Ancient Strengthening Technique – Chapter 1877

shadow

Ancient Strengthening Technique – Chapter 1877

Hari ini, Tantai Lingyan sedang berlatih sendirian di halaman belakang.

Dia sepertinya mengalami masalah yang sulit.

Dia akan dari waktu ke waktu, memikirkan masalah ini sambil berlatih pada saat yang sama.

Tidak ada orang di sana untuk mengganggunya.

Pedang Dewi seputih salju bersinar terang saat dipegang oleh tangannya yang seperti giok yang tampak sama pucatnya.

Kontras antara kulitnya dan pedangnya sendiri telah berhasil membentuk pemandangan yang cukup menakjubkan.

Saat dia mengayunkan pedangnya, Orang-orang dapat melihat kombinasi dari kekuatan dan kelincahannya.

Jenis kecantikan ini lebih condong ke keanggunan dan kehalusannya.

Sosoknya menari dengan anggun di area kecil itu.

Segala sesuatu di sekitarnya sepertinya memiliki melodi sendiri saat mereka perlahan mengikuti dan bergerak di sepanjang Tantai Lingyan.

Tanpa diduga, Qing Shui juga telah tiba di halaman belakang.

Dia memandang Tantai Lingyan dari jauh, perlahan mengamati teknik pedang yang lincah dan anggun.

Pedangnya seperti bagian dari dirinya sendiri, luar biasa dan dingin.

Itu bergerak seperti gletser murni yang turun bahkan tanpa satu pun kotoran.

Tiba-tiba, Qing Shui teringat sesuatu.

Dia kemudian pergi ke Tantai Lingyan.

Tantai Lingyan merasakan aura Qing Shui dan mengangkat kepalanya untuk melihatnya.

Dia kemudian mengungkapkan senyum tipis di wajahnya.

Senyuman tipis itu bahkan lebih hangat dari matahari yang terbit di timur.

Meskipun dia mungkin kedinginan, senyum itu sangat hangat dari sudut pandang Qing Shui.

Pedang Ilahi Gletser!

Qing Shui mengingat Teknik Ilahi yang luar biasa dari inkarnasi sebelumnya.

Itu adalah teknik pedang yang tangguh.

Pedang Ilahi Gletser, ketika pedang itu terhunus, rasanya seperti gletser dahsyat yang menutupi seluruh permukaan tanah.

Pastinya, ini adalah teknik pedang legendaris dari inkarnasi masa lalunya.

Namun tidak diketahui apakah ada yang berhasil mengolahnya hingga tahap lanjut.

Namun, berbeda dengan inkarnasi sebelumnya.

Di dunia ini, mereka pasti bisa mengeluarkan potensi penuh dari teknik pedang.

Tentu saja, Qing Shui hanya mendengar tentang teknik pedang seperti itu di inkarnasi sebelumnya.

Namun demikian, hanya ini yang dia butuhkan.

Meskipun dia hanya mendengar tentang beberapa nyanyian mnemonik sederhana, dengan mengandalkan kemampuan pemahamannya, Qing Shui mampu menciptakan teknik pedang baru.

Itu bahkan lebih mudah sekarang karena dia tahu banyak petunjuk tentang teknik pedang.

Gletser berfokus pada kekuatan kekerasan.

Itu adalah air yang diatribusikan di antara lima elemen dan merupakan teknik yang sangat lembut.

Air mengalir ke bawah.

Saat itu terus mengalir turun sekitar sepuluh ribu Lis, air pada saat ini akan menghasilkan begitu banyak momentum sehingga memiliki kekuatan yang menakutkan dan kuat.

Namun, gletser itu terbentuk akibat pembekuan air.

Gletser yang tajam tidak kalah dengan pedang biasa dan dengan menambahkan kekuatan dahsyat yang dihasilkan dari momentum air.

Tidak sulit untuk mengetahui kekuatan yang dimilikinya sekarang.

Qing Shui meraih tangan Tantai Lingyan dan segera muncul di udara dalam sekejap.

Mereka sangat tinggi di langit.

Tantai Lingyan sama sekali tidak khawatir.

Sekarang, Qing Shui dengan sangat alami dapat meraih tangannya atau bahkan memeluknya.

Meskipun hanya itu yang bisa dia lakukan untuk saat ini, dia sudah bisa melakukannya dengan sangat alami padanya.

Qing Shui juga tidak ingin memaksanya, tetapi pada saat yang sama, dia ingin membuatnya sadar akan cintanya dan memberinya kehangatan untuk dicintai.

"Saya kebetulan melihat teknik pedang Anda sekarang.

Anda tampaknya sangat beradaptasi dengannya. "

Qing Shui meraih tangannya saat dia perlahan meluncur melintasi langit.

Meskipun mereka sudah sangat tinggi di langit, selimut awan masih terlihat mengambang di sekitar mereka.

Oksigen di sini cukup untuk mencegah mereka tercekik dan seperti biasa, itu juga diisi dengan Qi Spiritual.

Angin yang dihasilkan di langit sangat kuat, tetapi itu terbukti tidak signifikan di depan Qing Shui dan Tantai Lingyan.

"Itu adalah teknik pedang dari Pedang Dewi yang terakhir kali.

Saya telah berhasil membuat beberapa modifikasi dan menambahkan beberapa hal tambahan ke dalam teknik dasar aslinya.

Satu-satunya masalah adalah, hal itu tampaknya tidak berjalan dengan baik bagi saya. "

Tantai Lingyan sepertinya telah melihat banyak hal.

Ketika dia pertama kali mengatakannya, dia tidak terdengar kesal.

Dia sudah mendapatkan cukup.

Selain itu, membuat jurus baru dan memodifikasi keterampilan yang sudah ada adalah tugas yang sangat sulit untuk dicapai, apalagi hal-hal yang dia modifikasi adalah Warisan Dewi miliknya sendiri.

Mungkin itu hanya kebetulan.

Setidaknya inilah yang dicurigai Qing Shui.

Dia kemudian tersenyum dan menatap Tantai Lingyan, "Mungkin saya bisa membantu Anda.

Saya melihat teknik Anda sekarang dan saya merasa bahwa saya mungkin tahu persis apa yang Anda cari. "

"Ini, berikan aku pedang."

Qing Shui tersenyum saat dia mengeluarkan tangannya.

Tantai Lingyan tercengang sebelum dia melanjutkan dan menyerahkan Pedang Dewi-nya ke Qing Shui.

Qing Shui tersenyum saat dia mengambil alih.

Dia kemudian bergerak maju, "Dari apa yang aku rasakan, kamu sepertinya berharap teknik pedangmu bisa lebih keras namun murni pada saat yang sama.

"Ini adalah satu set Pedang Ilahi Gletser.

Itu juga dapat dianggap sebagai Pedang Dewi warisan Anda.

YanʻEr, perhatikan baik-baik, kamu pasti memiliki kondisi pikiran yang sangat jernih bahkan tanpa satu gangguan pun saat menggunakan teknik pedang seperti itu.

Ini semacam kombinasi yang rumit namun sangat sederhana.

Pedang bersih yang tidak mengandung sedikitpun kotoran. "

Saat Qing Shui bergerak, awan di sekitarnya bisa terlihat mengambang terus-menerus.

Mereka mengelilingi Qing Shui, tetapi mereka tidak melakukan kekerasan sama sekali.

Mereka tidak mengelilingi Qing Shui sampai-sampai Qing Shui tidak terlihat.

Itu hanya mengumpulkan awan di sekelilingnya di area yang luas ini.

Perasaan ini sangat misterius.

Pada saat ini, Qing Shui sekali lagi membenamkan dirinya ke dalam perasaan misterius.

Seolah-olah seluruh dunia telah menjadi tanah es.

Bahkan sepuluh ribu Lis di depannya, kepingan salju bisa terlihat mengambang di sekitar.

Ini adalah dunia seputih salju.

Itu bahkan tidak mengandung satu pun ketidakmurnian di dalamnya.

Qing Shui mengayunkan pedangnya.

Saat dia pindah, seluruh dunia berubah.

Salju turun di sekitarnya dan awan juga menjadi sangat tidak nyaman dan ganas pada saat yang bersamaan, sementara angin semakin kuat dan kuat.

Hujan salju yang besar dan lebat melanda daerah itu.

Dengan sangat cepat, salju berkumpul dan mencapai ukuran tikar anyaman.

Benang demi benang dengan kekuatan besar bergerak maju mundur di sekitar area.

Mereka seperti jaring laba-laba.

Sementara itu, teknik pedang Qing Shui juga mulai menjadi semakin gesit.

Selain itu, teknik pedang juga mengandung benang demi benang dengan kekuatan yang sangat besar namun stabil.

Ini tidak persis seperti yang digambarkan orang sebagai "membawa barang ringan seperti itu sangat berat".

Sebaliknya, itu adalah alam di atas itu.

Teknik pedangnya dilakukan dengan kecepatan sedang.

Qing Shui terus-menerus melafalkan mantra mnemonik saat dia mengayunkan pedangnya.

Hou!

Suara keras yang menyerupai teriakan naga terdengar.

Naga es putih salju yang sangat besar terbentuk di depan Qing Shui.

Itu terbuat dari es dan seukuran binatang iblis besar.

Panjangnya beberapa ribu meter dan lebarnya beberapa ratus meter.

Itu juga memberikan kekuatan naga yang kuat.

Qing Shui tahu bahwa ini terkait erat dengan NIne Yang Dragon Soul miliknya.

Naga itu akan menuju kemanapun pedang Qing Shui mengarah.

Selanjutnya, itu juga akan membombardir daerah tersebut dengan cara yang merusak.

Saat itu, seolah-olah seluruh sekitarnya meledak menjadi dunia seputih salju, membentuk kombinasi sempurna antara kekerasan dan kemurnian.

Meskipun itu belum mencapai tingkat Segel Es Sepuluh Ribu Mil, itu sudah memiliki kekuatan yang hampir setara dengan itu.

Kekuatan yang menakutkan seperti itu dapat memungkinkan pengguna untuk melepaskan kekuatan destruktif yang berkali-kali lebih kuat daripada kekuatan pribadinya.

Seperti biasa, Qing Shui masih kurang memiliki kekuatan ofensif.

Teknik Pedang Ilahi Gletser ini mungkin tidak bisa dibandingkan dengan Serangan Paragon, tapi itu sudah jauh lebih kuat daripada serangan biasa.

Jika Qing Shui menggunakan Golden Battle Halberd-nya, sepertinya bahkan jika dia berhasil melepaskan teknik dengannya, efeknya akan sangat berkurang.

Ketika Qing Shui berhenti, seluruh dunia tampak seperti kembali ke tampilan aslinya.

Dia kemudian menoleh dan menatap Tantai Lingyan yang kaget.

Namun, pada saat ini, dia sepertinya membenamkan dirinya ke dalam keadaan yang jelas dan kosong.

Qing Shui tidak mencoba mengganggunya.

Fisik tubuhnya bisa dikatakan dirancang dengan sempurna untuk Pedang Ilahi Gletser.

Sebelum ini, yang dilakukan Qing Shui hanyalah membantunya membuka pintu.

Tantai Lingyan dengan lembut mengangkat tangan halusnya dan ke bawah, dia bisa terlihat menggerakkan kakinya dengan cara yang sangat misterius dan gesit.

Udara di sekitarnya dipenuhi dengan semacam ritme misterius.

Meskipun awan tidak bergerak, awan baru nampaknya dapat terlihat muncul dari seluruh area.

Dia mungkin bertangan kosong, tetapi tangannya bisa dianggap sebagai senjata terbaiknya.

Tiba-tiba, suhu di sekitarnya turun drastis.

Awan di sekelilingnya segera berubah menjadi pegunungan es.

Itu terlihat sangat menakjubkan dari jauh.

Qing Shui tercengang.

Pedang Ilahi Gletser dapat dianggap sebagai Teknik Ilahi miliknya.

Sebelum ini, dia sudah berhasil menyentuh permukaan pintu.

Dia hanya mendorongnya ke pintu.

Begitu dia secara resmi memasuki pintu, atau lebih tepatnya, mencapai tahap kesempurnaan dalam teknik itu, itu akan menghasilkan kombinasi sempurna antara fisik tubuhnya dan teknik pertempuran yang kuat.

Pastinya, dia masih perlu meyakinkannya dengan kekuatan pribadinya.

Sebelumnya Bab Berikutnya Bab