Ancient Strengthening Technique – Chapter 1888

shadow

Ancient Strengthening Technique – Chapter 1888

Chapter 1888 – Dia adalah Putri Dongfang ……

Qing Shui cukup bijaksana dalam hal merawat wanita itu, yang juga dikenal sebagai Tuan Negara.

Sebelum ini, fakta bahwa wanita itu merasa baik-baik saja menceritakan kepadanya tentang semua hal penting itu menunjukkan bahwa dia adalah orang yang baik hati.

Berpikir sampai saat ini, Qing Shui menatap wanita itu.

Seperti yang diharapkan, dia memang memiliki payudara yang luar biasa.

Mereka tidak hanya montok, tetapi mereka juga berdiri tegak di dadanya, membuat orang-orang terdorong untuk menelanjanginya untuk melihat mereka.

Ini tentu saja hanya pemikiran yang ada dalam pikirannya.

Faktanya, Qing Shui tidak bisa dianggap kotor untuk berpikir seperti itu, itu sangat normal dan baik-baik saja bagi pria untuk menyimpan pemikiran seperti itu dalam pikiran mereka selama mereka tidak melakukan sesuatu di luar batas.

Seorang pria tidak dianggap sebagai orang jahat ketika dia memiliki ide dan kekuatan namun memilih untuk tidak melakukan apa-apa.

Inilah yang dirasakan Qing Shui.

Namun, dia juga sadar bahwa dia bukanlah sesuatu yang baik.

Masalahnya adalah bahkan jika memang ada pria baik seperti itu, dia akan dianggap kuno atau bukan pria.

Wanita itu tidak terlalu banyak bicara, bagaimanapun, dia masih bisa berkomunikasi dengan baik dengan Yiye Jiange dan yang lainnya.

Seperti pepatah yang mengatakan "Pahlawan sering kali disayangi pahlawan lain", kasus serupa juga diterapkan pada wanita cantik.

Sama seperti bagaimana burung berbulu berkumpul bersama, orang yang mirip juga akan tertarik satu sama lain.

Seorang ahli akan dikelilingi oleh ahli lainnya, sedangkan seorang wanita cantik akan dikelilingi oleh wanita cantik lainnya.

Argumen ini masih benar sampai batas tertentu.

"Dongfang?

Mengapa Anda Tuan Negara dari Kerajaan Besar Konfusianisme? "

Luo Qingcheng bertanya dengan rasa ingin tahu.

Wanita itu memiliki nama keluarga dua karakter, Dongfang.

Namun, dia tidak benar-benar mengungkapkan siapa nama aslinya, oleh karena itu, gadis-gadis itu biasanya memanggilnya dengan nama belakangnya.

Meskipun Qing Shui juga tidak tahu siapa nama aslinya, dia sangat ingin memberinya nama, Bubai ……

Dongfang Bubai, seorang ahli yang sangat tangguh dalam inkarnasi sebelumnya yang juga hidup sebagai legenda.

Dia juga melihat aktris memainkan perannya dalam film dengan sangat sempurna.

Itu adalah semacam kehadiran dan penampilan.

Legenda mengatakan bahwa Dongfang Bubai adalah seorang wanita cantik luar biasa yang menyamar sebagai seorang pria.

Dia tidak berubah dari seorang pria menjadi biseksual dengan mengebiri dirinya sendiri.

Qing Shui tidak terlalu memikirkannya.

Orang yang berperan sebagai Dongfang Bubai di inkarnasi sebelumnya adalah seorang wanita dan sejak saat itu, Qing Shui selalu percaya bahwa Dongfang Bubai lebih seperti wanita.

Sebenarnya, semua ini tidak benar-benar berhubungan dengan Master Negara.

Tidak peduli betapa cantiknya aktris melihat ke belakang dalam inkarnasi sebelumnya, mereka tidak bisa dibandingkan dengan wanita di depannya.

Alasan mengapa dia mengingatkan Qing Shui kepada Dongfang Bubai bukan hanya karena dia memiliki nama keluarga Dongfang, itu adalah kehadirannya yang mengingatkan Qing Shui tentang hal itu.

Dari semua wanita yang pernah ditemui Qing Shui sebelumnya, wanita ini memiliki kehadiran yang paling tidak biasa.

Dia memiliki semangat yang sangat murah hati dan heroik, tetapi kemurahan hatinya tidak sama dengan Canghai Mingyue.

Qing Shui tidak tahu bagaimana menggambarkannya.

Dia sangat cantik.

Dia adalah produk dari dua temperamen yang tidak cocok yang berpadu sempurna satu sama lain.

"Kamu mungkin tidak percaya padaku jika aku mengatakannya.

Sebenarnya, saya hanya bermaksud untuk mampir ke Kerajaan Besar Konfusianisme karena beberapa situasi darurat.

Selama waktu itu, mereka memperhatikan bahwa saya memiliki kekuatan yang layak dan karenanya, menjadikan saya Guru Negara mereka.

Tentu saja, saya tidak menolaknya dan pada akhirnya, saya memutuskan untuk tinggal di sana selama beberapa waktu. "

Wanita itu memiliki ekspresi seolah-olah dia juga menganggapnya agak tidak masuk akal.

"Mengapa kami tidak mempercayai Anda?

Kami percaya apa yang Anda katakan. "

Luo Qingcheng berkata sambil tersenyum.

Wanita itu tercengang dan tergerak untuk melihat Luo Qingcheng dan wanita lainnya.

Akhirnya, dia hanya mengarahkan pandangannya pada Qing Shui, "Apakah Anda juga percaya apa yang saya katakan?"

"Tidak masalah apakah saya percaya atau tidak.

Faktanya, siapa Anda juga tidak penting. "

Kata Qing Shui.

Dia tidak bermaksud menyakitinya dengan apa yang dia katakan.

Apa yang ingin dikatakan Qing Shui adalah, tidak penting siapa dia dan tidak masalah apakah dia berbohong kepada mereka atau tidak.

Mereka juga tidak tertarik dengan itu.

Alis cantik wanita itu terlihat melompat beberapa kali.

Itu adalah tindakan yang sangat kecil.

Mempertimbangkan bahwa dia adalah wanita yang cerdas, dia secara alami dapat menafsirkan apa yang dimaksud Qing Shui.

Dia memikirkan kembali ketulusan yang disebutkan Qing Shui saat itu sebelum dia pergi.

Bagaimana mungkin dia bisa memperlakukan yang lain dengan tulus, mengingat betapa asingnya dia dengan hal-hal di sekitar sini?

Karena mereka tidak terbiasa satu sama lain, kewajiban apa yang dia miliki untuk menyembuhkan penyakitnya?

Makanan nya enak.

Tanpa ragu, ini adalah makanan paling enak yang pernah dimiliki wanita itu.

Dia ingat bahwa makanan itu disiapkan oleh Qing Shui dan sebenarnya sangat terkejut.

Hanya sedikit laki-laki yang mau memasak, belum lagi hidangan selezat ini.

Alasan mengapa Qing Shui memasak adalah karena dia tidak ingin membiarkan wanitanya melakukannya.

Meskipun wanita itu adalah tamu, dia enggan membiarkan mereka menyiapkan makanan untuk orang lain.

Makanan di Imperial Cuisine Hall semuanya buatan sendiri.

Berbicara secara logis, mereka seharusnya memiliki koki yang bekerja untuk mereka dan itu sebenarnya telah diterapkan untuk waktu yang singkat sebelumnya.

Itu akhirnya berhenti karena Qing Shui tidak terbiasa dengannya.

Selain itu, bahan yang digunakan untuk mengolah makanan juga menjadi kendala.

Meskipun Qing Shui tidak menambahkan ramuannya sendiri setiap hari, mereka masih akan memakannya setidaknya dua kali setiap tiga hari.

Wanita itu berdiri dan mengucapkan selamat tinggal tidak lama setelah mereka menghabiskan makanan mereka.

Dari awal sampai akhir, perempuan itu tidak sekalipun menyinggung untuk mendapatkan pengobatan penyakitnya.

Qing Shui mengirimnya pergi.

Dia tidak melihat ada yang berbeda tentang wanita itu.

Dia sepertinya tidak keberatan sama sekali apakah dia akan membantunya menyembuhkan penyakitnya atau tidak.

"Baiklah, Brother Shui, kamu bisa berhenti di sini."

Wanita itu berbalik dan dengan tenang berkata kepada Qing Shui.

Dia tahu nama Qing Shui, tetapi ini adalah pertama kalinya dia benar-benar memanggilnya dengan namanya.

Qing Shui agak aneh karenanya, tetapi pada saat yang sama, dia juga merasa agak istimewa.

Itu adalah perasaan yang tampaknya mengingatkan yang tidak bisa dijelaskan oleh kata-kata.

Jauh di lubuk hatinya, dia selalu berharap seseorang memanggilnya seperti itu.

Keinginan ini datang dari sebuah cerita dalam inkarnasi sebelumnya.

Cerita itu dibuat menjadi film dan Qing Shui sangat menikmatinya.

Pria dan wanita dalam pertunjukan itu mungkin musuh, tetapi jauh di lubuk hati, mereka saling mencintai.

Akhirnya ternyata tidak terlalu bagus.

Wanita itu sering menyebut pria itu Brother Yin.

Kedengarannya bagus dan terasa luar biasa enak juga.

Saat itu, Qing Shui sangat menikmati filmnya.

Aktornya juga sangat profesional.

Dan sekarang, cara wanita itu memanggilnya telah meninggalkan kesan yang dalam.

Faktanya, dia juga memenuhi syarat untuk dipanggil seperti ini sekarang.

Itu bahkan lebih baik daripada film di inkarnasi sebelumnya.

Perasaan sukses membuat Qing Shui merasa sedikit tergerak.

"Brother Shui, ada apa?"

Wanita itu melihat Qing Shui menatapnya tanpa mengedipkan matanya.

Dia gemetar dan memanggil Qing Shui.

Qing Shui kembali ke akal sehatnya, lalu mengusap hidungnya dan menggelengkan kepalanya, "Aku tidak berjanji kepadamu untuk membantu menyembuhkan penyakitmu.

Pernahkah kamu berpikir untuk membunuhku? "

"Seorang dokter tidak memiliki kewajiban untuk membantu orang lain menyembuhkan penyakitnya.

Mengapa saya menyalahkan Anda untuk itu?

Sebelum ini, saya bahkan sudah menikmati makanan paling enak dalam hidup saya.

Dalam pengertian ini, saya dapat dianggap memiliki satu penyesalan yang berkurang dalam hidup saya.

Saya harus berterima kasih kepada Brother Shui untuk ini. "

Wanita itu sepertinya suka memanggilnya seperti itu.

Dia juga mulai terdengar semakin natural.

"Anda bahkan mulai memanggil saya Bruder Shui.

Jika saya masih menolak membantu Anda menyembuhkan penyakit Anda, itu akan sedikit kejam di pihak saya. "

Qing Shui menatap wanita itu.

Dia tampak tersenyum.

Sebenarnya, wanita itu tidak lebih muda dari Qing Shui.

Meskipun Qing Shui dapat dianggap sebagai pria paruh baya di inkarnasi sebelumnya, dia masih seorang pria muda di dunia ini.

Adapun wanita yang memanggilnya Bruder Shui, itu hanya cara untuk memanggil teman.

"Sayangnya, saya tidak memiliki hal-hal yang dapat saya berikan kepada Anda.

Adapun ketulusan saya, saya bahkan lebih tidak tahu bagaimana memberikannya kepada Anda. "

Wanita itu tersenyum dan berkata.

"Saya sudah merasakan ketulusan Anda.

Saya dapat membantu menyembuhkan Anda tanpa imbalan apa pun. "

Qing Shui tersenyum dan berkata.

"Betulkah?"

Wanita itu menatapnya dengan tidak percaya.

"Tentu saja, tidak mungkin aku berbohong padamu.

Ayo pergi ke tempat yang bersih agar saya bisa membantu Anda menyembuhkan racun Anda. "

Qing Shui mengoperasikan Sembilan Langkah Benua.

Ini adalah pulau kecil yang terletak di Samudra Utara.

Itu dikelilingi oleh lautan tak terbatas dan memiliki ukuran sekitar beberapa puluh kilometer persegi.

Tempat itu dipenuhi pegunungan, bebatuan, dan air serta ditutupi tumbuhan.

Gelombang angin laut bisa dirasakan di sekitar sini dan bahkan udara di sekitarnya pun dipenuhi dengan keharuman.

Tempat ini memiliki pemandangan yang indah, begitu seseorang mendaki gunung, mereka akan dapat melihat laut.

Ada banyak pulau kecil di Samudra Utara.

Pulau Qing Shui tidak dekat dengan tepi laut, oleh karena itu, tidak banyak orang yang benar-benar tinggal di sini.

Qing Shui dan wanita itu sama-sama berada di puncak gunung.

Di bawah kaki mereka ada batu yang tampak sehalus cermin.

Mereka tersapu angin laut dan air laut.

Sebelumnya Bab Berikutnya Bab