Ancient Strengthening Technique – Chapter 1961

shadow

Ancient Strengthening Technique – Chapter 1961

Meskipun Qing Shui berhasil mengalahkan paman Zheng Xuan dalam satu gerakan, tidak perlu membunuhnya karena mereka tidak benar-benar saling bermusuhan.

Bahkan jika dia sedikit tidak sopan secara lisan, Qing Shui tidak terlalu mempermasalahkannya.

Setidaknya, Qing Shui cukup murah hati untuk mentolerir tindakan seperti itu.

Baik Qing Shui dan lawannya telah menyinggung satu sama lain secara lisan, tetapi ada satu hal yang benar untuk semua, kekuatan berbicara untuk segalanya.

Itu adalah pelanggaran selama seseorang tidak menunjukkan rasa hormat kepada prajurit yang lebih kuat.

Karena Qing Shui adalah yang lebih kuat, itu akan secara alami dianggap sebagai lawannya yang tidak menunjukkan rasa hormat padanya.

Meskipun paman Zheng Xuan mungkin bukan yang paling kuat di klannya, dia masih dianggap sebagai salah satu dari lima teratas di klan.

Jika tidak, dia tidak akan berani berdiri saat ini untuk menyuarakan pendapatnya.

Apalagi sampai sekarang, kepala Klan Zheng saat ini sebenarnya adalah paman Zheng Xuan, Zheng Shichang.

Saat ini, orang-orang dari Klan Zheng benar-benar diam.

Mereka semua sangat terkejut.

Zheng Xuan dan Zheng Babai tidak ada pengecualian.

"Nenek" dari Klan Zheng seperti ayam yang tersedak.

Dia tidak berani menggumamkan satu kata pun saat dia melihat semuanya dengan tidak percaya.

Biasanya, orang-orang dari klan bangsawan akan memiliki rasa hormat yang sangat kuat terhadap klan mereka sendiri.

Mereka sering melihat klan mereka sendiri sebagai orang yang kuat dan bermartabat.

Misalnya, orang-orang dari Klan Zheng, karena wanita tertentu dan orang-orang tertentu dengan kekuatan yang dapat diabaikan tidak dapat berinteraksi dengan orang yang lebih kuat, mereka bahkan mungkin mulai berpikir bahwa klan mereka adalah yang terkuat di seluruh benua.

Mereka tidak bisa disalahkan untuk itu.

Bagaimanapun, Dancing Phoenix Continent adalah daratan yang sangat luas … Zheng Clan tidak dapat disangkal keberadaannya yang paling kuat di sekitar area tersebut.

Ditambah bahwa mereka dihormati oleh orang lain di sekitar mereka, perasaan kagum dari orang lain setiap kali Klan Zheng disebutkan tanpa sadar membangun kesombongan mereka.

Tapi sekarang, kepala klan, keberadaan absolut dikalahkan dalam satu gerakan oleh seorang anak muda.

Dia langsung menderita luka dalam.

Kepala Zheng Clan… Jatuh ke lantai seperti badut… ..

Zheng Shichang adalah Kepala Klan Zheng.

Zheng Xuan bukanlah putranya, meskipun dia berharap dia akan menjadi … Namun, dia tidak memiliki anak, yang memang mengejutkan Qing Shui.

Meskipun memiliki begitu banyak wanita, tidak satupun dari mereka yang berhasil melahirkan seorang putra yang dapat mengasuhnya.

Saat dia terus tumbuh lebih kuat, dia tidak lagi subur.

Tanpa pertanyaan, Zheng Xuan pasti akan mengambil alih Klan Zheng di masa depan.

Zheng Shichang yang tidak punya anak juga tidak menunjukkan prasangka apapun padanya.

Baginya, Zheng Xuan seperti anaknya sendiri;

Zheng Xuan juga menghormati pamannya.

Namun, Zheng Shichang sedikit sombong, meskipun benar bahwa dia memiliki aset untuk bertindak seperti ini melintasi Benua Phoenix Menari.

Selain itu, dia selalu ingin Zheng Xuan menikah dengan kekuatan yang sangat besar.

Salah satu yang mungkin lebih kuat dari Klan Zheng, sehingga mereka dapat membantu meningkatkan kekuatan klan mereka.

Ini tidak sepenuhnya tidak mungkin karena Zheng Xuan pasti akan mencapai hal-hal hebat di masa depan.

Ia memiliki kondisi dan potensi untuk melakukannya, oleh karena itu bukan tidak mungkin hal tersebut dapat terjadi.

Namun, mereka tidak dapat menemukan klan yang memenuhi persyaratannya di sini.

Mungkin ada klan seperti mereka yang tersembunyi dengan baik dari dunia, tapi karena mereka seperti yang disebutkan di atas, tersembunyi dengan baik, tidak mudah untuk melacak mereka.

Jadi, karena mereka telah menyembunyikan diri mereka dari dunia, mereka pasti tidak akan ikut campur dalam urusan duniawi.

Namun hari ini, dia benar-benar dikalahkan oleh seorang anak muda, membuatnya tidak bisa berkata-kata.

Dia tidak tahu apakah itu kejutan atau kegagalan.

Pria ini adalah saudara dari pacar Zheng Xuan …… Bukankah pria ini adalah tipe orang yang dia cari dengan lampion menyala?

Jika bocah ini menunjukkan kekuatannya sejak awal, dia tidak akan mengatakan hal-hal buruk seperti itu.

Zheng Shichang merasa malu sekaligus pemarah.

Tetapi di saat yang sama, dia juga tampak dipenuhi dengan sedikit kegembiraan.

Dia tahu bahwa Qing Shui telah menahannya, ini berarti bahwa mungkin masih ada kesempatan baginya untuk menebus situasi, dengan ini, itu tidak bisa lebih baik.

"Baiklah, kenapa kita masih disini?

Pergi dan lakukan apa yang seharusnya kamu lakukan. "

Zheng Shichang dengan cepat membubarkan orang-orang di sekitarnya.

Namun, Zheng Babai, Zheng Shizhen dan Zheng Xuan tetap tinggal.

Selain mereka, ada juga seorang wanita yang tetap tinggal.

Wanita ini telah merawat tubuhnya dengan baik.

Dia memiliki wajah dewasa dan tampak sangat murah hati;

dia adalah wanita yang sangat bermartabat.

Meskipun wajahnya mungkin tidak menua secepat usianya yang sebenarnya, hanya dengan satu tampilan, orang dapat mengatakan bahwa dia memiliki kedewasaan yang dibangun di atas usianya.

Sekarang, Qing Shui juga tahu bahwa dia adalah ibu Zheng Xuan.

Dia adalah wanita yang lembut dengan hanya kultivasi yang layak.

Suaminya adalah Zheng Shizhen.

Pasangan itu sebenarnya tidak terlalu suka berlatih seni bela diri.

Meskipun begitu, mereka masih prajurit di Martial Saint dan Martial Emperor.

Tidak semua orang dari klan aristokrat bisa mencapai Alam Dewa Palsu.

Baik Zheng Shichang dan Zheng Babai dari Klan Zheng memiliki kekuatan yang layak.

Zheng Xuan juga seperti monster di dalam Klan Zheng, meskipun usianya masih muda, dia sudah sangat kuat.

Ada juga ahli lainnya.

Bagaimanapun, Pak Tua Zheng bukan satu-satunya orang di generasinya, dia juga memiliki saudara kandung dan cucu mereka sendiri.

Ada juga kerabat lain yang mungkin tidak memiliki nama keluarga Zheng tetapi selama ini menjadi anggota Klan Zheng.

Pak Tua Zheng tidak keluar.

Namun, jauh di lubuk hatinya, Qing Shui menyadari bahwa kakek tua itu pasti telah melihat segalanya.

Sangat mungkin bahwa dia mungkin tidak ingin terlibat dalam hal-hal di sini, dia juga tidak merasa perlu untuk melakukannya.

Untuk seseorang pada usianya dan pada tingkat kultivasinya, apakah masih ada sesuatu yang belum dia lihat?

Ini hanya masalah apakah dia menginginkannya atau tidak.

Dia meninggalkan semuanya di sini untuk para junior.

Padahal, dia sudah cukup puas dengan generasi mudanya.

Dibandingkan dengan mayoritas klan lain, Klan Zheng sudah bisa dihitung sebagai salah satu yang beruntung.

Mereka tidak perlu khawatir tidak memiliki penerus untuk mengambil alih klan.

"Jadi, jika aku mengingatnya dengan benar, kamu adalah Qing Shui.

Izinkan saya memperkenalkan diri sekali lagi, saya adalah Zheng Shichang, kepala klan dari Klan Zheng.

Selamat datang di klan kami. "

Zheng Shichang mengungkapkan senyum pahit saat dia berbicara.

Qing Shui tidak bisa menahan diri dan tertawa.

Tampaknya Zheng Shichang benar-benar mewarisi sikap orang tuanya;

dia juga memiliki wajah yang cukup tebal.

Seperti kata pepatah, "Mereka yang melakukan hal-hal besar seharusnya tidak menahan diri".

Cara lain untuk mengatakannya adalah "Mereka yang melakukan hal-hal hebat tidak boleh terlalu peduli dengan wajah mereka".

"Senang bertemu denganmu, kepala Zheng Clan!"

Sekarang Qing Shui telah mengalahkannya, dia merasa jauh lebih tidak kesal.

Selain itu, Qing Shui adalah tipe orang yang akan membalas dengan tepat apa yang dilakukan orang itu padanya.

Jika seseorang tidak menghormatinya, dia juga tidak akan membiarkan orang itu tidak menghormatinya sesuka hatinya.

"Mengapa tidak semua datang dan duduk di kamar saya?

Kakak, tidak baik membiarkan tamu kita tetap di luar. "

Zheng Babai melanjutkan dan berkata dengan nada hangat setelah Qing Shui selesai berbicara.

Geng tersebut menetap di salah satu ruangan yang terletak di pojok halaman belakang.

Kamar-kamar di sini bukan untuk ditinggali orang.

Ventilasi yang baik dan juga sangat cerah.

Di dalamnya ada beberapa kursi dan meja kayu sederhana dan tanpa hiasan.

Itu tidak benar-benar dibuat menjadi terlalu mewah, sebaliknya, itu memberi orang perasaan antik.

Orang bisa menemukan kenyamanan hanya dengan melihatnya.

Pada saat ini, Zheng Xuan memperkenalkan orang tuanya ke Qing Shui.

Demikian pula, Qing Shui juga menyapa keduanya dengan status junior.

Ini menyebabkan Zheng Shichang benar-benar terkejut, sepertinya bocah ini tidak sekasar itu ……

Orang tua Zheng Xuan lebih seperti profesor dari inkarnasi sebelumnya.

Rasanya sangat nyaman berada di sekitar mereka.

Mereka juga berbicara dengan sangat lembut dan rendah hati.

Meski begitu, mereka tetap tidak memberi kesan kepada orang-orang bahwa mereka berasal dari latar belakang yang buruk.

Ini adalah semacam temperamen, temperamen yang unik.

"Aku yakin Little Xuan dan Little Bei berhubungan baik.

Bagaimana menurut Anda jika …… "Zheng Shichang menikmati tehnya dan berbicara perlahan.

"Kepala klan Zheng, aku tidak di sini hari ini untuk membicarakan masalah ini.

Little Bei tidak perlu khawatir untuk tidak menikah, aku juga tidak perlu mendatangimu untuk melamar pernikahan.

Qing Clan tidak perlu berhubungan dengan klan mana pun melalui pernikahan.

Tidak sekarang, tidak di masa depan. "

Qing Shui tersenyum dan berkata dengan nada santai.

"Ya ya, saya memang bertindak gegabah.

Saya akan membiarkan anak-anak muda menyelesaikan masalah mereka sendiri.

Di masa depan, izinkan saya mengunjungi Anda. "

Zheng Shichang sekarang bertingkah sangat rendah hati.

Yang lain dari Klan Zheng tidak bisa menahan senyum di wajah mereka.

Ini adalah pertama kalinya mereka melihat kepala Klan mereka dikalahkan seperti itu.

Zheng Xuan pertama kali melihat Qing Shui sebelum mengalihkan pandangannya ke sesama anggota klannya.

Dia sepertinya ingin mengatakan sesuatu, tapi tepat pada saat dia akan membuka mulutnya, Qing Shui menyela, "Zheng Xuan, datang mencariku besok.

Masih ada beberapa hal yang perlu saya selesaikan hari ini. "

"Baiklah, Saudara Qing Shui!"

Melihat bahwa dia telah mencapai tujuannya hari ini, Qing Shui berdiri dan mengucapkan selamat tinggal kepada mereka.

Zheng Shichang dan yang lainnya juga mengirim Qing Shui secara pribadi.

Sebelumnya Bab Berikutnya Bab