Ancient Strengthening Technique – Chapter 1922

shadow

Ancient Strengthening Technique – Chapter 1922

"Itu sulit untuk dikatakan.

Untuk semua yang Anda tahu, saya mungkin benar-benar bergabung dengan sekte tertentu suatu hari nanti. "

Qing Shui tersenyum dan berkata sambil melihat Lin Zhennan.

"Itu benar.

Tapi Saudara Qing, saya tahu satu atau dua hal tentang membaca wajah seseorang.

Jika suatu saat Anda benar-benar bergabung dengan kelompok tertentu, saya yakin itu akan menjadi sesuatu yang berhubungan dengan wanita.

Bukan sembarang wanita biasa, tapi wanita Anda sendiri. "

Lin Zhennan berkata dengan cara yang nakal.

"Saudara Lin, maukah kamu datang ke Imperial Cuisine Hall untuk menikmati teh bersamaku?"

Qing Shui mengundang Lin Zhennan, setelah melihat bahwa dia cukup optimis.

Tentu, itu juga bukan hanya karena ini.

Memiliki satu teman lagi berarti memiliki rute alternatif lain di masa depan, apalagi dia adalah anggota Lin Clan.

Karena Qing Shui tidak berencana bergabung dengan pihak mana pun untuk saat ini, dia harus memastikan bahwa setidaknya dia tidak membuat musuh dengan mereka.

Ketika seseorang sangat diminati oleh banyak kelompok, dengan tidak berteman dengan mereka akan berarti secara alternatif, bahwa dia benar-benar telah memusuhi mereka.

Meskipun sepertinya dia tidak bermaksud menyinggung salah satu dari mereka, jauh di lubuk hatinya, dia telah mendiskualifikasi mereka dari daftar grup yang akan dia ikuti.

Namun, Qing Shui menyadari bahwa situasinya kali ini berbeda.

Hal yang telah disebutkan sebelumnya, memang hanya untuk orang yang dicari oleh orang lain tetapi tidak memiliki kemampuan untuk melindungi dirinya sendiri.

Dalam kasus Qing Shui, meskipun dia belum benar-benar berselisih dengan orang-orang di sekitar sini, Qing Shui sangat yakin bahwa dia cukup kuat untuk menjaga dirinya sendiri.

"Saya merasa bahwa saya bisa rukun dengan Brother Qing.

Jika itu tidak mengganggu Anda, saya akan lebih dari bersedia untuk bergabung dengan Anda untuk minum teh. "

Lin Zhennan tersenyum dan berkata.

"Jika mungkin."

Lin Zhennan tidak mengizinkan yang lain memasuki Aula Masakan Kekaisaran.

Sebaliknya, dia menyuruh mereka kembali ke klan dan berjalan ke aula sendirian.

Tindakan ini menyebabkan Qing Shui lebih mengaguminya.

Dia kuat, tetapi yang lebih dikagumi Qing Shui tentang dia adalah pola pikirnya yang optimis.

"Aku selalu mendengar orang mengatakan bahwa Klan Lin selalu berteman kemanapun mereka pergi.

Sepertinya rumor ini masih ada benarnya. "

Qing Shui berkata sambil berjalan.

Lin Zhennan mengerti apa yang dimaksud Qing Shui dan tersenyum, "Lin Clan adalah klan yang sangat ramah.

Sejujurnya, meskipun Klan Lin mungkin adalah raja setengah gunung, kami tidak tertarik sedikit pun untuk mencapai kekuatan kekaisaran dari Kekaisaran Konfusianisme Besar.

Tapi kadang-kadang, bahkan jika kita tetap diam, kita masih akan dipaksa ke mulut gelombang badai oleh orang lain. "

"Selama Anda berdiri tegak, Anda tidak akan takut bayangan Anda miring.

Saudara Lin, saya percaya apa yang Anda katakan. "

Qing Shui tersenyum dan berkata.

Bukan karena Qing Shui berhasil melihat apa pun.

Meskipun seberapa gesit Sense Spiritualnya, dia masih tidak akan bisa merasakan hal-hal seperti ini.

Meskipun dikatakan bahwa seseorang harus tulus selama percakapan dengan orang lain, mereka tetap perlu mengatakan hal-hal tertentu untuk menjaga citra mereka.

Selain itu, seseorang tidak perlu mengambil tanggung jawab untuk mengatakan hal-hal seperti itu.

Itu bahkan lebih rendah dari janji kosong.

Untuk waktu yang lama, kata-kata ini dimaksudkan untuk mendekatkan kedua orang itu.

Itu untuk memastikan percakapan mereka bisa mengalir lebih lancar.

"Terima kasih!"

Qing Shui mengundang Lin Zhennan untuk duduk.

Dia, di sisi lain, mengeluarkan beberapa toples anggur dan sejumlah hidangan dari Alam Violet Jade Immortal.

Kemampuan alam dalam menjaga kesegaran makanan tidak perlu dipertanyakan lagi.

Oleh karena itu, hidangan tampak seperti baru saja dibuat.

Anggur yang diambil Qing Shui juga merupakan anggur berkualitas baik.

Semuanya murni diseduh dari Ular Bambu Hijau yang telah mencapai usia tertentu.

Itu halus dan baunya enak.

Aromanya bahkan tertinggal di bibir dan giginya setelah meminumnya.

Anggur dengan lancar mengalir melalui tenggorokannya ke perutnya.

Ini adalah perasaan yang sangat indah.

Itu adalah perasaan seketika yang mirip saat seorang pria mencapai klimaksnya saat berhubungan seks dengan seorang wanita.

Lin Zhennan tertegun karena hanya menyesapnya.

Untuk berpikir bahwa anggur yang begitu bagus akan ada di dunia ini.

Lin Clan miliknya, adalah raja setengah gunung dari Kekaisaran Konfusianisme Besar.

Secara alami, akan ada anggur enak yang tak terhitung jumlahnya yang bisa dia temukan dari rumahnya.

Namun, dia belum pernah merasakan anggur yang begitu indah sebelumnya.

Di dalam cangkir giok, anggur yang berwarna hijau muda tampak menakjubkan.

Yang lebih indah darinya, adalah perasaan saat meminumnya.

Itu adalah jenis kepuasan yang berasal dari pikiran seseorang ke seluruh tubuh orang tersebut.

Itu membuatnya merasa seolah-olah berada dalam mimpi.

Perasaan itu tidak bisa dipercaya.

Lebih penting lagi, dia bahkan merasa tubuhnya sedang dibersihkan.

Anggur diseduh oleh Qing Shui dengan Daun Bambu Hijau kualitas terbaik.

Saat ini, sudah ada area hijau dan asri yang dipenuhi dengan bambu hijau.

Ada juga area untuk Bambu Violet dan Bambu Merah.

Secara alami, ini berarti bahwa Qing Shui juga memiliki Anggur Bambu Merah dan Anggur Bambu Violet.

"Bagaimana?"

Qing Shui tersenyum dan bertanya ketika dia melihat ekspresi Lin Zhennan.

"Megah.

Ini adalah pertama kalinya saya mencicipi anggur berkualitas baik.

Itu benar-benar menggulingkan pengetahuan yang dulu saya miliki tentang anggur.

Saudara Qing, apakah kamu yang menyeduh anggur ini? "

Setelah beberapa saat, Lin Zhennan kembali ke akal sehatnya dan bertanya.

"Saya membuatnya saat saya bebas.

Jangan ragu untuk mencicipi makanannya.

Anda tidak dapat menemukannya di tempat lain. "

Qing Shui mengisi kembali cangkir anggur Lin Zhennan saat dia berbicara.

Lin Zhennan dengan sopan mengambil sumpit dan mulai memasukkan makanan, dengan nama yang bahkan tidak dia kenal, ke dalam mulutnya.

Sebelumnya, hanya baunya yang sudah memberinya dorongan kuat untuk mencicipi makanan.

Dia akhirnya belajar beberapa hal baru ketika dia akhirnya bisa makan makanan itu.

Bagaimanapun, Lin Zhennan masih dianggap hanya manusia biasa.

Selain kekuatan, hal berikutnya yang dia kejar adalah seks dan makanan.

Sebenarnya, mengingat bahwa ini mungkin yang dicari 99% pria, mengatakan ini tidak jauh berbeda dengan berbicara omong kosong.

Meskipun Lin Zhennan belum tentu mencicipi semua makanan lezat yang ada di seluruh benua, dia seharusnya masih mencoba makanan di sekitar Kerajaan Besar Konfusianisme atau di daerah yang agak jauh dari sana.

Namun, dia baru mengetahui hari ini bahwa makanan sekaliber ini benar-benar ada di seluruh benua.

Hanya anggur di sini yang pantas disebut anggur sejati.

Ketika datang untuk mengumpulkan informasi, Lin Zhennan masih bisa dianggap cukup ahli dalam hal itu.

Sampai sekarang, dia tidak hanya tahu bahwa Qing Shui memiliki kekuatan dan keahlian medis yang luar biasa.

Dia tampaknya sangat mahir bahkan dalam memasak.

Meski begitu, skill yang disebutkan sebelumnya sudah lebih dari cukup untuk membuatnya menjadi pria di atas pria.

Sebelum ini, dia masih sedikit curiga pada Qing Shui.

Bagaimanapun, baginya, Qing Shui masih sangat muda.

Sudah bisa dianggap cukup baik untuk menjadi mahir dalam banyak hal.

Tetapi baru sekarang, apakah dia mengetahui bahwa dia sedikit sombong sebelumnya dan bahwa dia telah meremehkan kejeniusan di depannya.

"Saudara Qing, adakah yang bisa saya bantu?"

Lin Zhennan bertanya pada Qing Shui.

Dia tahu bahwa pasti ada sesuatu untuk Qing Shui mengundangnya,

Setelah menikmati makan malam, kesan Lin Zhennan terhadap Qing Shui benar-benar berubah.

Jauh di lubuk hatinya, dia berkata pada dirinya sendiri bahwa dia harus membangun hubungan yang baik dengan pemuda ini.

Seekor ikan mas emas tidak akan pernah tinggal di kolam selamanya.

Pria muda yang saat ini di depannya adalah ikan mas emas yang dia maksud.

"Saudara Lin, Anda adalah orang yang cerdas, jadi izinkan saya terus terang.

Saya yakin Anda juga telah berhasil melihat bahwa saya telah didorong ke dalam kekacauan di mana saya berada sekarang.

Kehidupan keluarga dan teman saya semuanya terancam.

Oleh karena itu, sangat penting bagiku untuk menyelesaikan masalah saat ini, tetapi sampai sekarang, aku benar-benar tidak berniat untuk memihak klan mana pun.

Saudara Lin, apakah Anda mengerti maksud saya? "

Qing Shui tersenyum dan berkata.

"Ya, tapi Saudara Qing, bagaimana Anda berharap masalah ini diselesaikan?"

Lin Zhennan bertanya.

Dia tampak agak terganggu.

"Meskipun aku hanya berinteraksi sekali dengan orang-orang dari Pangeran Kecil dan Master Abadi Serigala Serigala.

Dengan membuat perbandingan berdasarkan pertemuan itu, saya merasa bahwa orang-orang di pihak Pangeran Kecil lebih tepat. "

Karena Lin Zhennan berani menanyakan pertanyaan seperti itu, itu berarti dia cukup percaya diri.

Kemungkinan dia hanya berhasil memahami apa yang sedang terjadi dalam pikiran Qing Shui.

Qing Shui memiliki kepercayaan pada kekuatan Lin Clan, tetapi dia tidak ingin terlalu berharap.

Sebenarnya, dia hanya ingin beberapa waktu untuk memastikan bahwa orang-orang di sekitarnya bisa menjadi lebih kuat atau sebagai alternatif, dia bisa membuat beberapa orang menjaga mereka.

"Sejujurnya, tidak mungkin untuk mengalahkan Master Abadi Serigala Serigala tanpa pengorbanan.

Kecuali jika Anda memiliki titik lemah terhadap salah satu dari mereka, akan lebih mudah untuk menghadapi dia dalam pertarungan dua lawan satu.

Tapi ini juga sangat beresiko.

Selain itu, memotong gulma tanpa mencabut akarnya juga sangat berbahaya.

Setelah beberapa pejuang ahli dari pihak lawan berhasil melarikan diri, kita tidak akan bisa hidup damai.

Kami bahkan mungkin harus membayar harga yang sangat mahal untuk itu. "

Pada saat ini, Lin Zhennan juga tampak sangat serius.

Qing Shui mengerti apa yang dia maksud.

Itu sangat normal untuk hal semacam itu terjadi.

Juga karena ini, Aula Masakan Kekaisaran hanya bisa berada di bawah pengawasan orang-orang dari Kekaisaran Konfusianisme Besar.

Oleh karena itu, untuk sesaat, Qing Shui terdiam.

Setelah berpikir sejenak, Qing Shui tersenyum, "Saya mengerti sekarang.

Saudara Lin, kita berteman.

Kedepannya akan lebih baik jika kita lebih banyak berinteraksi satu sama lain.

Jika Anda membutuhkan bantuan, silakan beri tahu saya tentang hal itu. "

Untuk saat ini, Qing Shui ingin mendapatkan manfaat untuk dirinya sendiri.

Dengan kemampuannya, dia benar-benar tidak perlu memihak siapapun.

Di satu sisi, dia bisa digambarkan sebagai dokter yang unik.

Berada di dunia, siapa yang bisa memastikan bahwa mereka akan menjalani hidup mereka tanpa harus menghadapi penyakit atau peristiwa bencana?

Selama mereka menyadari apa yang dia mampu, mereka akan lebih bersemangat untuk berteman dengannya daripada menyinggung perasaannya.

Tentu saja, dokter juga mungkin menyinggung perasaan seseorang.

Namun, seorang tabib yang kuat jarang harus melakukan apa pun terhadap musuh mereka.

Akan ada banyak orang yang mau berurusan dengan mereka menggantikannya.

Pada saat ini, sepertinya Qing Shui berhasil menemukan arah untuk dirinya sendiri.

Seorang dokter kekaisaran, tabib ajaib?

Sebelumnya Bab Berikutnya Bab