Ancient Strengthening Technique – Chapter 1871

shadow

Ancient Strengthening Technique – Chapter 1871

"Apa yang sedang terjadi?"

Qing Shui bertanya dengan rasa ingin tahu.

"Apakah kamu masih ingat Klan Hua?"

Lan Lingfeng memandang Qing Shui dengan ekspresi aneh.

"Hua Clan?

Mmm, ada klan seperti itu.

Saya ingat bahwa saya bertemu mereka pada hari pertama saya datang ke sini.

Bukankah istana di Imperial Cuisine Hall ini milik mereka? "

Kata Qing Shui, mengingat mereka.

Dia tidak hanya mengingatnya, tetapi juga seseorang dari Klan Hua — Tuan Muda Kedua.

Anak laki-laki tampan dan boros dari Klan Hua yang seperti wanita.

Orang itu telah dilumpuhkan oleh Qing Shui dan bukan lagi manusia biasa.

Dia tidak tahu apakah orang ini masih hidup.

"Saat ini, Klan Hua mengambil keputusan di Kota Linhai.

Selain itu, Tuan Muda Kedua dari Klan Hua, setelah dipukuli oleh Anda saat itu, mengalami perubahan besar dalam temperamennya.

Dia pasti telah mengalami semacam peristiwa keberuntungan dan sekarang kultivasinya sangat tinggi.

Lebih jauh lagi, dia adalah seseorang yang disukai oleh Kekaisaran Konfusianisme Besar dan perkataannya juga memiliki bobot dalam Kerajaan Konfusianisme Besar. "

Setelah dia mengatakan ini, Lan Lingfeng tampak semakin aneh.

Saat itu, tidak banyak orang yang tahu bahwa Tuan Muda Kedua Hua Clan telah dilumpuhkan oleh Qing Shui.

Bahkan sekarang, mungkin masih sama.

Itu karena Tuan Muda Kedua Hua masih sesekali merebut wanita dari orang lain.

"Apa yang kamu lakukan padanya saat itu?

Saya mendengar bahwa Anda melumpuhkan kultivasinya.

Sekarang, dia tidak hanya terlihat seperti wanita, tapi dia juga berperilaku aneh, mengenakan gaun panjang berwarna merah darah sepanjang waktu.

Jika seseorang tidak menyadari bahwa dia adalah Tuan Muda Hua Kedua, mereka akan berpikir bahwa dia seorang wanita.

Lebih jauh, dia tidak hanya menculik wanita, mereka yang ditangkap olehnya akan mati, penuh dengan goresan dan bekas gigitan.

Dia benar-benar cabul. "

Kata Yin Tong.

"Saat itu, ketika saya melumpuhkan kultivasinya, saya juga melumpuhkan kejantanannya."

Qing Shui menjawab dengan canggung.

Ada cukup banyak wanita muda di sekitar dan ketika mereka mendengar apa yang dikatakan Qing Shui, mereka tergagap.

"Saudaraku, kamu benar-benar kejam.

Saya bertanya-tanya, kenapa temperamen Tuan Muda Kedua Hua akan berubah begitu drastis.

Untuk berpikir bahwa itu karena dia menahannya. "

Mendengar ini, Ziche Sha memutar telinganya, "Jika kamu terus mengatakan hal yang tidak senonoh, aku akan memutusnya."

Meskipun Ziche Sha tidak merinci apa yang akan dia putar, orang tidak akan berpikir bahwa itu adalah telinganya, melainkan bagian bawahnya.

Lan Lingfeng bergidik dan tanpa sadar mengatupkan kedua kakinya erat-erat.

Ini membuat Yin Tong dan Qing Shui mengerti apa yang dia maksud dan mereka berdua tidak bisa menahan tawa.

"Saya telah melumpuhkan Dantiannya.

Sepertinya ada orang yang sangat luar biasa di dunia ini atau semacam obat ajaib yang dapat memulihkan kemampuannya.

Hanya saja saya tidak tahu apakah tubuhnya telah pulih. "

Qing Shui bertanya-tanya.

"Membiarkan Dantiannya pulih dan kemampuannya meningkat pesat sudah menjadi pertemuan yang dikirim dari surga.

Dia bisa terus bermimpi jika dia masih ingin itu disembuhkan! "

Lan Lingfeng tidak bisa membantu tetapi menyela.

Kali ini, Ziche Sha tidak mengatakan apapun.

"Baiklah, jangan bicarakan ini lagi.

Mari kita bicara tentang apa yang sebenarnya terjadi.

Mungkinkah hanya Tuan Muda Kedua Hua sendiri yang memiliki kemampuan untuk menekan tempat ini? "

Qing Shui merasa bahwa dunia ini benar-benar penuh kejutan.

Peluang yang ditemui juga akan dianggap sebagai jenis keberuntungan besar.

Dia tidak tahu apakah Tuan Muda Kedua Hua harus merasa senang atau sedih.

Bahkan jika dia mendapatkan kekuatan bela diri yang tak tertandingi, dia sudah kehilangan kejantanannya …

"Dengan kemampuannya, dia bisa membunuh semua orang di sini.

Namun, itu adalah fakta bahwa dia tidak melakukannya.

Dia berkata bahwa dia ingin menunggu sampai Anda kembali dan bahwa dia ingin Anda menyaksikan kami disiksa sampai mati.

Selain itu, dia tidak akan membiarkan siapa pun di sekitar Anda pergi. "

Lan Lingfeng merasa tertekan saat mengatakan ini.

"Kalian tidak bisa menang melawan dia bahkan setelah bergabung … Sepertinya dia sangat kuat."

Qing Shui memandangi beberapa wanita itu dengan rasa ingin tahu.

Dia tahu bahwa para wanita telah datang ke sini sebelumnya dan dalam keadaan normal, Tuan Muda Kedua Hua seharusnya tidak muncul.

Namun, dia segera menyadarinya.

Saat ini, Tuan Muda Kedua Hua tidak lagi memiliki kemampuan untuk mempermainkan wanita.

Ini juga mungkin alasan mengapa dia tidak muncul.

Tentu saja, bisa juga karena dia tidak berada di Kota Linhai.

Qing Shui merasa takut hanya dengan memikirkannya.

Jika Tuan Muda Kedua Hua menjadi gila dan membantai orang-orang di sini, bahkan dia tidak akan tahu apa yang akan terjadi.

Dia juga tidak tahu bagaimana para wanita akan dibandingkan dengan Tuan Muda Kedua Hua.

Peristiwa kali ini bahkan membuat Qing Shui merasa terkejut.

"Qing Shui, jangan ceroboh.

Dia sangat kuat dan pendiriannya sangat aneh.

Senjatanya adalah dua cakar berwarna darah dan tidak terlalu besar saat dipakai.

Namun, mereka bisa menghancurkan segalanya.

Baik saya maupun Lingfeng tidak memiliki kemampuan untuk membalas. "

Ketika Yin Tong melihat bahwa Qing Shui tampaknya tidak terlalu peduli tentang itu dan dengan cepat berkata.

Kali ini, Qing Shui tercengang.

Baik Yin Tong dan Lan Lingfeng tidak bisa membalas sama sekali.

Konsep macam apa ini?

Satu langkah … untuk dapat menentukan pemenang hanya dengan satu gerakan … Orang boros ini bisa mencapai puncak dari menjadi lumpuh begitu cepat?

Seberapa kuat dia?

Ning!

Teriakan burung renyah yang juga seperti teriakan burung phoenix terdengar.

Yin Tong melihat ke kejauhan, "Sepertinya mereka mengawasi jejakmu.

Mereka disini."

Qing Shui juga tidak menyangka mereka akan datang begitu cepat.

Tampaknya Tuan Muda Kedua Hua memendam kebencian yang besar padanya.

Ini sangat normal.

Saat itu, Qing Shui benar-benar kejam dan melumpuhkan kejantanannya.

Tidak peduli siapa yang ada di sepatunya, mereka juga akan bertarung dengannya.

Selain itu, Tuan Muda Kedua Hua sekarang memiliki kemampuan untuk melawan.

Bagaimana mungkin dia bisa menghilangkan kebencian di hatinya jika dia tidak mencobanya?

Di masa lalu, Tuan Muda Kedua Hua adalah seseorang yang memandang nafsunya sekuat hidupnya sendiri.

Baginya yang tiba-tiba kehilangan kejantanannya, itu lebih sulit untuk ditanggung daripada mengambil nyawanya.

Dia tidak kekurangan wanita cantik di sekitarnya, tetapi dia hanya bisa melihat sosok cantik mereka.

Bahkan jika mereka berbaring di tempat tidur, tanpa pakaian sama sekali, dia tidak akan bisa melakukan apapun…

Dia lebih baik mati daripada mengalami penderitaan seperti itu.

Saat ini, semua wanita yang berani merayunya semuanya disiksa sampai mati.

Nasib yang sama terjadi pada mereka yang tidak melihatnya.

Saat ini, temperamennya sangat aneh.

Orang yang berani membuatnya terlihat aneh akan menemukan diri mereka dalam masalah.

Suaranya bahkan terdengar sedikit banci.

Meskipun dia kuat dan bisa mengubah suaranya, tanpa energi Yang, tidak peduli bagaimana dia mencoba untuk berubah, itu akan tetap terdengar aneh.

Ketika pihak lain sudah dekat, Qing Shui melihat bahwa itu adalah burung yang sangat besar yang tampak seperti burung phoenix dan sangat agung.

Meski tampak seperti burung phoenix, ia juga memiliki kemiripan dengan naga.

Ini membuat Qing Shui sangat tercengang.

Tidak disangka bahwa itu adalah Phoenixcloud Dragon Beast yang langka — sejenis Phoenix tetapi memiliki beberapa kemampuan seperti naga, dengan kedua aspek digabungkan secara sempurna.

Qing Shui memandangi orang yang paling menonjol.

Itu adalah orang di depan dengan sosok tinggi dan ramping.

Orang itu mengenakan gaun panjang berwarna merah darah dan rambut indahnya diikat.

Orang ini jelas sangat cantik, tetapi Qing Shui merasakan semacam perasaan akrab yang datang dari orang ini.

Jika Yin Tong dan yang lainnya tidak memberitahunya sebelumnya, Qing Shui tidak akan berpikir bahwa ini adalah pria.

Tuan Muda Kedua Hua sangat cantik sehingga dia seperti wanita di masa lalu.

Sekarang dia tidak lagi memiliki energi Yang dan mengenakan pakaian wanita, dia benar-benar tidak berbeda dari seorang wanita.

Hal ini membuat Qing Shui memikirkan seorang ahli dari kehidupan sebelumnya ini — Dongfang Bubai [1]!

Qing Shui melihat Tuan Muda Kedua Hua yang baru menatapnya.

Meskipun ada kemarahan besar di mata Tuan Muda Kedua Hua, itu masih dalam kendali.

Kemarahan itu sepertinya sangat rasional.

Hanya berdasarkan ini saja, Qing Shui tahu bahwa dia tidak boleh meremehkannya.

Hal tersulit untuk dikendalikan adalah emosi seseorang.

Bukan hal yang mudah baginya untuk bisa mengendalikan emosinya, terutama setelah apa yang terjadi di antara mereka — sesuatu yang tidak kalah parahnya dibandingkan jika Qing Shui telah membunuh orang tua Tuan Muda Kedua Hua.

"Saya sudah menunggu sangat lama untuk hari ini.

Apakah kamu sudah berharap hari ini akan datang? "

Suara banci yang membuat seseorang merasa sangat tidak nyaman terdengar.

Qing Shui tersenyum, "Hari ini?

Menunggu lama sekali?

Kamu siapa?"

[1] Dongfang Bubai, secara harfiah berarti "Timur yang Tak Terkalahkan", adalah karakter fiksi dalam novel wuxia The Smiling, Proud Wanderer oleh Jin Yong.

Bab Sebelumnya Bab Berikutnya

Silakan kunjungi untuk membaca bab terbaru secara gratis