Ancient Strengthening Technique – Chapter 1943

shadow

Ancient Strengthening Technique – Chapter 1943

Qing Shui tidak memiliki masalah melawan serangan Sha Langfeng, tetapi dia tidak ingin mengungkapkan kekuatan pertahanannya yang kuat secepat ini.

Selain itu, dia sudah menunjukkan kecepatannya lebih awal, jadi dia menghindar dengan bergerak cepat seperti tombak runcing.

Dengan memutar tubuhnya dan bergerak maju, dia berdiri di belakang Sha Langfeng dan memberinya tendangan.

Tendangan Tailwhip Harimau!

Qing Shui menendang secara naluriah dan merasakan kepuasan ekstrim sekaligus.

Ada perasaan halus dan mudah seolah-olah dia telah melatih tendangan ini tanpa henti, dia meluncurkan tendangan tanpa berpikir dua kali.

Bang!

Sha Langfeng tidak punya cara untuk menghindari itu, itu adalah tendangan di tempat vital tubuh.

Sha Langfeng kuat, tetapi Tiger Tailwhip Kick adalah langkah yang berbahaya.

Itu segera melukai organ dalam Sha Langfeng, darah bisa terlihat menetes di sudut mulutnya.

Sha Langfeng berbalik untuk melihat Qing Shui.

Pemuda ini memberinya lebih banyak tekanan sekarang.

Dia pikir Qing Shui sombong karena tidak menggunakan senjata, tetapi sekarang dia menyadari bahwa dia salah.

Qing Shui sudah terbiasa dengan kekuatan yang baru ditingkatkan sekarang.

Bagaimanapun, penguasaan keterampilan itu sangat penting.

Dengan asumsi keduanya memiliki satu juta Dao Force, orang yang lebih terampil dapat tampil di tingkat dua juta Dao Force, sedangkan yang lebih buruk bahkan tidak bisa menggunakan setengah juta Dao Force dalam pertempuran nyata.

Selain itu, sebuah gerakan sangat bergantung pada kekuatan dan kemahirannya.

Beberapa gerakan magis digabungkan dengan kekuatan besar dan serangan titik vital.

Itu seperti pukulan yang menyegel hati.

Ketika pukulan mengenai bagian khusus, target akan menderita sesak napas.

Kerusakannya akan berbeda jika pukulan itu mengenai tempat lain dengan kekuatan yang sama persis, ini adalah serangan titik vital.

Selain itu, sudut dan jarak akan mempengaruhi gaya juga.

Ini adalah cara yang lebih sederhana untuk menggambarkannya.

Seperti dalam beberapa jurus seni bela diri, jurus indah akan ditanamkan oleh berbagai elemen untuk memperkuat jurus yang ada.

Qing Shui menggunakannya sebelumnya.

Dia baru-baru ini menemukan semacam serangan kombo yang tampak seperti gerakan permainan dari kehidupan masa lalunya.

Seperti yang dinyatakan sebelumnya, prinsip Qing Shui adalah mencapai target, membuatnya kehilangan keseimbangan, dan kemudian terus menyerang dengan mengendalikan Qi target.

Ada dua kondisi, akan lebih mudah dengan kekuatan yang lebih besar karena target akan mundur dan kehilangan keseimbangan begitu dia melangkah mundur.

Kondisi lainnya adalah ketika seseorang lebih lemah, maka akan lebih menantang untuk mengalahkan target dengan serangan kombo.

Namun, itu tidak terlalu sulit bagi Qing Shui karena dia menguasai Titik Akupunktur tubuh, meridian, persendian, tulang, dan pembuluh darah.

Dia tahu betul bagian tubuh mana yang rapuh, mudah mati rasa, mampu menunda respon gugup karena rasa sakit yang luar biasa …

Oleh karena itu, Qing Shui dapat memperkaya serangan kombo tanpa khawatir situasi akan keluar dari kendalinya.

Qing Shui memiliki banyak serangan kombo, termasuk tinju, telapak tangan, jari, siku, lutut, tendangan, dan senjata.

Juga, Qing Shui merasakan efek kuat dari serangan kombonya.

Beberapa serangan bisa membuat musuh kehilangan kesadaran untuk sementara waktu, mati rasa atau terpesona.

Setelah itu, Qing Shui bisa membunuh mereka dengan satu serangan.

Namun demikian, Qing Shui tidak mempraktikkannya sampai sekarang.

Kekuatan lawan sebelum ini tidak cukup untuk memaksa Qing Shui menggunakan serangan kombo.

Sha Langfeng menyeka darah yang menetes dari mulutnya.

Akhirnya, dia berkata perlahan, "Saya telah kalah, terima kasih atas belas kasihan Anda."

Qing Shui memang tidak habis-habisan sebelumnya, jika tidak, dia akan menendang leher lawan dan mematahkannya.

Qing Shui menyeringai tanpa sepatah kata pun, Sha Langfeng kembali ke kursinya perlahan.

Kerumunan tercengang oleh kekuatan yang menakutkan dari pemuda ini.

Sha Langfeng adalah orang terkuat kedua di generasinya.

Meskipun 90% ahli generasi sebelumnya masih hidup dan menjadi kuat, sungguh menakjubkan menyaksikan kegagalan menyedihkan Sha Langfeng.

Leluhur Tua dari Klan Xia tersenyum karena kegembiraan.

"Aku ingin tahu apakah ada yang datang berikutnya, jika tidak ada, maka Pangeran Tiga Belas akan mengambil alih Kerajaan Besar Konfusianisme.

Saya masih memiliki pasien di Imperial Cuisine Hall, "Qing Shui benar-benar menginginkan pertarungan sekarang, dia ingin bertarung dengan seorang pejuang yang mampu.

"Sungguh pahlawan muda, biarkan aku mengalami betapa baiknya dirimu," Seorang lelaki tua bertubuh tegap naik.

Canglan Tyrant Lord!

"Raja Tyrant dari Kerajaan Canglan, rumor mengatakan bahwa dia seharusnya mewarisi posisi Kaisar Agung, tapi dia menolak posisi itu dengan alasan kehalusan.

Dia berada di lima besar di Kekaisaran Canglan. "

"Kali ini, orang itu akan merasakan sesuatu yang nyata."

"Memang, Tyrant Power tuan tiran sangat menakutkan, kekuatan itu, tsk ck."

……

……

Qing Shui tidak sengaja mendengar diskusi itu dan memandang pria tua yang berjalan dengan gaya yang agung.

Meskipun lelaki tua itu penuh dengan uban, dia memiliki kerutan yang hampir bisa diabaikan.

Kulitnya yang kecokelatan seperti marmer dan tubuhnya seperti menara baja.

Dia menginjak Panggung Kerajaan Suci dengan sedikit suara ketukan.

Qing Shui tiba-tiba tampak serius.

Ini adalah orang tua yang kuat, dia sekuat Kaisar Barbar.

Dari lengannya yang panjang, Qing Shui menyimpulkan bahwa lelaki tua itu menghabiskan sebagian besar latihan seni bela dirinya di lengan.

Lengannya sedikit lebih panjang dari biasanya dan jauh lebih besar, setidaknya dua kali lebih besar dari lengan Qing Shui.

Bahkan di tubuh lelaki tua itu, lengannya terasa agak terlalu tebal.

"Sudah lama sekali.

Kamu adalah pria muda paling hebat yang pernah saya temui, satu-satunya, "Tuan tiran tersenyum pada Qing Shui.

"Orang tua menyanjung saya, selalu ada orang yang lebih baik.

Ada banyak orang berbakat dan brilian di Benua Utama.

Saya hanya beruntung memiliki kesempatan, itu akan terlalu sombong untuk tak tertandingi, "Qing Shui menggelengkan kepalanya.

The Tyrant Lord tertegun, senyum bahagia muncul di wajahnya.

Kerumunan juga terkejut, Qing Shui menjadi sombong dan sombong sejak penampilannya, terlalu mengherankan melihatnya begitu rendah hati sekarang.

Qing Shui punya alasan untuk kesombongannya hari ini.

Bagaimanapun, dia masih terlalu muda, akan lebih buruk jika dia melakukannya dengan cara lain.

Hasilnya akan jelek jika tidak ada yang menanggapinya.

Memang, itu adalah kondisi yang langka, tetapi Qing Shui puas dengan kemajuan saat ini.

"Haha, aku melihat kamu persis tipeku.

Setelah pertarungan, mari kita minum bersama siapa pun yang menang, bagaimana menurutmu? "

kata Tyrant Lord dengan senang hati.

Yang Mulia!

Qing Shui menjawab sambil tersenyum.

"Baiklah, ayo!

jangan menahan diri! "

Tubuh tuan tiran mengembang dengan qi yang menyegarkan setelah mengatakan itu.

Seluruh tubuhnya secara eksternal membesar menjadi raksasa kecil, aura tirani sebesar gunung besar.

Tyrant Lord Blood!

Mata Qing Shui berbinar, "Kamu juga."

Lengan raksasa lelaki tua itu menjadi semakin besar, tinjunya begitu besar dan kemejanya hampir robek oleh lengannya yang membesar.

Lengannya seperti pilar logam, memancarkan cahaya merah samar.

Bang!

Orang tua itu berlari ke arah Qing Shui dan memberikan pukulan ganda dengan lengan besarnya!

Qing Shui ingin mengukur kekuatan lelaki tua itu juga, dia menerima serangan itu dan mengulurkan tinjunya tanpa penghindaran sedikit pun.

Bang!

Suara keras dan tumpul sepertinya mengguncang seluruh Panggung Kerajaan Suci.

Orang tua itu berdiri diam sementara Qing Shui mundur beberapa langkah.

Qing Shui lebih lemah dalam hal kekuatan, tetapi dia benar-benar bisa menerimanya dengan kekuatan pertahanannya saat ini.

Pagoda Harta Karun Takdir Surgawi Parry tidak bisa memblokir kekuatan dan hanya menjamin untuk memblokir kerusakan.

Oleh karena itu, wajar jika Qing Shui diledakkan.

Qing Shui tersenyum lebih lebar, lelaki tua ini adalah senjata pembunuh manusia.

Semangat juang Qing Shui menyala dan itu tercermin di matanya.

Sedikit yang Qing Shui tahu bahwa dibandingkan dengan keterkejutannya, keheranan lelaki tua itu bahkan lebih besar.

Pemuda ini bisa tahan terhadap Tyrant Lord Attack-nya tanpa disakiti, itu tidak terduga.

Sebelumnya Bab Berikutnya Bab