Ancient Strengthening Technique – Chapter 1915

shadow

Ancient Strengthening Technique – Chapter 1915

Qing Shui secara alami tidak akan peduli dengan ucapan terakhir lelaki tua itu.

Meskipun kata-kata itu terdengar agak biadab, pihak lain hanyalah orang tua, jadi sepertinya tidak terlalu banyak yang datang darinya.

Namun, alasan Qing Shui sampai pada kesimpulan ini adalah karena ekspresi dan raut wajahnya dari pihak lain.

Perasaan spiritual Qing Shui tidak akan berbohong padanya.

Orang tua yang berbicara ini bukanlah orang yang baik.

Orang tua itu jelas terkejut setelah mendengar kata-kata Qing Shui karena dia tidak pernah ada orang yang berbicara dengannya seperti itu sebelumnya.

Memang, dia belum pernah mendengar tentang hal-hal seperti itu sebelumnya, namun dia menyadari senyuman pengkhianatannya dan yang tidak dibicarakan oleh beberapa orang tua.

Namun, tidak ada yang berani mengatakannya di depannya, apalagi junior seperti Qing Shui.

Untuk diejek oleh seorang junior di depan begitu banyak orang, lelaki tua itu masih sangat marah meski dia memproklamirkan dirinya sebagai kesabaran.

Apalagi, kata-kata itu cukup mematikan bagi hatinya.

Seseorang tidak akan memperhatikan seekor semut tidak peduli seberapa keras ia mencoba menunjukkan kehebatannya, tetapi Qing Shui bukanlah semut.

Tidak peduli berapa kali lelaki tua itu mencoba meremehkannya, dia tidak bisa mengabaikannya.

Karena itu, dia sangat marah!

"Dasar babi kecil.

Anda tampak seperti Anda kurang sopan santun.

Apakah kamu tidak tahu bagaimana menghormati orang yang lebih tua?

Karena sudah begini, saya akan mewakili senior Anda dan memberi Anda pelajaran yang baik. "

Orang tua itu berkata dengan nada dingin dengan ekspresi mengerikan di wajahnya.

"Menurutmu siapa yang menganggap dirimu sebagai seniorku?"

Qing Shui bertanya, tersenyum.

Meskipun senyum terpampang di wajah Qing Shui, itu adalah senyuman yang meremehkan.

Dia tidak suka melihat orang yang menjadi sombong karena senioritas mereka.

"Apa aku punya hubungan denganmu?"

pikir Qing Shui.

Selain itu, pihak lain tidak sebanding dengan rasa hormat Qing Shui.

Tipe orang seperti ini tidak memiliki hak untuk berteriak-teriak di hadapannya.

Jika itu adalah ketiga Guru Besar Konfusianisme, Qing Shui mungkin tidak merasa jijik atau menemukan mereka kesal.

Di sisi lain, dua orang tua bodoh yang jahat dengan niat membunuh di balik senyum mereka, di sisi lain, tidak pernah layak untuk diperhatikan.

Qing Shui juga memperhatikan ekspresi pada tiga Tuan Konfusianisme Agung saat dia berbicara.

Tidak ada perubahan dalam ekspresi mereka saat mereka terus mengamati Qing Shui.

Karena itu, spekulasi Qing Shui sebelumnya ditegaskan benar.

Ketiga lelaki tua ini jelas berhubungan buruk dengan dua orang yang tampak menyeramkan ini.

Kata-kata Qing Shui semakin membuat orang tua ini kesal.

"Ha ha ha!"

Ekspresi pria tua yang marah sekaligus tertawa itu sekarang pucat.

Mata yang semula sempit menjadi lebih kecil, memancarkan cahaya dingin yang mirip dengan ular berbisa yang ganas.

Seseorang dari kehidupan masa lalunya pasti akan kehilangan setengah dari jiwanya jika mereka melihat ekspresi seperti itu.

Ada juga orang yang begitu kejam di kehidupan masa lalunya.

Orang lain bisa menjadi pucat karena ketakutan saat menatap ekspresi mereka.

Beberapa orang akan mengatakan bahwa mata adalah jendela jiwa mereka.

Melalui mata seseorang dapat langsung merusak jiwa.

Misalnya, seseorang akan merasa sangat tidak nyaman saat melihat ekspresi menakutkan di mata mereka.

"Seorang pemuda membutuhkan modal untuk menjadi sombong.

Tanpa modal, Anda akan menjadi bodoh jika menjadi sombong. "

Orang tua itu benar-benar kesal saat dia mengutuk tanpa hambatan.

Jika Qing Shui memarahi orang tua lainnya, mereka mungkin tidak mudah marah.

Yang terpenting, Qing Shui telah menyebutkan di awal bahwa pikiran dan perilaku lelaki tua itu tidak cocok satu sama lain — ada pengkhianatan di balik topeng keramahannya.

Orang harus tahu bahwa sifat ini adalah kelemahannya.

Dia sangat percaya takhayul tentang itu.

Selain itu, dia menjadi lebih marah karena ucapan terakhir Qing Shui.

Jika Qing Shui mengucapkan kata-kata itu di awal pertemuan, lelaki tua itu tidak akan marah seperti dia sekarang.

"Saya masih muda dan masih ada kesempatan untuk memperbaiki kesalahan saya.

Bahkan jika aku menjadi bodoh sekali saja, itu tidak masalah.

Tapi kamu berbeda.

Kamu sudah setua ini dan jika kamu terus cuek dan buta terhadap banyak hal, tak terelakkan bagimu untuk menjadi bajingan tua. "

Qing Shui dengan dingin berkata sambil menarik kembali senyumnya.

Makna di balik kata-kata ini terlalu jelas.

Orang tua itu menggerakkan ekspresinya sekali lagi dan berkata, "Kamu sudah mati!"

Kali ini, lelaki tua itu mengucapkan dua kata sebelum bergegas menuju Qing Shui dengan telapak tangan menghadapnya.

Tangan Sage!

Dua cetakan tangan raksasa berwarna putih giok yang dipukul dari telapak tangan memancarkan cahaya halo murni, yang sangat bermartabat.

Meskipun cahayanya tidak besar, kepadatan cahayanya tinggi.

Ada semacam aura yang akan mendorong orang lain untuk menyembah di dalam cahaya itu, serta rasa niat membunuh yang tidak bisa disembunyikan yang keluar dari dalam.

Qing Shui menggelengkan kepalanya, "Jika hati seseorang jahat, maka orang itu patut dipertanyakan.

Hands of Sage Anda tidak akan pernah mencapai kesuksesan besarnya. "

Cambuk Tunggal Taichi!

Telapak tangan Qing Shui juga menjadi warna giok putih, seolah-olah itu adalah kristal.

Telapak tangan memancarkan energi suci yang kuat juga.

Tapi saat dia menyerang telapak tangan raksasa lawannya, kekuatannya tampak tidak berdaya dan sebaliknya lemah.

Bang!

Meskipun Qing Shui sedikit terlempar beberapa langkah ke belakang, teknik langkahnya tidak terganggu.

Itu lebih seperti siluetnya yang mundur.

Ini juga dianggap sebagai cara untuk menghasilkan tenaga melalui penyerangan.

Selanjutnya, Qing Shui mulai bergerak lagi, siluetnya bergeser dengan mulus seperti awan yang mengambang dan air yang mengalir.

Cloudhand!

Sudut!

Sudut di mana Qing Shui memilih untuk menyerang sangat licik, seperti teknik langkahnya.

Waktu yang dia gunakan untuk menyerang lawannya adalah pada saat musuhnya telah menghabiskan kekuatannya dan sebelum kekuatannya pulih kembali.

Cukup cerdik bagi Qing Shui untuk menyerang pada saat yang tepat itu.

Kali ini, Qing Shui tidak mundur.

Sebaliknya, lelaki tua itu terlempar ke belakang selangkah.

Sejak saat itu, pendirian ini bertahan.

Siluet Qing Shui bergerak terus menerus di bawah pengaruh Sembilan Langkah Istana.

Meskipun gerakannya tampak tidak tergesa-gesa, langkahnya tidak terganggu tanpa henti.

Fokus utama Qing Shui adalah budidaya tinjunya, yang menyebabkan kekuatannya melonjak.

Kultivasi Taichi-nya telah memasuki dunia yang sama sekali baru juga.

Pertarungan yang sebenarnya akan menjadi cara terbaik untuk mengkonsolidasikan ranah, itulah sebabnya Qing Shui berencana menggunakan lelaki tua itu sebagai cara untuk mengkonsolidasikan dan meningkatkan ranah kultivasinya.

Sejak awal, lelaki tua itu sudah meremehkan lawannya, yang menyebabkan kekalahan totalnya pada serangan pertama.

Selain itu, lelaki tua itu tidak menempatkan Qing Shui pada level yang sama dan benar dengannya.

Alam bawah sadarnya berasumsi bahwa Qing Shui akan mampu bersaing dengannya sejak awal.

Karena mentalitas ini, auranya terganggu setelah dipukul kembali oleh Qing Shui lagi.

Setelah gangguan terjadi, Qing Shui mampu menekan lelaki tua itu sepenuhnya dengan auranya sendiri.

Sama seperti mencekik leher seseorang, rasanya sangat tidak nyaman.

Jika Qing Shui memutuskan untuk menggunakan kekuatan tambahan, lelaki tua itu akan kehilangan kekuatan fisiknya.

Cloudhand, Cambuk Tunggal Taichi, Teknik Ledakan Palu!

Qing Shui terus menggunakan teknik Taichi-nya dengan keanggunan dan kekuatan.

Teknik yang tampak tidak berdaya pada awalnya sebenarnya cukup ampuh.

Setiap kali lawan berada di ambang kelelahan atau mundur, dia akan selalu menyerang pada titik kelemahan tanpa gagal.

Tidak hanya itu, Qing Shui memiliki Kekuatan Inci dalam kekuatannya.

Selain itu, Inch Force bisa melepaskan tiga serangan berturut-turut, yang juga dianggap sebagai jenis serangan instan yang menghasilkan kerusakan langsung, yang mengakibatkan cedera dalam.

Orang tua itu terus bergerak mundur.

Bang!

Dalam waktu sampai dupa untuk dibakar, orang tua itu dengan cepat terlempar karena dia di tengah-tengah mundur.

Qing Shui tidak mendekatinya lebih jauh kali ini.

Namun, dia terus menonton sambil merasa sangat puas, saat lelaki tua itu diledakkan.

Pertarungan yang sebenarnya memiliki efek ajaib pada keseimbangan alam kultivasi seseorang, serta menjadi satu-satunya jalan untuk meningkatkan pengalaman pertempuran.

Tanpa pertarungan yang sebenarnya, seseorang tidak akan bisa melepaskan kekuatan suatu teknik tidak peduli seberapa kuat mereka.

Jika seseorang menemukan kekuatan dari tekniknya sendiri, maka orang itu akan dapat meningkatkan kehebatan dari teknik tertentu yang tidak mengancam ini dan pada gilirannya, teknik tersebut akan memungkinkan orang tersebut untuk mungkin melakukan pembunuhan cepat terhadapnya. musuh.

Seorang kultivator bela diri pernah berkata bahwa tidak ada yang namanya teknik yang tidak berguna, hanya orang yang tidak kompeten.

Teknik yang sama akan mencerminkan perbedaan kecakapan yang luar biasa pada tipe orang yang berbeda.

Qing Shui tidak berpikir dia bisa mengalahkan seseorang dengan kekuatan Grand State Master dengan Taichi yang baru-baru ini ditingkatkan tanpa menggunakan keterampilan yang melemah padanya.

Dia juga tidak menggunakan Gunung Sembilan Benua padanya.

Tentu saja, ada juga fakta bahwa Grand State Master tidak benar-benar mengeluarkan potensi kekuatan penuhnya, bahkan tidak melebihi 70%.

Hal ini mendorong Qing Shui untuk menyadari pentingnya dinamika Qi, moral, dan psikologi.

Seperti yang mereka katakan, seseorang harus melakukan yang terbaik bahkan ketika menghadapi masalah kecil, yaitu mengatakan bahwa seseorang tidak pernah bisa meremehkan lawan mereka.

Jika tidak, situasi kelinci yang membunuh elang akan muncul.

Tidak akan ada kesempatan untuk merasa menyesal saat itu.

Sebelumnya Bab Berikutnya Bab