Ancient Strengthening Technique – Chapter 1950

shadow

Ancient Strengthening Technique – Chapter 1950

Setelah mengirim Pangeran Ketigabelas dan dua lelaki tua, itu sudah setengah sore.

Qing Shui, tidak berpenghuni, pergi ke dunia nyata.

Setelah melihat Tungku Pemurnian Iblis, dia teringat pada dua Ular Azuregold.

Kedua anak kecil itu adalah hal yang berguna.

Ketika Qing Shui melihat mereka berdua, dia mengungkapkan senyum di wajahnya.

Namun, sekarang masih belum waktunya.

Dia harus mencarikan mereka pemilik baru.

Kekuatan Yiye Jiange saat ini sangat menakutkan.

Itu sudah mencapai level yang cukup.

Qing Shui juga membantu meningkatkan kekuatan Tantai Lingyan dan Qin Qing.

Selain itu, ada Pagoda Harta Karun Takdir Surgawi Parry dan juga binatang iblis mereka sendiri.

Mereka tidak akan kalah dari Yiye Jiange dalam hal kekuatan.

Meskipun kekuatan Qing Hanye tidak mengalami peningkatan yang signifikan kali ini, selama tiga tahun ini, kekuatannya sudah hampir setara dengan Yiye Jiange, yang baru saja menerobos.

Bahkan kekuatan Poison Dragon King hampir berada di level Ketujuh Divine Grade.

Meskipun dibandingkan dengan dua lainnya, Luo Qingcheng dan Muyun Qingge sedikit lebih rendah.

Namun, mereka tetaplah pejuang di Tingkat Dewa Keenam.

Selanjutnya, mereka masing-masing berasal dari Suku Drakaina dan Putri Duyung yang langka.

Yin Tong dan Lan Lingfeng mulai mengejar dalam hal kekuatan mereka.

Qing Shui membantu mereka mencapai tahap awal Tingkat Ketujuh Ketujuh, yang sudah dianggap sebagai prestasi yang terpuji.

Meskipun mereka masih sekitar satu level dari Yiye Jiange dan gadis-gadis lain, kecepatan di mana kekuatan mereka meningkat selama beberapa tahun ini menjadi beberapa kali lebih cepat dibandingkan sebelumnya.

Pada saat dia keluar dari alam, matahari sudah terbenam.

Qing Shui menjernihkan kepalanya saat dia pergi, tahu bahwa dia akan benar-benar sibuk selama beberapa hari ini.

Ketika makan malam, setiap orang memiliki makanan mereka sendiri.

Lagipula, ada terlalu banyak orang yang saat ini tinggal di aula.

Masing-masing punya kamar sendiri.

Sekarang, semua orang sudah diberitahu bahwa Qing Hanye hamil.

Ini menyebabkan Luo Qingcheng menahan lebih banyak kepahitan terhadap Qing Shui.

Qing Shui dan Luo Qingcheng belum mengambil langkah terakhir mereka bersama, tetapi siapa pun dapat mengetahui bahwa akan datang suatu hari ketika dia akan menjadi wanitanya.

Muyun Qingge dan Qing Shui tampak tidak dekat atau jauh.

Mereka juga belum pernah berinteraksi dekat.

Seiring waktu berlalu, keduanya sepertinya telah berhenti menggoda satu sama lain.

Qing Shui tidak terlalu peduli dengan masalah seperti itu.

Meskipun benar bahwa Muyun Qingge adalah kecantikan yang tak tertandingi, Qing Shui belum jatuh cinta padanya sampai tidak bisa kembali.

Oleh karena itu, dia lebih suka membiarkannya pergi dan membiarkan takdir memutuskan segalanya untuk mereka.

Dia tidak akan memaksanya, juga tidak akan menyerah.

Hal yang Qing Shui paling tidak berdaya adalah Tantai Lingyan.

Dapat dikatakan bahwa Qing Shui pasti tidak akan menyerah pada wanita ini.

Sejak saat itu, pada pertemuan pertama mereka satu sama lain, semuanya sudah diputuskan.

Bahkan sekarang, Qing Shui sudah tahu bahwa dia menyukainya.

Satu-satunya masalah dengan dirinya adalah dia belum bisa mengatasi masalahnya sendiri.

Dong-dong!

Qing Shui mengetuk pintu masuk kamar Tantai Lingyan.

Pintu terbuka perlahan.

Apa yang keluar darinya adalah wajah yang mencengangkan.

Dari sudut pandang Qing Shui, wajahnya tidak memiliki sedikit kedinginan.

Namun, aura dingin dan luar biasa masih ditemukan di dalamnya.

Itu adalah semacam aura yang tertanam jauh di dalam tulangnya.

Akan sangat sulit untuk mengambilnya.

Qing Shui akan selalu merasa sedikit tertekan ketika dia berada di depannya.

"Apa yang kamu lakukan, berdiri di sana?

Masuk."

Melihat Qing Shui sedang melamun di depan pintu, Tantai Lingyan mengundangnya masuk.

Qing Shui tersenyum dan masuk. Tantai Lingyan lalu menutup pintu.

Ini masih terlalu awal dan belum waktunya untuk makan malam.

Ruangan itu, bagaimanapun, tampak agak redup dan Light Stones sudah mulai bersinar.

Light Stones adalah objek yang sangat unik.

Semakin gelap langit, semakin terang sinarnya.

Di pagi hari, tidak ada bedanya dengan batu biasa.

"Kamu terlalu cantik.

Jiwaku baru saja meninggalkan tubuhku. "

Qing Shui terkekeh saat dia masuk ke kamarnya.

Ini bukan pertama kalinya Qing Shui memasuki kamar Tantai Lingyan.

Kamarnya terlihat sederhana dan bersih.

Ada juga aroma lembut yang mengambang di sekitarnya.

Itu tidak ternoda bahkan oleh setitik debu.

Dilihat secara keseluruhan, seluruh ruangan terlihat putih bersih.

Tantai Lingyan menatapnya dengan tajam dan tetap diam.

Dia kemudian duduk di kursi.

Qing Shui berjalan ke arahnya dan duduk di sampingnya.

Tantai Lingyan tidak berkomentar saat Qing Shui melakukannya.

Dia menikmati aroma samar yang tertinggal di sekitarnya.

Ini adalah sejenis wewangian yang tidak bisa dibandingkan dengan apa pun.

Tantai Lingyan sudah terbiasa dengan tindakan Qing Shui.

Dia kemudian menoleh ke samping untuk menatapnya.

Seperti biasa, detak jantung Qing Shui akan semakin cepat setiap kali dia melihat ke matanya yang dingin dan indah.

Dia kemudian mencoba melompat ke atasnya seperti binatang buas hanya untuk dihentikan olehnya.

Dia menjentikkan kepalanya dengan jarinya, membiarkannya menggosok dahinya tanpa bisa berkata-kata.

Qing Shui tersenyum dan meraih tangannya, "Aku akan pergi ke suatu tempat yang jauh dalam beberapa hari."

"Baik.

Semoga perjalanan aman! "

Sebenarnya, Tantai Lingyan sudah tahu bahwa hari seperti ini akan datang.

Bagaimanapun, Qing Shui telah tinggal di sini untuk waktu yang lama.

"Apakah kamu tidak memiliki sesuatu yang ingin kamu katakan padaku?"

Qing Shui bertanya, ingin mendengar beberapa kata perpisahan dari Tantai Lingyan.

"Apa yang kamu ingin aku katakan?"

Tantai Lingyan bertanya dengan senyum tipis di wajahnya.

"Sesuatu seperti… Kamu mencintaiku?"

Qing Shui dengan berani bertanya.

"Aku cinta kamu."

Tantai Lingyan berkata tanpa ragu-ragu.

Qing Shui membuka lebar matanya, "Bisakah kamu mengatakannya dengan sedikit emosi?

Atau, itu akan sangat menyakitiku. "

"Bagaimana saya harus melakukan itu?"

Suasana hati Tantai Lingyan sepertinya telah sedikit diringankan.

"Katakan dengan lebih penuh kasih sayang…?"

"Saya tidak tahu bagaimana melakukannya."

Qing Shui agak tidak bisa berkata-kata.

Namun demikian, dia dengan sangat cepat memberikan senyuman yang dikenal Tantai Lingyan, "Erm … Kapan kamu akhirnya akan memutuskan untuk menetap sebagai wanitaku?"

Aku selalu begitu.

Tantai Lingyan berkata dengan nada serius.

"Kalau begitu… Apakah kita dianggap ……?"

"Anda telah mengatakan kepada saya sebelumnya untuk tidak memaksakan diri.

Anda bahkan mengatakan bahwa Anda akan menunggu sampai saya bertanya sendiri … "Berbicara sampai titik ini, Tantai Lingyan tidak dapat melanjutkan kalimatnya dan tersipu.

Memang, Qing Shui pernah memberitahunya bahwa dia tidak akan memaksanya dan akan menunggunya mengatakannya sendiri.

"Mintalah diri Anda untuk berhubungan seks… Nah, di satu sisi, ini juga hal yang bagus.

Yan Yan Kecil, ada satu hal yang membuatku sangat penasaran.

Mengingat Anda sudah menjadi orang yang dewasa, bagaimana Anda menyelesaikan masalah kebutuhan Anda? "

Qing Shui memandang Tantai Lingyan dengan sangat serius.

Matanya dipenuhi dengan nafsu, seolah ingin menelannya.

"Sialan… aku tidak akan melakukannya sendiri.

Saya tidak memiliki kebutuhan apapun dalam hal itu… "Tantai Lingyan menatap Qing Shui dengan tatapan malu.

"Itu tidak mungkin.

Anda memahami perasaan itu lebih dari siapa pun.

Ketika Anda akhirnya melakukannya, itu akan menjadi lebih merasuki jiwa.

Apakah Anda tidak ingin mencobanya?

Bayangkan pemandangannya… Dan kemudian sensasi mati rasa yang bisa menembus tulang Anda… "

"Berhenti!"

Tantai Lingyan menutupi mulut Qing Shui untuk menghentikannya terus berbicara.

Bocah nakal ini mencoba merayunya sekali lagi.

Dia di masa lalu tidak akan pernah memikirkan hal seperti ini.

Itu sampai ketika Jarum Emas dan tangan Qing Shui, yang telah merangsang beberapa titik akupsinya dan membawanya ke puncaknya ketika dia pertama kali mulai memikirkan hal ini.

Tidak heran pria dan wanita tidak pernah bosan berhubungan seks.

Sedemikian rupa sehingga kadang-kadang, beberapa orang tidak pernah ingin menghentikan diri mereka sendiri dari perasaan itu.

Setiap kali dia memikirkan hal ini, dia akan merasa sangat malu, dan itu semua berkat bocah nakal ini.

Namun, setiap kali dia mengalami dorongan itu, dia akan mencoba menekannya dengan kemauannya sendiri.

Kadang-kadang, dia tidak akan bisa menekannya sepenuhnya, meninggalkannya untuk terus tinggal di dalam adegan pertemuan pertamanya dengan Qing Shui.

Meskipun bertahun-tahun telah berlalu, itu masih satu-satunya saat dia melakukannya.

Dia tidak akan pernah bisa melupakan kenangan itu.

Ditambahkan kemudian, setelah Qing Shui menstimulasi bagian tertentu dari titik akupunturnya dengan tangannya, Dia sekali lagi dibuat familiar dengan sensasi itu.

‘Yan Yan Kecil, kamu telah jatuh cinta. "

Qing Shui mengamati Tantai Lingyan yang auranya agak tidak stabil dan berkata.

Kata-kata Qing Shui menyebabkan mata Tantai Lingyan menjadi buram.

Itu membuat wajahnya yang biasanya tampak dingin mulai terlihat sedikit menawan.

Dia juga memberikan semacam daya tarik yang fatal.

Qing Shui bergerak maju dan berhasil mendaratkan bibirnya di bibir seksi dan basahnya.

Tantai Lingyan tidak berjuang.

Dia bahkan menjadi sangat akrab dengan metode ciuman ini.

Akhirnya, Qing Shui membantu Tantai Lingyan melepaskan semua item pakaian atasnya.

Namun, dia dihentikan ketika dia mencoba melepas pakaian bawahnya.

Dia tersipu dan berbisik, "Jangan lakukan itu … Lakukan saja seperti yang kamu lakukan terakhir kali …"

Dia berbicara dengan suara yang sangat lembut, tetapi Qing Shui masih bisa mendengarnya.

Seperti terakhir kali, justru Tinju Korosi Tulang Menawan Jiwa yang dia gunakan untuk membantunya mencapai puncaknya.

Sebelumnya Bab Berikutnya Bab