Ancient Strengthening Technique – Chapter 189

shadow

Ancient Strengthening Technique – Chapter 189

Chapter 189 – Killing in Fury!

Memberantas Sampah

Pada saat itu, ungkapan seperti "terbakar dalam amarah" dan "rambut berdiri dengan amarah" tidak lagi cukup untuk menggambarkan amukan Qing Shui!

Qing Shui jatuh linglung untuk sesaat.

Dia terkejut saat melihat Shi Qingzhuang, sangat terkejut.

Ketika dia melihat pemandangan indah dan sedih, dia berharap itu hanya ilusi dari dia yang merindukannya.

Condor Berbulu Putih menukik ke bawah dan Qing Shui melompat.

Rambut sebahu bebas terbang mengikuti angin.

Tanda ungu di antara alisnya berubah menjadi merah darah, memberinya tampilan setan dan haus darah di wajahnya yang biasanya elegan.

Qing Shui mendarat dengan sangat cepat, menangkap Qingzhuang sebelum dia menyentuh tanah.

Melihat kecantikan yang menyedihkan yang setengah diwarnai merah, dia merasakan begitu banyak rasa sakit sehingga dia kesulitan bernapas.

"Qingzhuang!

Qingzhuang! "

Qing Shui berteriak.

Dia mengumpulkan batch terbaik dari Salep Sakit Emas yang dia buat baru-baru ini, dan bahkan memberinya sedikit Pellet Revitalisasi Kecil yang tersisa untuk peningkatan 20% dari potensi tubuhnya.

"Mengapa saya tidak bisa memperbaiki Five Dragon Pellet?"

Qing Shui menyesal.

Jika dia memiliki Five Dragon Pellet, dia akan bisa pulih dengan sangat cepat.

Dia mengetuk tubuh Qingzhuang beberapa kali, dan bahkan mengeluarkan Jarum Emas yang tidak digunakannya selama beberapa waktu untuk segera menutup saluran meridian di dekat lukanya.

Qing Shui melihat wajah pucat, menyedihkan, dan cantik itu.

Dia mengalami kesulitan bernapas tetapi matanya, yang masih terlihat sekeren dan seindah sebelumnya bahkan ketika tersenyum, tertuju pada Qing Shui!

Qing Shui memandangi wajah dingin yang menyedihkan dengan kecantikan yang tak tertandingi saat dia gemetar tak terkendali.

Dia menyalurkan Qi dari Teknik Penguatan Kuno ke dalam tubuh Shi Qingzhuang.

Baru kemudian beberapa orang dari Lembah Wewangian Terik berhasil memaksa jalan mereka melalui kerumunan untuk sampai ke tempat Qingzhuang berada!

Zhuang Er!

Kakak Bela Diri!

Qing Shui memandangi seorang wanita cantik paruh baya dan seorang wanita tinggi dan sangat cantik.

"Master, Martial Sister, saya baik-baik saja!"

Shi Qingzhuang menjawab dengan lemah.

"Pegang dia, dan jangan pindahkan dia.

Jangan gerakkan jarum emas! "

Qing Shui memberikan Qingzhuang kepada wanita paruh baya yang cantik dengan lembut dan memberi instruksi.

Kemudian, Qing Shui mengalihkan pandangannya ke arah panggung.

Di saat yang sama, wanita paruh baya yang cantik dan wanita jangkung juga melihat ke arah pemuda di atas panggung dengan marah!

Aku akan membunuhnya.

Wanita cantik tinggi berbicara dan hendak melangkah.

"Kembali.

Dia adalah seorang Xiantian, jangan pergi. "

Wanita paruh baya yang cantik itu berteriak lembut.

"Tuan, saya …"

"Jaga Qingzhuang, dia pasti sudah mati."

Suara Qing Shui sangat lembut, tetapi sebagian besar orang di sekitar dapat mendengarnya dengan jelas.

Wanita jangkung dan acuh tak acuh itu memandangi tampilan belakang Qing Shui dengan heran untuk beberapa saat sebelum dia berbalik untuk mengambil Shi Qingzhuang.

Sejak Qingzhuang dikirim terbang hingga saat itu, itu hanya tiga napas.

Hanya ketika Qing Shui perlahan menuju arena, diskusi ramai dari kerumunan dimulai.

"Wow, dengan kejam merusak bunga itu.

Itu sangat bagus. "

"Hancurkan ibumu dengan kejam, itu akan menjadi lebih baik."

Seorang murid wanita dari Lembah Wangi Terik berkata dengan keras.

Orang: "…"

"Klan Tong Tombak Perak benar-benar mengagumkan.

Dengan ahli Xiantian muda, sepertinya masa depan Tong Clan di Negara Cang Lang akan sangat menjanjikan! "

Seorang lelaki tua menghela nafas pelan dan berkata.

"Tong, aku menyukaimu.

Aku suka penampilanmu yang dingin dan haus darah tadi.

Betapa saya berharap Anda bisa menembus saya juga.

Saya suka perasaan yang indah dan menyedihkan itu. "

Idiot!

"Bodoh!"

Semua orang telah mengarahkan pandangan mereka pada Qing Shui.

Tidak ada satu orang pun yang tahu bahwa pedang putih primitif dengan ukiran tujuh bintang telah muncul di tangan Qing Shui.

Meskipun Shi Qingzhuang telah ditusuk dengan luka serius oleh Tong, itu bukanlah hal yang aneh.

Bagaimanapun, bahkan ada kasus kematian sebelumnya.

Menurut aturan, cedera dan kematian tidak dapat dihindari selama pertempuran, jadi semua orang bertanggung jawab atas diri mereka sendiri jika terjadi kejadian seperti itu.

Lembah Wewangian Terik marah, tetapi tidak ada yang bisa mereka lakukan selain mengirim seorang ahli untuk melukai pihak lain.

Jika mereka mengirim ahli senior, ada kemungkinan di mana pihak lain akan segera mengaku kalah.

Para tetua dari Tong Clan lebih suka membiarkan dia kehilangan pertandingan daripada mati.

Namun, tidak banyak dari generasi muda di Negeri Cang Lang yang bisa menang melawan Tong.

"Siapa ini?

Begitu muda."

"Betapa memesona, aku menyukainya!"

…

Qing Shui memegang Pedang Biduk dan naik ke arena, tanpa ekspresi.

Pada saat itu, Tong yang sudah sadar kembali gelisah.

Tendangan dari Shi Qingzhuang, yang untuk menghancurkan kemampuannya untuk berkembang biak, sekarang tidak lagi menyakitkan.

Beruntung dia sedikit meleset dari targetnya karena jika tidak, bolanya pasti akan pecah.

Meski begitu, masih terasa kebas.

Tanpa setidaknya sepuluh hari hingga lebih dari setengah bulan waktu pemulihan, kemungkinan tidak akan naik lagi.

Memikirkan bagaimana dia harus menghabiskan cukup banyak waktu tanpa ditemani wanita, dia dipenuhi dengan kebencian.

Dia melihat bagaimana wanita yang dia kirim terbang ditangkap oleh pemuda ini dan bahwa mereka tampaknya sangat dekat.

Dia telah memberi pemuda itu senyuman yang sangat memabukkan, tapi sayang sekali senyuman itu bukan untuknya.

Tangannya yang memegang tombak semakin erat.

Dia memiliki keinginan kuat untuk membunuh seseorang, terutama pria yang menawan dan menarik wanita di depannya.

"Kamu pantas mati."

Qing Shui memandangi pemuda Xiantian yang ramah tamah di hadapannya.

Dia adalah ahli Xiantian termuda yang pernah dia lihat selain dirinya sendiri.

"Haha, kamu?

Ayo bunuh aku jika kamu punya kemampuan. "

Tong berteriak dengan jijik saat dia mengarahkan tombak perak ke arah Qing Shui.

Aura yang ganas tidak layak disebutkan oleh Qing Shui.

Qing Shui pecah dengan senyum kejam, tidak menyembunyikan munculnya auranya.

Aura khidmat menyebar, seolah-olah beberapa gelombang auman harimau terdengar yang menyebabkan seseorang merasa cemas.

Ketika Tong terombang-ambing, Qing Shui mulai bergerak.

Dengan kecepatan yang luar biasa, Pedang Biduk di tangannya menunjukkan tebasan yang sempurna tanpa ragu-ragu.

Hanya dengan menggunakan kendali diri penuhnya, Qing Shui bisa membubarkan amarah yang dia tekan.

Wajah orang-orang dari Tong Clan segera menjadi pucat saat Qing Shui melepaskan auranya.

Seorang lelaki tua bergegas ke arena dengan kecepatan cahaya.

"Bajingan, jangan berani-berani."

Bahkan jika Raja Neraka ada di sini, pedangnya tetap akan dipotong seperti yang diinginkan.

Pedang Biduk menghantam tombak perak yang digunakan Tong dengan panik.

Suara menusuk yang tidak menyenangkan dari serpihan logam bersama-sama menciptakan gemuruh!

Keheningan memenuhi udara saat Qing Shui berdiri di sana dengan tenang.

"Wow, bahkan tidak ada ampasnya yang tersisa.

Terlalu keras, luar biasa! "

Mata pejalan kaki A berbinar saat dia berkata.

"Kalau saja saya begitu gagah berani.

Perasaan meledak seseorang itu pasti sama enaknya dengan berhubungan seks dengan wanita! "

Kata pejalan kaki B secara artistik dengan mata berpikir yang dalam.

Pejalan kaki A: "…"

Darah di udara menandakan bahwa seseorang telah meledak menjadi ampas, dan tombak perak yang dipecah menjadi dua berada di kejauhan.

Orang tua itu juga baru saja mencapai panggung.

"Apakah aku tidak berani?

Apakah Anda sekarang berpikir saya tidak berani? "

Tatapan Qing Shui tertuju pada lelaki tua itu.

Qing Shui tahu bahwa lelaki tua ini lebih kuat, tidak lebih lemah dari tuannya yang seperti dewi.

"Ahhh, nak, nak…"

Teriakan tajam lelaki tua itu memenuhi udara saat dia melihat Qing Shui dengan mata merah.

Giginya bergemeretak keras, "Kenapa kamu harus membunuhnya?

Mengapa?"

"Mengapa?

Karena dia pantas mati! "

Qing Shui berdiri di sana, pakaiannya berlumuran darah, membuatnya merasa lebih jahat.

"Kamu juga berhak mati."

Di area tempat orang-orang dari Skysword Sect berkumpul!

"Haruskah kita naik juga?"

Zhu Qing berkata dengan lembut.

"Tidak?"

Kata Yiye Jiange, merasa rumit.

"Mengapa?

Tong Tu itu adalah orang tua dari Tong Clan.

Meskipun dia bukan yang terkuat, dia memiliki kekuatan tertinggi di kelas 4 Xiantian. "

Zhu Qing menatap Yiye Jiange dengan wajah setengah tersenyum.

Dia bisa mengatasinya.

Zhu Qing dan Sesepuh lainnya semua memandang Yiye Jiange tertegun sebelum mereka berbalik untuk melihat sosok tegak di atas panggung.

"Haha, orang tua.

Jika Anda mati di sini, apakah itu akan dianggap mati karena usia tua? "

Qing Shui mengarahkan pandangannya pada lelaki tua yang perkasa dan kasar, dan berbicara dengan nada yang akan membuat darah seseorang mendidih.

Orang tua itu juga memegang tombak perak dengan panjang 1,2 zhang.

Tubuhnya seperti naga seperti kehidupan yang berkelok-kelok yang membuat orang merasa itu lebih dari seni daripada senjata.

Itu memancarkan aura cahaya.

Orang tua itu memandang tombak yang pecah menjadi dua.

Tong adalah cucunya, dan anggota penting yang akan memimpin Klan Tong ke puncak Negara Cang Lang, atau bahkan keluar dari Negara Cang Lang.

Namun, semuanya dihancurkan oleh pemuda di depannya ini.

"Bocah, aku akan memastikan keadilan diberikan demi anakku."

Kepala rambut peraknya terbang ke sana kemari dan raungan naga terdengar dari tombak naga yang dia lambaikan!

Sepertinya tombak ini adalah harta karun, tapi dipikir itu bisa mengeluarkan suara auman naga.

Raungan harimau oleh Qing Shui berbenturan dengan raungan naga pihak lain.

Raungan memekakkan telinga yang keras memenuhi langit saat orang-orang di bawah semua melihat pemandangan dengan takjub.

Orang tua itu membuat gerakannya menerkam ke arah Qing Shui dengan tombaknya, seolah-olah naga tersembunyi telah muncul dari laut.

Raungan naga semakin gelisah dan tombak itu bertindak seolah-olah itu hidup seperti naga yang menerkam ke arah Qing Shui.

Pedang menyala!

Menggunakan Big Dipper Sword yang mengumpulkan kekuatan galaksi, Qing Shui dengan cepat menerjang lawannya.

Kekuatan galaksi dikirim tanpa reservasi!

Setelah kontak, Qing Shui menyadari keanehan tombak lelaki tua itu saat dia merasakan getaran yang luar biasa ketika senjata mereka bentrok.

Sementara tombak naga lelaki tua itu didorong ke belakang, pihak lain tidak bereaksi banyak.

Di sisi lain, lelaki tua itu memandang Qing Shui dengan heran.

Dia tahu bahwa tombak naga bisa menangkis serangan biasa, tapi dia tidak berpikir bahwa lawan hampir tidak bisa mendorongnya kembali tanpa menerima cedera.

Itu akan membutuhkan kekuatan yang besar.

Tombak naga sekali lagi, dengan Qi Xiantian yang kuat, mengiris ke arah Qing Shui seperti seekor naga yang menyapu ekornya.

Qing Shui masih menggunakan pedang menunjuk, melepaskan lingkaran Qi kuning dari ujung tombak, dan sekali lagi mengetuk kepala tombak naga.

Ding!

Kali ini, Qi Duniawi dari Xiantian menangkis setengah kekuatan ofensif, dan mengembalikan setengahnya untuk melepaskan kekuatan tombak naga.

Karena lengah, tombak naga itu terlempar jauh oleh kekuatan dari pedang Qing Shui.

Setelah itu, pedang Qing Shui menyerang seperti angin kencang dengan hujan lebat.

Bahkan auman harimau menekan suara naga!

Gunung Macan!

Mengumpulkan kekuatan!

Dia menggunakan titik pedang untuk mendorong dan meretas berulang kali dengan Keturunan Macan yang bentrok dengan tombak naga.

Dengan dukungan Qi of the Ancient Strengthening Technique, Qing Shui tidak menderita luka apa pun, tetapi darah mengalir di sudut bibir Tong Tu.

Sementara Qing Shui tidak perlu membasmi akarnya, karena mereka bertemu setelah dia membunuh yang muda, tidak perlu membiarkan lelaki tua itu hidup.

Fakta bahwa dia akan dibenci oleh Tong Clan ditetapkan di atas batu.

Namun, dia tidak peduli.

"Apakah kamu masih ingin melanjutkan?

Lebih baik kau kembali dan mengatur pemakaman.

Anda memiliki setengah hari lagi untuk hidup. "

Qing Shui mencabut pedangnya saat dia melihat wajah pucat Tong Tu, dan berkata tanpa emosi.