Ancient Strengthening Technique – Chapter 1849

shadow

Ancient Strengthening Technique – Chapter 1849

Chapter 1849 – Potret Kecantikan Kedua Belas

Meskipun Qing Shui tidak melakukannya dengan banyak kekuatan, dia masih memeluknya dengan erat.

Karena Permaisuri Vampiric sangat terkejut, dia membuka sedikit bibir cerianya.

Ini hanya memberi Qing Shui lebih banyak kenyamanan untuk memasukkan lidahnya ke mulutnya.

Pada saat Permaisuri Vampiric kembali ke akal sehatnya, Qing Shui telah menembus semua penghalang dan bahkan mengisap lidahnya yang lembut.

Ciuman itu tidak berlangsung lama, tapi rasanya seperti selamanya.

Pada saat Qing Shui menjauh dari bibirnya yang sedikit bengkak, dia merasa seperti dia tidak bisa berdiri dengan mantap.

Untungnya, Qing Shui memeluknya tepat pada waktunya.

Pada saat ini, Qing Shui masih sedikit gugup.

Bagaimanapun, Permaisuri Vampir adalah wanita yang tidak biasa.

Jika dia marah setelah dicium paksa olehnya, itu akan sangat normal.

Dia sudah siap untuk wanita itu memukulnya.

Namun, Permaisuri Vampir sepertinya tidak marah karenanya.

Dia dengan enggan memandang Qing Shui, "Hanya karena kita punya anak perempuan, kamu masih ingin melakukan ini, meskipun kamu tidak menyukaiku?"

"Siapa bilang aku tidak menyukaimu?

Aku suka wanita cantik dan kamu sangat menarik. "

Qing Shui berkata dengan nada serius.

"Aku bisa merasakannya, tapi apakah kamu tidak takut aku akan marah?"

The Vampiric Empress menghela nafas.

"Saya.

Itu adalah keputusan yang saya buat setelah pertimbangan yang cermat.

Anda tidak tahu berapa banyak skenario yang saya pikirkan.

Bisakah Anda memberi saya dorongan untuk tindakan berani yang saya lakukan sekarang? "

Qing Shui berkata dengan nada canggung.

Kata-kata Qing Shui membuat Permaisuri Vampir sangat kesal.

Dia telah memperlakukannya seperti ini, namun dia masih mengharapkan dirinya untuk lebih menyemangatinya?

Dia menembak Qing Shui dengan tatapan tajam.

Tapi saat dia melakukannya, wajahnya yang sudah merah terlihat lebih genit dari sebelumnya.

Ini menyebabkan Qing Shui sekali lagi mencoba serangan diam-diam padanya dan memberinya ciuman yang lebih kejam.

Sekarang, bukanlah kebohongan untuk mengatakan bahwa Permaisuri Vampir telah benar-benar jatuh ke dalam jebakannya.

Tapi yang terpenting, dia sebenarnya tidak marah.

Perasaan mengalami sesuatu yang sama sekali baru ditambah dengan keadaan cemas yang dia alami saat ini membuatnya merasa seolah-olah dia sedang dalam mimpi.

Kali ini, Qing Shui dengan lembut menciumnya.

Setelah itu, dia bisa merasakan responnya kembali perlahan.

Ada hal-hal yang tidak perlu diajarkan karena bisa dipelajari sendiri.

Meskipun dia masih cukup canggung saat ini, Qing Shui masih merasa sangat bersemangat karenanya.

Pada saat Qing Shui melepaskannya, untaian cairan keperakan yang cerah ditarik keluar di antara bibir mereka.

Ketika Permaisuri Vampir melihatnya, untuk sesaat, dia merasa sangat malu.

"Bagaimana itu?"

Qing Shui memandangi Permaisuri Vampir yang sudah dia anggap sebagai wanitanya.

"Apa?"

The Vampiric Empress bertanya dengan suara yang lebih lembut.

"Bagaimana rasanya?"

Qing Shui tersenyum dan bertanya lagi.

"Rasanya tidak enak."

The Vampiric Empress sangat lugas.

Qing Shui sekali lagi menempelkan bibirnya ke bibirnya dan merasakan sensasi lembut.

"Bagaimana kalau sekarang?"

Qing Shui tersenyum dan bertanya sekali lagi.

"… Rasanya enak."

"Baiklah, mari kita coba sekali lagi!"

Pada malam hari, Qing Shui tidak pergi ke bagian luar lembah.

Tentu saja, mustahil bagi Permaisuri Vampir yang baru saja melahirkan untuk melakukan apapun dengannya.

Bukan hanya dalam hal tubuhnya tetapi juga tidak mungkin bahwa dia akan terlibat dengannya di dalamnya bahkan jika dia dalam kesehatan yang sempurna sejak awal.

Di dekatnya, ada kamar tidur lain.

Itu juga salah satu kamar tidur Vampiric Empress.

Itu relatif lebih kecil dari yang lain.

Ruangan itu bisa dianggap sebagai kamar tidur aslinya.

Namun, dia tidak tahu mengapa dia membiarkan Qing Shui tinggal di dalamnya.

Ketika Qing Shui menciumnya, dia tidak mencoba untuk benar-benar mengusirnya.

Meskipun dia agak cemas, dia juga bersemangat tentang itu.

Ketika dia memikirkan tentang pengalaman itu, dia akan merasakan panas yang menyengat di wajahnya.

Awalnya, dia berpikir bahwa dia tidak akan pernah jatuh cinta pada siapa pun.

Namun, Qing Shui, yang merupakan musuh bebuyutannya muncul.

Terlepas dari semua itu, semuanya masih menghasilkan yang terbaik.

Qing Shui masuk ke ruangan di dekatnya.

Ruangan itu berukuran setengah dari ruangan yang terletak di luar.

Ukurannya mirip dengan kamar wanita dari inkarnasi sebelumnya.

Tingginya sekitar tiga meter dan lebar empat meter.

Seperti sebelumnya, ruangan terlihat sangat bersih.

Tetapi tiba-tiba, Qing Shui memperhatikan sesuatu dan membeku karena terkejut.

Dia tampak sangat terkejut sehingga kata-kata tidak bisa menggambarkan ekspresinya.

Ada gambar di dinding.

Itu adalah gambar Ratu Vampir.

Dia mengenakan gaun panjang berwarna merah darah dan wajahnya tampak dingin namun elegan.

Ramping dan anggun, dia seperti peri.

Dia bertelanjang kaki saat dia berdiri di tengah udara.

Potret Kecantikan!

Tidak pernah Qing Shui berpikir bahwa bagian terakhir dari Potret Kecantikan benar-benar ada di sini.

Selain itu, itu adalah Permaisuri Vampir.

Butuh waktu cukup lama untuk kembali ke akal sehatnya.

Bukannya Permaisuri Vampir tidak bisa dibandingkan dengan wanita lain dari Potret Kecantikan.

Sebaliknya, dia sama sekali tidak lebih rendah dari mereka.

Awalnya, Qing Shui mengira orang itu adalah Qing Hanye atau Yehuang Guwu.

Bahkan mungkin Yuan Su, Sheng Jun, atau Sheng Huang.

Dia tidak akan terkejut jika wanita terakhir adalah salah satunya.

Tapi untuk orang terakhir yang menjadi Permaisuri Vampir, itu hanya di luar ekspektasinya.

Qing Shui secara intensif mengamati potret di dinding.

Secara alami, dia tidak akan membuat kesalahan.

Ini tentu saja Potret Kecantikan yang ke-12.

Secara logis, ini seharusnya yang terakhir, potret terakhir yang dibuat oleh Art Maestro.

Tanpa dia sadari, Permaisuri Vampir sudah berdiri di belakangnya.

Dia tidak mengatakan apa-apa ketika dia melihat dia melamun sambil melihat potretnya sendiri.

"Potret ini dibuat oleh seorang lelaki tua yang murah hati untuk saya.

Dia berkata bahwa saya dilahirkan dengan fisik yang tidak biasa dan bahwa saya pasti akan kaya di masa depan. "

The Vampiric Empress melihat kembali ke masa lalu.

"Apa?

Art Maestro masih hidup? "

Qing Shui semakin terkejut.

Dia bahkan mulai terdengar bernada lebih tinggi dari biasanya.

"Maestro Seni?

Orang tua itu memiliki kekuatan yang tak terukur.

Itu berkali-kali lebih tinggi dari Martial Saint biasa. "

Permaisuri Vampiric juga melihat ke arah Qing Shui dengan kaget.

"Sepertinya dia mungkin masih hidup.

Ribuan tahun yang lalu, atau mungkin lebih lama lagi, dia mungkin benar-benar masih seorang Martial Saint.

Sulit untuk mengatakan seberapa kuat tepatnya dia saat ini.

Itu tidak mungkin jika dia menjadi lebih kuat dari Prajurit Tingkat Ilahi. "

Qing Shui merasa bahwa hal-hal menjadi semakin misterius.

"Apa yang salah?

Apakah Anda kebetulan mengenal orang tua itu? "

Permaisuri Vampir bertanya pada Qing Shui.

"Saya hanya hidup kurang dari seratus tahun.

Tidak mungkin bagi saya untuk mengenalnya secara pribadi. "

Qing Shui menggelengkan kepalanya.

"Saya juga hidup kurang dari seratus tahun, namun saya berhasil bertemu dengannya."

The Vampiric Empress membantah.

Qing Shui memikirkannya dan menyadari bahwa dia ada benarnya.

Namun demikian, dia terkekeh dan berkata, "Ah, siapa sangka bahwa kekasihku ternyata masih sangat muda."

Kamu sangat menjijikkan.

Permaisuri Vampiric tercengang dengan cara Qing Shui memanggilnya.

Dia tidak pernah sekalipun memiliki ekspresi normal di wajahnya hari ini.

Itu selalu terlihat memerah selama ini.

Bahkan dengan itu, jauh di lubuk hatinya, dia merasa sangat bahagia.

Tidak peduli apa, dia tetap seorang wanita.

Meskipun dia mungkin mengkritiknya sebagai hal yang menjijikkan, dia tetap senang mendengarnya.

Ini bukan pertama kalinya Qing Shui bersikap begitu murahan dengan wanita yang dicintainya.

Tapi ternyata, berapa kali dia benar-benar bertindak seperti ini juga tidak terlalu umum.

Namun, dia memastikan bahwa semua wanitanya tahu bahwa dia sangat menghargai mereka.

Saya ingin memiliki lukisan ini.

Qing Shui berbalik dan meminta izin Permaisuri Vampir.

"Apakah begitu?

Kalau begitu, aku akan memberimu lukisan itu. "

Karena Qing Shui yang menginginkannya, dia akan memberikannya tanpa pertanyaan.

Jika itu orang lain, dia tidak akan pernah memberikannya tidak peduli apa yang harus ditukar orang itu.

Qing Shui tersenyum saat dia menurunkan potret itu.

Dia dengan hati-hati memeriksanya.

Dia kemudian melihat kata-kata di atas potret itu.

Dia yakin ini adalah potret kedua belas.

"Anda tidak perlu terlalu banyak melihat lukisan itu.

Hal yang nyata ada di samping Anda. "

The Vampiric Empress menggoda.

Qing Shui menyimpannya di wilayahnya sebelum dia melanjutkan untuk memeluk Permaisuri Vampir.

Setelah adegan hangat itu, dia membawanya ke tempat tidurnya dan menutupinya dengan selimut.

Dia hanya kembali ke kamarnya setelah menciumnya dan gadis kecil itu.

Saat berbaring di tempat tidur empuk, hati Qing Shui telah digerakkan oleh Potret Kecantikan terakhir.

Dia sangat senang tentang itu.

Seolah-olah takdir sendiri telah membimbingnya untuk ini.

Kebetulan seperti itu telah membuatnya mengumpulkan semua dua belas Potret Kecantikan.

Sebelumnya Bab Berikutnya Bab