Ancient Strengthening Technique – Chapter 1878

shadow

Ancient Strengthening Technique – Chapter 1878

…

Pegunungan es di udara penuh dengan spiritualitas, mereka terus bergerak secara ritmis mengikuti Tantai Lingyan.

Kondensasi!

Di atmosfer, gletser mengalami perubahan kecil.

Qing Shui bisa dengan jelas merasakan pegunungan es di sekitarnya mengembun.

Itu adalah kondensasi kepadatan, hanya mereka yang memiliki indra spiritual yang sensitif yang dapat merasakannya.

Tiba-tiba, kekuatan yang meledak mengental secara tiba-tiba.

Selanjutnya, Qing Shui memperhatikan tangan Tantai Lingyan melambai, diikuti oleh runtuhnya gletser seolah-olah bumi hancur.

Benda yang jatuh itu terlalu cepat dan terlalu besar.

Itu bukan pedang gletser.

Qing Shui sangat kagum dengan ketajamannya yang tak terkalahkan.

Setelah mengambil beberapa napas, suasana kembali damai.

Tantai Lingyan mendapatkan kembali kesadarannya dan berbalik untuk melihat suaminya, tersenyum padanya.

Saat ini, hatinya sangat tenang.

Tampaknya baik-baik saja jika seorang pria mendukungnya.

"Bagaimana perasaanmu."

Qing Shui melangkah maju tersenyum dan memegang Pedang Dewi.

Tantai Lingyan menerimanya dan mengangguk, "Hebat, sekarang aku merasa kamu baik dalam segala hal."

Qing Shui tersenyum, mengejutkan bagi Tantai Lingyan untuk mengucapkan kata-kata ini.

Sambil menggosok dagunya, dia berkata, "Pasti, kalau tidak, bagaimana aku pantas menjadi pria Nona Tantai yang Perkasa."

Melihat wajah sombongnya, Tantai Lingyan menyeringai.

Dia sangat gembira.

Dia menyadari bahwa pikirannya menjadi lebih tenang dan damai akhir-akhir ini.

Ternyata, hal-hal baik juga lebih sering terjadi.

Dia tahu itu semua karena pria ini.

"Terima kasih!"

kata Tantai Lingyan dengan lembut.

Pernyataan itu bukan untuk Pedang Ilahi Gletser.

Faktanya, dia bermaksud berterima kasih padanya atas perusahaannya, usahanya yang tak henti-hentinya, dan transformasi diri.

Dia bisa merasakannya.

Meskipun mengetahui bahwa dia seharusnya tidak membuat pernyataan ini, dia mengatakannya.

Qing Shui tidak memberikan banyak respon kali ini dan melihat ke Tantai Lingyan, "Sangat formal, kamu tidak menginginkanku lagi."

Qing Shui menggodanya sambil tersenyum.

Itu adalah percakapan yang paling membosankan dengan Tantai Lingyan karena dia yang paling banyak berbicara.

Terutama pada hari-hari ketika Qing Shui mengucapkan beberapa kalimat dan hampir tidak bisa mendapatkan balasan darinya.

Dia jauh lebih baik sekarang karena merasa normal, hampir kembali ke keadaan emosi biasa.

Hanya pria ini yang bisa mengolok-oloknya tanpa batasan dan dia tidak lagi gelisah sekarang.

Dia rupanya sudah terbiasa.

Selain itu, dia merasa hangat dan nyaman.

Dengan lembut, dia berkata, "Apa yang Anda ingin saya katakan?"

"Aku suka saat kamu mengatakan ‘Aku menginginkanmu’ ……" Qing Shui pada awalnya tidak berarti apa-apa, tapi rasanya agak tidak pantas setelah menumpahkan kata-katanya.

Tantai Lingyan terkejut, wajahnya yang cantik dan cantik memerah.

Qing Shui memaksakan tawa.

"Aku menganggapmu sebagai keluargaku, kamu sangat penting bagiku," bisik Tantai Lingyan.

Awalnya, Qing Shui berharap dia tidak mengatakan apa-apa.

Anehnya, dia membuat pernyataan seperti itu.

Meskipun suaranya sangat lembut, itu bisa didengar dengan jelas pada kekuatan mereka saat itu diucapkan.

Qing Shui segera memeluknya karena kegembiraan.

Setelah menggendongnya, Qing Shui sepertinya hanya menyadari tindakannya.

Namun, karena Tantai Lingyan tidak menyalahkannya, meskipun terlihat malu, dia pasti tidak akan membiarkannya pergi.

"Sangat tampan!"

Qing Shui menatap tajam ke wajah yang sangat cantik itu.

Itu dingin dan tak tertandingi, berkedip-kedip dengan rasa dingin.

Itu seperti teratai salju di gletser, murni dan murni.

Auranya membuat seseorang malu dengan inferioritasnya.

Tantai Lingyan menatap mata Qing Shui yang berbinar-binar yang penuh kasih sayang dan kekaguman.

Perlahan, dia menyandarkan kepalanya ke bahu Qing Shui.

Dia adalah wanita yang brilian, dia melihat penghindaran sekecil apapun di matanya.

Meskipun pria ini sangat proaktif dan tampaknya sangat bejat, dia tahu pria ini telah mengumpulkan keberanian besar untuk menghadapinya.

Oleh karena itu, tanggapannya merupakan dorongan baginya.

Meski begitu, Tantai Lingyan merasa konyol memikirkannya.

Apakah dia baru saja mendorong pria ini untuk mendekati dirinya sendiri ……

Qing Shui agak suram.

Dia menahan impulsifnya meskipun dia memeluk kecantikan yang tak tertandingi seperti Tantai Lingyan.

Dia ingin menjadi impulsif, tetapi aura wanita ini memaksanya untuk tetap hangat dan nyaman saat ini, tanpa menjadi lebih intim dan melakukan hal-hal indah yang dilakukan kekasih.

Dia tidak yakin apakah itu karena hatinya atau sesuatu yang lain.

Sepertinya ada sesuatu yang kurang di atmosfer.

Sementara seorang gadis menunggu ciuman dengan mata tertutup, Tantai Lingyan menatapnya dengan mata sejuk dan tenang seolah-olah dia sedang menonton pencuri.

Jadi, Qing Shui tidak tahu harus mulai dari mana bahkan ketika dia ingin menciumnya.

……

……

Tidak ada yang sensual terjadi selanjutnya.

Setelah sedikit latihan, Tantai Lingyan kembali ke Imperial Cuisine Hall dengan Qing Shui.

Sisanya sudah makan, Qing Shui dan Tantai Lingyan makan bersama.

Mereka tidak banyak bicara tetapi sesi itu cukup menghangatkan hati.

"Saya tidak pernah merasa cukup dengan ini," Tantai Lingyan makan sedikit, memberikan komentar yang memuaskan.

Qing Shui menyiapkan makanan.

Dia memberi Tantai Lingyan dan para wanita rempah-rempah yang sama dan meskipun makanannya terasa mirip, ada perbedaan besar dibandingkan dengan Qing Shui.

"Makanlah seumur hidupmu," Qing Shui tersenyum sambil menyajikan supnya.

"Baik!"

Tantai Lingyan menjawab dengan gembira, tampaknya tidak menyadari arti tersembunyinya.

Qing Shui tidak memanfaatkannya lebih jauh, dia diliputi oleh sensasi menghangatkan hati yang samar.

Dia mengagumi wanita ini dan menikmati melihat wajahnya yang ceria.

Dia siap melakukan yang terbaik untuk kebahagiaan wanita ini.

Setelah makan, Tantai Lingyan membawa piring dan meninggalkan meja, menuju dapur.

Qing Shui tercengang oleh pemandangan itu karena sulit untuk menghubungkan keindahan dan dapur di kehidupan masa lalunya.

Dia tidak bisa membayangkan pemandangan keindahan yang serasi dengan dapur dengan sempurna.

Namun, Qing Shui melihatnya sekarang.

Kecantikan dingin seperti Tantai Lingyan tidak akan pernah muat di dapur.

Namun, Qing Shui menyadari sosok cantik Tantai Lingyan pada saat itu yang tak terlukiskan.

Dia mencoba membayangkan seribu kali tetapi masih kalah dengan pemandangan yang menyenangkan hari ini.

Membungkuk saat membersihkan piring, lekuk tubuhnya sangat indah.

Sosoknya yang anggun, terutama lekuk dari pinggang mungilnya hingga pantat penuh dan bulat.

Pemandangan itu sangat berdampak bagi Qing Shui bahkan setelah bertemu dengan semua jenis keindahan.

Tantai Lingyan merasakan mata menyala di belakangnya dan berbalik ke arah Qing Shui.

Dia buru-buru menghindar saat dia bertemu dengan matanya.

Qing Shui agak canggung tetapi dia tidak menyembunyikannya.

Perlahan, dia maju.

Saat mencuci piring, jantung Tantai Lingyan berdebar kencang.

Mengetahui bahwa Qing Shui semakin dekat, dia tidak bisa menahan diri untuk tidak bingung.

Qing Shui merasakan detak jantungnya yang semakin cepat dan diam-diam senang.

Ini menunjukkan bahwa dia tidak benar-benar dingin dan tidak tertarik padanya.

Sebelumnya Bab Berikutnya Bab