Ancient Strengthening Technique – Chapter 1882

shadow

Ancient Strengthening Technique – Chapter 1882

Qing Shui ingat ada Guru Negara di Benua Barat juga, itu harus serupa di sini.

Mereka serupa dalam status mereka di sebuah kekaisaran, tetapi Tuan Negara di sini jauh lebih kuat daripada Benua Sapi Barat.

Tuan Negara, penguasa sebuah kerajaan.

Tuan Negara Bagian dari Benua Barat adalah simbol kekuatan.

Sementara itu, Tuan Negara di sini adalah simbol status.

Meskipun kejadian hari ini telah berakhir, itu masih belum berakhir, sesuatu akan segera terjadi.

Jika Tuan Negara ini memiliki penyakit yang tidak dapat disembuhkan, mereka pasti akan kembali.

Namun, kali berikutnya, identitas orang yang akan mereka kirim tetap tidak diketahui.

……

……

Di aula mewah Xiling Kerajaan Konfusianisme Besar, seorang wanita cantik seperti peri duduk di kursi dengan lesu, sementara dia mengistirahatkan matanya.

Bulu matanya sangat panjang, gelap, dan tebal.

Kulitnya yang cerah tampak sebening kristal dan tanpa cela.

Tubuhnya yang ramping mempesona dan menarik.

Sosoknya tidak dibesar-besarkan tetapi dilengkapi dengan lekuk yang sempurna, tidak menggairahkan tetapi proporsional.

Berdiri di belakang, itu adalah Tuan Muda Hua Kedua.

Saat ini, dia hanya berdiri diam dan melihat keindahan yang luar biasa ini.

Tidak ada nafsu di matanya, tapi hanya kekaguman.

Saat ini, wanita itu membuka matanya.

Mereka seperti safir hitam, cerah dan murni tapi sedikit mempesona.

Ditambah dengan bulu matanya yang panjang, mereka secantik bintang yang berkilau.

Mengikuti derap langkah kaki dari jauh, Penatua Jian Nu dan beberapa pria muncul.

"Senang bertemu denganmu, Tuan Negara!"

Penatua Jian Nu melangkah maju dan membungkuk pada wanita itu sejauh tiga langkah.

Pria lainnya mengikuti.

"Berbicara!"

Wanita yang dipanggil Tuan Negara melirik mereka.

Dia tidak menatap lagi bahkan pada orang yang kehilangan lengannya.

"Aku tidak berguna, aku bukan tandingannya, tolong hukum aku, Tuan Negara," Penatua Jian Nu berlutut saat yang lain berlutut.

Wanita itu tampak tidak terkejut sama sekali.

Bangkit dari kursi, dia berdiri tegak dan kurus.

Gaun ungunya yang dijahit dengan garis-garis keemasan dan burung bangau hijau pucat menambah kesan mewah dan dominan pada penampilannya yang seperti peri.

Dia meregangkan tubuh dengan lembut dan menahannya dari kejauhan, "Paman Jian, sudah berapa kali aku berkata, kamu tidak harus menyapaku seperti ini.

Tidak peduli apa yang terjadi, saya tidak akan menyalahkan Anda. "

Penatua Jian Nu menghela nafas dan tidak mengatakan apa-apa.

Dia telah menjadi pengikutnya selama berabad-abad dan menyelamatkan hidupnya sekali.

Selama ini, dia akan menyelesaikan semua masalahnya dan tidak akan pernah menyalahkannya atas pekerjaannya yang tidak menguntungkan terlepas dari kesalahan yang dia buat.

Penatua Jian Nu sangat setia pada Tuan Negara ini, dia lebih baik mati daripada menjual atau mengkhianatinya.

Di dalam hatinya, wanita ini adalah tuannya.

Selain itu, dia menganggapnya sebagai juniornya, seperti keluarganya.

Dia tidak berani menganggapnya sebagai putri atau cucunya karena dia tahu dia tidak pantas mendapatkannya.

"Baiklah, pergi dan istirahat, jangan repot-repot lagi."

Wanita itu tidak mempertanyakan pria paruh baya yang kehilangan lengannya.

Dia tidak menyebutkannya sama sekali dari awal, pria itu juga tidak mengatakannya.

"Tuan Muda Kedua Hua!"

Tuan Negara!

Tuan Muda Kedua Hua bergegas ke wanita itu.

"Ikutlah dengan saya ke Imperial Cuisine Hall, saya ingin melihat betapa ajaibnya dokter yang Anda katakan ini," kata wanita itu perlahan.

"Iya!"

…

…

Aula Masakan Kekaisaran didirikan bukan untuk mata pencaharian maupun keuntungan.

Qing Shui, Tianyi, Lan Lingfeng, dan yang lainnya tidak kekurangan uang.

Saat itu, Qing Shui membangun Imperial Cuisine Hall untuk amal.

Ganjaran kebaikan dan kejahatan bisa mengumpulkan energi religius, yang bisa mengarah pada sebab dan akibat.

Kedua, dia bisa mengasosiasikan dengan beberapa kekuatan yang kuat melalui keterampilan pengobatan yang kuat.

Imperial Cuisine Hall membuka lebih banyak cabang saat dia tumbuh lebih kuat.

Akhirnya, dia hampir tidak muncul lagi di Imperial Cuisine Hall.

Tidak mudah untuk melakukan perjalanan pulang pergi jarak jauh.

Qing Shui tidak bisa mengkloning dirinya sendiri, jadi dia hanya tinggal sebentar di setiap tempat.

Akan lebih sulit tanpa Bendera Dewa Lima Elemen dan Sembilan Langkah Benua.

Tumpangan diperlukan untuk prajurit yang kuat karena Benua Utama sangat luas dan tidak terbatas.

Tidak perlu sebuah perjalanan menjadi ganas dan bertenaga, tetapi kecepatan dan ketahanan yang menakjubkan adalah hal yang wajib.

Kekuatan yang lebih tinggi berguna jika kecepatan dan daya tahan lebih kuat.

Dark Phoenix Qing Shui sudah kuat dan itu akan semakin meningkat secara proporsional dengan kekuatannya.

Dalam legenda, Naga memiliki sembilan keturunan dan begitu pula Phoenix.

Misalnya, Roc berasal dari garis keturunan Phoenix.

Roc Menyebarkan Sayap, Roc Bepergian Seribu Mil dan membubung 90.000 mil di langit.

Ini semua adalah deskripsi kecepatan dan penerbangan Roc yang luar biasa.

Qing Shui melihat burung yang mendekat dari jauh.

Ini adalah perjalanan paling menakutkan yang pernah dia lihat, bahkan Phoenix Kegelapan dan Naga Emasnya tidak cocok untuk itu.

Itu adalah Luan Phoenix lima warna!

Ditutupi bulu lima warna, ia memiliki tubuh raksasa yang tampak seperti burung phoenix.

Mahkota besar di kepalanya memancarkan sinar dewa lima warna yang menyinari matahari di langit.

Meskipun matahari tidak bersinar cerah setiap hari di Kota Linhai, Luan Phoenix lima warna ini hampir bisa menutupi sinar matahari.

Tentu saja, itu hanya dampak visual karena tidak ada yang bisa melakukan itu.

Luan Phoenix lima warna memberikan kekuatan penindas yang luar biasa.

Phoenix adalah raja burung, yang terbesar di antara binatang buas.

Mereka tidak selembut kelihatannya.

Meskipun cantik, mereka memiliki aura yang meluap-luap, menakutkan, dan berbahaya.

Qing Shui terkejut melihat orang di Luan Phoenix Lima Warna.

Itu adalah seorang wanita yang mengenakan gaun ungu dengan garis emas.

Sosok anggunnya terungkap dengan sempurna.

Di kepalanya, rambut hitam panjangnya diikat menggunakan ikat rambut emas.

Rasa sakral dan memikat diberikan, dicampur dengan suasana yang tenang dan menawan.

Dampak ini tidak lebih lemah dari Canghai Mingyue.

Ini adalah wanita kontradiktif yang tubuhnya akan memancarkan perasaan yang mempesona sambil menggabungkan dua ekstrem.

Pesonanya tak tertahankan.

Tuan Negara!

Qing Shui tiba-tiba merasa bahwa wanita misterius itu adalah Tuan Negara.

Sudah menjadi pepatah umum bahwa wanita memiliki indra keenam yang kuat.

Faktanya, setiap manusia memiliki indra keenam tanpa memandang jenis kelamin dan kekuatan.

Ini adalah sesuatu yang lebih ajaib daripada perasaan spiritual.

Naluri, indra keenam!

Dalam sekejap, Qing Shui muncul di udara.

Dalam sekejap lain, dia tidak jauh dari Luan Phoenix lima warna.

Qing Shui tidak ingin mereka berhenti di atas Aula Masakan Kekaisaran, jadi dia hanya bisa memblokir orang ini.

Luan Phoenix Lima Warna berhenti dan wanita itu menatap Qing Shui.

Dia belum pernah bertemu Qing Shui, tetapi dia telah melihat potretnya sebelumnya.

Karenanya, dia dapat dengan mudah mengenali bahwa pria di depannya adalah orang yang dia cari.

Qing Shui kemudian memperhatikan Tuan Muda Kedua Hua berdiri jauh di belakang Luan Phoenix lima warna.

Ada ruang besar di punggungnya, jadi Qing Shui tidak melihat keluar dengan benar.

Ia enggan mengamatinya meski ia merasakan kehadiran orang lain.

Wanita ini mampu menarik perhatian semua orang, bukan melalui penampilannya, tapi karisma dan kematiannya ………………

Bab Sebelumnya Bab Berikutnya

Silakan buka untuk membaca bab terbaru secara gratis