Ancient Strengthening Technique – Chapter 1879

shadow

Ancient Strengthening Technique – Chapter 1879

"Kamu gugup?"

Qing Shui berkata dengan lembut sambil memegang pinggang mungilnya perlahan dari belakang.

Tantai Lingyan awalnya sedikit membungkuk ke depan.

Karenanya, kepenuhannya yang indah mengukir lekukan yang halus namun sangat indah.

"Apa yang membuatku gugup?

Baiklah, saya akan membersihkan piring, tunggu saya di luar, "jawab Tantai Lingyan lembut tanpa berbalik.

Qing Shui berhenti melangkah lebih jauh dan melepaskan tangannya.

Dia tidak yakin bagaimana harus merasakannya.

Dia senang bahwa dia tidak melawan atau bereaksi berlebihan, namun, dia juga tertekan karena tanggapannya yang halus.

Dia adalah es berumur seribu tahun yang sangat sulit untuk dicairkan.

Berdiri di sana, Qing Shui terpesona dan tampak sedikit lesu dan sedih.

Tantai Lingyan memperhatikan perubahan sekecil apa pun dan perasaan tak terucapkan membanjiri hatinya.

Dia menyentuh kepalanya dengan santai.

"Beri aku lebih banyak waktu, dengar, bukankah aku sudah cukup berubah?"

Tantai Lingyan harus menghiburnya saat dia melihat ekspresi Qing Shui.

Qing Shui kembali waspada dengan senyum bahagia, "Kamu masih sangat mencintaiku, apakah aktingku bagus?"

Meskipun Qing Shui hanya merasa sedikit tertekan sebelumnya, jawabannya adalah untuk membersihkan beban Tantai Lingyan.

Dia benar-benar mengerti niatnya dan mengejarnya keluar dari dapur dengan lembut.

……

……

Menjelang siang, Qing Shui menghabiskan sebagian besar waktu luangnya di rumah untuk mengajar orang lain dalam pelatihan mereka.

Selain itu, ia juga mempelajari keterampilan bela dirinya sendiri, terutama untuk Jiwa Naga Sembilan Yang.

Tangannya gatal karena belum menerapkannya dalam pertempuran yang sebenarnya, meskipun kekuatannya meningkat luar biasa.

Kadang-kadang, dia berharap bisa membunuh beberapa orang kecil yang mendatanginya.

Siang hari, seseorang muncul.

Qing Shui sudah siap.

Bagaimanapun, Tuan Muda Kedua Hua telah memberi tahu bahwa Kerajaan Konfusianisme Agung akan mengirim orang-orang mereka ke sini.

Oleh karena itu, Qing Shui tidak terkejut dengan kunjungan mereka sekarang.

Namun, dia tidak menunjukkannya dan menatap dengan serius ke empat pria di depannya.

Ada dua pria paruh baya dan dua pria tua berjubah putih, berpakaian seperti sarjana dengan aura terpelajar dan kebenaran yang luar biasa.

Namun, itu terasa sedikit sombong yang berakar dalam di indra mereka.

Itu adalah aura, mungkin karisma yang teguh adalah sifat yang sangat diperlukan dari Kerajaan Besar Konfusianisme.

Ini adalah pemikiran Qing Shui dengan indra spiritualnya.

Dalam pandangannya, bahkan orang yang paling tidak egois pun akan memiliki motif yang egois.

Seperti kata pepatah di kehidupan lampau;

Setiap orang untuk dirinya sendiri dan iblis mengambil yang paling belakang.

Tentu saja, ada minoritas yang akan mengorbankan kepentingannya sendiri untuk orang lain, tapi kebanyakan untuk alasan tambahan.

Faktanya, Qing Shui berpikir itu terlalu menuntut untuk mencapai keegoisan yang murni.

Hanya orang suci yang memiliki sifat seperti itu dan mereka disembah di kehidupan lampau.

Orang-orang kudus itu legendaris dan hampir tidak ada.

Sulit untuk mengatakan apakah pepatah itu bahkan bisa dicapai sepanjang hidupnya.

Tuan Muda Kedua Hua tidak muncul dan Qing Shui tidak terlalu memikirkannya.

Dia belum sepenuhnya merawat Tuan Muda Kedua Hua.

Oleh karena itu, Tuan Muda Kedua Hua tidak akan pernah menginginkan sesuatu yang tidak diinginkan terjadi padanya.

Kamu adalah Qing Shui.

Orang tua terkemuka tampak kuat dan terpelajar.

Kombinasi intelektual dan rasa kokohnya sangat cocok.

Itu memberinya aura yang tak terlukiskan.

Fitur wajahnya jelas dengan tampilan yang benar, tampak jujur ​​dan sopan, sementara matanya serius dan berdedikasi.

Dia tampak seperti orang tua yang bertanggung jawab dan dapat diandalkan meskipun penampilannya tegas.

Dia mungkin tidak memiliki bagian yang penuh kasih tetapi dia tampak berpengaruh.

"Saya Qing Shui, apa saja yang bisa saya bantu?"

Qing Shui bertanya langsung.

Dia tidak menanyakan pertanyaan yang diketahui, meskipun dia bisa menebak niat mereka.

Mereka mungkin punya alasan lain.

"Kami dari Kerajaan Besar Konfusianisme, saya Jian Nu, yang dikenal sebagai Penatua Jian Nu.

Kami ingin mengundang Anda untuk merawat seseorang yang sakit, jika Anda ada. "

Orang tua itu mengungkapkan identitasnya secara langsung.

Namun, Qing Shui merasakan niat menindas lawan menggunakan identitasnya.

Nama ‘Elder Jian Nu’ terdengar unik tetapi dia tidak pernah mendengarnya.

Namun demikian, Qing Shui memperhatikan keheranan di wajah Lan Lingfeng dan yang lainnya.

Jelas, Elder Jian Nu sangat terkenal.

Hari-hari ini, Imperial Cuisine Hall pada dasarnya dikunci dari orang luar.

Meskipun Qing Shui merawat Tuan Muda Kedua Hua belakangan ini, Aula Masakan Kekaisaran tetap menutup pintunya.

Sekarang, Kerajaan Besar Konfusianisme datang mencari perawatan medis, sungguh ironis.

"Anda berada di tempat yang salah, saya tidak melihat pasien lagi," Qing Shui menolak.

"Anak muda, kami di sini karena kami menghormati Anda, mengapa Anda menolak bersulang hanya untuk minum yang hangus?"

kata pria paruh baya di belakang dengan nada dingin setelah mendengarkan kata-kata Qing Shui.

Qing Shui menatap langsung ke pria paruh baya ini.

Dia memiliki sosok ramping dengan aura terpelajar.

Namun, dia memiliki kesombongan yang kuat dibandingkan dengan orang tua, sama seperti mereka yang menganggap ulama sebagai masyarakat teratas di kehidupan sebelumnya.

"Oh, bagaimana rasanya forfeit itu?"

Qing Shui memperhatikan bahwa yang lainnya tidak mengatakan apa-apa.

Sepertinya mereka meremehkannya.

Meskipun seni penyembuhannya terkenal, dokter tanpa kekuatan akan jauh lebih lemah daripada seorang pejuang.

Seorang prajurit yang kuat berdiri di peringkat tertinggi.

"Hmm, orang yang begitu bodoh.

Baik, saya akan memberi tahu Anda perbedaannya hari ini.

Anda harus membayar kesombongan Anda. "

Pria paruh baya itu mendengus dan berjalan menuju Qing Shui.

Qing Shui berdiri diam dengan senyum di wajahnya.

Dia menyaksikan pria paruh baya yang mendekat dengan tatapan tenang.

Pria paruh baya itu berjalan tampaknya lambat tetapi sebenarnya dalam langkah cepat.

Kecepatannya meningkat secara bertahap, lalu dia mengulurkan tangan dan meraih Qing Shui.

Tangan Konfusianisme yang Hebat!

Telapak tangan berubah menjadi warna putih bersalju cerah saat dia mengulurkan tangan.

Itu diperbesar menjadi ukuran dua pria dewasa dan mendekati Qing Shui.

Tangan Penangkap Naga!

Qing Shui memblokir tangan besar putih cerah itu dengan santai.

Raungan naga yang keras dan jelas!

"Overestimate yourself" Pria paruh baya itu tampak lebih jijik saat melihat serangan balik Qing Shui.

Tanpa ragu-ragu, tangannya bentrok di tangan Qing Shui.

Bang!

Sebuah kecerahan putih kristal meledak, diikuti dengan teriakan nyaring.

Tentu saja, itu bukan dari Qing Shui.

Pria paruh baya itu dibuang dan saat dia mendarat, tangannya cacat seperti daging cincang.

Rasa sakit yang menyiksa membuat pria itu menggigil dan pakaiannya basah kuyup.

Satu gerakan, Qing Shui menghancurkan salah satu tangan lawan tanpa menggunakan seluruh kekuatannya.

Itu adalah belas kasihannya untuk menjaga pria itu tetap hidup.

Pria paruh baya ini membuat pernyataan yang menghina sejak awal.

Untungnya, itu tidak terlalu ekstrim, atau Qing Shui akan membuatnya lenyap sepenuhnya.

Penatua Jian Nu dan dua pria lainnya tidak bisa mempercayai mata mereka.

Satu gerakan.

Mereka jelas dari kekuatan pria paruh baya itu.

Hanya satu gerakan dan dia menjadi seperti ini.

Tangan Konfusianisme Agung terdiri dari kekuatan suci dan energi lurus.

Itu beberapa kali lebih efektif melawan praktik yang tidak jujur ​​dan setidaknya lebih berdampak pada praktik lainnya.

"Tanganku, tanganku hancur.

Aku ingin kamu mati, aku ingin kamu mati. "

Pria paruh baya itu berteriak dengan panik.

Sebelumnya Bab Berikutnya Bab