Ancient Strengthening Technique – Chapter 1859

shadow

Ancient Strengthening Technique – Chapter 1859

Qing Shui benar-benar tidak bermaksud melakukan itu.

Sampai saat ini, tangannya masih terkubur jauh di dalam belahan dadanya, diremas erat oleh payudaranya.

Perasaan itu menyebabkan jantungnya berdetak lebih cepat.

Rasanya begitu indah bahkan kata-kata pun tidak bisa menggambarkannya.

Ketika Sheng Jun kembali ke akal sehatnya, dia menatap Qing Shui dengan amarah di matanya dan menamparnya.

Pa!

Suara keras dan jelas terdengar.

Sheng Jun tercengang.

Sebenarnya, dia berpikir bahwa Qing Shui akan menghindarinya.

Dia merasa agak bersalah melihat jejak telapak tangan di wajah pucat dan tampan itu.

Tetapi kemudian ketika dia memikirkan tentang apa yang dia lakukan padanya, dia merasa bahwa dia layak mendapatkannya.

Qing Shui melepaskan tangannya dan menunjukkan senyuman tak berdaya, "Aku tidak bermaksud menganiaya kamu.

Anda mungkin tidak mempercayai saya dan karena Anda telah memukul saya, berhentilah marah. "

Qing Shui tidak yakin apakah ini kedua atau ketiga kalinya dia ditampar oleh wanita ini.

Dia tidak menganggapnya memalukan.

Lagipula, dialah yang salah.

Bahkan jika niatnya adalah untuk mengajarinya, dia seharusnya tidak pernah melakukan hal seperti itu.

Itu tidak menghormati seorang wanita.

Karenanya, dia tidak menyalahkan Sheng Jun atas hal-hal yang terjadi.

Pastinya, dia juga tidak akan menganggap dirinya sebagai orang yang murahan.

Sangat normal baginya untuk bereaksi seperti ini dari hal-hal yang dia lakukan sebelumnya.

Dia seharusnya menganggap dirinya beruntung karena dia tidak membawa masalah ini ke dalam hati.

"Kenapa kamu tidak menghindar?"

Sheng Jun tampak agak bersalah.

Ditampar wajah sangat memalukan, terutama dalam kasus prajurit tangguh atau orang dengan status tinggi.

"Saya pantas mendapatkannya.

Dibandingkan dengan tamparan itu, aku merasa kamu lebih menderita. "

Qing Shui tersenyum pahit sambil melihat wanita cantik itu.

Sheng Jun sedikit menunduk.

Dia merasa sangat bingung.

Dia sudah sering berinteraksi dengan pria ini sebelumnya.

Terakhir kali, mereka bahkan melakukan kontak tubuh satu sama lain.

Bahkan jika mereka mengenakan pakaian mereka selama interaksi, hatinya masih tidak bisa tenang untuk waktu yang cukup lama.

Sebagai pejuang, bahkan jika dia seorang wanita, itu bukanlah alasan baginya untuk terlalu peduli tentang kontak tubuh belaka.

Jika tidak, dia akan lebih baik tinggal di kamarnya menjahit pakaian.

Namun, tetap harus ada batasan untuk itu.

Sebelum dia bertemu Qing Shui, tangannya tidak pernah disentuh oleh lawan jenis.

Dia tidak menyukai Qing Shui, apalagi mencintainya.

Tapi satu hal yang pasti, dia sama sekali tidak membencinya.

Dia secara tidak sadar memperlakukannya sebagai sahabatnya, seorang teman yang bisa dia percaya dan juga diandalkan.

Meskipun dia juga sadar bahwa perasaannya akan berubah, dia juga cukup rasional tentang hal itu.

Semakin seseorang mencoba untuk menekan hal-hal tertentu, akan semakin mudah untuk meledak.

Mengapa tidak memilih untuk mengikuti arus saja?

Jika pada akhirnya, itu masih datang pada akhirnya, dia juga tidak akan menolaknya.

Wanita mana yang tidak merindukan cinta?

Wanita mana yang tidak memiliki fantasi cinta mereka sendiri?

Mereka semua berharap suatu hari nanti, mereka dapat bertemu dengan pria luar biasa yang mereka sukai dan juga menyukai mereka kembali.

Namun, sangat sulit hal seperti itu terjadi, terutama dalam kasus pria berprestasi.

Dalam pikiran bawah sadar setiap orang, akan ada keseimbangan.

Keseimbangan ini adalah campuran dari segalanya.

Ini bisa digunakan untuk menimbang banyak hal.

Itu tidak hanya membebani perasaan, latar belakang, atau penampilan luar belaka.

Yang dicari adalah kecocokan.

Namun, manusia pasti mengalami hal-hal yang tidak menguntungkan sepanjang hidup mereka.

Mereka seharusnya menganggap diri mereka sangat beruntung jika ada satu atau dua kejadian yang terjadi sesuai keinginan mereka.

Kehidupan manusia pasti akan dipenuhi dengan kesulitan.

Saat mereka hidup, mereka akan mulai mengalami rasa sakit karena menjadi tua, rasa sakit karena menjadi sakit, rasa sakit karena kematian, rasa sakit karena kehilangan orang yang mereka cintai.

Kebencian hanya akan menyebabkan rasa sakit, keserakahan juga akan menyebabkan rasa sakit.

Last but not least, rasa sakit yang ditimbulkan oleh lima skandha.

Hidup adalah hal yang menyakitkan.

Sungguh menyakitkan menyaksikan dunia yang realistis.

Rasa sakit itu datang dari dalam diri kita sendiri, itu datang dari kenyataan bahwa kita hidup.

Penderitaan datang seiring bertambahnya usia.

Semua kecantikan mereka akan lenyap menjadi kerutan di wajah mereka.

Berdiri melawan arus waktu bukanlah pertanyaan.

Seseorang tidak bisa melakukan apa pun selain perlahan-lahan menyerah padanya, karena kehidupan mereka mendekati akhirnya.

Bagi seseorang yang melihat ketangkasannya perlahan menghilang seiring berjalannya waktu, bukankah itu menyakitkan?

Sakitnya penyakit.

Sakit kematian.

Kematian belum tentu merupakan proses yang menyakitkan.

Tetapi meninggalkan hal-hal yang sangat kita cintai sangat menyakitkan.

Lebih jauh, ketakutan yang dibawa oleh kesadaran akan kematian jauh melebihi rasa sakit yang mungkin ditimbulkan oleh kematian.

Sakit kesedihan.

Manusia adalah makhluk emosional yang takut sendirian.

Cinta adalah perilaku di mana seseorang mencari persetujuan dari seseorang.

Cinta keluarga, cinta pasangan, dan cinta persahabatan.

Tapi begitu seseorang mengabdikan diri untuk mencintai, mereka pasti mengalami rasa sakit karena kehilangan orang yang mereka sayangi.

Rasa sakit karena kehilangan seseorang yang Anda cintai, khususnya, mampu mencengkeram hati seseorang hingga ke intinya.

Sakit penyesalan.

Hasrat ibarat sebuah karet gelang yang diulurkan di tangan, jika seseorang tidak berhasil menemukan tempat untuk memasangnya, begitu terpantul kembali, yang tertabrak seringkali adalah orang yang menembak karet gelang tersebut. diri.

Bahkan kebencian juga bisa menyakitkan.

Misalnya, ketika cinta seseorang tidak dibalas, dia sering menemukan metode yang menipu dirinya sendiri dan orang lain untuk membuat dirinya mati rasa.

Itu adalah kebencian.

Sebenarnya, saat membenci seseorang, orang tersebut membenci versi dirinya yang tidak berdaya menghadapi kebenaran.

Apakah ini tidak terdengar cukup menyakitkan?

Rasa sakit yang ditimbulkan oleh lima skandha.

Menghadapi terlalu banyak pilihan yang tidak berdaya hanya akan membuat seseorang kehilangan dirinya sendiri.

Sejak saat itu, mereka hanya akan jatuh ke dalam jurang kesakitan.

Pernah ada pepatah mengatakan, "Seseorang tidak dianggap manusia normal jika tidak belajar memperlakukan hidupnya dengan acuh tak acuh".

Sepanjang hidup seseorang, itulah rasa sakit yang harus dialami seseorang.

Tidak ada yang lebih menyenangkan daripada menemukan kebahagiaan di tengah kesulitan ini.

Meskipun rasa sakit yang disebutkan di atas mungkin terdengar agak berlebihan, itu juga benar jika seseorang mencoba memikirkannya.

Terlahir, menjadi tua, sakit dan mati, manakah di antara mereka yang bukan proses yang menyakitkan?

Hambatan yang dihadapi seseorang untuk mencari cinta juga merupakan proses yang menyakitkan, begitu juga dengan kematian teman dan anggota keluarga.

Tapi ada juga beberapa hal yang bisa melawan rasa sakit ini.

Sudah waktunya.

Semuanya menjadi tidak penting di depan waktu.

Pada waktunya, hal-hal tertentu, terlepas dari apakah itu penting atau tidak, akan perlahan dilupakan.

Waktu adalah obat terbaik.

Itu bisa menyembuhkan segalanya, meski sepertinya sesuatu yang tidak pernah bisa diselesaikan.

Sheng Jun tidak tahu apakah dia akan menikah dengan siapa pun, juga tidak tahu apakah dia akan pernah menemukan suami idealnya.

Namun, dia juga tidak mencoba menolaknya.

Jika dia bertemu seseorang yang cocok dengannya, dia pasti akan menikah.

Dia sangat tradisional dan pada saat yang sama, juga sempurna.

Dalam benaknya, dia sebenarnya memegang pemikiran yang sangat tradisional.

Jika dia tidak pernah berhasil memiliki keluarga sendiri dan memiliki putra dan putrinya sendiri, dia akan sangat menyesalinya.

Faktanya, hal itu mungkin menjadi salah satu hal yang paling disesalkan dalam hidupnya.

"Saya tidak menyalahkan Anda untuk itu.

Anda juga tidak akan menyalahkan diri sendiri untuk itu.

Saya salah di sini.

Aku seharusnya tidak menamparmu.

Nyatanya, saya pikir Anda akan menghindarinya. "

Dia melihat jejak telapak tangan Qing Shui yang sekarang tidak jelas.

"Saya tidak akan pernah melakukannya lagi di masa depan.

Saya akan mencoba yang terbaik untuk mengendalikan diri.

Sebelumnya, itu karena saya terganggu.

Bahkan saya tidak berharap diri saya melakukan hal seperti ini.

Berbicara tentang semua ini akan tampak seperti saya hanya mencari alasan, tapi tolong, percayalah pada pesona Anda sendiri. "

Qing Shui menggosok hidungnya.

Sampai sekarang, bahkan dia menemukan dirinya sedikit tidak tahu malu.

Alasan mengapa dia menganiayanya adalah karena dia cantik.

Siapa bilang kamu boleh menganiaya wanita hanya karena dia cantik?

Kecantikan seseorang bukanlah alasan Anda untuk menganiaya dia.

Setelah mendengar apa yang dikatakan Qing Shui, untuk beberapa alasan, Sheng Jun mulai merasa sedikit tertekan.

Tidak ada pria yang berani melakukan apapun padanya.

Qing Shui adalah orang pertama yang melakukannya.

Jauh di lubuk hatinya, dia tidak terlalu marah.

Mungkin itu karena setiap wanita secara tidak sadar berharap memiliki pria yang bisa dia rayu.

Pria dan wanita pada dasarnya sama.

Hanya wanita yang cenderung lebih emosional sedangkan pria lebih impulsif.

"Baiklah, mari kita berhenti membicarakan hal ini dan minum anggur bersama.

Aku sedang ingin minum anggur. "

Sheng Jun tersenyum dan menatap Qing Shui.

Selama ini, Qing Shui merasa ada yang tidak beres pada Sheng Jun. Tapi dia tidak yakin apa yang aneh.

Ketika sampai pada apa yang dipikirkan seorang wanita, dia tidak pernah bisa memahaminya.

Dia juga tidak pernah memikirkan bagaimana Sheng Jun memandang dirinya sendiri.

Dia hanya tidak bisa merasakan bahwa mereka berjalan di jalan yang sama.

Dia terlalu saleh dan suci.

Dan dia di sisi lain, ketika berdiri di depannya, itu membuatnya merasa agak gelap dan jahat.

"Baik!"

Qing Shui menyetujuinya secara alami.

Hidangan lezat, anggur terbaik ditemani oleh wanita tercantik.

Qing Shui dapat mengetahui bahwa Sheng Jun cukup antusias untuk minum hari ini.

Dia tidak khawatir tentang dia mabuk karena hampir tidak mungkin dengan kekuatannya saat ini.

Tujuan mereka minum anggur hanya untuk menciptakan suasana hati.

Sebenarnya, inilah yang ingin dicapai semua orang saat meminum anggur, apakah itu dalam inkarnasi sebelumnya, atau di dunia saat ini di mana dia berada. Selama saat-saat gembira, orang-orang minum anggur.

Di saat sedih, mereka juga meminum anggur.

Orang-orang minum pada saat-saat gembira sebagai cara perayaan dan pada saat-saat sedih sebagai cara untuk membantu melepaskan stres mereka.

"Ceritakan tentang Sekte Abadi Bintang Surga!"

Qing Shui mencari topik untuk dibicarakan dengannya.

Sheng Jun sepertinya tahu bahwa Qing Shui ingin membicarakan masalah ini.

Dia meletakkan cangkir anggur di tangannya dan dengan berani menatap Qing Shui.

Matanya sangat cerah, seperti bulan cerah di langit.

Meskipun mendalam, itu sangat murni dan bersih, membuat orang merasa sangat nyaman.

"Sekte tempat ayah saya berasal juga merupakan sekte abadi.

Tidak hanya itu, dia adalah Sekte Lord di sekte kami.

Tapi seperti yang dia katakan, sekte abadi juga dibagi menjadi yang lemah, biasa-biasa saja, dan kuat.

Klan kami adalah bagian dari Sekte Abadi Asal Suci, yang secara signifikan lebih lemah dari Sekte Abadi Bintang Surga. "

Sheng Jun berbicara tentang kisah klannya sendiri.

Ini juga merupakan tanda kepercayaan yang dia miliki pada Qing Shui.

Sebelumnya Bab Berikutnya Bab