Ancient Strengthening Technique – Chapter 1843

shadow

Ancient Strengthening Technique – Chapter 1843

Qing Shui tidak ragu-ragu dan langsung menjawab, "Tentu!

Pedang menanggapi hati pemiliknya.

Ketika seseorang mendedikasikan hatinya untuk itu, pedang akan merespon sepenuhnya keinginannya.

Untuk mengembangkan pedang, pertama-tama seseorang harus mengembangkan pikirannya.

Pikiran seseorang menentukan bagaimana pencapaiannya dalam pedang nantinya.

Hanya berlatih pedang tidak akan pernah membawa Anda kemana-mana. "

Meskipun prinsip ini mungkin terdengar sangat sederhana, tidak banyak orang yang benar-benar berhasil melakukannya, atau lebih tepatnya, itu hanya sesuatu yang di luar jangkauan mereka.

Bahkan pejuang ahli seperti Sheng Jun mungkin belum tentu bisa melakukannya dengan sempurna.

"Latihan membuat sempurna", semua orang tahu tentang teori ini.

Mereka semua cenderung berpikir bahwa selama mereka memiliki bakat dan memastikan untuk sering berlatih, pada waktunya, mereka semua akan mencapai hal-hal hebat.

Ini juga tidak sepenuhnya salah.

Saat mereka berlatih keterampilan pedang, mereka juga tahu bahwa mereka harus mendedikasikan hati mereka untuk itu.

Upaya setengah hati tidak akan membawa para prajurit ke mana pun.

Satu-satunya perbedaan adalah berlatih dengan setengah hati atau dedikasi penuh untuk menyempurnakan keterampilan pedang.

Dengan mendedikasikan hati sepenuhnya, itu berarti melibatkan seluruh tubuh seseorang ke dalam pedang, sedemikian rupa sehingga para Warriors akan mulai berhenti peduli tentang lintasan pedang mereka.

Ada prasyarat untuk ini, para Prajurit harus terbiasa dengan pedang mereka dan saat mereka berlatih, mereka memastikan untuk membuang pengetahuan pedang mereka sebelumnya dan melibatkan seluruh pikiran mereka ke dalam latihan.

Satu dengan pedang.

Ini juga alam jenis lain.

Qing Shui mempelajari teknik pedang dan juga meridian yang terlibat di dalamnya.

Namun, saat itulah masalahnya muncul, ada terlalu banyak meridian yang terlibat di dalamnya dan itu bisa menjadi sangat rumit.

Untungnya, sejauh ini tidak ada seorang pun, di dunia ini, yang tahu meridian lebih baik daripada Qing Shui.

"Ada cara untuk melakukannya, tapi saya yakin jika Anda keberatan."

Qing Shui berkata setelah berpikir sejenak.

Dengan cara apa?

"Saya bisa merasakan bahwa meridian di seluruh tubuh Anda semuanya terhubung.

Karenanya, Anda harus mudah mempelajarinya.

Jika Anda masih tidak bisa mendapatkannya, saya bisa memandu Anda sekali. "

Qing Shui memandang Sheng Jun dan berkata.

Sheng Jun tertegun.

Setelah itu, dia terlihat agak bingung.

Dia tahu apa maksud Qing Shui, itu hanya memegang tangannya dan membimbingnya melalui teknik pedang beberapa kali.

"Baiklah, bahkan aku merasa seperti memanfaatkanmu.

Izinkan saya membimbing Anda melalui latihan ini sekali, jika Anda masih belum memahaminya, saya akan melakukannya lagi dan lagi sampai Anda melakukannya. "

Qing Shui berkata ketika dia melihat ekspresi enggan Sheng Jun.

Niat sejatinya adalah tidak pernah memanfaatkannya.

"Bukan itu maksudku… Kalau begitu, bisakah kamu membimbing aku melalui latihan sekali ……?"

Sheng Jun berkata dengan suara yang lebih lembut.

Awalnya, Qing Shui berencana untuk menggodanya, tetapi dia dengan cepat menghilangkan niat ini dari pikirannya.

Dia berjalan di belakangnya dan kemudian meraih tangan kanannya yang memegang pedang, "Tutup matamu dan coba rasakan pedang itu dengan hatimu.

Jangan pikirkan apapun.

Satu-satunya hal yang perlu Anda lakukan adalah fokus. "

Karena Qing Shui ada di belakangnya, dia bisa mencium aroma ringan.

Itu sangat samar, namun baunya sangat harum.

Aroma semacam ini bukanlah sesuatu yang bisa dibandingkan dengan parfum biasa.

Itu adalah karakteristik bawaannya dan hanya orang dengan fisik yang tidak biasa yang memilikinya.

Sheng Jun, di sisi lain, terus-menerus bisa mendengar suara Qing Shui.

Namun, saat dia menghembuskan nafas, udara yang melewati telinganya cenderung memberikan sensasi gatal, menyebabkan jantungnya berdetak lebih cepat.

Untungnya, dia berhasil mendengar dengan jelas apa yang dikatakan Qing Shui.

Dia kemudian menjawab dengan lembut mengatakan ya.

Pada banyak kesempatan, banyak pejuang tidak keberatan interaksi dekat dengan lawan jenis.

Tentu saja, ini berbicara tentang interaksi yang paling khas, misalnya, dua tangan bersentuhan satu sama lain atau sedikit benturan pada tubuh satu sama lain.

Pastinya, akan ada juga orang yang melawan, wanita di depannya adalah contoh utama.

Saat Qing Shui meraih tangannya, dia bisa merasakan itu sangat halus.

Dia bisa memilih untuk tidak pergi dan merasakannya, tetapi sensasi yang jelas masih berhasil membuatnya merasa emosional.

Mereka lembut seperti batu giok, lembut dan halus.

Untuk berpikir bahwa hanya tangan yang sebenarnya mampu untuk stimulasi seperti itu.

Dia menahan pikirannya sendiri.

Semua wanitanya memiliki pesona semacam ini, sangat normal baginya untuk merasa emosional.

Ini mungkin penyakit bersama yang dimiliki semua pria karena benar-benar di luar kendali mereka.

Beberapa pria merasa bahwa wanita lain di luar sangat berbeda dengan wanita di rumah.

Adapun alasan di baliknya, banyak orang belum berhasil memahaminya.

Energi mengalir melalui meridiannya saat mereka memasuki tubuhnya.

Perasaan seperti ini adalah sesuatu yang ingin dilawan Sheng Jun.

Rasanya seperti ada orang luar yang mengintip ke dalam hatinya dan memasuki tubuhnya pada saat yang bersamaan.

Meskipun keduanya mungkin menari dengan pedang bersama, Sheng Jun sebagian besar dibimbing oleh Qing Shui.

Namun, keduanya berhasil berkoordinasi dengan sempurna.

Qing Shui bersandar pada tubuh Sheng Jun dan perlahan bergerak.

Dia tidak terlalu cepat, bagaimanapun juga, dia hanya ingin memberi tahu dia tentang cara yang tepat menggunakan pikiran, semangat, dan qi.

Tubuh keduanya bersandar sempurna satu sama lain, tetapi karena kurva alami tubuh wanita itu, Qing Shui bisa merasakan pantatnya yang bulat dan besar.

Setiap bergerak, ia akan merasakan gesekan yang disebabkan oleh perut dan pantatnya.

Yang Qi dari Sembilan Tubuh Yang pada awalnya dirancang untuk menjadi qi yang impulsif.

Ditambahkan bahwa dia tidak menyentuh wanita mana pun selama berhari-hari, dia tidak dapat mengendalikan dirinya sendiri dan bagian bawahnya tegak.

Itu terlihat sangat jelas.

Qing Shui diam-diam memindahkan tubuhnya dan mulai mundur ke belakang.

Dia mencoba yang terbaik untuk tidak berinteraksi dengannya, jika tidak, konsekuensinya mungkin tidak menguntungkan.

Pantat wanita ini sangat besar …….

Sheng Jun gemetar.

Dia tidak menunjukkan banyak tanggapan untuk itu.

Namun, dia juga sepertinya merasa tidak nyaman.

Qing Shui melepaskannya.

Mereka sudah berada di tahap terakhir, satu-satunya hal yang perlu dia lakukan adalah memberinya instruksi.

Qing Shui merasa sangat canggung.

Meskipun dia telah menjauh darinya, bagian bawahnya masih tegak dan tidak ada niat untuk berhenti, menyebabkan dia tidak tahu apakah dia harus duduk atau berdiri.

Sheng Jun tersipu.

Dia tidak marah pada Qing Shui, bagaimanapun, dia masih menatapnya dengan tajam.

Tidak diketahui apakah dia marah atau malu.

Setelah itu, dia dengan marah menoleh.

Qing Shui menggosok tangannya, "Saya seorang pria, ini di luar kendali saya ……"

Percaya atau tidak, saya akan memotongnya.

Saat Sheng Jun berbicara, dia mengayunkan pedang di tangannya.

Qing Shui gemetar.

Dengan sangat cepat, bagian bawahnya kembali ke bawah.

Wanita ini memang kejam.

Namun demikian, dia juga tahu bahwa dia hanya mengatakannya secara lisan.

Dia telah berusaha sangat keras untuk mengendalikan dirinya sendiri sebelum ini.

Selain itu, waktu sebenarnya ketika perutnya bersentuhan dengan pantatnya hanya dua hingga tiga kali.

Mungkin karena dia tahu bahwa dia tidak bermaksud memanfaatkannya, Sheng Jun tidak menyalahkannya, tetapi karena ini adalah pertama kalinya hal seperti ini terjadi padanya, jauh di lubuk hatinya, dia masih akan merasa sangat bingung.

Sebelum ini, meskipun dia telah mengetahui bahwa beberapa kontak pasti akan terjadi, dia tidak pernah menyangka hal-hal akan berakhir seperti ini.

Faktanya, dia sedang berjuang dengan pikirannya sendiri ketika dia membiarkan Qing Shui meraih tangannya.

Mempertimbangkan bahwa interaksi terjadi saat mereka mengenakan pakaian, Sheng Jun bisa saja menganggapnya tidak penting.

Dia adalah orang yang cerdas, dia tidak ingin mencari masalah lagi.

Karenanya, dia bertindak seperti tidak ada yang terjadi.

Qing Shui terus melewati bagian terakhir dan menunjukkannya padanya.

Setelah itu, Sheng Jun mulai menari dengan pedang sementara Qing Shui membimbingnya dari samping.

Untuk seseorang yang luar biasa seperti dia, bakatnya tidak perlu diragukan lagi.

Wanita ini memiliki keterampilan pemahaman yang luar biasa.

Kemampuan untuk memahami berbagai hal bisa menjadi jauh lebih penting daripada sekedar kerja keras.

Hanya mereka yang memiliki keterampilan pemahaman yang baik yang dapat berjuang untuk sukses.

Tanpanya, tidak peduli seberapa keras seseorang bekerja, mereka tidak akan pernah berhasil dan menjadi pejuang yang ahli.

Qing Shui tidak sepenuhnya memiliki alasan ketika dia menyarankan agar dia ingin mengajarinya teknik pedang.

Senjata utamanya adalah pedang.

Apa yang dia ajarkan padanya hari ini seperti jendela, jika dia tidak memberitahunya tentang itu, dia mungkin bisa memecahkannya sendiri suatu hari nanti.

Tapi ada juga kemungkinan dia tidak akan pernah bisa memecahkannya.

Tentu saja, tidak semua orang bisa melewati lapisan jendela sesuka hati.

Segera, Sheng Jun sudah benar-benar dimanjakan dengan gerakan tarian pedangnya.

Qing Shui juga memulai latihan paginya.

Dia perlahan berlatih Tinju Taichi dengan tubuh menghadap ke timur.

Sekarang, Tinju Taichi hanyalah nama belaka.

Sejak dulu, itu sudah dimodifikasi oleh Qing Shui, ke titik di mana hanya ada sedikit bagian dari Taichi yang tersisa.

Saat Sheng Jun berhenti, dia bisa merasakan perubahan yang tidak biasa di seluruh tubuhnya.

Saat berdiri di sana, dia merasa seolah-olah dia adalah Pedang Salju Giok Ilahi.

Seolah-olah dia telah menyatu di antara langit dan bumi.

Qing Shui tidak mencoba untuk segera memotongnya.

Dia menunggu sampai dia kembali ke akal sehatnya.

Sekarang, meskipun itu bukan pencerahan, itu adalah sesuatu yang sangat mirip dengan itu.

Manfaat yang dia dapatkan darinya masih sangat besar.

Sebelumnya Bab Berikutnya Bab