang dapat dinamai oleh seorang kultivator yang kuat, itu berarti bahwa anak tersebut cukup kaya dan memiliki suasana yang baik untuk tumbuh.

Oleh karena itu, bahkan ketika tumbuh dewasa, anak ini tidak akan terlalu lemah kecuali dia seorang pesolek sejak awal.

Qing Shui adalah pembudidaya terkuat yang hadir dan karenanya, kehormatan itu diberikan kepadanya.

Dia bukan tipe orang yang mengabaikan masalah seperti itu, jadi dia tersenyum, "Kami akan memanggilnya Yin Zheng dan nama panggilannya adalah Raja Hutan Belantara."

Qing Shui mengingat Raja Hutan Belantara dari kehidupan masa lalunya, dengan sikap yang selalu berubah namun mengagumkan.

Dia memiliki kekuatan besar yang menyaingi ayahnya sendiri sang Raja Elang.

Dia menamai anak laki-laki itu Zheng setelah karakter yang benar, kuat dan terhormat.

"Bagus, kami akan memanggilnya Yin Zheng, tapi nama Raja Hutan Belantara ini tampaknya sedikit flamboyan."

Yin Tong terkekeh sambil mengatakan itu.

Wajar jika dia berpikir seperti itu, karena kepribadiannya lebih patuh pada hukum dan berhati-hati, namun murah hati dan baik hati.

Qing Shui sangat menyukai sifat-sifatnya itu.

Yin Tong juga menyadari alasan Qing Shui memilih nama ini dan sebenarnya, dia tidak yakin apakah cara dia melakukan sesuatu itu baik atau tidak.

Seperti Ling Fei, dia biasanya juga bukan pembicara yang manis.

Semua orang tahu bahwa pujian dinyanyikan untuk menghibur orang dan wanita perlu dihibur.

Yah, tepatnya, ini bukan masalah kenyamanan, tapi metode.

Kebanyakan orang menyukai pujian dan bahkan jika Ling Fei cantik, dia masih senang saat menerima pujian, terutama pujian dari orang yang dicintainya.

Oleh karena itu, ketika pria berbicara kepada wanita yang mereka sukai, itu baik untuk berbicara kotor, karena itu akan menjadi pengalaman yang baik dan lebih mengasyikkan.

Lan Lingfeng juga sangat normal, tetapi memiliki gaya yang sangat berbeda dari Yin Tong.

Dia begitu sentimental dengan Ziche Sha sampai-sampai Qing Shui tidak bisa mengatasinya.

Qing Shui merasa bahkan dia agak membosankan;

dia pada dasarnya membosankan.

Itu bukan penyakit tapi kejadian normal pada pria.

Dari sepuluh pria, sembilan agak membosankan dan menyedihkan…

Sebuah nama hanyalah sebuah simbol dan Yin Tong senang dengan nama Yin Zheng.

Untuk saat ini, Ling Fei masih belum pulih.

Dia sebagian besar baik-baik saja, mengingat bahwa dia adalah seorang kultivator yang kuat di aula Masakan Kekaisaran dan bahkan telah bergabung dalam perayaan untuk sementara waktu.

"Little Sha, Lingfeng, kalian harus terus berusaha karena pasangan ini sudah berhasil."

Yu Niang tersenyum.

"Ya, ya, kami selalu bekerja keras, tapi terkadang sulit didapat."

Lan Lingfeng mengangguk dengan serius.

Ziche Sha berubah merah padam saat dia mencubitnya, "Apa katamu!"

Qing Shui tertawa sampai dia akan menyemburkan minumannya, dan Xue Nuo juga memerah.

Topik ini agak canggung untuk dibahas lebih dalam, tetapi implikasinya sudah lucu.

Gangguan Ziche Sha bahkan membuat Yu Niang merasa tidak wajar.

Yu Niang memang mengatakan itu, tapi dia tidak bermaksud apa-apa lagi, membuatnya merasa sangat malu dan canggung.

Namun, dia sudah semakin tua dan diakui oleh semua orang, termasuk Qing Shui, sebagai kakak perempuan mereka.

Tidak ada yang bisa menyangkal ini.

Lan Lingfeng terkekeh, karena hidupnya sangat luar biasa.

Sebelumnya, dia menjadi sorotan, bangga dan dihormati, tetapi dia pahit karena cintanya yang bertepuk sebelah tangan, namun sekarang dia bisa menikmati cintanya juga.

Itu secara alami membuatnya merasa gembira.

Makan malam ini berlangsung sampai larut malam, sebelum semua orang akhirnya bubar.

Tantai Lingyan dan Qin Qing akhirnya kembali beberapa hari yang lalu, karena mereka telah berjalan-jalan sebentar.

Mereka menikmati pertumbuhan kekuatan Tantai Lingyan dan perubahan mentalitasnya.

Kedua wanita yang pergi bersama memungkinkan Qing Shui untuk bersantai, karena Tantai Lingyan juga seorang pembangkit tenaga listrik yang dapat pergi bersamanya, belum lagi dia dilengkapi dengan Pagoda Harta Karun Takdir Surgawi Parry dan Set Dewi Ilahi-nya.

Qin Qing tidak sekuat itu, tapi dia tidak bisa diremehkan.

Bagaimanapun, dia pernah lebih kuat dari Qing Shui.

Meskipun dia lebih lemah sekarang, perbedaannya tidak terlalu besar.

Kedua wanita itu sangat akrab dengan para wanita di Istana Raja Laut Matahari Terbenam.

Mereka sering mengunjungi dan bahkan memiliki tablet tua Sunset Sea King Palace.

Ini bukanlah kejadian yang aneh, karena Qing Shui dan Qin Qing memegang banyak tablet.

Ini adalah pertukaran manfaat dan pembentukan hubungan.

Padahal, itu tidak perlu mengingat Qing Shui adalah jembatan antara para wanita.

Lebih jauh, hubungan antara para wanita itu sedekat saudara perempuan.

Sebagai wanita yang berbagi pria, mereka akan menjadi saudara perempuan atau musuh bebuyutan.

Saudara perempuan yang memiliki hubungan darah akan tetap berpisah setelah menikah, sementara menikahi pria yang sama berarti bergabung dengan keluarga yang sama seumur hidup.

Hal ini terutama berlaku untuk masyarakat pedesaan, yang akan membuat semua istrinya tinggal di bawah satu atap, mengingat kurangnya rumah dan beban tambahan.

Untuk sebuah keluarga, tinggal terlalu jauh sama saja dengan tidak menjadi keluarga lagi.

Sebelumnya Bab Berikutnya Bab