Ancient Strengthening Technique – Chapter 191

shadow

Ancient Strengthening Technique – Chapter 191

Chapter 191 Jadi, Dewi juga perlu memakai celana dalam ..

Chapter 191 – Jadi, Dewi juga perlu memakai celana dalam.

"Menutupi selimut itu sendiri terasa aneh.

Sepertinya saya harus meminjam beberapa selimut lagi dari Guru. "

Qing Shui mencibir saat dia berjalan ke arah kamar Yiye.

Di sebelah aula besar ada halaman kecil dengan paviliun di dalamnya.

Yiye Jiange tinggal di paviliun ini, yang memiliki dua tingkat.

Karena Qing Shui telah melihat siluet sosok Yiye yang luar biasa dan halus di sana, dia sangat akrab dengan pemandangan itu saat dia melangkah di paviliun.

Pada saat dia masuk, dia menyadari bahwa tangga itu sebenarnya terbuat dari kayu, dan memiliki nuansa pedesaan.

Warna hijau muda dari tangga itu sangat indah.

Qing Shui tidak bisa membantu tetapi menggelengkan kepalanya, menyesali fakta bahwa Luan Luan selalu digendong oleh Yiye Jiange ke paviliun ini sementara ini adalah pertama kalinya dia berada di sini.

Ada suatu malam gadis kecil itu berteriak dari atas, "Ayah, ayo.

Ayo tidur bersama Bibi. "

Qing Shui hampir meledak dalam kegembiraan hanya untuk air mata panas membasahi matanya sesaat kemudian.

Gadis kecil ini benar-benar bidadari, tidak melupakannya di mana pun dan kapan pun waktunya.

Mendorong pintu terbuka, dia melihat ruang tamu kecil muncul.

Tempat ini berbeda dari tempat Huoyun Liu-Li.

Ruang tamu Yiye Jiange dirancang dengan mempertimbangkan kesederhanaan.

Ada dua baris sofa seputih salju, dinding putih serasi, dan papan lantai putih.

Seluruh ruangan juga bebas debu.

Yang satu menyukai warna ungu, sementara yang lain menyukai warna putih.

Itu sama untuk gaya berpakaian mereka.

Yiye Jiange suka mendandani gadis itu dengan pakaian putih salju, dan untungnya, gadis kecil itu terlihat sangat menggemaskan dan cantik dengan pakaian putih.

Selain dua sofa tersebut, ada juga beberapa lemari pakaian berwarna putih yang berbaris menjadi satu.

Qing Shui perlahan mendekati kamar tidur saat detak jantungnya semakin cepat!

Qing Shui diam-diam memarahi dirinya sendiri karena tidak berguna saat dia berjalan menuju kamar tidur.

Dia baru saja memasuki kamar tidur seorang gadis cantik, jadi kenapa dia begitu gelisah?

Betapa tidak berguna.

Setelah mendorong pintu kamar tidur, Qing Shui merasa sangat tenang saat dia mengamati ruangan.

Kamar tidurnya sangat kecil, sampai-sampai hanya ada satu tempat tidur dan lemari di dalamnya.

Ukuran tempat tidurnya juga cukup kecil, tidak cukup untuk dua orang untuk tidur di sana.

Sarung dan selimut tempat tidur rapi dan rapi tanpa sedikit pun kerutan.

Saat dia mendekati tempat tidur, jejak aroma samar-samar melayang ke hidungnya.

Qing Shui menikmati dirinya sendiri dan menarik napas dalam-dalam, "Hmm, baunya sama dengan dewi tuanku."

"Lupakan, aku hanya akan mengambil dua lembar selimut acak!"

Saat dia mengambil dua lembar selimut dan bersiap untuk pergi, dia melihat sesuatu yang menyebabkan wajahnya membeku.

Ada celana dalam berwarna putih tersangkut di dalam selimut…

Jadi, bahkan seorang Dewi juga perlu memakai celana dalam ………….

Mata Qing Shui sudah terpaku pada potongan celana dalam putih itu, dan tidak peduli apa yang dia lakukan, dia tidak bisa mengalihkan pandangannya.

Bahannya tampak agak tipis, dan dipenuhi dengan aura yang menggoda.

Memegang dua selimut dengan satu tangan, Qing Shui dengan hati-hati mengulurkan tangannya yang lain ke arah celana dalam.

Setelah menyentuhnya, Qing Shui merasa sangat bersemangat.

Bahannya sangat halus, dan berbau harum.

Aroma ini sama dengan dewi tuannya dan juga kamar tidurnya.

Setelah tertegun sejenak, Qing Shui merasa dia sangat celaka.

Dia benar-benar kehilangan kendali sebelumnya.

Setelah sadar, dia dengan cepat meletakkan kembali celana dalamnya di tempat tidur sebelum dia melarikan diri dengan kecepatan ekstrim dari paviliun.

Setelah kembali ke kamarnya sendiri, dia menemukan bahwa Shi Qingzhuang masih tidur.

Qing Shui menutupi lebih banyak selimut padanya, dan kemudian masuk ke dalam dunia spasial untuk mengambil seekor kura-kura.

Sup Makanan Semua Aspek!

Sup Makanan Semua Aspek mampu memelihara dan meningkatkan kekuatan senjata pria.

Pada saat yang sama, itu juga bisa menyehatkan tubuh, dan sangat baik untuk orang yang terluka.

Itulah mengapa Qing Shui menyiapkan Sup Makanan Semua Aspek sebagai tonik untuk Shi Qingzhuang untuk memulihkan diri.

Saat Qing Shui mulai memasak, Shi Qingzhuang terbangun.

Saat dia melihat Qing Shui dan selimut yang menutupi tubuhnya, dia mengulurkan tangannya, ingin mengangkat selimut!

Qing Shui bergegas, "Biarkan aku melakukannya, biarkan aku melakukannya!"

Setelah mengangkat selimut untuknya, Qing Shui menatap lembut ke arah Shi Qingzhuang, "Tidak peduli apa yang ingin Anda lakukan, biarkan saya membantu Anda."

Wajah Shi Qingzhuang memiliki kemerahan yang tidak wajar.

"Oh saya tahu.

Tidak ada yang perlu dipermalukan.

Biarkan saya membantu Anda."

Qing Shui membawa Shi Qingzhuang dan berjalan menuju ruangan lain.

"Saya akan membantu diri saya sendiri!

Kamu keluar dulu. "

Shi Qingzhuang menunduk, tidak berani melihat Qing Shui.

"Lihat seberapa serius lukamu, jangan berjuang.

Ngomong-ngomong, bagian mana dari tubuhmu yang belum pernah kulihat sebelumnya? "

Saat Qing Shui melepas roknya, Shi Qingzhuang sangat pemalu sekarang sehingga dia segera menundukkan kepalanya ke pelukan Qing Shui.

Tangan Qing Shui secara tidak sengaja akan bersentuhan dengan beberapa tempat terlarang.

Namun, Qing Shui tahu bahwa Shi Qingzhuang juga terluka.

Karenanya, dia tidak mencoba menyentuhnya dengan tidak tepat.

Namun, kehalusan kulitnya menyebabkan jantungnya terasa gatal.

Menunggu lama setelah tidak mendengar suara apapun, Qing Shui berbicara, "Qingzhuang, apakah ada yang salah?

Anda tidak bisa buang air kecil?

Qing Shui setengah menggendongnya, saat dia berbisik ke telinganya sambil tertawa.

"Kamu berada di sini, aku tidak bisa uri …" Suara malu-malu dari suara Shi Qingzhuang berbisik, dipenuhi dengan pesona yang ekstrim.

"Tenang saja…"

"Anda tidak diizinkan untuk melihat atau mendengarkan…"

Setelah sekian lama, suara pitter-patter akhirnya terdengar.

Shi Qingzhuang sangat pemalu sehingga dia menolak untuk melihat Qing Shui saat dia menggendongnya kembali ke tempat tidurnya.

Qing Shui menggunakan handuk basah untuk menyeka wajah dan tangannya sementara wajah Shi Qingzhuang yang biasanya sedingin es dipenuhi dengan semburat merah karena rasa malunya.

Sesaat kemudian, aroma yang memikat itu keluar.

Saat Shi Qingzhuang mencium wewangian, wajahnya mirip dengan cahaya matahari yang paling murni.

Kemerahan di wajahnya sangat terlihat.

Dia teringat saat ketika dia dan Qing Shui baru saja merasakan pertama kali lawan jenis.

Qing Shui juga memasak sup ini untuknya;

bau sup ini tak terlupakan.

Sup itu bukan satu-satunya hal yang tak terlupakan karena setiap kali dia mengingat skenario itu, dia akan merasakan pipinya menjadi panas membara.

Mengapa dia mengambil inisiatif saat itu, dan benar-benar melakukan hal yang begitu memalukan…?

Apakah dia akan berpikir bahwa dia mudah dan bahwa dia bukan wanita yang baik…?

"Apa yang Anda pikirkan?

Mengapa kamu begitu tersesat? "

Qing Shui membawa semangkuk besar Sup Makanan, saat dia tersenyum ringan.

Shi Qingzhuang terguncang oleh kata-kata Qing Shui.

Setelah itu, dia melihat Qing Shui membawa semangkuk sup ke samping tempat tidurnya.

Dia meniup sup dengan lembut setelah dia menyendok sesendok.

Melihat sup di depannya, Shi Qingzhuang dengan malu-malu bertanya, "Apa menurutmu aku mudah?"

Qing Shui dengan bodoh menatap Shi Qingzhuang.

Dia tidak tahu apa yang merasukinya setelah setengah hari, "Mengapa kamu menanyakan ini?

Apa yang kau bicarakan?"

"Kamu terus mengomel tentang hal yang kami lakukan… dan berkata bahwa aku… menghancurkanmu.

Apakah Anda meremehkan wanita seperti itu?

Saya dibius waktu itu. "

Shi Qingzhuang hampir menangis saat dia mengertakkan gigi dan menyelesaikan kalimatnya.

Rasa malu di wajahnya membuat Qing Shui berpikir bahwa dia sangat menggemaskan.

"Aku memikirkan tentang apa yang kamu tanyakan… Oh, maksudmu itu?

Nah, kamu memang agak biadab bagiku setelah itu, tapi… Aku menyukainya.

Saya suka fakta bahwa Anda hanya biadab bagi saya. "

Qing Shui tertawa saat dia membawa sesendok sup ke dekat mulut seksi Shi Qingzhuang.

"Kamu telur buruk, orang jahat, dan hal buruk!"

Shi Qingzhuang bergumam dengan suara rendah sebelum meminum sesendok sup itu.

"Qingzhuang.

Ah, biarkan tuanmu mengajarimu tentang burung dan lebah. "

Qing Shui memberi makan supnya sambil menjelaskan.

Shi Qingzhuang dengan bijaksana tetap diam!

"Ada seorang pria, meski dia pelit.

Akan ada juga wanita yang akan memperlakukannya dengan baik.

Namun, dia tidak menyukai mereka, dan hanya menunjukkan ketertarikan pada wanita yang mengabaikannya.

Tak hanya itu, ia juga mengatakan bahwa istri tidak bisa dibandingkan dengan selir, dan selir tidak bisa dibandingkan dengan wanita yang ia curi dari orang lain.

Melakukannya dengan istri orang adalah yang terbesar dan memberinya kegembiraan yang tak tertandingi. "

Saat Qing Shui berbicara kepadanya, mata Shi Qingzhuang membelalak dan dipenuhi dengan kecurigaan dan keraguan.

"Oh, saya sedang berbicara tentang hati pria lain.

Saya orang baik.

Oke, jangan ganggu aku.

Dengarkan saja aku selesai berbicara, dan makan sambil mendengarkan aku. "

Qing Shui memberi makan sesendok Sup Makanan ke mulut seksi Shi Qingzhuang.

"Pria sebenarnya berharap wanita mereka akan anggun dan cantik, penuh dengan keanggunan dan pesona, dan dilengkapi dengan hawa yang luar biasa.

Tidak masalah jika mereka sedingin es, dan bahkan akan menjadi yang terbaik jika pria lain melihat bahwa Anda benar-benar mendapatkan wanita yang tidak terjangkau.

Ini untuk pertunjukan, untuk dilihat orang luar.

Di rumah, dia ingin wanitanya menjadi dewasa, penyayang, berbakti, merawat anak-anak, menghormati orang tua, dan tidak genit dengan pria lain.

Dan di malam hari, wanitanya harus dipenuhi dengan nafsu yang membara, dan melepaskan iblis batinnya.

Akan lebih baik jika dia menjadi nympho yang horny, semakin horny semakin baik. "

Qing Shui dengan ahli tertawa ketika dia menatap Shi Qingzhuang yang malu-malu.

Setelah hening beberapa saat, Qing Shui memberi makan sesendok demi sesendok sup untuk Shi Qingzhuang.

Dia mencelupkan sendok ke dalam mangkuk sup untuk memberinya makan lagi, dan lagi, dan lagi.

Setelah menghabiskan semangkuk sup itu, Qing Shui mengisi kembali mangkuk itu dan memulai kembali tindakan makannya.

"Apa menurutmu aku babi ?!"

Shi Qingzhuang tanpa berkata-kata cemberut.

"Jika babi di dunia ini secantik dirimu, mengapa laki-laki masih mencari perempuan?

Mereka mungkin juga mencari babi. "

Qing Shui mengeluarkan sesendok sup yang sudah masuk ke mulut Shi Qingzhuang, dan meletakkannya di dalam mulutnya sendiri sebagai gantinya.

Shi Qingzhuang tidak bisa membantu tetapi detak jantungnya semakin cepat ketika dia melihat sendok yang dia minum dari berkali-kali dihisap oleh Qing Shui.

Dia memikirkan logika bengkok yang baru saja dijelaskan Qing Shui dan bertanya-tanya, "Apakah salah satu hal yang dia katakan benar?"

Qing Shui minum beberapa mangkuk lagi.

Karena hari masih muda, dia menggunakan energi dari Teknik Penguatan Kuno untuk meremajakan luka Shi Qingzhuang.

Luka itu terjadi di dekat area pusar dengan lubang tembus.

Dengan kemisteriusan teknik jarum emasnya, salep sakit emas, dua tetes darah dari kura-kura obat emas, dan beberapa butir kecil yang merevitalisasi, luka ini tidak berarti apa-apa bagi Qing Shui.

Saat Shi Qingzhuang merasakan tangan Qing Shui ‘membelai’ pusarnya, dia tidak berani bertemu dengan tatapannya, tetapi malah mengalihkan pandangannya ke arah lain!