Ancient Strengthening Technique – Chapter 1890

shadow

Ancient Strengthening Technique – Chapter 1890

Berbicara tentang berjalan di jalan yang tidak bermoral, sebenarnya ada banyak jenisnya.

Ada lelucon di inkarnasi sebelumnya, tentang seorang wanita yang bersikeras membedah perutnya untuk melahirkan anaknya.

Dia takut jika dia berhasil melahirkan anaknya, hal itu akan mempengaruhi hidupnya bersama suaminya.

Pada saat anak itu lahir, kakek anak itu sudah menyebutkan satu hal, dia mengatakan bahwa anak itu tidak akan berjalan di jalan yang benar dan bahwa dia akan memiliki masa depan yang menyedihkan.

Ada juga beberapa orang lain yang tidak berjalan di jalur yang benar.

Misalnya momen bahagia antara pria dan wanita.

Selain momen bahagia biasa, ada juga beberapa yang terkait dengan harem kekaisaran.

Itu berarti tidak berjalan di jalan yang benar.

Ini semua otodidak.

Bahkan jika wanita ini tidak tahu persis apa yang sedang terjadi, dia masih bisa merasakan bahwa itu bukanlah sesuatu yang baik.

Aku tidak butuh laki-laki.

Wanita itu berkata lugas.

Qing Shui tercengang.

Untuk berpikir bahwa wanita ini akan bertindak begitu dominan.

Meski demikian, ia tetap tersenyum dan terus bercanda, "Alasan kamu tidak membutuhkan pria adalah karena kamu belum merasakan betapa baiknya seorang pria.

Di masa depan, setelah Anda menemukan diri Anda seorang pria, Anda akan tahu bahwa wanita tidak dapat hidup tanpa pria. "

Wanita itu berhenti mengatakan apapun.

Qing Shui menyuntikkan jarum ke bagian atas payudaranya.

Tidak sakit, tapi membuatnya mati rasa dan geli.

Rasanya seperti seseorang menggunakan tangannya untuk menggosoknya.

Perasaan itu sulit untuk ditahan.

Lebih sulit untuk menahan daripada rasa sakit.

Wanita itu tersipu.

Bagaimanapun, Qing Shui menyuntikkan jarum pada posisi yang cukup canggung.

Meski ada kain di jalan, dia masih merasa agak tidak wajar tentang itu.

"Kamu sudah mendapatkan cukup aset untuk dibanggakan."

Qing Shui sekali lagi menyuntikkan tiga jarum saat dia berbicara.

Alasan mengapa dia berbicara, adalah untuk membuat situasi di antara mereka tidak terlalu canggung.

Namun, pada saat dia mengatakan itu, dia hanya membuat situasinya semakin canggung.

"Kamu juga tidak baik."

Wanita itu mengangkat kepalanya dan menatap Qing Shui dengan tatapan tajam.

"Itu sangat tidak masuk akal.

Saya mencoba untuk memuji Anda.

Di tempat saya tinggal, mereka yang memiliki payudara besar cenderung sangat percaya diri.

Hanya ketika mereka besar seorang wanita dianggap sebagai wanita sejati. "

Sementara Qing Shui menyuntikkan jarum, tidak diketahui apakah dia melakukannya dengan sengaja atau tidak, ujung jarinya sedikit menggosok melewati bagian atas payudaranya.

"Kamu pria yang vulgar dan dangkal.

Apa yang dimiliki wanita dari dalam adalah yang membuat mereka semakin cantik. "

Wanita itu sedikit gemetar.

Tetapi kemudian dia menyadari bahwa Qing Shui sepertinya tidak tahu bahwa dia telah menyentuhnya, membuatnya juga tidak yakin apakah dia melakukannya dengan sengaja atau tidak sengaja.

Saat itu, dia hampir mengerang.

Untungnya, dia berhasil mengendalikannya.

Perasaan itu sangat sulit untuk ditahan, tetapi pada saat yang sama, ada juga semacam kenyamanan yang tak terlukiskan.

Itu bahkan menyebabkan dia secara tidak sadar merasa ingin membiarkan Qing Shui pergi dan memeras keduanya.

Niat ini membuatnya merasa seperti sedang dibakar.

Jauh di lubuk hatinya, dia bahkan mulai menyalahkan dirinya sendiri.

Dia adalah wanita biasa, oleh karena itu, dia secara alami memiliki emosi seperti manusia lainnya.

Perbedaan satu-satunya adalah dia tidak akan memandang pria biasa.

Bahkan jika itu berarti dia harus menjalani kehidupan menyendiri, dia tetap tidak mau membiarkan pria-pria itu memanfaatkannya.

Ini karena dia tidak akan merasa senang karenanya.

Karena dia tidak bisa menemukan kebahagiaan di dalamnya, mengapa melakukan sesuatu yang tidak perlu?

Setiap wanita cenderung sangat emosional, tidak peduli seberapa rasional mereka.

Dalam banyak kesempatan, mereka akan menggunakan perasaan mereka sebagai pedoman.

Mereka lebih suka percaya pada perasaan mereka sendiri daripada menghadapi kebenaran.

Saat Qing Shui mengulurkan tangannya, energi tak berbentuk membawa wanita itu dan membawanya ke depannya.

Kepala Qing Shui hampir sejajar dengan perut wanita itu.

Ini menyebabkan wanita itu merasa lebih malu.

Wanita itu memiliki kaki yang ramping.

Saat di udara, dia terlihat sangat menarik.

Meski dipisahkan oleh kain, tubuhnya yang cantik dan seperti dewi masih bisa membuat orang menjadi liar dengan imajinasinya.

"Turunkan aku."

Wanita itu dengan cepat berkata.

"Nah, apakah kamu ingin aku jongkok di depanmu sebagai gantinya?"

Qing Shui mengangkat kepalanya dan menatap wanita itu.

Dia mengalihkan pandangannya dari bawah ke atas.

Payudara tegaknya sangat menarik.

Keduanya menggembung dan berbentuk sempurna.

Qing Shui tidak dapat mengendalikan dirinya sendiri dan menelan ludahnya ke tenggorokannya.

Apa yang membuat Qing Shui canggung, adalah suaranya yang menelan.

Itu juga agak keras.

Berada di tempat di mana sekelilingnya begitu sepi, suaranya bahkan lebih jelas.

Selanjutnya, kedua matanya tertuju pada payudara wanita itu.

Wanita itu menyaksikan semua hal ini terjadi.

Dia agak panik dan takut.

Jika pria di depannya kehilangan kendali atas dirinya sendiri, dia tidak akan punya cara untuk menghentikannya.

Selain itu, juga karena dia merasakan sesuatu yang belum pernah dia rasakan sebelumnya dalam hidupnya.

Fakta bahwa pria ini masih bisa bertingkah sedikit sombong meski berada di hadapannya.

"Itu reaksi normal, tolong jangan terlalu memikirkannya."

Setelah menemukan alasan untuk dirinya sendiri, Qing Shui dengan cepat melanjutkan menyuntikkan jarum.

Qing Shui yang menjadi serius berhenti melihat titik-titik menonjol di tubuh wanita itu.

Ini menyebabkan wanita itu menghela nafas lega.

Sekarang, dia adalah orang yang melihat kembali Qing Shui.

Dia tidak terlihat seburuk itu, bahkan dia bisa dianggap tampan.

Meski terlihat agak lembut dan pendiam, dia tidak membuat orang merasa bahwa dia tidak jantan.

Dia juga terlihat sedikit mempesona, tetapi tidak sampai orang akan menganggapnya canggung.

Itu adalah temperamen dan daya tarik yang sangat tidak biasa.

Kekuatannya sangat kabur.

Meskipun usianya masih muda, ia memiliki kultivasi yang tangguh yang tidak kalah dengan dirinya sendiri.

Bahkan jika dia berada di puncaknya, dia mungkin tidak lebih kuat darinya.

Namun, dia jauh lebih tua darinya.

Namun, bagi mereka, orang yang berusia di atas seratus tahun masih dianggap muda, apalagi usia wanita itu tidak lebih dari seratus.

Itu hanya jika dibandingkan dengan Qing Shui, dia jauh lebih tua.

Pada saat Qing Shui menyuntikkan jarum ke perineumnya, wajah wanita itu menjadi sangat merah.

Wajahnya saat itu terlihat sangat cantik.

Qing Shui, di sisi lain, tetap diam dan menundukkan kepalanya.

Wajahnya juga terlihat agak merah, karena jarak yang sangat dekat dan posisi suntikan Jarum Emas. Meski ada kain yang menghalangi, bagian tempat jarum disuntikkan masih menjadi salah satu yang paling memalukan. posisi.

Sensasi lembut dan kenyal itu menyebabkan tangan Qing Shui bergetar.

Seni Lima Elemen!

Kompatibilitas Lima Elemen, Jarum Emas Qing Shui yang dia suntikkan ke tubuh wanita itu berubah menjadi Kompatibilitas Lima Elemen dan meningkatkan ketangguhan organnya.

Organ-organ di seluruh tubuh manusia pada awalnya telah dilengkapi dengan fungsi untuk mengeluarkan racun.

Khususnya, organ para ahli, mereka bahkan lebih tangguh dari orang biasa.

Namun, masih ada batasan seberapa sulit itu bisa didapat.

Begitu seseorang terkena racun, organ mereka hanya akan gagal secara bertahap.

Seiring berjalannya waktu, organ mereka menjadi semakin lemah.

Tidak ada obat yang bisa mengobati racun Beauty Fatal Death yang diterima wanita itu.

Satu-satunya cara baginya untuk pulih adalah dengan melepasnya sendiri.

Oleh karena itu, Qing Shui menyesuaikan organnya ke puncaknya sehingga bisa cukup kuat untuk mengeluarkan racun.

Sebenarnya, bisa dikatakan banyak dokter pasti tahu tentang metode pengobatan penyakit ini.

Satu-satunya masalah adalah mereka tidak dapat mengatur organ wanita tersebut.

Sebenarnya, Qing Shui juga tidak bisa melakukannya.

Dalam artian, dia tidak bisa membuat organnya melawan racun di dalam tubuhnya.

Namun, Qing Shui tidak perlu melakukannya.

Yang perlu dia lakukan hanyalah menyesuaikannya untuk jangka waktu sementara, cukup lama untuk menghilangkan racun dari tubuhnya.

Wanita itu menutup matanya.

Dia sepertinya bisa merasakan mata Qing Shui yang membuatnya merasa sedikit gugup.

Dia juga bisa secara samar-samar merasakan bahwa Qing Shui sedang menatap bagian tertentu dari tubuhnya.

Sebenarnya, memang benar Qing Shui melihatnya, tetapi dia tahu batasnya.

Meski begitu, dia tidak sengaja mencoba menghindarinya.

Kainnya menghalangi, tapi dia masih perlu menyuntikkan jarum ke dia, dan karenanya, dia akan dengan santai melihatnya, yang merupakan reaksi normal dari seorang pria.

Sensasi hangat mulai menyebar ke seluruh tubuh wanita itu.

Rasanya sangat nyaman.

Wanita itu mengatupkan giginya untuk mencegah ekspresinya berubah.

Dia juga menolak untuk membiarkan dirinya bersuara.

Alasannya karena pada saat ini, baik perasaan nyaman dari dalam maupun mati rasa dan geli dari luar membuatnya merasa seolah-olah sedang berada dalam paduan es dan api.

Itu adalah perasaan sakit yang campur aduk dan pada saat yang sama menyenangkan.

Jarum Emas di luar bisa terlihat terus-menerus bergetar, membuat suara berdengung lembut.

Dari waktu ke waktu, Qing Shui akan menyodok tubuh wanita itu.

Secara alami, tidak dapat dihindari bahwa dia akan menyodok beberapa titik sensitif tubuh wanita itu.

Sensasi lembut dan kenyal membuat Qing Shui hampir kehilangan kendali atas dirinya sendiri.

Sebelumnya Bab Berikutnya Bab