Ancient Strengthening Technique – Chapter 1940

shadow

Ancient Strengthening Technique – Chapter 1940

Cepat, sangat cepat!

Meskipun sangat cepat, banyak orang yang melihatnya dengan jelas dan menganggapnya lemah.

Bagaimanapun, kekuatan Sikong Fan lebih lemah dari beberapa dari mereka meskipun mereka adalah orang yang berbakat.

Bahkan Qing Shui hanya bertarung dengan sedikit kekuatan sebelumnya karena Sikong Fan memang lebih lemah dari Tantai Lingyan.

Jadi, ada yang kaget tapi kebanyakan dari mereka nampak tenang.

Sikong Fan terluka tapi tidak mematikan.

Dia berdiri dan melihat Qing Shui memegang pedangnya, dia sangat malu sehingga dia lebih baik mati.

Satu gerakan, dia bahkan tidak bisa menahan satu gerakan pun sementara dia sudah menggunakan gerakan terkuatnya.

Kegagalan total, dia kalah dari pemuda ini yang bahkan lebih muda dari dirinya.

Berpikir dari pengalaman sebelumnya, dia dulu berpuas diri tentang menjadi lebih unggul dari yang lain dan menikmati dipandang tinggi.

Hari ini, dia merasakan kenyataan yang kejam.

Meskipun dia tahu bahwa selalu ada seseorang yang lebih baik, bertemu seseorang adalah cerita yang berbeda.

Ditambah, dia butuh waktu untuk menerima kenyataan.

Melambaikan tangannya, Qing Shui melempar pedang dan menusuk tepat di depan Sikong Fan.

"Jangan merasa kesal dan sulit menghadapi kenyataan, seseorang seperti Anda sangat biasa dan tidak berbakat.

Tidak ada yang perlu ditekan.

Terus terang, kamu tidak berarti di mataku.

Aku hanya bertarung denganmu karena situasinya, jika bukan karena kesempatan hari ini, aku bahkan tidak akan melihatmu secara langsung, "Qing Shui memberinya pukulan tanpa ampun.

Qing Shui perlu menunjukkan sikap luhur hari ini.

Dia harus membuktikan dirinya dengan menunjukkan kekuatan dan Seni Penyembuhannya.

Dia harus mendominasi situasi dengan mengendalikan mereka dan menunjukkan kemampuannya.

Selain itu, dia harus memberi tahu mereka bahwa ada pedang yang tergantung di kepala mereka, pedang yang mengerikan dan mengancam nyawa.

Legitimasi adalah milik pemenang, Sikong Fan bahkan tidak bisa mendengarkan kata-kata Qing Shui sekarang.

Dia berkepala kacau.

"Fanʻer, kembali!"

Penatua Sikong berteriak, mengerutkan kening.

Dia dapat melihat bahwa putra bungsunya, yang belum pernah mengalami pukulan seberat itu, akan menemui ajalnya pada saat itu tanpa bantuannya.

Sikong Fan adalah harapan Klan Sikong, masa depan Klan Sikong akan diturunkan secara substansial tanpa dia.

Mendengarkan orang tua itu, Sikong Fan mengangkat kepalanya.

Matanya cerah.

Selanjutnya, dia mencabut pedang di depannya.

Setelah memberikan tatapan dalam pada Qing Shui, dia kembali ke sisi Penatua Sikong.

"Pria sejati akan tenang, kegagalan jangka pendek bukanlah apa-apa, tidak ada yang bisa selamanya tak terkalahkan.

Seseorang hanya dapat mencapai puncak melalui perbaikan terus-menerus dan kerja keras.

Jangan meremehkan siapa pun.

Seperti yang dia katakan, ada banyak orang berbakat di Benua Utama, alam semesta tidak terbatas.

Jangan merasa tak tertahankan kalah dari pemuda ini.

Anda akan menganggap pemikiran ini konyol nanti. "

Penatua Sikong berhenti setelah mengucapkan beberapa kalimat.

Kemudian, dia melihat ke panggung tanpa sepatah kata pun.

Dia senang, mungkin ini adalah hal yang luar biasa bagi putra bungsunya.

Itu adalah kesempatan, kemunduran bisa membentuk dan mengubah seseorang.

Qing Shui memandang penonton dan tersenyum, "Apakah ada orang yang masih meragukan kemampuan saya untuk menjadi seorang guru, mengapa kita tidak mengambil kesempatan untuk mempelajari masalah ini?"

Provokasi, provokasi yang kokoh!

Itu memicu banyak orang di sekitar Panggung Kerajaan Suci sekaligus.

‘Bagaimana mungkin seorang anak lemah seperti Anda bermain-main di sini, apakah Anda benar-benar mengira Anda tak tertandingi?

Kamu benar-benar meremehkan yang lain. ‘

"Bajingan, kamu terlalu sombong," Suara dingin terdengar.

Qing Shui melihat ke arah suara itu, ada seseorang yang dia kenal, Putra Mahkota, dan orang yang berbicara adalah seseorang yang tidak boleh diabaikan.

Master Abadi Serigala Serigala!

Itu rupanya seorang pria muda menurut pendapat Qing Shui, dia lebih muda dari pria paruh baya normal.

Dia kurus namun kuat, tubuhnya yang ramping dan ramping ditutupi jubah biru tua.

Dia memiliki wajah yang panjang, hidung yang tinggi, dan ciri yang paling unik adalah matanya yang seperti serigala.

Itu adalah sepasang mata liar yang dipenuhi pesona.

Dia memiliki kulit yang cerah yang membuat matanya lebih menonjol.

Pada saat ini, dia sedang melihat Qing Shui sambil mengetuk tangannya dengan lembut di atas meja.

Munculnya Qing Shui mengganggu rencana Master Serigala Serigala Abadi.

Jika dia tidak langsung membunuh pemuda ini, konsekuensinya akan terlalu mengerikan untuk dibayangkan.

"Kamu siapa?

Apakah saya menyinggung perasaan Anda? "

Kata-kata Qing Shui membuat saraf Serigala Serigala Abadi Guru, bajingan ini benar-benar pembuat onar.

‘Aku bahkan tidak akan repot jika kamu tidak menghinaku.

Bagaimanapun, orang ini benar-benar pandai berbicara omong kosong. ‘

pikir sang Master Abadi Serigala Serigala.

"Aku Master Serigala Serigala Abadi," dia tetap tenang dan berkata kepada Qing Shui.

Qing Shui terdiam beberapa saat.

Kemudian, Qing Shui mengerutkan kening dan mengatakan sesuatu yang membuat Master Abadi Serigala Serigala sangat marah sehingga dia akan mencekik Qing Shui sampai mati.

"Master Abadi Serigala Serigala?

Apakah dia terkenal?

Apa itu Master Abadi Serigala Serigala? "

Qing Shui bertanya dengan serius.

Dia tidak tampak sombong atau sombong, dia tampak seperti anak baru dari pedesaan yang menanyakan arah.

"Bajingan, ada batas kesombonganmu," Master Serigala Serigala Abadi menjadi tenang.

Orang ini menyebalkan.

Dia tahu Qing Shui melakukan itu dengan sengaja.

Sebagai tulang punggung Putra Mahkota, Master Abadi Serigala Serigala secara otomatis akan mendapatkan keuntungan dalam hal status setelah Putra Mahkota menjadi Kaisar Agung.

Putra Mahkota adalah muridnya dan dia adalah orang dengan hierarki tertinggi di Kerajaan Besar Konfusianisme.

Sekarang, dia dipermalukan oleh seorang anak kecil, tidak heran dia marah.

"Ada masalah dengan saya, saya jujur, dan juga keras kepala, saya tidak akan kembali bahkan jika saya menabrak dinding," Qing Shui menatap ekspresi menarik dari Master Abadi Serigala Serigala.

Qing Shui marah oleh Master Abadi Serigala Serigala.

Grand State Master yang dia bunuh dan salah satu dari Five Poison Immortal Palace adalah orang-orang dari Fox-Wolf Immortal Master.

Selanjutnya, Master Abadi Serigala Serigala memiliki nama yang buruk, pengikutnya melakukan semua jenis kejahatan dan kebanyakan dari mereka membersihkan jejak.

Oleh karena itu, mereka tidak pernah tertangkap basah tetapi semua orang tahu betul siapa kepala di balik konspirasi.

"Jika itu masalahnya, izinkan saya mengajari Anda bagaimana menjadi seorang pria.

Bukankah itu menyesatkan bagi anak-anak sebagai guru yang tidak tahu bagaimana menjadi seorang laki-laki, "Begitu dia menyelesaikan dialognya, Master Abadi Serigala Serigala muncul di Panggung Kerajaan Suci.

Qing Shui menggelengkan kepalanya, "Sejujurnya, aku enggan untuk bersama dengan orang sepertimu di atas panggung."

Master Serigala Serigala Abadi mencengkeram tangannya erat-erat dan melepaskannya, "Kamu bisa pergi dulu, atau, kamu bahkan tidak akan punya kesempatan untuk melakukannya."

Master Serigala Serigala Abadi tidak berbicara dengan Qing Shui lebih jauh, orang ini adalah anjing gila.

Dia terus terang saat menggigit.

Qing Shui menyipitkan mata, senyumnya membuat Master Serigala Serigala Abadi merasa menyeramkan.

Penampilan Qing Shui sedikit feminin dan dingin, dengan ekspresinya saat ini, dia terlihat lebih dingin dan muram sekarang.

Master Abadi Serigala Serigala memiliki firasat buruk.

"Kalau begitu aku akan memuaskanmu!"

Qing Shui menginjak kakinya seketika dan berlari menuju Master Serigala Serigala Abadi.

Dia sangat tegas, sederhana, dan cepat.

Dalam sekejap, Qing Shui berdiri tepat di depan Master Serigala Serigala Abadi dan memberinya pukulan.

Hanya pukulan, pukulan yang sangat sederhana tanpa keterampilan mewah, itu bahkan bukan teknik.

Ini adalah pukulan yang paling tidak rumit!

Bang!

Master Serigala Serigala Abadi menyadari bahwa dia meremehkan pemuda ini karena kekuatan itu sedikit mengintimidasi.

Dengan tergesa-gesa, dia menanggapi dengan Pukulan Ledakan Harimau, melawan kekerasan dengan kekerasan.

Keduanya mundur selangkah, tetapi Qing Shui maju sekali lagi dengan pukulan lurus!

Bang!

Bang ……

Adegan berikutnya tidak bisa dipercaya.

Qing Shui melemparkan pukulannya terus menerus tanpa teknik apa pun.

Pukulannya cepat dan kuat;

kecepatan serangnya meningkat untuk setiap pukulan yang dia lemparkan.

Master Serigala Serigala Abadi sibuk mencoba berbagai teknik, tetapi dia menyadari bahwa kekuatan lawan menjadi lebih kuat.

Beberapa usahanya diblokir oleh kekuatan brutal lawan.

Saat jam terus berdetak, dia terkejut karena dia kehabisan energi, mungkinkah pemuda ini memiliki Energi Dewa Alam?

TL

Sebelumnya Bab Berikutnya Bab Berikutnya