Ancient Strengthening Technique – Chapter 1858

shadow

Ancient Strengthening Technique – Chapter 1858

Qing Shui sedikit menyipitkan matanya.

Cahaya terang yang bersinar darinya seperti zat dingin saat dia terus melepaskan Golden Battle Halberd-nya.

Gerakan tubuhnya sangat lincah dan juga mengandung semacam ritme.

Kekuatan Dewi!

Kekuatan Dewi yang kuat memungkinkan Qing Shui membawa barang-barang berat seolah-olah itu sangat ringan.

Serangannya mungkin tidak terlalu kuat, tapi hanya lelaki tua itu yang tahu kekuatan menakutkan yang ada di baliknya.

Selanjutnya, lelaki tua itu bisa merasakan bahwa Qing Shui sepertinya menahan diri.

Dia sepertinya menggunakan lelaki tua ini hanya sebagai alat latihan.

Memang, itulah yang dilihat Qing Shui padanya.

Dia tidak akan habis-habisan.

Faktanya, dia menggunakan lebih sedikit kekuatan dibandingkan dengan pertama kali mereka bentrok.

Dia tahu prinsip untuk tidak meremehkan lawannya pada bentrokan pertama mereka, itulah mengapa Qing Shui menghabiskan banyak kekuatan untuk itu.

Meskipun lelaki tua itu mungkin tampak baik-baik saja, dia sudah menderita luka dalam.

Pada bentrokan berikutnya, Qing Shui menahan lebih banyak lagi.

Orang tua itu tahu bahwa dia hanya menggunakan dia sebagai alat untuk melatih kemampuannya.

Ketika Qing Shui akhirnya memutuskan untuk menyerang dengan keras dan melepaskan serangannya terus menerus.

Dia tidak bisa melakukan apa-apa selain kelelahan sendiri dari memblokir serangan itu.

Saat ini, lelaki tua itu sepertinya dia bahkan tidak punya kesempatan untuk berbicara.

Dia hanya bisa menahan diri terhadap situasi di depannya.

Hanya dia sendiri yang tahu persis kesulitan seperti apa yang dia alami.

Kekuatan ini seperti kekuatan raksasa.

Setiap pukulan sangat kuat dan sempurna.

Dia menderita karenanya.

Pukulan itu telah mengguncangnya hingga ke inti, bahkan organnya pun terasa sedikit sakit.

Rasanya seperti mereka menembus tubuhnya sekarang.

Suara senjata yang bertabrakan terus terdengar.

Mereka semua pada dasarnya terhubung menjadi satu melodi.

Suara itu terdengar sangat tajam seolah-olah bisa menembus lautan itu sendiri.

Ding!

Suara menusuk telinga terdengar.

Selanjutnya, Golden Battle Halberd Qing Shui bisa dilihat telah mendarat di bahu lelaki tua itu.

Peng!

Salah satu lengannya langsung menghilang akibat terkena Golden Battle Halberd.

Qing Shui tidak bermaksud agar ini terjadi.

Qing Shui juga tidak mencoba menahan dengan sengaja.

Senjata lelaki tua itu rusak, inilah mengapa Golden Battle Halberd miliknya mendarat di bahu lelaki tua itu.

Meskipun dia menahan, itu masih bukanlah sesuatu yang bisa ditangani oleh lelaki tua itu dengan kekuatannya saat ini.

Lengan lelaki tua itu hancur total.

Itu sangat normal bahkan jika dia meninggal dalam pertempuran semacam ini, terutama dalam situasi ketika senjatanya putus.

Reaksi orang tua itu cukup cepat.

Dia tiba-tiba melompat keluar dari zona pertarungan dan melihat lengan kanannya yang telah dikaburkan oleh darahnya sendiri.

Senjatanya juga putus.

Rasa sakit yang menyiksa yang dia rasakan di sekujur tubuhnya dan situasi yang tiba-tiba bersama-sama menyebabkan wajahnya menjadi sangat pucat.

Qing Shui berhenti mengejarnya.

Dia tidak ingin memusnahkan mereka.

Dia diam-diam menatap orang tua itu.

Dia sudah mendapatkan banyak hal dalam pertempuran dari sebelumnya.

Setelah pertempuran, dia menyadari bahwa dia semakin beradaptasi dengan kekuatannya sendiri.

Perasaan bisa mengendalikan kekuatannya sendiri terasa luar biasa hebat.

"Aku tidak akan menarik janjiku.

Bolehkah kami pergi sekarang? "

Orang tua itu tampak sangat pucat.

Dia bertanya pada Qing Shui secara resmi.

Qing Shui mengangguk.

Dia tidak mengatakan apa-apa lagi.

Meskipun dia telah mengatakan sebelumnya bahwa dia harus lebih kejam, dia tidak boleh mencoba menyelesaikan semuanya hanya dengan membunuh.

Seperti kata pepatah "di mana memungkinkan untuk melepaskan orang, seseorang harus mengampuni mereka".

Benua adalah tempat yang dipenuhi seniman bela diri.

Itu sangat normal untuk melihat situasi seperti itu.

Karena dia inferior dalam hal keterampilannya, dia seharusnya sudah bahagia karena hidupnya telah diselamatkan.

Orang tua itu segera membawa serta pria itu dan menghilang.

Qing Shui tidak tahu apakah lelaki tua itu akan datang lagi.

Hari ini, dia menemukan masalah untuk dirinya sendiri.

Jika mereka tahu bahwa dia tidak memiliki latar belakang yang bagus, ada kemungkinan besar bahwa mereka tidak akan membiarkan semuanya dengan mudah.

Qing Shui tidak khawatir.

Mungkin tidak sulit untuk menemukan identitasnya, tapi itu juga tidak semudah yang dipikirkan.

Seolah-olah ada orang yang percaya bahwa dia berhasil sejauh ini sendirian.

Tetapi jika mereka tahu bahwa apa yang dia katakan itu benar, mereka akan lebih berhati-hati padanya.

Dalam sekejap, seluruh tempat menjadi sangat sunyi.

Sheng Jun berjalan ke sisi Qing Shui dengan senyum bahagia di wajahnya, "Aku selalu berpikir bahwa kamu tidak sekuat itu.

Untuk berpikir bahwa Anda sebenarnya memiliki beberapa trik di lengan baju Anda. "

"Sebenarnya kamu tidak salah tentang itu.

Saya tidak terlalu kuat.

Nyatanya, saya hampir sama dengan Anda.

Namun, saya bisa memukul dua burung dengan satu batu, sih, saya bahkan mungkin bisa memukul tiga, atau bahkan sepuluh burung hanya dengan satu batu. "

Qing Shui tersenyum dan berkata.

Sheng Jun sangat terguncang oleh kata-kata Qing Shui.

Memang, "dua kali upaya untuk separuh hasil" dan "dua kali hasil untuk separuh upaya" adalah dua hal yang sama sekali berbeda.

Setidaknya, dia masih bisa mengerti apa artinya ini.

Namun, itu lebih mudah diucapkan daripada dilakukan.

Dia menatap Qing Shui dengan bingung.

Qing Shui tersenyum.

Dia tahu bahwa dia ingin tahu tentang bagian kedua.

Dia tidak memperlakukannya sebagai orang luar.

Dia kemudian berkata padanya, "Apakah kamu tahu tentang para pembunuh?

Mereka adalah contoh paling sederhana memukul dua burung dengan satu batu. "

"Untuk membunuh lawan hanya dengan satu serangan.

Serang bagian yang rapuh di seluruh tubuh mereka. "Sheng

Jun sepertinya mengerti sesuatu.

"Saat Anda mencoba untuk mengalahkan ular, Anda harus memastikan bahwa Anda memukulnya pada titik tujuh inci.

Jika tidak, ia tidak akan mati bahkan jika Anda memotong ekornya.

Ada banyak kelemahan di seluruh tubuh manusia.

Beberapa dari mereka bisa langsung menunjukkan efeknya setelah dipukul.

Misalnya otak, mata dan leher.

Ini semua adalah kelemahan yang jelas.

Namun, manusia secara naluriah akan melindungi bagian-bagian tersebut.

Karenanya, mereka juga bagian yang paling sulit diserang.

Menyerang dengan ceroboh akan memberi lawan kesempatan untuk membalas.

"Apakah ada lagi kelemahan yang mungkin tampak kurang jelas?"

Sheng Jun bertanya dengan rasa ingin tahu.

"Titik akupuntur, meridian, dan beberapa sendi yang lebih rapuh."

"Titik akupuntur terletak di dalam tubuh.

Jika Anda tidak berhasil menembusnya, tidak akan ada efeknya.

Selain itu, juga cukup sulit bagi seseorang untuk secara akurat menentukan lokasi dan menyerangnya.

Di sisi lain, meridian dan sendi tidak mudah diserang. "

Sheng Jun semakin penasaran.

"Dengan keakraban, Anda akan mempelajari triknya.

Meridian mampu memotong sumber kekuatan lawan untuk waktu yang singkat.

Sendi, di sisi lain, bisa menyebabkan mati rasa di tubuh mereka.

Dalam pertempuran, hanya perlu satu upaya yang berhasil untuk merenggut nyawa lawan Anda. "

Qing Shui tersenyum sambil menjelaskan.

Sheng Jun mengangguk.

Hari ini, Qing Shui membantunya membuka pintu.

Biasanya, prajurit tidak akan tahu banyak tentang meridian dan titik akupuntur di seluruh tubuh seseorang.

Sebenarnya, ada juga prajurit yang fokus pada meridian dan titik akupuntur manusia di seluruh Dunia Sembilan Benua.

Hanya saja, hanya segelintir yang bisa sukses di dalamnya.

Bahkan lebih jarang untuk melihat prajurit seperti itu mencapai level yang hebat di dalamnya.

Mereka yang berhasil melakukannya bisa menerobos ribuan teknik dengan satu serangan.

Tidak peduli seberapa hebat seseorang telah meneliti tekniknya, dia masih tidak akan mampu menahan kekuatan dahsyat yang hanya bisa dihasilkan oleh serangan ini.

Ini adalah jenis kekuatan yang diminta dunia ini.

Kekuatan mutlak.

Teknik hanya cocok ketika dua prajurit berbagi kekuatan yang sama, atau mungkin dalam kondisi ketika celah kekuatan mereka tidak terlalu signifikan.

Jika perbedaan kekuatannya terlalu besar, misalnya seekor semut, betapa pun hebatnya tekniknya, ia tetap tidak akan bisa membunuh seekor gajah.

"Apakah kamu menggunakan kekuatan semacam ini dalam pertempuran sebelumnya?"

Sheng Jun mengangkat kepalanya dan bertanya pada Qing Shui.

"Saya hanya mendekati lawan pada serangan terakhir saya.

Namun sebenarnya, begitu Anda mencapai ketinggian tertentu dalam kekuatan, Anda akan bisa mengenai meridian dan titik akupuntur lawan dari kejauhan.

Melalui benturan senjata, kekuatan dapat ditransfer dari tubuh seseorang ke tubuh lainnya.

Ini juga akan membutuhkan teknik hingga tingkat tertentu untuk memperlambat lawan.

Penundaan reaksi dapat mengakibatkan hasil yang fatal. "

"Di sini, izinkan saya membantu Anda merasakan energi ini."

Qing Shui dapat mengetahui bahwa Sheng Jun tampaknya sangat tertarik padanya.

Dia juga tidak berencana untuk menyimpannya untuk dirinya sendiri.

Hal semacam ini tentu membutuhkan bakat bawaan dan juga waktu.

Namun demikian, jika dia benar-benar ingin mempelajarinya, dia tidak akan keberatan mengajarinya juga.

Qing Shui mengulurkan tangannya untuk meraih salah satu tangannya.

Setelah itu, dia menyuruhnya untuk mengulurkan tangannya sedikit.

Sebuah energi kemudian memasuki tubuhnya dan bergerak menuju tangannya.

Ketika itu terjadi, Qing Shui meraih tangannya dan memukul bahunya dengan itu.

Setelah itu, itu tulang selangka.

Tubuh Sheng Jun sedikit gemetar saat dia mencoba merasakan kekuatannya.

Qing Shui memegang tangannya sambil terus-menerus memukul meridian dan titik akupuntur di bahunya.

Dia melakukannya hanya dengan kekuatan yang sesuai.

Ada banyak titik akupuntur di seluruh tubuh manusia.

Tetapi ketika datang ke lokasi mereka, mereka hanya dapat ditemukan di tempat tertentu di seluruh tubuh.

Setelah itu, Qing Shui sangat gugup.

Setelah melalui titik akupuntur di pundaknya, Qing Shui tampaknya telah melupakan satu hal saat dia memegang tangannya dan mengarahkannya ke titik Akupuntur Shanzhong-nya.

Titik Akupuntur Shanzhong adalah titik akupuntur yang fatal.

Tentu saja, Qing Shui tidak ingin membunuhnya.

Dia menggunakan jumlah kekuatan yang tepat saat mendemonstrasikannya padanya.

Titik akupuntur ini bahkan lebih sensitif dari yang lainnya.

Namun, Titik Akupuntur Shanzhong terletak di tengah dada seseorang, baik itu pria maupun wanita.

Wanita dengan payudara besar khususnya, titik akupuntur mereka terletak tepat di belahan dada mereka.

Sheng Jun memiliki payudara yang sangat besar.

Qing Shui tidak menggunakan terlalu banyak kekuatan saat menunjukkannya padanya.

Satu-satunya hal yang dia rasakan adalah tangannya dan tangannya tenggelam ke dalam gumpalan zat lunak.

Itu sangat kenyal dan juga terasa sangat enak untuk disentuh.

Qing Shui merasa seolah-olah seluruh tangannya berada di dalam dua gumpalan batu giok yang hangat ……

Sebelumnya Bab Berikutnya Bab Berikutnya

Silakan buka untuk membaca bab terbaru secara gratis