Ancient Strengthening Technique – Chapter 1881

shadow

Ancient Strengthening Technique – Chapter 1881

Qing Shui dikejutkan oleh situasinya, Penatua Jian Nu ini sangat kuat.

Jika Jiwa Sembilan Yang Naga-nya tidak mengalami terobosan yang mencolok, Qing Shui memperkirakan kerugian besar dan menyedihkan dengan kekuatan sebelumnya.

Namun, kekuatannya sekarang seperti Surga dan Bumi dibandingkan sebelumnya.

Oleh karena itu, serangan cepat, ganas, dan revolusioner lelaki tua itu tampak seperti sepotong kue bagi Qing Shui.

Dia tidak bisa merasakan ancaman hidup yang mematikan.

Tangan Penangkap Naga!

Qing Shui menggunakan Golden Battle Halberd saat melakukan Tangan Penangkap Naga.

Seekor naga emas raksasa berlari menuju Penatua Jian Nu.

Itu adalah bentrokan serangan spiritual dan Jiwa Naga Sembilan Yang Qing Shui beberapa kali lebih merusak terhadap serangan spiritual.

Ditambah, Jiwa Naga Sembilan Yang Qing Shui memiliki kekuatan menyerang yang lebih besar daripada Penatua Jian Nu.

Makanya, tabrakan itu hebat.

Ledakan sinar putih dan kondensasi sinar emas melukis pemandangan yang penuh warna dan megah.

Qing Shui berhenti, dia tidak menggunakan teknik seperti Kaisar Qi dan Seni Mengejar melawan Penatua Jian Nu.

Mereka belum memaksa Qing Shui putus asa dengan kekuatan mereka saat ini.

Namun demikian, Penatua Jian Nu adalah orang paling kuat yang pernah ditemui Qing Shui.

Untuk memiliki kekuatan yang menakutkan, tidak heran orang-orang ini sombong dan percaya diri.

Saat halo itu menyebar, Qing Shui berhenti.

Penatua Jian Nu berdiri jauh sambil terlihat bingung.

Ada sedikit noda darah di sudut mulutnya dan wajahnya pucat, menandakan bahwa dia terluka.

Dia menatap dengan tidak percaya pada Qing Shui dari jauh, tidak dapat menghadapi kenyataan sampai saat ini.

Dia bukanlah seseorang yang tidak bisa gagal, tapi lawan ini terlalu muda untuk menjadi kenyataan.

Dalam pertarungan sebelumnya, dia merasakan lawannya bersikap lunak.

Dengan demikian, dia bahkan tidak bisa merasakan kekuatan Qing Shui yang sebenarnya.

Iblis, iblis absolut.

Semua anak muda jenius yang dia temui sebelumnya bahkan tidak pantas disebutkan.

Ada banyak orang jenius di Kerajaan Besar Konfusianisme.

Namun, setelah melihat pemuda ini, Penatua Jian Nu menyadari bahwa mereka bukanlah apa-apa.

Sebagai Alchemist yang kuat, dia menyadari keberadaan Qing Shui.

"Kamu kalah!"

Qing Shui berkata sambil tersenyum.

Dia terdengar tenang dan tidak terkejut sama sekali seolah-olah dia telah meramalkan kemenangannya.

"Mm!"

Setelah waktu yang lama, Penatua Jian Nu menjawab dengan lembut.

Kedengarannya lebih seperti desahan panjang tentang ratifikasi.

Itu adalah ketidakberdayaan karena dipaksa menerima kenyataan yang kejam.

Mengangkat kepalanya, dia bertanya pada Qing Shui, "Mengapa kamu bersikap lunak padaku?"

Dalam keadaan normal, cedera serius atau bahkan kematian diperkirakan terjadi dalam pertempuran seperti ini.

Sementara itu, Penatua Jian Nu hanya menderita luka ringan.

Demi keselamatannya sendiri, Qing Shui tidak terlalu lunak, atau kalau tidak, itu akan menjadi kejam bagi dirinya sendiri.

Dia akan mati dalam kesedihan jika kesalahan yang ceroboh merenggut nyawanya tanpa melakukan upaya terbaiknya.

Itu adalah tabu bagi para pejuang dalam pertempuran.

"Saya tidak pernah membunuh tanpa diskriminasi.

Selain itu, saya tidak berpikir Anda adalah seseorang yang harus saya bunuh, "jawab Qing Shui langsung.

"Saya kalah, saya tidak mungkin mengundang Tuan Qing lagi, bisakah kita pergi ?," Penatua Jian Nu memandang Qing Shui dengan putus asa.

"Benar.

Namun, Anda tidak bisa datang dan pergi begitu saja.

Ini bukan tempat bagimu untuk main-main.

Kau, tinggalkan tanganmu atau pertahankan hidupmu, itu pilihanmu, "Qing Shui menunjuk pada pria yang awalnya ingin membunuhnya.

"Kamu, kamu ……" Lengannya sudah rusak, tapi masih lebih baik daripada memotongnya.

Seketika, tubuhnya basah oleh keringat dingin.

Dia menatap Qing Shui, tampak tercengang dan tidak bisa berkata-kata.

"Aku akan memberimu waktu tiga napas, aku akan melakukannya jika tidak.

Namun, sulit untuk mengatakan apakah saya akan mengambil lenganmu atau nyawamu, "Qing Shui menatap pria paruh baya ini dengan tatapan dingin.

Qing Shui tidak menyukai orang-orang yang menginginkannya mati, dia setidaknya harus memberi pria ini pelajaran yang mendalam sebagai peringatan masa depan bagi orang-orang dari Kerajaan Besar Konfusianisme.

Qing Shui tetap diam.

Dia memejamkan mata dan sedikit mengangkat kepalanya saat jam terus berdetak.

Penatua Jian Nu mengeluarkan pedangnya tanpa sepatah kata pun.

Ahh!

Dengan jeritan yang menyakitkan, satu tangan jatuh ke tanah.

Qing Shui membuka matanya dan berbalik, "Ayo, bawa tanganmu!"

"Ayo pergi, kita akan kembali!"

Qing Shui berkata kepada Lan Lingfeng dan yang lainnya.

Qing Shui tidak membawa Yiye Jiange kali ini karena dia harus mengasuh Qing Xiu dan medan perang tidak cocok untuk anak-anak.

Pertarungan ini juga membuat Lan Lingfeng dan yang lainnya menyadari perbedaan kekuatan mereka.

Awalnya, mereka mengira bisa mengejar Qing Shui dengan berlatih keras selama bertahun-tahun ini.

Mereka hanya ingin mendekatkan jarak, tetapi mereka tidak pernah bermimpi untuk mengungguli Qing Shui suatu hari nanti.

Namun demikian, mereka tidak pernah bisa mengikuti Qing Shui sekarang.

Beberapa dari mereka senang atas peningkatan Qing Shui, tetapi masing-masing ingin tumbuh lebih kuat.

Karena itu, mereka menahan nafas dan bersumpah untuk berlatih keras.

Tantai Lingyan berdiri di samping Qing Shui, kekuatannya adalah yang terbesar selain dia.

Namun, dia tidak bisa mengukur kekuatan sebenarnya Qing Shui.

Dia tahu itu bukan kekuatan penuh Qing Shui yang dia rasakan sebelumnya karena keterampilan bertarungnya jauh lebih kuat daripada kekuatan bertingkatnya.

Namun, dia bahkan tidak bisa merasakan kekuatan bertingkatnya hari ini.

Qing Shui memegang tangan Tantai Lingyan dan kembali.

Kepribadian Qing Shui berubah secara bertahap dan tidak disadari.

Kali ini, Qing Shui mengalami transformasi dunia yang sangat besar, dia sekarang dapat melihat lebih jelas ke beberapa masalah.

Tantai Lingyan berjuang tetapi gagal, lagipula, ada banyak orang di sekitarnya.

Meskipun semua orang diam, diketahui bahwa wanita-wanita ini bukan hanya teman biasa dengan Qing Shui.

Semua orang tahu itu dengan sangat baik.

Qing Shui memperhatikan gerakan Tantai Lingyan yang menunjukkan bahwa dia terganggu.

Melihat wajahnya yang tersipu lembut dan cantik, Qing Shui tersenyum.

Tantai Lingyan melihat senyumnya dan mengerti maksudnya.

Dia berhenti melawan dan memiliki perasaan aneh.

Ini bukan hal baru lagi baginya.

Pria ini memberinya terlalu banyak ‘pertama kali’ dan dia memberinya hampir setiap ‘pertama kali’ yang dia miliki.

Dia bertanya-tanya apakah kesalahpahaman terbesar dalam pertemuan pertama mereka masih dianggap sebagai kesalahan ……

"Qing Shui, Anda mengalahkan Penatua Jian Nu hari ini, mereka akan mengirim orang yang lebih kuat lain kali," Yin Tong memulai percakapan.

"Biarkan mereka datang, oh ya, ada yang tahu siapa yang jatuh sakit di Kerajaan Konfusianisme Besar?"

Qing Shui melewatkan pertanyaan ini sebelumnya karena dia kesal.

"Saya juga tidak yakin, sepertinya dia adalah Guru Negara," Yin Tong menggelengkan kepalanya.

"Hmm, Tuan Negara.

Master Negara dari suatu kerajaan bisa menguasai dunia.

Seorang Tuan Negara adalah tuan dan penjaga sebuah kerajaan dengan kekuatan yang kuat dan prestise tinggi.

Kerajaan Besar Konfusianisme adalah kekuatan yang kuat, Guru Negara ini seharusnya bukan manusia biasa, "kata Qing Shui sambil tersenyum setelah berpikir sebentar.

Sebelumnya Bab Berikutnya Bab