Ancient Strengthening Technique – Chapter 1962

shadow

Ancient Strengthening Technique – Chapter 1962

Chapter 1962 – Istana Abadi Dunia Bawah Utara, Luan Luan, Pagoda Harta Karun Sekali Lagi

Masalah yang melibatkan Klan Zheng bisa dikatakan sudah diselesaikan.

Adapun apakah Klan Zheng benar-benar menyinggung kekuatan apa pun dan dipaksa untuk pindah dari tempat mereka seharusnya berada, Qing Shui merasa tidak perlu memikirkannya untuk saat ini.

Selanjutnya, dengan Zheng Xuan di sana, Qing Shui percaya bahwa Klan Zheng akan dapat berdiri sendiri.

Jika semuanya berjalan lancar, Qing Bei akan menemukan dirinya di rumah yang cukup layak.

Ketika Qing Shui kembali ke Qing Clan, dia sudah bisa melihat Qing Bei menunggunya di depan pintu masuk.

Ketika dia melihat Qing Shui, dia dengan senang hati berpegangan pada lengan Qing Shui, "Saudara Shui!"

"Apakah kamu mengkhawatirkan Zheng Xuan?"

Qing Shui tersenyum dan bertanya.

Qing Bei tersipu dan enggan mengakuinya, "Tidak!"

Meski telah dewasa, jauh di lubuk hatinya, dia masih seperti seorang gadis.

Dia akan tetap jatuh cinta saat bertemu dengan seseorang yang dia sukai.

Di mata Qing Shui, Qing Bei selalu anak nakal.

Baru sekarang ketika dia mulai menoleh ke belakang, dia menyadari bahwa dia benar-benar telah dewasa.

"Jangan khawatir, semuanya akan baik-baik saja.

Bahkan, itu mungkin lebih baik dari yang Anda pikirkan. "

Qing Shui menghibur Qing Bei sebelum dia mulai memperbaiki beberapa pil obat.

Dia berhasil mengumpulkan semua bahan yang tertulis pada resep Pil Peluang yang disiapkan oleh Yuan Su.

Oleh karena itu, sudah waktunya dia memperbaikinya.

Selama ini, Qing Shui merasa bahwa dia harus meningkatkan kekuatan Klan Qing.

Namun, tepat pada saat ini, seseorang dari Klan Qing kembali.

Qing Shui tercengang saat dia melihat siapa itu.

Luan Luan… .. Sudah lama sekali sejak terakhir dia melihat putrinya.

Dia mengenakan pakaian putih.

Dia terlihat kurang luar biasa dari Yiye Jiange, tetapi sebaliknya, itu dibuat oleh semacam aura bangga dan menyendiri.

Di wajahnya ada senyum yang tidak jelas.

Dia telah tumbuh menjadi wanita yang sangat cantik.

Yang mengejutkan Qing Shui adalah kekuatan putrinya.

Tingkat Dewa Ketujuh!

Dia memang bocah yang menentang surga.

Pada saat ini, Luan Luan melihat Qing Shui dan segera mengungkapkan ekspresi terkejut, "Ayah!"

Setelah itu, dia segera muncul di sebelah Qing Shui dan memeluk leher Qing Shui seperti beruang koala.

Aura murah hati dan menyendiri dari sebelumnya segera menghilang dan sebaliknya, dia sekarang seperti gadis kecil yang dimanjakan.

Qing Shui memeluk Luan Luan dan dengan senang hati berbalik, "Bocah kecil, kamu kembali!"

"Iya!

Ayah, kapan kamu kembali? "

……

Tidak lama kemudian, semua orang dari Qing Clan keluar.

Ketika semua orang mengobrol, Qing Shui terkejut mengetahui bahwa Luan Luan pernah berada di Benua Haohan.

Selanjutnya, dia juga memegang status di sana.

Dia adalah wakil Penguasa Istana dari Istana Abadi Dunia Bawah Utara.

Qing Shui sangat terkejut karenanya.

Namun, saat dia memikirkannya lebih dalam, itu tidak terlalu mengejutkan mengingat fisik yang kuat yang dimiliki Luan Luan.

Tapi dia masih penasaran seperti apa tempat Istana Abadi Dunia Bawah Utara itu.

Berapa banyak wakil Penguasa Istana yang mereka miliki?

Apakah berkat kekuatan Luan Luan saat ini dia berhasil menjadi wakil Tuan Istana?

Atau apakah sekte itu menyukai potensi Luan Luan?

Meskipun pada saat ini, kekuatan Luan Luan berada di tingkat ketujuh awal Ketuhanan, Qing Shui menyadari bahwa bahkan seorang pejuang di tingkat ketujuh ketujuh dari Keilahian tidak akan dapat memiliki banyak keuntungan darinya dalam pertempuran.

Bagaimanapun, fitur terkuatnya terletak pada sejumlah besar binatang buas yang dia miliki.

Kemampuan Penjinak Binatang Luan Luan jelas tidak kalah sedikit pun dengan Jalan Ilahi Macan Putih milik Yehuang Guwu.

Namun, itu tidak berarti bahwa kemampuannya telah jauh melampaui Macan Putih.

Itu bukanlah perbandingan yang dibuat dengan baik.

Bagaimanapun, tidak dapat disangkal bahwa Jalan Ilahi Macan Putih adalah Teknik Bela Diri Tingkat Ilahi.

Yehuang Guwu adalah satu-satunya orang yang mampu mengembangkan teknik bela diri yang bermutasi ini.

Luan Luan juga tidak menahan diri dan mengatakan cukup banyak hal tentang Istana Abadi Dunia Bawah Utara.

Tidak ada batasan dari Istana Abadi Dunia Bawah Utara baginya untuk membicarakan beberapa situasi mereka.

Namun, tentu saja, beberapa topik sensitif juga dilarang untuk diungkapkan.

Setelah beberapa diskusi, Qing Shui juga memahami lebih banyak tentang Istana Abadi Dunia Bawah Utara.

Ada total lima wakil Penguasa Istana, yang dapat dianggap sebagai jumlah yang tepat.

Istana abadi juga memiliki kekuatan yang layak.

Itu karena kekuatan Luan Luan dianggap yang paling lemah di antara lima Tuan istana.

Alasan mengapa dia bisa mengambil posisi itu adalah karena binatang iblisnya.

Dia memiliki banyak jenis binatang iblis yang bahkan lebih kuat dari dirinya sendiri.

Hal lain tentang Luan Luan adalah dia masih sangat muda.

Hanya orang bodoh yang tidak ingin menjadi jenius seperti dia.

Lokasi Istana Abadi Dunia Bawah Utara terletak lebih dalam di Benua Haohan.

Lebih dalam dari Kota Linhai dan Gunung Suci.

Sedemikian rupa sehingga Qing Shui merasa bahwa / itu itu mungkin telah memasuki wilayah Dunia Sembilan Benua Sejati.

"Ayah, ada beberapa hal di sini yang tidak saya ketahui.

Ayah, mengingat Anda adalah orang yang berpengalaman dan berpengetahuan, mengapa tidak melihatnya? "

Luan Luan mengeluarkan setumpuk barang dan meletakkannya di atas meja di ruang tamu.

Qing Shui tertegun saat dia melihat barang-barang di atas meja.

Ada cukup banyak batu dan beberapa miniatur menara.

Ya .. Beberapa menara, menara yang dia kenal … Mereka tampak hampir sama dengan Pagoda Harta Karun Takdir Surgawi Parry.

Batu-batu itu, sebaliknya, mengandung energi spiritual yang luar biasa di dalamnya.

Ini memang kejutan bagi Qing Shui.

Di antara kemampuan Qing Shui, dia memiliki satu yang disebut Formasi Jimat Ukir.

Sebenarnya, ini adalah salah satu variasi senjata pemurnian.

Senjata pemurnian dapat dibagi menjadi peralatan pemurnian atau Senjata Sihir pemurnian.

Peralatan pemurnian hanyalah cara lain untuk menggambarkan penempaan, ini terutama berfokus pada pakaian dan sepatu bot.

Di sisi lain, Refining Magic Weapons mungkin termasuk kalung, gelang, dan sebagainya.

Di masa lalu, Qing Shui telah memalsukannya sebelumnya.

Namun, dia lebih mengandalkan kemampuan tempanya.

Mengenai penyulingan senjata sihir, ada jangkauan yang luas untuk itu, misalnya, Cincin Interspatial, Gelang atau Kalung … Sampai batas tertentu, senjata sihir penyulingan lebih kuat daripada menempa … Misalnya, pedang terbang.

Sebenarnya, Qing Shui selalu bersemangat tentang hal-hal semacam ini.

Sayangnya, dia belum menemukan bahan yang bagus untuk itu.

Kemampuan pedang terbang benar-benar hebat karena kecepatan dan kekuatan ofensifnya yang menakutkan.

Qing Shui mengamati batu-batu di atas meja.

Akan agak sulit baginya untuk menempa pedang terbang dengan ini.

Apalagi dia juga kekurangan banyak bahan yang dibutuhkan untuk memalsukannya.

Tapi benda-benda ini bisa digunakan untuk menempa beberapa alat pertahanan bagi orang-orang dari Klan Qing.

Dengan cara ini, bahkan jika dia tidak ada, dia tidak perlu terlalu khawatir.

Selanjutnya, Qing Shui melihat ke empat menara miniatur.

Orang biasa tidak akan tahu untuk apa menara ini dan bagaimana mereka bisa membuatnya mengenali pemiliknya, tetapi Qing Shui berbeda, dia bisa tahu apa itu hanya dengan satu pandangan.

Keempatnya adalah Pagoda Harta Karun Takdir Surgawi, Qing Shui tidak tahu dari mana menara kecil surgawi ini berasal.

Saat dia melihat ke empat menara miniatur, salah satunya meningkatkan kekuatan pengguna dengan menggandakan jumlah kekuatan yang mereka lepaskan.

Namun, itu hanya meningkatkan kekuatan yang dikeluarkan oleh pengguna secara pribadi.

Efek ini juga akan menumpuk jika pengguna dilengkapi dengan senjata.

Namun, itu tidak meningkatkan kekuatan jurus pembunuh atau teknik surgawi.

Ada satu lagi pagoda yang sangat mirip dengan Parrying, tapi lebih baik.

Selain memiliki efek Pagoda Harta Karun Takdir Surgawi, itu juga memiliki kemampuan untuk meningkatkan kekuatan ofensif mentah pengguna hingga setengahnya.

Dua lainnya pada dasarnya sama.

Itu membantu meningkatkan vitalitas dan daya tahan seseorang.

Tidak hanya itu, tetapi kekuatan hidup mereka juga akan meningkat dua kali lipat.

Qing Shui mengamati Parrying yang juga membantu meningkatkan kekuatan pengguna hingga setengahnya.

Akhirnya, Qing Shui menyerahkannya kepada Luan Luan agar ia mengenali pemiliknya.

Salah satu pagoda berharga yang meningkatkan ketahanan dan kekuatan hidup diserahkan kepada Yehuang Guwu.

Itu secara signifikan dapat meningkatkan kemampuan Jalan Ilahi Macan Putih.

Dalam hal ini tidak menekankan pada kekuatan harimau, tetapi lebih pada keberlanjutan.

Ketika sampai pada barang bagus, dia harus memberikannya kepada orang yang cocok untuk menggunakannya.

Kalau tidak, itu akan membuang-buang senjata yang bagus.

Misalnya, jika Pagoda Harta Karun Takdir Surgawi Parry diberikan kepada mereka yang berkultivasi rendah, efeknya akan diabaikan.

Meski itu masih bisa membatalkan kerusakan yang disebabkan oleh lawan dengan kekuatan serupa.

Namun, Qing Shui juga memiliki beberapa metode alternatif di lengan bajunya.

Misalnya, dia bisa menyempurnakan senjata dengan bebatuan tersebut.

Dengan membiarkan beberapa prajurit yang lebih lemah menggunakannya, itu mungkin memiliki efek yang lebih baik daripada Pagoda Harta Karun Takdir Surgawi Parry.

Demikian pula, jika pejuang yang kuat menggunakannya, itu mungkin hanya dapat memberikan bantuan yang dapat diabaikan kepada mereka.

Sekarang, Qing Shui sangat senang dengan hal-hal yang bisa dia perbaiki.

Dengan cara ini, dia bisa meningkatkan kekuatan beberapa orang di klannya.

Qing Shui, di sisi lain, menggunakan pagoda harta karun yang meningkatkan kekuatan ofensifnya.

Qing Shui menamai pagoda harta karun itu sebagai Pagoda Harta Karun Takdir Surgawi.

Dengan melakukan itu, Qing Shui mencapai kekuatan yang bernilai 4 Miliar Dao Force.

Satu-satunya downside adalah bahwa itu tidak meningkatkan kekuatan ofensif dari Serangan Paragon dan Gunung Sembilan Benua.

Namun demikian, Qing Shui masih puas dengannya.

Adapun Pagoda Harta Karun Daya Tahan yang tersisa, Qing Shui menyimpannya di wilayahnya.

Tidak ada kandidat yang cocok untuk menggunakannya saat ini.

Sebelumnya Bab Berikutnya Bab