Ancient Strengthening Technique – Chapter 1903

shadow

Ancient Strengthening Technique – Chapter 1903

Binatang Mimpi Buruk Neraka!

Naga Emas!

Binatang Pembunuh Naga!

Gajah Naga Bersisik Emas!

Qing Shui langsung memanggil semua binatang iblis yang bisa dikalahkan, terutama Binatang Pembunuh Naga. Saat itu muncul, Qing Shui memperhatikan bahwa Raja Naga Racun bergetar sedikit dan dia tidak bisa menahan senyum.

Hubungan antara Naga Pembunuh Naga dan naga seperti kucing dan tikus. Tidak peduli seberapa besar tikus itu, bahkan jika mereka bisa memukul kucing, mereka tetap merasa takut. Inilah yang dimaksud dengan musuh alami, seperti yang dirasakan orang jika melihat hantu. Teror itu di luar kendali. Mereka tidak ingin bertemu dan jika mereka melakukannya, mereka akan ingin lari …

Wanita itu hanya memanggil Luan Phoenix Lima Warna-nya dan tidak menyangka bahwa Qing Shui akan memiliki begitu banyak binatang iblis yang kuat. Meskipun mereka sedikit lebih rendah dari Luan Phoenix Lima Warna-nya, dia tahu bahwa jika beberapa binatang iblis ini bergabung, mereka mungkin akan dapat membunuh Luan Phoenix Lima Warna-nya dengan sangat cepat.

Qing Shui juga memanggil Binatang Gunturnya. Pertumbuhan binatang iblis ini selama bertahun-tahun tidak tertandingi. Ini juga mengapa Qing Shui berani memanggilnya dalam situasi ini. Alasan utamanya adalah selain Binatang Mimpi Buruk Neraka, Binatang Pembunuh Naga, dan Gunung Sembilan Benua, dia masih memiliki Binatang Guntur dan teknik bertarungnya sendiri.

Naga Emas belum dewasa. Kalau tidak, dengan garis keturunan darahnya yang berharga, itu pasti akan sangat kuat. Binatang Guntur adalah binatang iblis tipe kontrol dan selama itu bisa bertahan dan ada cukup waktu, lawan akan diberi pukulan keras tidak peduli seberapa kuat mereka.

Waktu untuk Perlindungan Jejak Angin Master Negara Bagian hampir habis dan Binatang Pembunuh Naga memimpin untuk menyerang Raja Naga Racun. Sebelum Raja Naga Racun, Binatang Pembunuh Naga itu seperti semut di depan gajah. Saat ini, meskipun Binatang Pembunuh Naga jauh lebih besar dari ukuran awalnya, itu masih seukuran gajah sekarang. Namun, jika dibandingkan dengan Raja Naga Racun 1.000 meter, itu masih terlalu kecil.

Meskipun keberadaannya kecil, Raja Naga Racun tidak berani lengah. Ia membuka mulutnya dan memuntahkan nafas naga.

Kabut hitam tebal terlempar keluar.

Dragon Slaying Beast hanya harus bertemu dengan Poison Dragon King untuk melemahkan kekuatannya sebesar 20%. Selain itu, serangannya memiliki dampak yang lebih baik pada naga. Bahkan sisik kuat naga tidak akan mampu menahan robekan Naga Pembunuh Naga.

Binatang Pembunuh Naga dapat menghancurkan segala sesuatu yang dilewatinya, tidak takut racun, air, atau api. Ini hanya teori. Misalnya, meskipun Qing Shui dapat dikatakan memiliki tubuh yang tidak dapat ditembus racun, jika racunnya memiliki tingkat toksisitas yang cukup tinggi, tubuhnya tidak akan dapat menerimanya. Mengaum!

Binatang Pembunuh Naga mengeluarkan raungan yang keras dan ruang yang seperti lorong tercipta melalui nafas naga hitam. Tubuh Dragon Slaying Beasts seperti anak panah yang dilepaskan dari busur, menerkam ke arah Poison Dragon King.

Seperti yang diharapkan dari musuh alami Raja Naga Racun. Di hadapan Raja Naga Racun yang kuat, Binatang Pembunuh Naga masih seperti biasanya. Namun, dia tahu bahwa Naga Pembunuh Naga tidak akan bisa menyakiti Raja Naga Racun. Pada saat ini, Qing Shui membiarkan Binatang Guntur bekerja bersama dengan Binatang Pembunuh Naga.

Sambaran Petir Violet!

The Thunderous Beast’s menggunakan teknik pertarungan kendali absolutnya untuk membuat targetnya merasa pusing. Namun, durasi pusing tidak diketahui.

Pa pa!

Tidak mungkin Sambaran Petir Violet dapat dihindari, dan jumlah penggunaannya dalam sehari dibatasi. Qing Shui membiarkan Binatang Guntur menggunakannya secara berurutan.

Ledakan!

Raja Naga Racun mengulurkan cakar naga yang kuat dan menamparnya dengan keras ke Naga Pembunuh Naga.

Binatang Pembunuh Naga, yang tampak sangat kecil sebelum Raja Naga Racun, dikirim terbang.

Qing Shui tahu bahwa Serangan Petir Violet Binatang Guntur hanya akan mampu melemparkan momen pusing ke Poison Dragon King. Itu kurang dari waktu yang dibutuhkan untuk sekejap mata. Bagaimanapun, kemampuan mereka sangat luas dan bahkan jika ada kendali, tidak mungkin itu menantang surga. Jika itu adalah pertarungan antara dua binatang iblis dengan level yang sama, Binatang Guntur pasti akan menjadi eksistensi yang menantang surga.

Petir!

Tanpa jalan keluar lain, Qing Shui membiarkan Binatang Guntur menggunakan Petir dan menyerang Raja Naga Racun dari jauh sementara Binatang Pembunuh Naga akan bergerak dan menahan Raja Naga Racun. Naga Emas, Binatang Mimpi Buruk Neraka, Luan Phoenix Lima Warna, dan Gajah Naga Skala Emas bergabung juga. Pada saat ini, tidak masalah lagi jika lawan mereka adalah Raja Naga Racun.

Raja Naga Racun sepertinya tahu bahwa serangan Binatang Guntur perlahan akan menyebabkan gerakannya melambat. Namun, itu masih membutuhkan waktu yang sangat lama dan karenanya tidak terlalu membuat cemas. Saat ini, yang ditakuti adalah Binatang Pembunuh Naga. Meskipun makhluk ini tidak berukuran besar, jika Raja Naga Racun tidak berhati-hati, itu akan menjadi situasi yang mematikan jika bagian vitalnya diserang.

Raja Naga Racun merasa sangat tidak bahagia. Itu hanya akan bisa membuat Naga Pembunuh Naga terbang dengan kemampuannya dan tidak akan bisa membunuhnya. Jika Binatang Pembunuh Naga bisa dikurung dan direndam dalam darah Raja Naga Racun selama beberapa bulan, mungkin ada kesempatan untuk membunuhnya.

Baju besi emas berwarna hitam dari Grand State Master terus berkedip. Setelah menyerang beberapa kali dan mengirim Naga Emas dan Binatang Pembunuh Naga terbang dua kali, itu kembali ke keadaan semula.

Qing Shui tahu bahwa sekarang adalah kesempatannya, kesempatannya untuk membunuh Grand State Master.

The Hell Nightmare Beast maju dengan ganas dan tubuhnya yang seperti gunung kecil berdiri di antara Grand State Master dan Poison Dragon King.

Binatang Pembunuh Naga terus bergerak di langit, menatap Raja Naga Racun dengan berbahaya. Sepertinya itu punya kesempatan, itu akan menembus tubuh makhluk besar itu.

Dengan lambaian tangannya, beberapa puluh Jarum Coldsteel melayang di depan Qing Shui. Jarum yang sangat beracun ini tidak lebih lemah dari Poison Dragon Daggers yang dimiliki Qing Shui dan wanita itu.

"Sister Dongfang, kamu serang dia dari kiri nanti. Keluarkan serangan terkuatmu, tapi tidak perlu mempertaruhkan nyawamu. Gunakan saja serangan terkuatmu. Dia tidak akan bentrok denganmu." Kata Qing Shui, bahkan tidak menoleh.

Wanita itu tidak bisa berkata-kata. Sister Dongfang …

Namun, dia masih mengangguk dan menjawab.

Beberapa puluh Jarum Coldsteel tampak seolah-olah mereka memiliki kecerdasan spiritual, berkilauan dengan cahaya yang cemerlang dan iblis. Cahaya seperti ini membuat mereka tampak sangat beracun. Mereka membentuk bentuk kerucut, di mana ada satu jarum di bagian paling depan, dan lingkaran yang perlahan melebar ke ujung. Ini adalah kerucut yang dibentuk oleh Coldsteel Needles.

Segel Xuantian!

"Sister Dongfang, lakukan!"

Segel Xuantian muncul di atas Grand State Master. Ini adalah kemampuan yang sulit dipahami dari Seal of Xuantian. Cahayanya yang intens meliputi Grand State Master, menyebabkan kecepatannya sedikit melambat.

Sambaran Petir Violet!

Beberapa Serangan Petir Violet berturut-turut melanda Grand State Master.

Gunung Sembilan Benua!

Pada saat ini, wanita itu juga bergerak. Bayangan pedang yang glamor menembus ke arah Grand State Master.

Qing Shui juga terkejut dengan serangan pedang ini. Tidak hanya cantik, tapi kehebatannya juga sangat kuat. Namun, dari tampilan itu, penguasaannya masih kurang. Meski begitu, kehebatannya sudah sangat kuat.

Awalnya, Qing Shui tidak memiliki harapan tinggi tentang apa yang bisa dilakukan wanita itu. Namun, dia sekarang tahu bahwa serangan pedang ini mungkin cukup.

Serangan pedang wanita itu memiliki arah yang sama dengan jarum racun Qing Shui. Pada saat ini, Gunung Sembilan Benua telah runtuh, menutup jalan retret Grand State Master. Namun, Segel Xuantian, wanita itu, dan jarum racun telah mengepung Grand State Master. Oleh karena itu, jika Grand State Master tidak ingin menghadapi jarum racun atau wanita itu, satu-satunya arah yang bisa dihadapinya adalah Gunung Sembilan Benua.

Grand State Master sudah memahami kehebatan Sembilan Benua Gunung dari sebelumnya, tapi dia pertama-tama bisa mengirim Gunung Sembilan Benua terbang sebelum menghindari serangan mematikan yang datang ke arahnya. Saat itu, akan lebih mudah untuk menangani mereka. Dia percaya bahwa Qing Shui dan wanita itu tidak akan

Semuanya terjadi dalam sekejap. Grand State Master dengan tegas memilih untuk mengirim Gunung Sembilan Benua terbang. Sosoknya dan tarian pedang duo yang mendominasi itu membentuk sesuatu seperti tornado yang berputar, menebas ke arah Gunung Sembilan Benua.

Qing Shui tersenyum sedikit dingin, "Kamu kalah taruhan. Kamu tidak memiliki kesempatan lagi sekarang!"

Ledakan!

Serangan mendominasi Sembilan Benua Gunung – Serangan Perisai Mutlak. Selain itu, saat ini, itu lebih kuat daripada bahkan Grand State Master dengan kekuatan sekitar 20 juta Dao Force. Setelah nilainya meningkat, Sembilan Pegunungan Benua, mengirim Grand State Master terbang kembali dengan Serangan Perisai Mutlaknya.

Terluka memang sudah pasti, tapi itu mungkin tidak dianggap sebagai cedera serius. Namun, setelah Serangan Perisai, momen pusing itu mematikan. Grand State Master menyemburkan seteguk darah segar, merasa sedikit lebih baik setelah melakukannya. Jika tidak, dia mungkin akan menderita luka yang lebih parah.

Tubuhnya terbang mundur tak terkendali dan dia merasa sedikit pusing. Sedikit rasa sakit menyebar dari lehernya dan kemudian pedang ditusukkan ke tubuhnya.

Tubuhnya dianggap kuat, tetapi pada saat dia merasa pusing, fungsi tubuhnya telah turun drastis. Terlebih lagi, dia merasakan pedang itu memiliki racun misterius yang bisa menembus tubuh yang sangat dia banggakan.

Segera, tubuhnya menunjukkan tanda-tanda kelumpuhan dan dia diliputi rasa takut.

Racun … Dia telah menggunakan racun seumur hidupnya. Apakah dia masih akan mati di tangan racun pada akhirnya …?