Ancient Strengthening Technique – Chapter 1960

shadow

Ancient Strengthening Technique – Chapter 1960

Qing Shui mengamati wanita terkemuka itu.

Dia harus berusia sekitar 40-an.

Namun, Qing Shui tidak dapat mengetahui usia sebenarnya.

Dia tampak sangat elegan.

Meskipun setengah baya, dia masih wanita yang cukup menarik.

Riasannya tampak agak tebal dan dia menatap Qing Shui dengan arogan.

Apalagi, dialah yang mengatakan hal-hal buruk sebelumnya.

Mata wanita ini tampak sedikit sombong.

Bibir tipisnya diwarnai dengan sangat cerah dan dia memiliki sosok yang sangat seksi.

Namun, dia terus memberi orang perasaan bahwa dia adalah pengganggu yang sombong.

Sepertinya dia berpikir bahwa tidak ada yang bisa sebaik dia dan banyak orang berhutang padanya.

"Kamu siapa?"

Qing Shui tersenyum dan bertanya.

Jauh di lubuk hatinya, dia benar-benar berharap wanita ini bukan ibu Zheng Xuan.

Jika Qing Bei menikah dengan Klan Zheng dan memiliki ibu mertua seperti ini, dia pasti akan mengalami nasib buruk.

"Saya?

Dia laki-laki saya.

Lalu izinkan saya mengajukan kembali pertanyaan, menurut Anda siapa saya ini? "

Wanita itu menunjuk ke kakek Zheng Xuan.

Ini mengejutkan Qing Shui.

Pantas saja wanita itu berani bersikap sombong.

Jadi dia adalah nenek dari Klan Zheng.

Namun, Qing Shui tahu bahwa wanita ini hanya memiliki kekuatan yang layak;

tidak mungkin dia tahu tentang Seni Mempertahankan Pemuda.

Jadi, tidak mungkin dia adalah istri sah dari lelaki tua ini, karena tidak mungkin dia bisa melahirkan anak seperti Zheng Babai, dia juga tidak cukup dewasa untuk melakukannya.

Qing Shui dengan rasa ingin tahu melihat pria tua dari Klan Zheng.

Kakek tua ini pasti pria yang sangat horny.

Untuk berpikir bahwa dia akan tetap menikahi wanita seperti ini bahkan di usianya yang sekarang.

Bisakah dia menerimanya?

Tidak peduli bagaimana dia memandang wanita itu, jelas terlihat dia tidak puas dengannya.

"Zheng Clan, pada awalnya, saya pikir itu adalah klan yang baik.

Tapi sekarang, saya merasa itu tidak berbeda dengan klan biasa. "

Qing Shui menggelengkan kepalanya dan berkata sambil melihat wanita itu.

"Siapa dia?

Dia berani menghina Klan Zheng kita? "

Seorang wanita berkata dengan nada yang sangat lembut.

Namun, semua orang di sekitarnya bisa mendengarnya dengan jelas.

"Dia adalah seseorang dari Qing Clan, anggota klan dari pacar Little Xuan."

"Oh, jadi mereka mencoba untuk mendaki ke Klan Zheng."

"Tidakkah menurutmu begitu?

Little Xuan adalah pria yang luar biasa.

Setiap orang beruntung bisa menikah dengan Xuan Kecil. "

……

Qing Shui mendengarkan suara-suara yang membahas masalah ini.

Mayoritas dari mereka adalah wanita.

Ini membuat Qing Shui merasa bahwa mereka semua memiliki pengetahuan yang sangat buruk meskipun memiliki rambut panjang.

Namun, tidak dapat disangkal bahwa orang-orang dari Klan Zheng memiliki aset yang cukup untuk bertindak sombong.

"Ah, jadi, itu adalah kalian dari Qing Clan.

Apa yang salah?

Apakah kalian datang untuk melamar pernikahan? "

Nenek muda dari Klan Zheng berkata dengan senyum dingin.

"Hehe, Zheng Clan tidak cukup bagus untuk Little Bei-ku.

Kalian semua hanyalah pengecut yang dipaksa bersembunyi di Dancing Phoenix Continent.

Apa yang kalian punya yang bisa kalian banggakan? "

Qing Shui tersenyum dan berkata.

Akhirnya, wajah lelaki tua itu berubah.

Dia menatap tajam ke arah Qing Shui dan melanjutkan untuk memberi tahu orang-orang di sekitarnya, "Kalian semua, diam!"

Selanjutnya, lelaki tua itu memandang Qing Shui, "Apa maksudmu?"

Dari reaksi lelaki tua itu, Qing Shui tahu bahwa bahkan jika dia tidak menebak dengan akurat, dia akan mendapatkan setidaknya 80 hingga 90% benar.

Oleh karena itu dia tersenyum dan menjawab, "Orang-orang dari Klan Zheng tampak sangat sombong.

Namun, jauh di dalam tubuh mereka, saya bisa merasakan beberapa kebencian ditekan dan mereka datang dari rasa malu.

Fakta bahwa kalian bermigrasi ke sini, jika saya tidak salah, adalah karena Anda dipaksa keluar dari tempat sebelumnya.

Meskipun kalian mungkin bertindak sangat rendah hati, Anda tidak dapat menyembunyikan rasa malu dan kebencian yang Anda pegang di dalam hati Anda. "

"Omong kosong!

Saya ingin melihat aset apa yang Anda miliki untuk bertindak begitu arogan di depan Klan Zheng! "

Pada saat ini, seorang pria paruh baya keluar.

Dia terlihat sangat tegas dan tampan dan agak mirip dengan Zheng Babai.

"Paman, Saudara Qing Shui tidak menyembunyikan niat buruk.

Tolong perlakukan dia dengan lebih sopan dan duduklah untuk mendiskusikan masalahnya. "

Zheng Xuan mengerutkan alisnya dan berkata.

‘Little Xuan, Anda adalah anggota Klan Zheng, Anda harus menempatkan kami sebagai prioritas Anda.

Dengarkan aku, putuskan hubungan dengan Qing Clan, kami akan memberimu seorang wanita dengan latar belakang yang lebih baik untuk menjadi istrimu. "

Pria itu sedikit mengerutkan alisnya.

Tatapannya bercampur dengan sedikit senyum dingin.

Zheng Xuan memandang Qing Shui, "Saya sangat menyesal Saudara Qing Shui, tetapi yakinlah, jika saya benar-benar menikah dengan Little Bei, saya pasti tidak akan membiarkan dia dianiaya seperti ini."

"Xuan Kecil, apakah kamu benar-benar tidak menempatkanku, nenekmu di matamu?"

Kata wanita itu dengan nada kesal.

"Nenek saya telah meninggal!"

Zheng Xuan berkata dengan nada serius.

"Xuan Kecil, bagaimanapun, aku masih dianggap sebagai seniormu."

"Saya tidak merasa telah mengatakan hal yang salah.

Nenek saya memang sudah meninggal.

……

Qing Shui tersenyum.

Sepertinya wanita ini pasti cukup terisolasi dari Klan Zheng.

Dia hanya menggertak dengan mengandalkan namanya sebagai "nenek dari pihak ayah".

Zheng Clan sepertinya agak rumit.

Masalah mereka hanyalah pasukan mereka dibagi menjadi beberapa bagian.

Misalnya paman Zheng Xuan sebelumnya, dia pasti berharap Zheng Xuan bisa menikah yang bisa menyatukan Zheng Clan dengan klan bangsawan besar lainnya.

Hal lain yang dapat dikonfirmasi oleh Qing Shui adalah bahwa Klan Zheng pasti telah dipaksa keluar ke sini oleh sekelompok orang tertentu.

Siapa sebenarnya yang cukup kuat untuk menyudutkan Klan Zheng?

Qing Shui sangat ingin tahu tentang itu.

Namun demikian, itu tidak ada hubungannya dengan dia.

Saat ini, Qing Shui sangat kesal dengan lelaki tua dari Klan Zheng.

Meskipun usianya sudah tua, dia tampak agak buta ketika harus menilai seseorang.

"Saya semakin tua.

Sudah lama sekali sejak terakhir kali saya terlibat dalam masalah Klan Zheng.

Dan sekarang, saya ingin tidur siang. "

Orang tua itu tersenyum sambil mencoba membuat lelucon sebelum berbalik untuk kembali ke kamarnya.

Qing Shui tercengang.

Orang tua ini adalah mahakarya sejati!

Ketika Qing Shui pertama kali masuk, dia sudah merasa bahwa lelaki tua ini bukanlah orang yang sederhana.

Dia tidak hanya memiliki wajah yang tebal, tetapi dia juga terlihat tidak tahu malu.

Namun, biasanya ini adalah perilaku orang tua yang licik.

Mereka telah melihat semuanya.

Misalnya, bahkan jika Qing Shui menyebut Klan Zheng sebagai pengecut, lelaki tua itu juga tidak akan marah karenanya.

Sekarang dia memikirkan dirinya sendiri, dia masih sangat muda dan energik.

Namun, perasaan Qing Shui benar.

Bahkan jika lelaki tua itu tidak melakukan apa-apa, masih akan ada beberapa orang yang tidak berguna di Klan Zheng.

Misalnya, wanita tidak baik dan paman dari Klan Zheng.

Jika dia benar-benar membiarkan Qing Bei menikah dengan Klan Zheng, dia harus memastikan bahwa dia merawat orang-orang ini terlebih dahulu.

Pada saat ini, seorang pria paruh baya yang tampan keluar dan mendekati Qing Shui, "Saya adalah Zheng Shizhen, ayah Little Xuan.

Selamat datang di Klan Zheng.

Ayo bicara di tempatku! "

Zheng Shizhen memiliki wajah yang lembut.

Dia tampaknya tidak terlalu hebat dalam hal kultivasinya.

Faktanya, dia mungkin lebih lemah dari Zheng Xuan.

Sebelum Qing Shui mengatakan sesuatu, paman Zheng Xuan sudah membuka mulutnya, "Kakak ketiga, jika bocah ini berani menghina Klan Zheng tanpa penjelasan yang tepat, saya tidak akan membiarkan dia pergi."

"Saudaraku, Klan Zheng kita bukan lagi Klan Zheng dari sebelumnya.

Tolong berhenti berdebat tentang ini. "

Pada saat ini, Zheng Babai berkata sambil tersenyum.

Pada saat ini, Qing Shui tersenyum, "Ayo, tidak ada gunanya banyak bicara.

Mari kita selesaikan dengan tinju. "

Kata-kata Qing Shui persis seperti yang diinginkan pria itu.

Tanpa mengatakan apa-apa lebih jauh, dia segera menyerang Qing Shui.

Yang lainnya, di sisi lain, secara naluriah menyebar untuk menciptakan ruang bagi pertempuran.

Pria itu memiliki perasaan bahwa betapapun kuatnya bocah yang belum dewasa ini, dia seharusnya tidak menimbulkan terlalu banyak tantangan padanya.

Dia sadar bahwa dia sudah berada di tingkat keenam dari Keilahian.

Dia merasa bocah ini tidak akan lebih kuat dari Zheng Xuan.

Karena Zheng Xuan adalah orang dengan bakat paling luar biasa untuk generasinya dan mengingat kekuatannya sendiri telah melampaui kekuatan Zheng Xuan, seharusnya tidak lebih dari satu napas untuk menyelesaikan pemuda ini.

Tapi tidak mungkin dia bisa melihat melalui kekuatan Qing Shui yang tepat … Tahap awal Ketuhanan adalah semua yang dia bisa rasakan dari tubuh Qing Shui.

Atau dalam beberapa skenario, lawan mungkin hanya merasakan dia di puncak alam Dewa Palsu.

Meskipun di mata banyak orang, ini sudah menjadi eksistensi yang melampaui Tuhan.

Dalam perspektifnya, ini hanya bisa dianggap layak dan paling tidak, lebih kuat dari mayoritas orang.

Tetap saja, itu sangat jauh jika dibandingkan dengan Zheng Xuan.

Bagaimanapun, setelah seseorang mencapai Alam Dewa Palsu, nilai apa pun yang mereka capai mungkin menjadi batas kultivasi mereka.

Dengan kata lain, setiap kali seseorang naik ke kelas baru, ada hingga 80% kemungkinan bahwa dia tidak lagi dapat maju lebih jauh dalam kultivasi mereka.

Saat Qing Shui melihat pria yang menyerbu ke arahnya, dia segera mengulurkan tangannya.

Tangan penangkap naga!

Jatuhkan dia!

Qing Shui segera menangkap lawan dan melemparkannya ke lantai.

Dia berhasil mengisi wajah paman Zheng Xuan dengan debu hanya dalam satu bentrokan.

Dan ini belum semuanya, darah segar juga bisa terlihat menetes dari sudut mulutnya!

Hanya butuh satu gerakan dan satu bentrokan… ..

Bagaimanapun, ini sesuai harapan.

Bagaimanapun, Qing Shui sangat melampaui lawannya dalam hal kekuatan.

Jika dia mau, dia bisa dengan mudah membunuhnya dalam sekejap.

Sebelumnya Bab Berikutnya Bab