Ancient Strengthening Technique – Chapter 1862

shadow

Ancient Strengthening Technique – Chapter 1862

Kata-kata Sheng Jun mengejutkan Qing Shui.

Dia tidak tahu apakah dia harus menangis atau tertawa.

Dia tidak pernah berpikir bahwa wanita ini benar-benar akan menjadi tersesat.

Untuk berpikir bahwa dia akan mencapai titik ini secepat ini.

Namun, Qing Shui tahu bahwa dia akan keluar dari keadaan ini dengan sangat cepat.

Masalah kecil ini tidak cukup untuk menahannya.

Namun, ngomong-ngomong, dia adalah seorang wanita, dan karenanya, itu sangat normal untuk hal seperti itu terjadi.

Dia sudah dianggap cukup tangguh untuk seorang wanita.

Tidak peduli seberapa tangguh seseorang, mereka juga akan memiliki titik rapuh mereka sendiri.

Untuk dapat mengendalikan seluruh sekte, orang normal tidak akan pernah bisa bermimpi untuk mengambil peran seperti itu.

Meskipun Gunung Suci mungkin tidak dianggap sebagai Sekte Abadi, dengan kekuatan Sheng Jun saja, itu sudah cukup untuk menempatkan sekte abadi yang lebih lemah dalam situasi tak berdaya.

Setelah beberapa saat, Sheng Jun sepertinya menyadari bahwa dia telah kehilangan kendali atas emosinya.

Dia tersenyum dan menggelengkan kepalanya, "Ada apa?

Apa menurutmu aku lemah? "

"Tidak, kamu sangat tangguh.

Anda adalah wanita yang mampu mendukung surga dan bumi sendirian. "

Qing Shui tersenyum dan berkata.

Meskipun dia mungkin tidak terdengar serius, dia terdengar sedikit tulus saat mengatakannya.

Ini membuatnya merasa sangat nyaman setelah mendengarnya.

"Mendukung langit dan bumi?

Bukankah seharusnya itu pekerjaan laki-laki? "

Sheng Jun tersenyum.

"Siapa yang bilang begitu?

Wanita juga mampu melakukan ‘mendukung baik langit maupun bumi’. "

"Bukan hal yang baik bagi seorang wanita untuk menjadi terlalu agresif atau kuat.

Apa yang hilang dari ayunan, Anda kembali ke bundaran.

Sangat sulit mencari pria yang memenuhi kriteria saya. "

Sheng Jun berkata dengan nada tak berdaya.

Sekarang, Qing Shui sepertinya telah memahami sesuatu.

Peristiwa tak terduga dari sebelumnya sepertinya telah menyebabkan sedikit perubahan pada hati wanita ini.

Dia tidak tahu apakah kata-katanya masih efektif untuknya.

Wanita ini sepertinya merindukan keluarganya sendiri.

Dia sepertinya menginginkan pria yang bisa dia andalkan.

Hubungan tidak ada hubungannya dengan kekuatan seseorang.

Qing Shui menggelengkan kepalanya dan berkata.

"Tapi itu adalah sesuatu yang tidak boleh diabaikan."

"Ya, itu benar.

Ketika seorang wanita terlalu kuat, akan sangat mudah bagi pria untuk dikendalikan. "

Qing Shui tersenyum dan berkata.

Hal seperti itu tidak akan pernah terjadi jika perasaan itu nyata.

Sheng Jun membantah.

Di seluruh benua, ada juga pepatah yang menggambarkan ketika seorang istri sangat ketat terhadap suaminya.

Oleh karena itu, Sheng Jun dapat memahami apa yang dikatakan Qing Shui.

"Kamu seperti wanita yang mendambakan cinta sekarang.

Apa yang salah?

Apakah Anda akhirnya memutuskan untuk mulai mencari seorang pria untuk dinikahi? "

Kata Qing Shui sambil melihat wanita cantik itu.

"Haruskah kamu membuatku terdengar mengerikan?"

Qing Shui tercengang.

Dia baru menyadari bahwa hal-hal yang baru saja dia katakan mengandung ambiguitas yang sangat besar.

Bahkan Sheng Jun pun mulai curiga apakah pria ini mencoba memanfaatkannya.

Kali ini, Qing Shui hanya dengan santai mengatakannya.

Dia tidak terlalu berarti apa-apa.

Dia tidak punya niat untuk memanfaatkannya.

……

Hari-hari damai mereka baru saja dimulai.

Seperti ini, satu minggu telah berlalu.

Sebenarnya tidak ada hal besar yang terjadi.

Qing Shui terus tetap tenang.

Dia belum merasakan apa-apa.

Sheng Jun juga tidak mengungkapkan banyak reaksi tentang hal itu.

Tetapi dibandingkan dengan sebelumnya, dia tampaknya bekerja lebih keras dalam kultivasinya.

Tapi apa yang dimaksudkan untuk tiba pada akhirnya masih akan menemukan jalannya di sini.

Setelah setengah bulan, orang-orang dari Sekte Abadi Bintang Surga datang.

Kali ini, seperti biasanya, tidak banyak orang yang datang.

Bahkan Liancheng Yang tidak muncul.

Orang-orang yang datang semuanya pria yang bahkan lebih tua dari Liancheng Yang.

Sheng Yuanlong juga tidak muncul.

Mereka tidak memasuki Gunung Suci secara langsung.

Sebaliknya, berhenti di luar dan sampaikan berita kedatangan mereka kembali ke sekte mereka.

Waktu itu kebetulan tepat tengah hari.

Qing Shui dapat merasakan bahwa orang-orang ini telah tiba.

Saat ini, dia sedang mempraktikkan tekniknya di bawah terik matahari.

Setiap tindakannya sekokoh dan tak tergoyahkan seperti gunung.

Hanya ketika Sheng Jun muncul tidak jauh darinya, dia berbalik dan berkata, "Seseorang ada di sini!"

Tidak diketahui apakah Qing Shui berarti bahwa Sheng Jun telah tiba atau lebih tepatnya Sekte Abadi Bintang Surga telah tiba.

Tapi bagaimanapun, keduanya sudah ada di sini.

"Ayo pergi dan lihat kalau begitu."

Qing Shui memimpin dan pergi keluar.

Mulut Sheng Jun sedikit bergetar.

Tapi dia tidak mengatakan apapun.

Sebagai gantinya, dia mengikuti Qing Shui dan pergi keluar.

Kali ini, Qing Shui dan Sheng Jun berjalan keluar bersama.

Mereka tidak memiliki niat membunuh yang kuat, juga tidak terlalu khawatir tentang apa yang akan terjadi.

Mereka dengan tenang melangkah keluar dan melihat orang tua di seberang mereka sebelum menunjukkan senyuman pada mereka.

Anak muda, apa yang membuatmu tersenyum?

Orang tua yang seharusnya menjadi pemimpin mereka bertanya dengan lembut.

Namun, suaranya terdengar jelas bahkan dari jauh.

Qing Shui sedang menyelidiki pria tua di seberangnya.

Dia mengenakan gaun berwarna abu-abu tua.

Itu terlihat sangat mulia dikenakan olehnya.

Mata lelaki tua itu terlihat sangat arogan dan cemerlang.

Itu adalah jenis mata yang hanya dimiliki oleh orang dengan status tinggi.

Orang tua itu tidak terlalu tinggi.

Dia memiliki sosok yang tegak.

Jelas, mereka tidak membungkuk hanya karena usianya.

Aura tua dan tanpa hiasan bisa dirasakan dipancarkan darinya.

Aura semacam ini adalah sesuatu yang hanya bisa terakumulasi saat seseorang menua.

Tanpa akumulasi usia dan pengalaman, seseorang tidak akan pernah bisa memancarkan aura seperti ini.

"Saya menertawakan fakta bahwa Anda tidak dapat keluar dari salah satu dunia yang paling sederhana meskipun Anda sudah tua."

Qing Shui menggelengkan kepalanya.

Orang tua itu sepertinya tidak merasa cemas.

Sebaliknya, dia membalas dengan nada tenang, "Alam apa?

Mungkinkah ini bukan waktu yang tepat bagiku untuk datang ke sini hari ini? "

"Saya kira Anda telah terjebak pada level Anda saat ini untuk waktu yang cukup lama?

Jika saya tidak salah, itu mungkin karena Anda tidak dapat melepaskan kendali atas sekte Anda.

Sampai sekarang, kamu masih enggan menyerahkannya kepada keturunanmu. "

Qing Shui tersenyum dan menatap pria tua itu.

Orang tua itu tercengang.

Setelah itu, dia melihat Qing Shui dengan ekspresi kaget.

Sudah lama sejak dia berhenti memiliki kendali atas Sekte Abadi Bintang Surga.

Meskipun dari luar, sepertinya dia telah menyerahkan posisinya, tetapi sebenarnya generasi Sekte Lord saat ini dan bahkan masa lalu sangat bergantung padanya.

Mereka semua akan mendengarkan dia dan menanyakan dia tentang setiap masalah yang mereka temukan.

Bahkan, dia juga akan terlibat di dalamnya.

Namun, tidak banyak orang dari luar yang benar-benar menyadarinya.

Meskipun Qing Shui hanya mengalaminya dengan sangat singkat, lelaki tua itu merasa tercerahkan oleh kebijaksanaannya.

Seseorang hanya akan mendapatkan sesuatu jika mereka bersedia mengorbankan hal lain sebagai imbalan.

Ada batasan jumlah barang yang bisa dimiliki seseorang.

Jika mereka memiliki lebih banyak sesuatu di satu sisi, mereka pada akhirnya akan memiliki lebih sedikit di sisi lain.

Jika mereka ingin mendapatkan lebih banyak barang, mereka harus membuang barang sebagai gantinya.

Ini juga sejenis sains.

Dikatakan bahwa manusia memiliki batasan jumlah hal yang dapat mereka lakukan.

Jika mereka mendedikasikan terlalu banyak pemikiran mereka pada satu hal, mereka akhirnya akan mengabaikan yang lain.

Sesederhana itu.

Alasan mengapa lelaki tua itu tidak dapat menembus kultivasinya saat ini justru karena dia tidak dapat melepaskannya.

Dia mengkhawatirkan terlalu banyak hal yang akibatnya, menyebabkan dia banyak gangguan.

Seperti pepatah mengatakan "generasi muda akan melakukan semuanya sendiri".

Ketika tiba waktunya untuk melepaskan, dia harus melepaskan.

Pada saat ini, semuanya tampak jelas bagi lelaki tua itu.

Tidak hanya itu, saat itu dia sangat peduli dengan pendapat orang lain.

Misalnya, jika Sheng Jun gagal menikah dengan Klan Liancheng, itu berarti dia telah melarikan diri dari pernikahannya, yang merupakan sesuatu yang memalukan bagi Sekte Abadi Bintang Surga.

Atau lebih tepatnya, perasaannya yang memberitahunya bahwa banyak orang akan menertawakan mereka dan mereka akan menjadi topik di antara sekte abadi.

Tapi sekarang, lelaki tua itu sepertinya tidak lagi peduli tentang ini.

Ini seperti dunia tempat seseorang berada.

Apakah seseorang bisa menjadi kuat atau tidak, itu semua tergantung pada keadaan pikirannya.

Itu fakta.

Seseorang tidak kuat hanya karena orang lain berkata begitu.

Seorang ahli sejati tidak akan peduli dengan pendapat orang lemah.

Menunjukkan terlalu banyak perhatian tentang hal itu hanya akan mencerminkan bahwa orang tersebut tidak cukup kuat.

Tiba-tiba, pikiran lelaki tua itu berubah 360 derajat.

Beberapa hal di seluruh tubuhnya juga mengalami perubahan.

Persis seperti ketika pohon tua mulai berkecambah kembali.

Ini adalah bentuk alternatif dari kelahiran kembali.

Dia tidak tahu kekuatan jahat apa yang dimiliki pemuda ini untuk benar-benar dapat meyakinkannya tentang hal itu.

Sebelumnya, tidak ada yang pernah mengatakan hal-hal seperti ini kepadanya, dan mereka juga tidak berani melakukannya.

Terima kasih, anak muda.

Orang tua itu tiba-tiba mengatakan sesuatu yang konyol yang membingungkan Sheng Jun dan orang tua lainnya.

Hanya Qing Shui yang tahu arti di balik kata-katanya.

Bahkan, dia juga terkejut dengan kenyataan bahwa lelaki tua itu telah tercerahkan hanya dengan mendengarkan beberapa kata-katanya.

Sebelum ini, dapat dikatakan bahwa pikiran orang tua itu telah diblokir.

Mungkin karena juniornya belum memuaskannya yang akhirnya mengarah ke ini.

Dia tidak pernah berpikir bahwa karena alasan inilah dia tidak dapat maju dalam kultivasinya.