Ancient Strengthening Technique – Chapter 1911

shadow

Ancient Strengthening Technique – Chapter 1911

Setelah mendengar kata-kata Tantai Lingyan, Qing Shui tersenyum: "Situasi dengan The Great Confucian Dynasty sudah seperti ini, tidak banyak yang bisa kita lakukan, sebaiknya lakukan beberapa hal untuk kesenangan."

Qing Shui mengatakan itu dengan main-main, bersama dengan nada berlebihan itu, siapa pun bisa menebak apa yang dia maksud.

Tentu saja Tantai Lingyan tahu, dan menatapnya dengan aneh: "Hal-hal apa untuk kesenangan?"

Meskipun dia tidak sedingin sekarang, penampilannya selain auranya membuat Qing Shui sedikit tidak nyaman.

Ini bahkan di bawah dorongan kekuatan yang dia miliki, membuatnya merasa sangat aneh karena kehadiran Tantai Lingyan begitu kuat.

Meskipun dia tidak sekuat Qinghan Ye, kekuatannya setelah mempelajari Pedang Ilahi Gletser masih sangat kuat.

Melihat Qing Shui seperti ini, Tantai Lingyan tersenyum, ternyata ada kalanya pria itu gelisah.

Dia kemudian mengulurkan tangan dan dengan ringan menjabat tangan besarnya.

Ini seolah-olah dia mendorongnya.

Qing Shui menggosok hidungnya, lalu menggendongnya seperti seorang putri, membuat Tantai Lingyan terkesiap sedikit, yang kemudian menegurnya, tetapi tidak berjuang.

Kali ini Qing Shui tidak merasa seperti dia melangkahi batasannya, dan menatapnya dengan senyum lembut: "Apakah saya baik untuk dilihat?"

Tantai Lingyan berkata dengan serius: "Tidak sama sekali!"

Qing Shui perlahan berjalan dengan dia di pelukannya.

Dia sangat menikmati situasi sekarang.

Lingkungannya sangat indah, dan wanita dalam pelukannya bahkan lebih.

Tambahkan fakta bahwa dia adalah wanitanya, yang perubahannya bisa dia rasakan seiring berjalannya waktu, dia tidak merasa bahwa dia berbeda dari wanita lain di depannya.

Tapi Qing Shui tidak berani memiliki pikiran sombong, setidaknya dia belum sampai sekarang.

Pada awalnya, dia tidak yakin apakah dia meninggalkan kesan buruk padanya, jadi dia perlahan bekerja untuk membuka hatinya, membiarkan dirinya lebih dekat dengannya, dan agar dia lebih dekat dengannya.

"Wanita saya benar-benar pelawak."

Mendengar kata-kata Qing Shui, Tantai Lingyan juga tersenyum: "Kamu benar-benar tidak merasa malu, kecuali kamu tahu bahwa kamu sebenarnya sangat tampan."

"Akankah sebaliknya?"

Qing Shui bertanya, membesar-besarkan pertanyaannya.

"Tapi kamu sangat tampan, wajahmu juga putih," kata Tantai Lingyan sambil tersenyum.

"Baiklah, kamu akan mengatakan bahwa aku memiliki wajah yang sedikit pucat.

Sepertinya kamu harus melayani keluarga lagi, "kata Qing Shui mengancam, lalu menepuk pundaknya.

Menepuk!

Itu tidak keras, tapi sangat jelas di lingkungan yang tenang.

Qing Shui juga tidak menggunakan banyak kekuatan, tetapi kulit fleksibel memberinya perasaan yang tidak dapat dijelaskan yang juga membuat jantungnya melonjak.

Dalam sekejap dia membenamkan kepalanya di dadanya, diam di sana.

Qing Shui memandang Tantai Lingyan dengan cemas.

Tidak mungkin dia marah, tetapi dia selalu bersemangat terhadap wanita ini, dan takut dia membuatnya marah.

Alasan mengapa dia berani melakukan kali ini adalah karena dia biasanya bisa melakukan hal-hal mesra seperti ini tanpa ditolak olehnya.

Persis seperti bagaimana dia bisa memeluknya seperti ini.

"Ada apa, konyol?"

Tantai Lingyan tidak mengatakan apa-apa, dan juga tidak mendongak.

Qing Shui sedikit takut: "Apakah kamu marah?"

Tantai Lingyan masih tidak berbicara.

"Sayangku, jangan marah, aku berjanji tidak akan memukulmu lagi, aku tidak akan pernah melakukannya lagi, apa kamu ingin aku memijatmu?"

Qing Shui berkata dengan serius.

Begitu dia mendengar ini dari Qing Shui, Tantai Lingyan dengan cepat menekan lengannya: "Tidak mungkin!"

Menyaksikan sang putri yang tersipu, yang sepertinya tidak terlalu marah, dia sedikit santai.

"Jangan berbohong padaku," pedang yang ada di tangannya sudah tidak ada lagi, dia pasti telah menyembunyikannya di ruang di gelangnya, dan dua lengan giok memeluk leher Qing Shui.

"Bagaimana aku bisa membiarkan itu terjadi, dengan aku sangat mencintaimu," Qing Shui memeluk tangannya erat-erat.

"Aku tahu, bertemu denganmu adalah saat paling bahagia dalam hidupku," Tantai Lingyan tersenyum lebar padanya saat dia mengangkat kepalanya.

Ini adalah senyuman terindah yang pernah dilihat Qing Shui, memiliki perasaan yang tak terlukiskan, seolah-olah perasaan sekilas kelopak teratai mekar sekaligus.

Yang mengejutkannya adalah bahwa dia mengatakan tentang momen paling bahagia dalam hidupnya, saat mereka pertama kali bertemu.

Secara keseluruhan dia tidak melanggarnya, tapi tidak peduli apa, sekarang dia melihatnya lebih dan lebih alami dia akan bahagia.

"Kamu mengakui bahwa kamu adalah wanitaku," kata Qing Shui, terkejut.

Tantai Lingyan menundukkan kepalanya: "Apakah kamu berpikir bahwa kamu akan bisa melakukan apa yang kamu inginkan denganku?"

Qing Shui menggosok hidungnya.

Benar, meskipun Qing Shui telah memperlakukannya sebagai salah satu wanitanya sejak lama, tetapi dia hanya mengatakannya sendiri.

Meskipun itu sedikit lembut, dia tetap mengenalinya.

"Aku sangat senang hari ini," Qing Shui mencium keningnya.

Setelah dia mengenali dirinya sebagai salah satu wanitanya, Qing Shui merasa sangat beruntung dalam sekejap.

Menciumnya seperti ini seharusnya tidak masalah.

"Yan Kecil, jangan khawatir, bahkan jika situasinya lebih buruk sebelumnya aku masih bisa membawamu pergi dari sini.

Sekarang kekuatan saya telah meningkat begitu banyak, bahkan mereka mungkin tidak dapat melakukan apa pun, "Qing Shui memberi tahu dia tentang kekuatannya yang meningkat, dan cukup banyak menceritakan semuanya padanya.

"Saya percaya kamu.

Saya merasa lebih aman dengan Anda di sini.

Tidak peduli apa yang terjadi, saya masih merasa bahwa Anda akan bisa menghadapinya, "kata Tantai Lingyan sambil tersenyum, dia benar-benar merasa seperti itu.

Qing Shui tidak berpikir bahwa dia sangat berarti baginya, dan tertawa: "Tampaknya bahkan Yan Yan kecilku dapat memuji orang."

Qing Shui suka menggoda wanita ini, dia suka melihat sikap kecil yang datang dari wanita dingin ini, atau menangkap wajahnya yang malu, jenis rangsangan pada indera itu jauh lebih memuaskan daripada es loli dingin di musim panas.

"Kamu benar-benar bajingan kecil," Tantai Lingyan turun darinya, dan menepuk kepalanya.

Qing Shui mengerutkan alisnya menjadi garis gelap.

Dia tidak bisa mengatakan bahwa dia tidak suka itu, karena itu adalah sesuatu yang hanya dilakukan oleh ibu dan bibinya.

Karena itulah Qing Shui menjadi bersemangat, dan segera memeluknya, lalu mencium bibir seksinya.

Perasaan dingin masuk ke dalam otaknya, yang membawanya kembali ke kesadaran, membuatnya segera melepaskannya.

"Lingyan, aku …" Qing Shui takut dia akan gila.

Tapi kemudian yang mengejutkannya adalah dia memeluk lehernya, berbisik ke telinganya, wajahnya merah: "Aku suka kamu menciumku, cium Yan kecilmu lagi."

Qing Shui tidak lagi terkejut, dan memeluknya erat-erat, ini seperti diberi "izin untuk membunuh".

Dia kemudian mencium bibir succulentnya sekali lagi, dan meletakkan satu tangan di punggungnya yang berbedak.

Aroma ringan dan manisnya seperti anggrek dan rusa kesturi, itu adalah jenis rasa yang ringan tapi menenangkan, keindahan tertinggi, saat dia meletakkan tangannya di atas bahu tubuh cintanya, Tantai Lingyan mengendurkan gigi yang dia simpan. menutup, dan Qing Shui dengan ahli memasukkan lidahnya.

Melingkar di sekitar lidah manis yang membuatnya gila, dia dengan rakus mencari substansi seperti peri dalam dirinya.

Qing Shui sekarang merasa lebih puas daripada saat dia meminum anggur plum blossom di Alam Violet Jade Immortal.

Dia terus seperti ini sampai Tantai Lingyan mulai sedikit kesal.

Sebelumnya Bab Berikutnya Bab