Ancient Strengthening Technique – Chapter 1909

shadow

Ancient Strengthening Technique – Chapter 1909

Butuh beberapa saat sebelum Qinghan Ye bisa mengenakan pakaiannya, saat dia menatap Qing Shui dengan gembira.

Saat dia memakainya, Qing Shui menggosok tangannya ke seluruh tubuhnya, meskipun mereka sudah melakukannya, Dia tidak bisa menahan diri.

Di sinilah keseksiannya yang luar biasa, dan mengapa hidup akan dipersingkat sepuluh tahun setelah bertemu dengan seorang wanita cantik.

Langit menyala, dan Qinghan Ye kembali ke kamarnya setelah berpakaian.

Secara keseluruhan, dia hanya mengenakan gaun tidurnya ketika dia kembali.

Sekarang, bagian luar sangat sunyi.

Jika dia menunggu sampai semua orang bangun, dia tidak akan tahu bagaimana kembali ke kamarnya sendiri.

Qing Shui hanya membiarkannya pergi setelah menciumnya banyak.

Bibir dan gigi mereka seperti manis, memungkinkan Qing Shui merasakannya untuk waktu yang lama.

Surga benar-benar tidak pernah menghalangi jalan seseorang.

Sebelum Qing Shui merasa bahwa dia hanya bisa berlari, tetapi dia tidak berpikir bahwa kombinasi Sembilan Yand dan Sembilan Yin akan mengubahnya sebanyak ini.

Ini adalah hal terbaik yang pernah dia tingkatkan dalam sekali jalan.

Bahkan di masa depan dia ragu hal ini akan terjadi lagi.

Aura dan temperamen Qing Shui telah mengalami sedikit perubahan.

Kekuatan Ilahi dalam dirinya telah mengubah beberapa.

Sebelumnya itu adalah kekuatan yang paling maskulin, tapi sekarang berbeda: peningkatan kekuatan yang tiba-tiba bisa menaklukkan setiap rintangan.

Tetapi jika kekuatan belakang tidak cukup, itu dapat dengan mudah melukai pengguna, dan kebanyakan orang bahkan tidak akan mampu menangani kekuatan yang kuat ini.

Tetapi dengan Kekuatan Sembilan Yin, atau setelah digabungkan dengannya, energi Ilahi Qing Shui berubah dari sengit menjadi lembut dan terus menerus tanpa akhir, seolah-olah itu adalah riak air.

Ini benar-benar kekuatan dan kelembutan bersama.

Qing Shui mandi, berpakaian, dan pergi ke halaman belakang untuk berlatih.

Ini adalah kebiasaan yang tidak pernah dia ubah, dan dia masih berlatih Tinju Taichi.

Tetapi kali ini Qing Shui merasa itu berbeda karena peningkatan kekuatan barunya.

Sebelumnya dia merasa akan sulit baginya untuk berkembang, tetapi sekarang dia merasa itu sama sekali tidak tepat.

Tidak ada batasan untuk kecakapan bela diri.

Qing Shui memahami pepatah ini, tetapi dia mengakui bahwa itu dipengaruhi oleh kehidupan seseorang.

Dia belum pernah melihat seseorang yang lebih kuat di Taichi atau bahkan beberapa kelas di belakangnya, jadi dia selalu tahu bahwa dia tidak berada di puncak, tetapi dia dekat dengannya.

Tapi sekarang saat dia berlatih, dia merasa itu telah berubah dari sebelumnya.

Sekarang dia tahu bahwa cara dia dulu melakukannya hampir tidak menyentuh permukaan, atau bahkan kurang dari itu.

Qing Shui menyerang, memperhatikan lengannya yang kokoh, tetapi dia melihat bahwa itu mengeluarkan bayangan kejam, yang merayap perlahan seperti tinjunya.

Ini adalah bagian yang aneh bagi orang lain, tetapi tangan yang lembut ini mampu menembus udara.

Alam, ini benar-benar alam baru!

Bayangan Qing Shui perlahan bergeser, kaki di bawahnya bergerak dalam lingkaran yang tidak terduga.

Serangannya diarahkan ke depan, tapi dalam sekejap mata, sekelilingnya dipenuhi dengan serangannya.

Itu tenang, seperti Qing Shui telah menjadi satu dengan langit dan bumi.

Tiba-tiba udara dipenuhi petir.

Qing Shui sepertinya tidak tahu mengapa, tetapi tubuhnya dikelilingi oleh gelombang kekuatan Ilahi.

Orang-orang lain di Imperial Cuisine Hall sudah bangun sekarang, dan tercengang melihat kilat yang tiba-tiba muncul di halaman belakang karena itu bukan jenis petir yang normal.

Mereka turun dan melihat latihan Qing Shui.

Bencana Ilahi!

Bencana Ilahi sangat menarik, karena itu bukanlah sesuatu yang dapat diperoleh setelah seseorang mencapai tingkat kekuatan yang dibutuhkan.

Itu adalah sesuatu yang terjadi secara kebetulan.

Ambil contoh, Qinghan Ye, yang memiliki kekuatan yang dibutuhkan tetapi tidak memiliki kemampuan ini.

Munculnya Malapetaka Ilahi membutuhkan kombinasi tertentu.

Misalnya bisa jadi perasaan Dao Surgawi.

Memiliki keterampilan ini memiliki manfaat besar.

Jika dua Dewa bertarung, tetapi dengan salah satu dari mereka memiliki Malapetaka Ilahi, maka akan lebih mudah baginya untuk mengalahkan yang lain.

Pada saat ini, Qing Shui tidak memasuki Alam Keegoisan.

Dia sangat bahagia, dan tahu bahwa dia meningkat pesat kali ini.

Meskipun fondasinya sedikit lebih kuat, gerakannya jauh lebih cepat dari sebelumnya.

Selain itu, Qing Shui tahu bahwa dia akan bisa mendapatkan Bencana Ilahi bahkan tanpa melatih Tinju Taichi-nya.

Hal yang paling penting adalah Bencana Ilahi hari ini tidak akan meningkatkan kekuatannya dengan jumlah yang jelas.

Cara lain untuk mengatakannya adalah bahwa kekuatannya tidak akan berubah, tetapi konstitusinya akan meningkat pesat, serta fondasi yang sangat penting.

Hong!

Sambaran petir ditembakkan ke Qing Shui, menyelimuti seluruh tubuhnya.

Rasanya seolah tubuhnya telah menjadi bubur, dan kilat itu seperti air.

Petir yang turun sebelumnya hampir tidak ada apa-apa, dan sepenuhnya diserap oleh Qing Shui.

Setelah itu datanglah yang kedua, yang hampir sama dengan yang pertama.

Lalu ketiga, dan keempat…

Petir yang turun menjadi lebih tebal dan lebih tebal, dan semakin banyak terus turun hujan dengan frekuensi yang semakin meningkat.

Qing Shui masih menolak untuk menyerah.

Tubuhnya yang kuat terlihat sangat cemerlang, dan tidak peduli seberapa kuat petir Divine Calamity itu, dia masih menyerapnya sepenuhnya.

Petir melonjak melalui tubuh dan ototnya, dan peningkatan ini sangat jelas.

Waktu berlalu sedikit demi sedikit, dan tubuh kuat Qing Shui menahan petir di udara tanpa perhatian.

Ini menguntungkan baginya karena meskipun kekuatannya meningkat pesat, tidak ada bahaya baginya.

Awan dan kabut menghilang.

Petir di udara menghilang, dan langit kembali seperti semula.

Meskipun sangat jarang Kota Linhai memiliki hari yang cerah, hari ini ditandai dengan matahari yang cerah.

Qing Shui mundur, pakaian di tubuhnya sudah rusak.

Saat dia mengangkat kepalanya untuk melihat beberapa wanita bersama dengan Lan Lingfeng, dia tersenyum, "Aku akan membersihkan sedikit lalu makan dengan kalian semua."

Qing Shui dengan cepat mandi dan berganti menjadi gaun ungu baru.

Qing Shui banyak berubah sepanjang malam.

Sekarang dia terlihat lebih dewasa dari sebelumnya.

Melihatnya, dia tidak tampak feminin atau maskulin, tapi seolah-olah keduanya hadir.

Selain itu bercampur, gerakannya melepaskan semacam martabat, suasana, dan kehadiran.

Qing Shui tidak tahu bahwa pesonanya telah meningkat pesat.

Qinghan Ye juga ada di sana, dan ketika dia melihatnya berpaling dengan malu, dia menemukan bahwa tatapannya yang memalukan masih memukau.

Tertulis di seluruh wajahnya bahwa dia tahu apa yang sebenarnya terjadi, dan mereka berbagi senyuman.

Yu Niang berpengalaman, Tantai Lingyan dan Yiye Jiange juga berpengalaman, tetapi Tantai Lingyan tidak jauh berbeda dari orang yang tidak berpengalaman.

Yiye Jiange langsung tahu.

Beberapa wanita sedikit gelisah.

Biasanya mereka bahagia bersama karena mereka tahu bahwa mereka semua akan menjadi wanita Qing Shui, jadi mereka tidak terlalu memikirkannya.

Luo Qingcheng memandang Qing Shui dengan kepahitan, yang membuatnya sedikit malu.

Luo Qingcheng sebelumnya memblokir serangan fatal untuk Qing Shui tanpa peduli pada nyawanya sendiri.

Qing Shui kemudian pergi ke Gunung Suci untuk mencari obat yang menyelamatkan nyawa, mengubah nasibnya.

Saat itu dia telah menerimanya.

Dia tahu bahwa dia adalah wanitanya, tetapi Qinghan Ye tidak mengakuinya.

Tetap saja, dia tahu bahwa dia hanya bisa menjadi wanitanya.

Dia tidak akan menikah dengan yang lain.

Sebelumnya Bab Berikutnya Bab