Ancient Strengthening Technique – Chapter 1935

shadow

Ancient Strengthening Technique – Chapter 1935

Qing Shui agak puas dengan kekuatannya saat ini dan meskipun kehilangan beberapa bagian dari Immortal Dao Divine Origin, itu tidak sia-sia.

Sebelumnya, dia hanya bisa mengandalkan kekuatan pertahanan dan ketahanannya yang kuat, tapi sekarang dia sepertinya tidak membutuhkannya lagi.

Kekuatannya saat ini cukup menakutkan.

Qing Shui senang memiliki Pagoda Harta Karun Takdir Surgawi Parry.

Sebelum ini, hanya kurang dari 30 juta Dao Force yang bisa diblokir.

Sekarang, secara harfiah 200 juta Kekuatan Dao dapat dikurangi.

Ditambah dengan 300 juta kekuatan pertahanannya, Qing Shui adalah pria yang tak terkalahkan sekarang.

Pada saat ini, Pagoda Harta Karun Takdir Surgawi Parry berguna dengan efeknya yang kuat;

hampir menjungkirbalikkan dunia.

Menyerap energi yang kuat di tubuhnya, itu seperti seorang pengemis tanpa uang yang menjadi orang kaya dalam semalam.

Perasaan transformasi itu luar biasa.

Faktanya, Qing Shui merasa lebih hebat dari situasi di atas.

Qi mengalir ke seluruh tubuhnya dan bergerak cepat seperti naga.

Qing Shui melintas dengan bebas di Alam Violet Jade Immortal.

Dia bergerak cepat ke atas dan ke bawah, meninggalkan jejak bayangannya.

Tangannya melambai dan melakukan Tinju Taichi, Tiga Belas Langkah Dewa Kuno, Tangan Suci, dan sebagainya.

Sifat berharga dari Immortal Dao Divine Origin adalah kemampuannya untuk memperkuat fondasi seseorang.

Oleh karena itu, Qing Shui tidak perlu khawatir tentang wilayahnya.

Alam Qing Shui tetap ada tetapi itu sudah cukup;

dia bisa tampil maksimal dengan kekuatannya saat ini.

"Saya tidak perlu berhati-hati seperti sebelumnya lagi," kata Qing Shui sambil memasang senyum paling bahagia.

Tiga tahun hidup dalam pengasingan, atau mungkin bukan pengasingan, Qing Shui telah terlepas dari kekuatan apa pun.

Seni Penyembuhan yang luar biasa dari Imperial Cuisine Hall telah menyebar lebih jauh sekarang.

Dalam tiga tahun ini, Qing Shui menyia-nyiakan sebagian besar waktunya untuk Art of Healing.

Karena dia bermaksud menjadi Tabib Istana, dia pasti perlu meningkatkan reputasinya.

Ada banyak Dokter Kekaisaran dan Dokter Abadi, tetapi mereka bukan apa-apa.

Yang terpenting, Qing Shui dapat memperlakukan siapa pun tanpa terikat pada kekuatan apa pun.

Dia tidak akan meminta bayaran untuk merawat atau menyelamatkan orang, terutama yang mampu.

Sebaliknya, dia akan menggunakan cara lain, seperti meminta bantuan atau bantuan.

Semakin kuat seorang pejuang, semakin dia menghargai hidupnya.

Bagaimanapun, hidup dan mati saja bisa mengubah kondisi seluruh keluarga.

Itu biasa terjadi pada seorang prajurit yang terluka;

dengan demikian, tidak ada yang bisa menjamin untuk hidup tanpa penyakit dan bencana.

Dalam hal ini, Qing Shui sebagai Tabib Istana akan memainkan peran yang sangat penting.

Bahkan jika seseorang ingin melawan Imperial Cuisine Hall dan Qing Shui, banyak orang tidak setuju, ini juga kemampuan seorang dokter yang sukses.

Setelah tinggal sebentar, sudah hampir waktunya, jadi Qing Shui meninggalkan Alam Violet Jade Immortal!

Sepertinya masih pagi di luar, tapi sudah cerah.

Namun, rasanya seperti hari berawan sepanjang waktu di Kota Linhai.

Melangkah keluar dari ruangan, Qing Shui menabrak Tantai Lingyan.

"Pagi!"

Qing Shui menyapa sambil tersenyum.

Tantai Lingyan memandang Qing Shui dengan heran.

Hanya dalam satu malam, pria ini tampak sedikit berubah.

Faktanya, terjadi transformasi besar.

Sekarang, Qing Shui tampak lebih dewasa.

Meskipun dia masih terlihat muda dan matanya masih cerah, itu sedikit aneh dan memikat.

Namun, ada rasa kedewasaan, kedewasaan yang sangat menonjol.

"Mm, pagi, kenapa kamu terlihat aneh hari ini," kata Tantai Lingyan sambil tersenyum.

Dalam tiga tahun, Qing Shui dekat dengan wanita ini, tetapi mereka belum menjadi suami dan istri yang sebenarnya.

Mengesampingkan kejadian ketika mereka pertama kali bertemu, itu tidak pernah terjadi lagi selama bertahun-tahun ini, terjauh mereka berciuman.

Qing Shui tidak bisa berkata-kata tentang dirinya sendiri, dia berutang segalanya pada pengendalian dirinya yang luar biasa.

Namun, dia malu dengan alasan ini…

"Sungguh, Yan Yan Kecil," Qing Shui menatap keindahan luar biasa ini sambil membasahi bibirnya.

Tantai Lingyan mengetuk kepala Qing Shui, "Saya tidak melihat perubahan."

Qing Shui tidak yakin dengan kepribadiannya, dia adalah seorang bangsawan dan hanya orang di luar.

Lebih penting lagi, dia adalah pria yang stabil.

Namun, dia bertindak berbeda di depan wanitanya dan sangat tidak tahu malu di depan Tantai Lingyan.

Dia tidak mengakui dirinya sebagai orang yang bingung, tetapi dia memang memiliki ego yang kuat dan sedikit daya tahan.

Saat kekuatannya meningkat, para wanita akan sangat mengagumi daya tahannya.

Karena semua wanitanya luar biasa, Qing Shui mendapatkan kepercayaan dirinya juga.

Memang benar ketika orang berkata ‘seseorang akan menjadi lebih tidak tahu malu, percaya diri dan pemaaf ketika dia memiliki kekuatan yang lebih besar.’

Semuanya bergantung terutama pada kekuatan saat ini dan ketangkasan akan meningkat seiring dengan peningkatan kekuatan.

Karenanya, semuanya akan lebih efisien.

"Mm, Qing Shui, mari berlatih beberapa keterampilan pedang," lanjut Tantai Lingyan.

"Baik!"

Ini bukan pertama kalinya Qing Shui menemaninya selama latihan pedang.

Qing Shui tersenyum kegirangan dan itu membuat Tantai Lingyan tersipu.

Qing Shui kemudian meraih Tantai Lingyan dan menghilang di sudut halaman.

Sembilan Benua Langkah!

Itu adalah lembah yang indah dan juga tempat yang sering dia kunjungi.

Lembah itu berukuran sedang, tetapi karena batasnya mudah terlihat, mereka bisa melihat sangat jauh dengan penglihatan yang tajam.

Ada banyak rumput hijau dan semak-semak yang lebat dan pendek seperti halaman rumput yang dipangkas;

mereka begitu tebal sehingga orang bisa menginjaknya.

Di sekitar area tersebut, hanya ada beberapa pohon, tidak terlalu tinggi, tersebar di area tersebut.

Ada danau kecil dan jernih di tengahnya.

Beberapa burung sedang minum di tepi danau;

kadang-kadang, beberapa binatang mungil juga muncul.

Cuacanya bagus dan tidak seperti Kota Linhai, di sini sangat cerah.

Pakaiannya mengepul tertiup angin sepoi-sepoi.

Melihat wanita cantik di sisinya yang memegang pedang, Qing Shui merasa seperti dia hampir terpesona dengan manset panjangnya yang berkibar.

"Mari kita mulai!"

Tantai Lingyan tersenyum sambil sedikit mengangkat Pedang Malaikat di tangannya.

Qing Shui mengangguk, tangannya menjadi jernih.

"Mm, kamu tidak menggunakan senjata apapun?"

Tantai Lingyan mengalami terobosan besar dalam tiga tahun, kekuatan serangan Pedang Ilahi Gletsernya saat ini melebihi 3 juta Kekuatan Dao.

Hanya Tantai Lingyan yang bisa melatih Pedang Ilahi Gletser hingga tingkat ini.

Apalagi dia hanya butuh waktu singkat untuk menguasainya.

Ini adalah peningkatan dan transformasi Tantai Lingyan dalam tiga tahun.

Dia juga salah satu dari mereka yang meningkat pesat di antara yang lainnya.

"Saya memperbaiki Asal Divine Dao Abadi," Qing Shui tidak menjelaskan lebih lanjut.

Tantai Lingyan merenung dan terkejut.

Bagaimanapun, Qing Shui tidak menyempurnakannya selama tiga tahun dan tiba-tiba dia berkata bahwa dia telah melakukannya hari ini.

Namun demikian, dia senang.

Pedang di tangannya menusuk ke arah Qing Shui dengan sedikit kedinginan.

Suhu langsung turun ke titik beku.

Udara sangat dingin sampai-sampai membekukan tetesan air.

Namun, itu tidak membekukan rumput di halaman itu sampai mati.

Ini adalah hasil dari penyempurnaan Qi hingga tingkat tertentu.

Segel Es Mistik!

Qi dingin sedingin es sepanjang tiga kaki menyembur keluar dari pedang di tangan Tantai Lingyan.

Itu datang di udara mengikuti gerakan tubuhnya yang menakjubkan dan anggun.

Dia bergerak cepat dan armada seperti bayangan.

Pedang Malaikat melukis udara dengan jejak Qi sekaligus.

Sebelumnya Bab Berikutnya Bab