Ancient Strengthening Technique – Chapter 1840

shadow

Ancient Strengthening Technique – Chapter 1840

Ding, mendesis….

Suara menusuk mengancam akan menghancurkan gendang telinga semua orang, saat panah seperti meteor membawa seberkas api merah menabrak Gunung Sembilan Benua, menyebabkannya terbang mundur.

Ini seperti yang diharapkan, tetapi yang tidak terduga adalah panah itu tidak kehilangan momentum, terus terbang menuju Qing Shui.

Qing Shui kaget. Bagaimanapun, panah itu diblokir oleh Gunung Sembilan Benua. Dengan Shield Attack-nya, itu seharusnya mengurangi momentum panah setidaknya sedikit.

Panah itu terlalu cepat dan Qing Shui tidak punya waktu untuk bereaksi. Dia tidak bisa mengelak, tetapi dia menemukan bahwa kekuatan panah itu agak familiar.

Instingnya muncul!

Karena dia memiliki Pagoda Harta Karun Takdir Surgawi Parry, pertahanan yang kuat dan Paragon Golden Armor yang dapat menangkis pukulan yang mengancam jiwa, dia hanya berdiri diam.

Tetap tidak bergerak bukanlah tanda tidak ada perlawanan, melainkan dia mengaktifkan indra spiritualnya. Jiwa naga emas bangkit di depannya, mengeluarkan raungan naga yang terang dan keras.

Sheng Jun telah bergerak untuk mencegat anak panah tersebut, tetapi dia dihentikan oleh pemandangan yang konyol. Meskipun dia tidak lagi terkejut, mengingat kejutan yang telah diberikan hari ini.

Jiwa naga emas baru saja menelan panah… ..

Pria kekar yang menembakkan panah itu memandang Qing Shui dengan tidak percaya, tubuhnya gemetar. Panah itu sama sekali tidak normal, itu membawa sedikit esensi, qi, dan jiwanya, tetapi mereka tertelan bersama anak panah itu, menyebabkan dia menderita.

Qing Shui sudah siap untuk menerima pukulan dengan tubuhnya dan bahkan siap untuk serangan balik secepat pisau cukur, tidak membiarkan pria itu menembakkan panah lagi, tapi itu sama sekali tidak perlu.

Sembilan Yang Naga Jiwa, counter fusi asal qi dan energi spiritual. Kekuatan panah membuat bahkan Qing Shui merasa takut, karena dia tidak percaya diri untuk memblokirnya. Dia tidak ingin mempertaruhkan nyawanya untuk memblokirnya.

Pada saat itu, Qing Shui dapat mendeteksi aura Sembilan Yang Naga Jiwa di panah, yang tidak mengecewakannya. Faktanya, itu berjalan lebih baik dari yang diharapkan.

Gips logam biasa dari anak panah jatuh ke lantai. Kekuatannya berasal dari energi Yang pantang menyerah yang dikonsumsi oleh Jiwa Naga Sembilan Yang.

Sembilan Jiwa Naga Yang adalah yang paling pantang menyerah, keberadaan tak terpecahkan yang terdiri dari energi Yang di dalam Tubuh Sembilan Yang. Tubuh Sembilan Yang-nya adalah prasyarat agar Jiwa Naga Sembilan Yang terbangun.

Berpikir tentang konstitusinya, dia akan mengingat Tubuh Sembilan Yin Qing Hanye, puncak dari yin dan fisik yang lembut. Mereka adalah pasangan yang dibuat di surga, setidaknya dalam hal bentuk tubuh mereka.

Qing Shui tidak tahu bagaimana ini bisa terjadi, karena Qing Hanye menyukainya saat itu. Mungkin karena tubuh mereka, mereka saling menarik.

Dia dulu tidak menyadari fakta ini, tetapi jika mereka bertemu lagi hari ini, mereka akan diperbaiki bersama. Mereka hanya tidak mengambil langkah terakhir itu. Tampaknya beberapa hal memang dimaksudkan untuk terjadi. Saat ini mengacaukan kepalanya, dia dengan cepat menoleh untuk melihat musuh, membuang pikiran liar. Pertempuran ini membuat Qing Shui lebih percaya diri, mengingat bahwa dia telah melawan banyak lawan yang lebih kuat darinya, meskipun menggunakan kekuatan Jiwa Naga dan Pagoda Harta Karun Takdir Surgawi. Tiba-tiba, ketujuh orang biadab terkemuka menyerang bersama di Qing Shui, yang membuatnya tidak bisa berkata-kata. Jenis kimia ini… …

Sepertinya yaksha benar-benar seperti rumor yang beredar. Ras pemain kotor, menggunakan angka untuk menindas orang lain, belum lagi serakah, haus darah dan haus darah… …

Sheng Jun tidak akan duduk diam, langsung bergegas bergabung dengannya.

Qing Shui tersenyum pada Sheng Jun

. Tangannya melambai, Domain dari Sembilan Istana

Sembilan Hukum Istana!

Seni Mengejar!

Qing Shui tersenyum, sebelum mengaktifkan Qi Kaisar.

Setelah mendekati Qing Shui dan Sheng Jun, lawan menemukan diri mereka melemah. Kecepatan mereka berkurang menjadi setengah seolah-olah mereka adalah manusia yang menginjak rawa-rawa.

"Menyerang!"

Qing Shui segera menyerbu sementara pria kekar itu masih tertegun. Dia masih memegang senjata yang sebelumnya rusak, karena jarak antara seorang kultivator dengan senjata dan tanpa senjata terlalu besar.

Kuali Tyrant!

Qing Shui menyapu Pertempuran Emasnya secara diagonal, penindasan yang kuat membuat wajah si brute kehilangan warna. Jika dia dipukul, dia akan tamat, begitu saja.

Dia menghindari pukulan pertama, tetapi Qing Shui membelah ke bawah, menggunakan qi-nya untuk menekan pria kekar itu, memaksanya untuk tidak dapat menghindar lebih jauh.

Pria kekar itu menjadi pucat. Dalam keadaan lemahnya, dia hanya bisa putus asa dengan serangan ini.

Qing Shui dominan dalam pertempuran ini karena pengurangan kecepatan lawan. Tiba-tiba kehilangan setengah kecepatan mereka setara dengan kehilangan setengah dari kekuatan bertarung mereka.

Kecepatan adalah kekuatan, hanya puasa yang tidak bisa dikalahkan.

Ada banyak ahli di dunia yang berspesialisasi dalam kecepatan serangan mereka, mampu menggorok tenggorokan lawan dalam sekejap mata.

Jalur pembunuh serupa, karena mereka fokus menyerang titik lemah, fokus pada serangan cepat dan membunuh lawan mereka secepat mungkin sambil mundur jika mereka tidak bisa mendapatkan keuntungan.

Dari mereka yang melatih kecepatan mereka, ada yang melatih kecepatan menyerang dan kecepatan gerakan mereka. Orang-orang ini bisa memasuki pertempuran dan meninggalkannya dengan mudah.

Gerakan lawan lamban, menyebabkan kekuatan mereka turun drastis. Belum lagi penurunan kekuatan sebenarnya dua puluh persen, menyebabkan mereka berada di level yang berbeda.

Meskipun hanya ada dua ahli di sisi Qing Shui, tujuh ahli yang lemah di sisi lain hanyalah semut yang menggigit gajah, sama sekali tidak mampu melakukan apa pun.

Qing Shui riang, sering mengintip ke Sheng Jun, yang mengeluarkan aura agung, kuat, suci, dan lurus dengan setiap serangan.

Kekuatan The Sacred Fairy Inheritor.

Sheng Jun tidak tahu apa yang dia rasakan sekarang. Meskipun dia tahu pria ini memiliki beberapa keahlian khusus, dia tidak berpikir bahwa dia akan memiliki keterampilan pengendalian kerumunan yang kejam. Hatinya yang tidak memiliki banyak harapan, tiba-tiba melihat cahaya di ujung terowongan.

Dia bermaksud agar Qing Shui membantunya mengalihkan perhatian musuh dan membiarkan beberapa orang melarikan diri, atau mereka hanya akan menjadi makanan mereka.

Sekarang, dengan partisipasi pria ini, kekuatan mereka menjadi dua kali lipat, sementara lawan mereka setengahnya. Gelombang pertempuran telah berubah total.