Ancient Strengthening Technique – Chapter 1870

shadow

Ancient Strengthening Technique – Chapter 1870

Suara yang datang dari kamar terdengar sangat membangkitkan gairah.

Itu bahkan lebih menyenangkan untuk didengar daripada musik terindah dari inkarnasi sebelumnya.

Wajahnya yang menggoda dipenuhi dengan rona merah samar.

Dia memiliki ekspresi yang sangat enggan dan di saat yang sama, dia juga mengeluarkan aura yang luar biasa.

Qing Shui telah jatuh cinta pada tubuh yang paling ilahi yang pernah dilihat di dunia ini.

Seolah-olah dia adalah karya dewa itu sendiri.

Meskipun dia telah menaklukkan tubuh ini berkali-kali, setiap kali dia melakukannya, dia akan mengalami guncangan mental yang sangat besar.

Setelah melalui masa-masa sulit, ruangan itu akhirnya menjadi sunyi.

Yiye Jiange dengan malas meringkuk dalam pelukan Qing Shui.

Dia tampak sangat lelah.

Di wajah cantiknya ada ekspresi puas yang samar.

Ini telah memberi Qing Shui kesenangan terbesar yang pernah dia miliki.

Jika dia sudah bisa memiliki wanita seperti dia, apa lagi yang bisa dia tanyakan lebih banyak?

Dahulu kala, Yiye Jiange dulunya adalah guru Qing Shui.

Meskipun saat itu, mereka telah membangun hubungan guru-murid hanya untuk melindunginya.

Setiap kali dia memikirkannya kembali, dia akan merasa itu semua hanya mimpi.

Setiap kali Qing Shui bebas, dia juga akan menggodanya dengan hal-hal seperti itu, terutama ketika hanya ada dua dari mereka bersama.

Saat itu, ketika dia hampir mencapai puncak Gunung Penyihir, Qing Shui mulai memanggilnya tuannya.

"Mengapa saya selalu lebih aktif?

Apakah kamu merindukan saya?"

Qing Shui menunduk dan mencium dahi Yiye Jiange.

"Anda selalu terburu-buru dalam perjalanan Anda.

Apakah Anda punya waktu untuk berhenti?

Saya tidak punya cukup keberanian untuk melakukannya. "

Yiye Jiange menyipitkan matanya dan berkata dengan malas.

"Apakah kamu menyesal?"

Qing Shui tahu bahwa dia tidak bisa tinggal di sisi wanitanya untuk waktu yang lama.

Tampaknya tidak mungkin baginya untuk membuat mereka tetap bersama.

Masing-masing punya urusan sendiri-sendiri.

Beberapa bahkan adalah Penguasa Sekte untuk sekte masing-masing.

Qing Shui benar-benar ingin istirahat tetapi jika dia tidak menyelesaikan hal-hal tertentu, hidupnya tidak akan pernah damai.

Qing Shui merasa bahwa dia harus membantu dan menyelesaikan masalah Tantai Lingyan.

Dia adalah wanita yang paling cemas.

Jika dia tidak pernah menyelesaikannya, dia tidak akan pernah bisa menemukan kebahagiaan.

Melihat wanitanya sendiri tidak bahagia, bagaimana mungkin dia sendiri bisa sama?

"Mengapa saya harus menyesal?

Hidup seperti itu sudah menjadi sesuatu yang tidak pernah saya impikan.

Sebelumnya, saya tidak pernah menyangka bahwa kami akan sampai sejauh ini, dan saya juga tidak pernah berharap bahwa kami akan berakhir seperti saat ini. "

Yiye Jiange memandang Qing Shui dengan senang hati.

Dia sepertinya sangat tertarik untuk memikirkan semua ini.

"Saat itu, apa yang ada di kepalamu saat kau menyelamatkanku?

Apa kesan Anda tentang saya? "

Saat Qing Shui memikirkan kembali peristiwa yang telah terjadi, dia juga mulai menemukannya semakin misterius.

"Aku tidak terlalu banyak berpikir saat pertama kali menyelamatkanmu.

Saya hanya melihat Anda sebagai seorang anak pada saat itu. "

Yiye Jiange tersipu saat dia mengingat.

"Nah, sekarang setelah seekor sapi tua memakan rumput muda, apakah kamu merasa bahwa kamu mendapatkan sesuatu sebagai balasannya?"

Qing Shui tersenyum dan menatapnya.

"Kamu adalah sapi tua di sini!"

Yiye Jiange berteriak kesal.

Dia juga tersenyum segera setelah dia mengatakannya.

"Saya tidak pernah berharap hari seperti itu akan datang juga.

Ketika saya pertama kali melihat Anda, saya cenderung berpikir bahwa Anda seperti Xuannu dan bukan seseorang yang dapat saya dekati. "

Qing Shui melihat ke belakang ke tempat kejadian ketika dia pertama kali melihatnya.

Dia tidak sengaja mencoba mengatakan hal-hal yang tidak sopan, juga tidak mencoba merendahkan dirinya sendiri.

Jauh di dalam tubuhnya menyembunyikan pikiran yang datang dari inkarnasi sebelumnya.

Oleh karena itu, sangat normal baginya untuk memiliki pemikiran seperti itu.

Sangat normal bagi orang-orang dari inkarnasi sebelumnya untuk menyimpan pemikiran seperti itu jika mereka melihat Yiye Jiange.

Bagaimanapun, kecantikan ekstrim seperti dia tidak bisa diungkapkan dengan kata-kata.

Dalam inkarnasi sebelumnya, bahkan selebritis atau wanita cantik yang menggunakan photoshop tidak pernah bisa dibandingkan dengan Yiye Jiange.

Saat Qing Shui dan Yiye Jiange berbicara, Qing Xiu bangun.

Mereka sudah berbaring di tempat tidur mereka di kamar tidur dan bocah kecil itu berada tepat di samping mereka.

Waktu pribadi mereka bersama sangat menyenangkan.

Namun, memiliki anak nakal kecil dengan mereka, terasa hangat dan penuh kasih.

Bocah kecil itu belum mencapai usia satu tahun tetapi dia sangat aktif.

Wajahnya juga bisa dibilang tampan dan menawan.

Saat ini, dia berada dalam pelukan Yiye Jiange dan bermain-main dengan Qing Shui.

Pada hari kedua, Qing Shui bangun sangat pagi.

Seperti yang diharapkan, mereka melewati badai lagi di pagi hari.

Pria itu sangat aktif di siang hari.

Saat mereka selesai, keduanya bangun pada waktu yang bersamaan.

Selama ini wanita yang diasuh dengan cinta cenderung terlihat sangat cantik.

Namun dalam kasus Yiye Jiange, hal itu tampak lebih jelas dari biasanya.

Di pagi hari ketika mereka sedang sarapan, gadis-gadis lain menatap Yiye Jiange dengan aneh.

Ini menyebabkan Yiye Jiange terus tersipu.

Gadis-gadis lain tidak pernah mengalami urusan manusia.

Tantai Lingyan adalah pengecualian saat dia mengalaminya sekali.

Meski begitu, dia tidak lebih baik dibandingkan dengan gadis-gadis lain.

Tetap saja, mereka juga bisa memahami apa yang terjadi pada malam itu.

Bagaimanapun, itu adalah hal yang wajar untuk dilakukan.

"Sister Jiange, kamu terlihat sangat cantik hari ini."

"Oh ya, memang.

Apa yang terjadi?"

Luo Qingcheng setuju.

"Mungkin karena Qing Shui sudah kembali!"

Qing Hanye berkata sambil menyeringai.

"Mengapa aku tidak menjadi lebih cantik?"

Luo Qingcheng melanjutkan dan bertanya.

"Mengenai ini… Sister Jiange lebih tahu dari siapa pun.

Ini semua berkat Qing Shui. "

Qing Hanye melanjutkan.

"Apakah kalian tidak merasa cukup?"

Yiye Jiange menyela pembicaraan mereka.

"Sister Jiange, berbagilah dengan kami.

Bagaimana perasaanmu? "

Qing Hanye menurunkan volumenya dan berkata dengan senyum lembut.

Meskipun dia mengatakannya dengan sangat lembut, semua orang di ruangan itu bisa mendengarnya.

Tantai Lingyan, di sisi lain, menundukkan kepalanya dan terus makan.

Qin Qing tersenyum saat dia melihat Qing Shui di seberangnya.

Qing Shui tidak merasa malu karenanya.

Padahal, dia justru merasa bangga.

Setelah sarapan, Qing Shui mengucapkan selamat tinggal dengan gadis-gadis lain dan pergi untuk memeriksa aula Masakan Kekaisaran.

Tantai Lingyan dan Qin Qing berkata bahwa mereka juga ingin pergi dan melihat-lihat tempat itu.

Melihat itu, Qing Hanye juga berkata bahwa dia ingin bergabung.

Pada akhirnya, Qing Shui tidak punya pilihan selain membawa mereka.

Tempat itu tidak terlalu jauh untuk memulai.

Meskipun Kerajaan Besar Konfusianisme mungkin telah menaklukkan Dinasti Domain Es dan semua dinasti lain di sekitarnya, tidak banyak perubahan yang terjadi di sekitar Kota Linhai.

Tempat ini masih turun salju seperti biasa, yang mengingatkan Qing Shui pada Kota Salju Es.

Sepanjang tahun turun salju di sekitar area itu.

Seolah-olah tempat ini tidak akan pergi tiga hari tanpa salju.

Dalam pikiran Qing Shui muncul Hai Dongqing, dan kemudian gadis-gadis lainnya, ibunya, dan keluarganya.

Memang, dia mulai merindukan rumahnya.

Sudah lama sejak dia pergi.

Pada saat dia terakhir di sini, Tantai Lingyan telah berhasil memahami tingkat Dao Surgawi yang lebih tinggi yang, pada gilirannya, membantu secara signifikan meningkatkan kekuatannya.

Dia menjadi jauh lebih kuat dari Qing Hanye, Yiye Jiange, dan yang lainnya.

Imperial Cuisine Hall!

Setelah tiba di Imperial Cuisine Hall, Qing Shui merasa bahwa atmosfir di sekitar sini sangat padat.

Namun, dia tidak menganggapnya serius.

Namun, Aula Masakan Kekaisaran tampaknya menjadi sangat sunyi.

Tidak ada yang terlihat di sekitar aula.

Inilah yang menyebabkan Qing Shui menjadi sangat waspada.

Baik Yin Tong dan Lan Lingfeng secara alami sangat senang melihat Qing Shui kembali.

Mereka berdua menyambut Qing Shui dengan tinjunya sendiri.

"Ah, akhirnya kamu kembali.

Tanpamu, rasanya seperti kami kekurangan tulang punggung untuk mendapatkan dukungan. "

Lan Lingfeng terkekeh.

"Apa yang salah?"

Qing Shui memperhatikan ekspresi Lan Lingfeng dan bertanya padanya dengan santai setelah mengetahui bahwa semuanya baik-baik saja.

Qing Shui dan para gadis melihat Ling Fei dan Ziche Sha.

Tentu saja, putra Yin Tong juga ada di sana.

Mereka memberinya hadiah yang telah mereka persiapkan untuknya.

Anak itu sudah mengenali Qing Shui sebagai ayah baptisnya pada saat kelahirannya.

Qing Shui tidak pernah membayangkan bahwa suatu hari ketika dia menjadi ayah baptis akan datang.

Lebih jauh lagi, dia bahkan mendapatkan beberapa anak baptis untuk dirinya sendiri.

Dari hal-hal yang berkembang, dia memperhitungkan bahwa di masa depan mungkin akan terus meningkat.

Pastinya, istilah ayah baptis yang disebutkan di sini mewakili sesuatu yang baik, tidak seperti dalam inkarnasi sebelumnya, yang memiliki konotasi negatif.

"Apakah semuanya baik-baik saja di rumah?"

Qing Shui bertanya pada Lan Lingfeng.

"Semuanya baik-baik saja di rumah.

Satu-satunya masalah sekarang adalah Imperial Cuisine Hall tidak bisa lagi menjalankan bisnisnya.

Anda telah melihatnya sendiri.

Tidak banyak orang yang datang ke sini lagi. "

Lan Lingfeng berkata tanpa daya.

Sebelumnya Bab Berikutnya Bab