Ancient Strengthening Technique – Chapter 1959

shadow

Ancient Strengthening Technique – Chapter 1959

"Zheng Xuan, sepertinya klanmu masih bangsawan seperti biasanya."

Qing Shui tersenyum sebagai cara menyapa kembali.

Melihat Zheng Xuan sudah menunggunya di pintu masuk, Qing Shui merasa bahwa Zheng Xuan adalah pria yang cukup baik.

Tentu saja, dibandingkan dengan gejala Darah Raja Iblis, tidak ada apa-apa baginya untuk melakukan hal-hal seperti ini jika yang dia inginkan hanyalah membuat Qing Shui merawatnya.

Qing Shui berharap Zheng Xuan tidak melakukan semua ini hanya karena alasan itu.

Namun, apakah ini alasannya atau tidak, itu tidak penting.

Beginilah cara kerja antara pria.

Tidak akan pernah ada cinta atau kebencian yang muncul entah dari mana.

Ya, beberapa orang mungkin mengatakan orang datang kepada Anda dengan terlalu banyak tujuan, tetapi jika Anda mulai memikirkannya, siapa yang akan mendekati Anda jika tidak ada apa pun tentang Anda yang dapat menguntungkan mereka?

Bahkan istilah "berpikiran sama" juga hanya akan berlaku jika kedua belah pihak memiliki tujuan yang sama.

Sangat normal bagi orang untuk mendekati Anda dengan suatu tujuan.

Tapi yang paling penting, seseorang harus memastikan bahwa hati mereka tulus saat melakukannya.

Oleh karena itu, Qing Shui tidak pernah meremehkan Zheng Xuan.

Dia tidak bergerak bahkan setelah mengetahui bahwa dia mampu mengendalikan Darah Raja Iblis.

Tidak apa-apa jika dia benar-benar tidak pernah bermaksud untuk bergerak.

Namun, jika itu semua hanya akting, itu akan berdampak negatif dan malah membuat orang membencinya.

Zheng Clan adalah klan yang rendah hati.

Ada sangat sedikit pelayan di rumah mereka.

Namun, Qing Shui masih berhasil merasakan beberapa aura hebat yang tersebar di berbagai bagian Klan Zheng.

Zheng Clan menempati area yang sangat luas.

Dengan hanya melihat ke seluruh koridor, seseorang sudah bisa melihat setidaknya sepuluh halaman.

Setiap yard dibentuk oleh sejumlah yard yang lebih kecil.

Ada juga gunung palsu yang terletak di halaman depan.

Di atasnya terukir kata besar "Zheng",

Setiap halaman besar akan memiliki pohon yang sangat besar.

Itu hampir cukup besar untuk menutupi seluruh Klan Zheng.

Pohon itu sepertinya berasal dari jenis pohon cemara.

Oleh karena itu, sangat jarang terlihat daun-daun berjatuhan darinya.

Di atas pohon terdengar suara kicau burung, kemungkinan besar banyak burung yang tinggal di dalamnya.

Bagaimanapun, itu adalah pohon besar yang tingginya sekitar seratus meter.

Qing Shui berjalan saat dia menikmati pemandangan.

Dia sangat menyukai suasana di sekitar Klan Zheng.

Dia bisa melihat banyak anak bermain.

Ada juga beberapa wanita muda dengan kualitas yang baik.

Mereka harus menjadi ibu dari anak-anak.

Mereka semua dengan senang hati menyapa Qing Shui dan Zheng Xuan.

Selamat pagi, saudara perempuan dan bibi.

Zheng Xuan tersenyum saat dia menyapa para wanita.

Setelah itu, dia memimpin Qing Shui ke halaman belakang.

Saat ini, orang yang bertanggung jawab atas Klan Zheng adalah kakek Zheng Xuan.

Namun, dia tidak lagi terlibat dalam masalah keluarga seperti sebelumnya.

Namun demikian, tidak dapat disangkal bahwa lelaki tua ini memiliki kekuatan terbesar dalam klan.

"XuanʻEr, siapa ini?"

Ketika dia berjalan ke halaman ketiga, seorang pria tampan paruh baya berjalan keluar dan bertanya sambil tersenyum.

Qing Shui memeriksa pria yang tampak dewasa itu.

Dia sangat tampan dan jantan.

Kemeja putih yang dia kenakan membuatnya tampak sangat elegan dan santai.

Matanya juga sangat cerah dan memiliki semacam karisma yang unik.

Kualitas semacam ini sudah cukup untuk membuat gadis remaja dan wanita yang sudah menikah gila.

Pria semacam ini pada dasarnya bisa menyebabkan kerugian fatal bagi wanita di segala usia.

"Halo paman, ini Qing Shui, Qing Shui dari Qing Clan!"

Pada saat Zheng Xuan selesai berbicara, dia tersenyum dan berkata kepada Qing Shui, "Dia adalah pamanku, Zheng Babai.

Dia juga ahli dari Klan Zheng. "

"XuanʻEr, Anda tidak boleh kehilangan sopan santun.

Senang bertemu denganmu, Qing Shui, meskipun ini pertama kalinya kita bertemu satu sama lain, aku telah mendengar banyak hal tentangmu.

Selamat datang di Klan Zheng. "

Pria itu berkata dengan nada hangat.

"Senang bertemu denganmu, senior.

Maafkan saya karena berkunjung tanpa pengenalan yang tepat. "

"Jangan pedulikan itu!"

"Qing Shui ingin bertemu dengan kakek.

Mengapa Anda tidak ikut, paman? "

Zheng Xuan tersenyum dan berkata.

Zheng Babai mengalihkan pandangannya ke Qing Shui.

Qing Shui kemudian mengangguk dan berkata, "Ya, senior, mengapa kamu tidak ikut?"

"Qing Shui, kamu bisa memanggilku Babai."

Qing Shui tersenyum dan menggelengkan kepalanya, "Tidak apa-apa, aku akan pergi sebagai senior untuk saat ini.

Saya masih bisa mengubahnya di masa depan. "

Zheng Babai, namanya sebenarnya berarti praktik yang tidak jujur.

Saat itu, mengapa dia diberi nama seperti itu?

Pada akhirnya, itu masih hanya sebuah nama, oleh karena itu, Qing Shui tidak terlalu memikirkannya.

Halaman belakang, halaman terakhir… Ukurannya lumayan.

Ini adalah tempat paling tenang di Zheng Clan.

Sebelum dia masuk, dia sudah bisa merasakan aura yang luar biasa.

Itu bahkan lebih kuat dari Zheng Babai.

Qing Shui bisa merasakan betapa kuatnya Zheng Babai.

Ini seharusnya melampaui dua miliar Dao Force.

Orang tua, di sisi lain, harus bernilai hampir tiga miliar Dao Force.

Ini adalah keberadaan paling kuat yang pernah dihadapi Qing Shui sejauh ini.

Zheng Clan berhasil menyembunyikan diri dengan baik.

Itu tidak bisa membantu tetapi membuat Qing Shui bertanya-tanya seperti apa kekuatan sebenarnya yang mampu memaksa Klan Zheng sedemikian rupa?

Qing Shui melihat kakek Zheng Xuan.

Dia tidak setua itu.

Setidaknya dia bisa memastikan bahwa dia masih bisa hidup untuk waktu yang lama.

Dengan lelaki tua itu di sekitar, dia masih bisa mengamankan fondasi Klan Zheng selama dua ratus tahun lagi.

Qing Shui, Zheng Xuan, dan Zheng Babai… Mereka bertiga pergi ke halaman belakang bersama.

Orang tua itu merasakan dua aura yang akrab dan juga aura orang asing.

Itu sangat tersembunyi.

Meskipun dia bisa merasakan kekuatan orang itu, dia merasa ada sesuatu yang aneh, seolah-olah orang itu tidak pernah ada, namun dia masih bisa merasakannya dengan sangat jelas.

Orang tua itu sedang memancing di tepi kolam.

Ketika Qing Shui pertama kali masuk, dia sudah melihat lelaki tua itu menangkap ikan.

Setelah itu, dia segera menurunkannya dan melemparkannya kembali ke dalam air.

Tidak lama kemudian, dia mendapatkan ikan keduanya… Dan dia melepaskannya sekali lagi.

Qing Shui dan dua lainnya hanya melihat dari samping.

Butuh waktu cukup lama bagi lelaki tua itu untuk menangkap ikan ketiganya.

Setelah itu, dia sekali lagi melepaskannya kembali ke air.

Orang tua itu tidak mencoba melakukan trik apapun.

Dia sedang memancing seperti orang biasa.

Dia terlihat sangat serius.

Orang tua itu sepertinya tidak tahu ada tamu.

Qing Shui sedang menyelidiki pria tua itu.

Meskipun dia sudah sangat tua, dia masih mempertahankan penampilan tampannya sejak dia masih muda.

Ini bisa dilihat dari penampilan Zheng Babai dan Zheng Xuan.

Setelah sekitar waktu yang dibutuhkan untuk menyiapkan secangkir teh, lelaki tua itu perlahan berbalik dan memandang mereka bertiga dengan kaget, "Oh!

Babai, XuanʻEr, kenapa kamu tidak memanggilku saat ada tamu!

* Batuk * Aku benar-benar menjadi tua. "

Qing Shui tersenyum dan berkata, "Salam, orang tua!"

Orang tua itu memiliki wajah yang sangat tebal.

Tidak hanya membuatnya menunggu, dia bahkan mencoba menyelesaikannya dengan menggunakan satu-satunya alasan bahwa dia telah menjadi tua dan tidak memperhatikan kehadiran seorang tamu.

Dia bahkan menyalahkan Babai karena tidak memanggilnya.

Dari sini, Qing Shui sudah bisa menafsirkan niat lelaki tua itu.

Dia mencoba mengatakan bahwa dia tidak berniat terlibat dalam masalah apa pun.

Dia juga dengan cara, membantu mewakili sikap Zheng Clan.

"Kakek, dia adalah Qing Shui!"

Zheng Xuan berkata dengan cepat.

"Oh, pacar kecilmu itu juga memiliki nama keluarga Qing.

Jadi untuk hal-hal tentang masalah ini. "

Orang tua itu tersenyum dan berkata.

"Pak Tua, saya di sini hari ini dengan satu-satunya tujuan untuk melihat-lihat."

Qing Shui sedikit mengangkat suaranya.

Kata-kata lelaki tua itu membuat Qing Shui merasa sangat kesal.

Dia terdengar seolah-olah Qing Clan mencoba untuk mendaki ke Klan Zheng.

"Oh itu bagus.

Saya ingin tahu apakah Anda memiliki sesuatu yang ingin Anda tanyakan setelah datang ke Klan Zheng? "

Orang tua itu meletakkan pancingnya dan berdiri perlahan.

Dia sangat tinggi dan memiliki sosok yang tegak.

Zheng Xuan memandang Qing Shui dengan wajah canggung.

Zheng Babai, di sisi lain, tidak terlalu bereaksi.

Qing Shui memandang Zheng Xuan dan tidak mengatakan apa-apa.

Bocah itu benar-benar tidak mengatakan apa-apa tentang dia.

Pada awalnya, dia berpikir bahwa semua orang dari Klan Zheng menyetujui pernikahan ini, tampaknya tidak demikian halnya dengan lelaki tua ini … Mungkinkah ada lebih banyak orang dari Klan Zheng yang enggan menerima pernikahan ini?

"Rupanya, klan yang sangat tangguh telah muncul di Benua Phoenix Menari.

Saya datang ke sini dengan tujuan untuk memeriksa semuanya dan untuk memastikan apakah rumor itu benar atau tidak. "

Qing Shui tersenyum dan berkata.

Qing Shui tidak membiarkan emosinya memengaruhi keputusannya.

Memang, Qing Bei menyukai bocah ini dan bocah ini juga menyukainya.

Dia juga merasa bahwa Zheng Xuan adalah pria yang baik.

Dia tidak ingin mengecewakan Qing Bei, tetapi jika dia membiarkannya menikah dengan klan seperti itu, dia pasti akan menjadi target para pengganggu.

Misalnya, membiarkan Zheng Xuan menikah beberapa kali lagi.

Namun, jika Qing Clan cukup kuat, bahkan jika Qing Bei akan menikah di tempat ini, dia pasti memiliki haknya sendiri untuk berbicara sendiri sampai batas tertentu.

Atau, bahkan Zheng Xuan tidak akan bisa menghentikan klannya untuk menindas Qing Bei.

Pastinya, ini hanya asumsi.

"Bagaimana perasaanmu tentang Klan Zheng?"

Pada saat ini, sebuah suara terdengar.

Selanjutnya, sekitar dua puluh sampai tiga puluh orang memasuki ruangan.

Orang yang memimpin kelompok itu adalah seorang wanita.

Di belakangnya, ada pria, wanita dan juga beberapa anak.

Sebelumnya Bab Berikutnya Bab