Ancient Strengthening Technique – Chapter 1841

shadow

Ancient Strengthening Technique – Chapter 1841

Pertarungan yang sepertinya memiliki kesimpulan sebelumnya diputarbalikkan, dengan kelompok dua orang menekan kelompok tujuh.

Sheng Jun merasa sangat bahagia, tetapi para Yaksha begitu tertekan sehingga mereka ingin muntah darah.

Ini adalah kekuatan Qing Shui.

Dia terkadang merasa seperti perisai, dan menjadi pendukung di lain waktu.

Dia bisa mengurangi kekuatan musuh dan bahkan meningkatkan kekuatan orang-orang di pihak mereka.

Dia sudah menggunakan Battle God Halo dan dengan formasi, perbedaan antara kekuatan mereka semakin disorot.

Sheng Jun tidak terkejut, karena para ahli formasi pasti mampu melakukan peningkatan ini, tapi dia khawatir dia tidak akan bisa terbiasa bertarung tanpa buffnya setelah pertempuran ini.

Ini adalah perasaan yang Qing Shui bisa simpati.

Ketika dia memainkan game di kehidupan sebelumnya, pihaknya tidak memiliki formasi dan musuh memilikinya, jadi kekuatan musuh akan dua puluh persen lebih tinggi dari mereka.

Setelah itu terjadi, akan terasa tidak nyaman dan menyesakkan tanpa buff dari formasi.

…

Dia secara alami tidak akan berbelas kasihan terhadap orang-orang ini.

Setelah membunuh dua dari mereka, sisa pasukan menyerang ke depan.

Taktik gelombang manusia tidak berguna di hadapan para ahli, karena satu gelombang tangannya akan menyebabkan kehancuran besar-besaran.

Qing Shui melihat bahwa lima yaksha lainnya berencana untuk melarikan diri dan dia memilih untuk tidak membunuh mereka sampai akhir, tetapi dia akan memberi tahu mereka bahwa mereka bukan sasaran empuk.

Jika mereka menyerang, mereka juga harus menghadapi konsekuensinya.

Binatang Pembunuh Naga, Naga Emas

Qing Shui mulai memanggil binatang iblisnya, karena kunci yang terlalu rendah tidak selalu baik dan terkadang perlu untuk menampilkan kekuatan absolut.

Phoenix Gelap, Laba-laba Naga, Gajah Naga Bersisik Emas… ..

"Dia sebenarnya seorang beastmaster…."

Pria kekar itu berteriak ngeri dan kaget.

Perbedaan antara beastmaster dan beast tamer terletak pada kekuatannya.

Para beastmaster sangat kuat, utusan Dewa Binatang, dan memiliki beberapa keterampilan menjinakkan binatang yang sangat kuat.

Gajah Naga Bersisik Emas, Naga Emas, dan Phoenix Gelap sudah bisa menutupi langit dan dengan tubuh besar laba-laba Naga, bersama dengan gerombolan laba-laba iblis, termasuk Laba-laba Naga Setan Berkepala Delapan yang tak terhitung jumlahnya, laba-laba berbisa, dan laba-laba peledak… ..

Keberadaan ini tidak berarti apa-apa bagi pemimpin kelima yaksha, tetapi yaksha biasa dibantai.

Bahkan oleh Laba-laba Iblis Berkepala Delapan.

Qing Shui adalah pasukan satu orang, mampu bertempur tunggal, peperangan besar-besaran, dan bahkan dapat melarikan diri dengan mudah dengan Alam Violet Jade Immortal, Sembilan Benua Langkah, dan cincin Batu Suci Giok Suci.

Mighty Elephant Stomp, Mighty Dragon Elephant Stomp….

Pertempuran itu berkecamuk saat air di sekitarnya berdarah merah dan kembali biru lagi dan lagi.

Anak buah Sheng Jun memang berpartisipasi, tetapi sebagian besar tidak perlu.

Ini adalah perintah yang diminta Qing Shui untuk diturunkan Sheng Jun.

Pada level ini, orang-orang di belakang tidak dapat melakukan apapun.

Mereka hanya akan menambah jumlah korban.

Menghadapi pertempuran besar seperti itu, Qing Shui akhirnya mengenali aspek menakutkan dari Laba-laba Naga dengan ribuan bawahannya yang cukup untuk menutupi langit, serta binatang buas lainnya, yang mengintimidasi musuh.

Hanya dalam waktu setengah jam, pertempuran berakhir.

Sisi yang sebelumnya tidak memiliki harapan untuk menang, yang bersiap untuk melarikan diri dan pindah, telah memusnahkan musuh mereka hanya dalam waktu setengah jam.

Gunung Suci tidak menyebabkan banyak korban, tetapi dalam semangat perang, masih ada beberapa lusin korban, dapat diabaikan dalam konflik skala ini.

Anggota lain dari Gunung Suci membersihkan medan perang dan Qing Shui hanya menatap sekeliling.

Dia jarang melakukan pembantaian seperti itu dan tidak tahu berapa banyak yang baru saja dia bunuh.

Dia bukan penggemar pembunuhan, karena dia percaya bahwa kultivasi bukanlah untuk membunuh orang lain.

Bahkan mereka yang berjalan di jalur pembantaian hanya membunuh untuk meningkatkan kekuatan mereka.

"Apa yang Anda pikirkan?"

Sheng Jun pindah ke samping Qing Shui dan bertanya.

"Tidak banyak, Ini baru beberapa saat sejak aku membunuh banyak orang."

Kalimat ini aneh, karena dia bisa dengan santai berbicara tentang pembantaian massal.

Dalam kehidupan sebelumnya, hukum ditegakkan dengan ketat dan pembunuhan harus dihukum dengan eksekusi.

Dia sangat jelas tentang ini karena dia menderita penuntutan bahkan dalam mimpi di mana dia membunuh seseorang.

Sheng Jun secara alami terkejut dengan pernyataannya, karena bahkan dengan kecantikan dan kecerdasannya yang keren, dia tidak dapat memahami apa yang ingin dikatakan Qing Shui.

"Mengapa?

Sudahkah kamu membenci kehidupan ini? "

Sheng Jun tersenyum saat berbicara.

"Tidak tumbuh menjadi benci, aku tidak pernah menyukainya sejak awal."

Qing Shui berbalik untuk menatap lurus pada keindahan suci ini.

"Bukankah semua pria menyukai gaya hidup ini?"

Sheng Jun bertanya dengan rasa ingin tahu.

"Meskipun hari-hari pengambilan darah dalam pertempuran itu mengasyikkan, setelah beberapa saat, tangan seseorang menjadi mati rasa dan tak lama kemudian, seseorang akan kecanduan gaya hidup seperti itu."

Qing Shui mengulurkan telapak tangannya.

"Hidup setiap orang tergantung pada pilihan mereka sendiri.

Tidak peduli apa yang orang pikirkan, takdir memiliki sesuatu untuk mereka, seperti bagaimana beberapa orang memikul hutang darah pada awalnya. "

Sheng Jun menggelengkan kepalanya tanpa daya.

Qing Shui mengingat sebuah frase di kehidupan sebelumnya, tapi dia dengan cepat memasangnya kembali ke konteks dunia ini, "Hidup ini penuh dengan penginjak, karena kita tidak bisa menolak, kita mungkin juga menikmatinya."

Meskipun Qing Shui telah mengubah pepatah tersebut agar terdengar tidak terlalu memalukan dan mengganggu, Sheng Jun tidak bisa membantu tetapi memelototi Qing Shui.

Bahkan setelah mengganti kata-kata, artinya masih jelas, karena menginjak-injak memiliki arti lain.

Qing Shui hanya bisa tertawa dengan canggung, dia bukan lagi anak-anak dan harus lebih jujur ​​tentang beberapa hal.

Tidak perlu menjelaskan, karena dia tidak ingin merasa sok dan bersalah.

"Orang-orang di Jianghu tidak punya pilihan selain terus maju."

Qing Shui tersenyum saat dia berjalan maju.

Sheng Jun berjalan maju bersamanya, tanpa suara, karena gejolak batin membuatnya kesal.

Pria ini telah masuk ke dalam hatinya dan meninggalkan bekas yang kekal.

Dia ingin menyingkirkannya, tetapi merasa sulit untuk melepaskannya.

Dia memikirkan banyak hal dan menemukan bahwa dia tidak dapat melepaskan dirinya dari ini, dan benar-benar mengabaikannya.

Pria ini menjadi spesial baginya.

Sangat istimewa, tetapi bahkan dia tidak yakin dengan posisi yang dipegangnya.

Ini bukanlah rasa ingin tahu, tapi hanya kenyamanan di hadapannya, yang membuatnya semakin indah.

"Apakah Istana Pembantaian Luo memiliki ahli lain?"

Qing Shui bertanya saat dia berjalan.

"Ya, tapi yang datang hari ini adalah kekuatan utama mereka.

Sisanya bahkan tidak layak untuk disebutkan. "

Sheng Jun tersenyum, ternyata sangat santai.

Sebelumnya Bab Berikutnya Bab