Ancient Strengthening Technique – Chapter 1941

shadow

Ancient Strengthening Technique – Chapter 1941

Meskipun Qing Shui masih muda, dia berpengalaman dalam pertempuran.

Dengan Teknik Penglihatan Surgawi, dia pasti bisa menyerang musuhnya secara terus menerus dan mudah.

Dia bisa melakukannya tanpa gerakan khusus.

Pertama, dia harus mengalahkan target sambil memiliki kekuatan yang lebih kuat.

Selain itu, ia harus mempertahankan serangan sebelum target mencoba untuk berdiri teguh.

Selanjutnya, dia harus mengganggu Origin Qi target dan menjaganya di bawah level kinerja optimal target.

Targetnya akan seperti orang yang kehilangan keseimbangan dan tidak bisa mengerahkan kekuatan apapun meski tidak jatuh.

Qing Shui bisa mencapai itu tanpa Teknik Penglihatan Surgawi juga, tetapi dia tidak akan pernah membuatnya terlihat begitu mudah.

Bagaimanapun, Master Abadi Serigala Serigala hampir sekuat Kaisar Barbar bahkan jika dia lebih lemah.

Dengan bantuan Teknik Penglihatan Surgawi, Qing Shui bisa mengalahkan lawan sampai mereka kehilangan kemampuan untuk menggunakan Origin Qi.

Oleh karena itu, Master Abadi Serigala Serigala menderita kerugian besar dengan energinya berkurang drastis.

Setelah bertahan selama seperempat jam, Master Serigala Serigala Abadi menerima pukulan kuat dari Qing Shui dan darah mulai mengalir keluar dari sudut mulutnya …

"Kamu kalah!"

Qing Shui berhenti di sana.

Dia tidak ingin mengambil nyawa yang tidak perlu.

Selama itu tidak bertentangan dengan prinsipnya, dia tidak akan membunuh.

Aturannya sebagai Tabib Istana adalah menyelamatkan banyak nyawa, banyak dari mereka.

Aturannya ada agar dia memiliki rasa kebaikan yang akan bermanfaat baginya.

Sementara itu, membunuh seseorang akan menimbulkan rasa jahat.

Misalnya, seseorang menjadi mudah tersinggung dan pemarah setelah membunuh banyak orang.

Ia akan berubah menjadi pembunuh yang gila atau bahkan memiliki obsesi dengan kondisi yang parah.

Master Abadi Serigala Serigala tercengang dan tertekan.

Dia dipukuli secara paksa tanpa kesempatan untuk melawan, meskipun dia masih penuh kekuatan.

Karena itu, dia merasakan siksaan yang hebat.

Master Abadi Serigala Serigala bukanlah Sikong Fan, dia memiliki sepasang mata jahat.

Dia mengakui bahwa lawannya jauh di depannya dalam kekuatan dan mampu mendorongnya ke sudut.

Karena itu, dia merasa acuh tak acuh dan menghela nafas panjang, mengetahui bahwa dia baru saja kehilangan kesempatan di Kerajaan Besar Konfusianisme.

"Makhluk mengerikan yang hanya ditemukan sekali di bulan biru, Aku ingin tahu siapa yang mengajari makhluk sepertimu.

Saya tidak dapat menemukan deskripsi yang lebih baik untuk Anda, "Master Abadi Serigala Serigala tiba-tiba muncul lebih kecil setelah mengucapkan pernyataan itu.

Saat dia berjalan menuruni tangga, dia membungkuk kepada Leluhur Tua dari Klan Xia, "Tuan, Anda terlihat lebih baik sekarang, Anda pasti akan menang."

Qing Shui tercengang, dia tidak berharap Master Serigala Serigala Abadi menjadi murid dari Leluhur Tua.

Meskipun dia tidak menyukai Master Abadi Serigala Serigala, dia tidak dapat menyangkal kejujuran dan hati terbuka orang ini.

……

……

Sikong Fan merasa jauh lebih baik sekarang.

Bahkan Master Abadi Serigala Serigala tidak bisa membalas, jadi kerugiannya bisa dibenarkan.

Beginilah perilaku manusia, Sikong Fan sama sekali tidak merasa kesal sekarang, dia bahkan berharap seseorang yang lebih kuat dikalahkan untuk menenangkan perasaannya.

Meskipun tidak merasa tertekan lagi, Sikong Fan memandang Qing Shui dengan matanya yang berapi-api dan cemburu.

Kecemburuannya menjadi kekaguman begitu dia menyadari perbedaan besar di antara mereka.

Leluhur Tua Klan Xia tersenyum bahagia.

Pemuda ini tidak mengecewakannya, dia tidak bisa mengetahui kekuatan Qing Shui yang tepat sampai sekarang.

Sebelumnya, dia mengira dia bisa menyelesaikan Qing Shui hanya dengan satu tangan.

Di usianya, dia kehilangan dorongan untuk melakukannya.

Dia sangat memperhatikan potensi dan karakter pemuda ini.

Dia memiliki Immortal Dao Divine Origin selama bertahun-tahun tetapi belum menemukan orang yang cocok.

Ketika pertama kali bertemu Qing Shui, dia bersyukur menemukan seorang pemuda seperti ini sebelum dia meninggal.

Klan Xia akan terus berlanjut karena pemuda ini.

Beberapa saat kemudian, seorang pria dari Klan Xia membawa Kursi Tutor Kekaisaran dan seorang pria tua naik, "Upacara penghormatan master dimulai!"

kata orang tua itu.

Leluhur Tua dari Klan Xia melakukan ini untuk memberi tahu semua orang bahwa Pangeran Ketigabelas adalah murid Qing Shui.

Sesi ini sangat penting, sangat penting untuk masa depan Klan Xia dan Kekaisaran Konfusianisme Besar.

Salam, upacara minum teh penghormatan tuan ……

Bagian ini berjalan lancar, bagaimanapun, Pangeran Ketigabelas hanya menghormati seorang tuan.

Karenanya, tidak ada yang mencoba mengujinya lagi.

Qing Shui menyesap teh yang diberikan oleh Pangeran Ketigabelas dan memberikannya kepada orang di sampingnya.

Kemudian, dia mengangkat Pangeran Ketigabelas yang berlutut di hadapannya, "Di masa depan, kamu adalah murid tertua saya.

Tepatnya, saya hanya memiliki satu siswa sekarang… "

Kerumunan itu tidak bisa berkata-kata.

Tidak ada yang melangkah maju untuk menghentikan atau membatalkan upacara tersebut.

Sementara itu, Pangeran Ketigabelas serius.

Dia melihat kekuatan kuat tuannya hari ini, kekuatan absolut.

Seorang pria, yang bisa mengalahkan Master Serigala Serigala Abadi sampai dia tidak bisa melawan, cukup baik untuk menjadi tuannya.

Setelah upacara, Leluhur Tua Klan Xia bangkit perlahan.

Melihat sekeliling, dia berkata, "Selain penghormatan tuan dari Pangeran Ketiga Belas, ada satu pengumuman lagi.

Saya berharap semua orang bisa menyaksikan ini. "

Itu akan datang, penonton tahu kejadian yang sebenarnya terjadi, begitu pula Leluhur Tua dari Klan Xia.

Namun, beberapa hal harus diucapkan.

"Hari ini dan seterusnya, Pangeran Ketigabelas adalah Kaisar Agung dari Kerajaan Besar Konfusianisme," Leluhur Tua berbicara dengan lembut, tetapi setiap kata terdengar keras dan jelas.

Itu adalah nada yang tegas dan tidak bisa dibantah.

Ada hening sesaat.

Leluhur Tua dari Klan Xia mengeluarkan cincin, ini adalah Cincin Kerajaan Naga Sejati, simbol Kaisar Agung.

Itu melambangkan warisan dan juga Artefak Ilahi pada saat yang sama.

Cincin Kerajaan Naga Sejati mengenali pemiliknya melalui darah dan penting bagi pemiliknya untuk berasal dari garis keturunan Klan Xia.

Ini adalah trik Kaisar Agung Klan Xia yang pertama, tidak ada orang lain yang bisa bermimpi untuk memiliki cincin ini.

Itu akan tetap di Klan Xia tidak peduli siapa yang mencoba merebutnya.

Leluhur Tua!

Suara tiba-tiba terdengar.

Itu adalah Pangeran Kecil, dia berdiri dan membungkuk kepada Leluhur Tua dari Klan Xia.

"Anda tidak yakin," Leluhur Tua berpengalaman.

Dia bisa melihat melalui masalah yang jelas seperti ini.

Karena mereka semua juniornya, dia tidak bertele-tele dan berkata langsung.

"Cicit tidak mengerti, apa yang kurang dibandingkan dengan Brother Thirteen, mengapa kita tidak memiliki kesempatan untuk bersaing?"

kata Pangeran Kecil dengan tulus sambil mengangkat kepalanya.

"Bagaimana Anda ingin bersaing?"

kata Leluhur Tua sambil tersenyum.

Sebagai Leluhur Tua dari Klan Xia, dia senang melihat juniornya proaktif.

Namun, dia tahu hanya Pangeran Ketigabelas yang dapat membalikkan situasi Kerajaan Konfusianisme Besar.

Orang lain mungkin memimpin Kekaisaran Konfusianisme Besar ke kehancurannya, sementara kekayaan Pangeran Ketigabelas akan berubah karena Qing Shui.

"Leluhur Tua, Brother Thirteenth tidak akan bertahan lama sebagai Kaisar Agung.

Mungkin, Anda hanya memandang tinggi Tuan Qing yang ini! "

Pangeran Kecil berpikiran jernih, dia sudah memikirkan rencananya sebelumnya.

"Benar, Tuan Qing akan memastikan keamanan Kerajaan Konfusianisme Besar."

Leluhur Tua dari Klan Xia punya rencananya sendiri.

Meskipun ini terdengar seperti mendorong Qing Shui ke jantung badai, itu tidak dapat dihindari.

Sekarang Pangeran Kecil mengatakannya, dia menyelamatkan kesulitan untuk melakukannya.

"Bagaimana jika seseorang mengalahkan Tuan Qing, seseorang tidak akan pernah bisa berenang melawan arus tanpa mempedulikan kekuatannya," lanjut Pangeran Kecil.

"Ketika seseorang cukup kuat, kekuatan apa pun akan diabaikan.

Di atas semua itu, Tuan Qing adalah Tabib Ajaib, pengaruhnya sangat besar, "kata Leluhur Tua Klan Xia sambil tersenyum.

Dia memuji Qing Shui begitu keras sehingga dia terdengar seperti seorang penjual.

"Oldie Xia, kau membawa adik laki-laki ini begitu tinggi sehingga aku ingin mencoba keberuntunganku di sana," Sebuah suara yang dalam dan tulus tiba-tiba terdengar.

Sebelumnya Bab Berikutnya Bab