Ancient Strengthening Technique – Chapter 1991

shadow

Ancient Strengthening Technique – Chapter 1991

Qing Shui memandang Qing Ci dan tersenyum, "Kamu adalah seseorang yang berhubungan denganku.

Karena Anda adalah murid saya, saya secara alami akan memperlakukan Anda seperti cara saya memperlakukan putri saya.

Aku akan membawamu menemui keluargaku suatu saat nanti.

Keluarga saya cukup ramai dengan orang-orang.

Saya yakin Anda akan menyukainya. "

Qing Ci dengan penuh semangat mengangguk.

Dia selalu sendirian.

Alasan mengapa dia berakhir seperti ini hari ini adalah karena dia tidak memiliki klan yang kuat untuk mendukungnya.

Dia tidak membenci Lang Clan.

Faktanya, dia merasa bahwa tidak ada gunanya membenci seseorang seperti ini.

Orang itu telah berubah.

Dia adalah orang yang sama sekali berbeda dibandingkan dengan sebelumnya.

Dia tidak bisa lagi menemukan rasa keakraban darinya.

"Kakak, kamu juga telah melihatnya sendiri, situasiku saat ini.

Saat saya tiba di sini, saya sudah membuat musuh. "

Qing Shui berkata kepada Kaisar Barbar.

"Selalu dikatakan bahwa hanya orang biasa-biasa saja yang tidak akan membuat iri orang lain.

Ini sangat wajar.

Faktanya, itu hanya untuk menunjukkan bahwa Anda sangat luar biasa.

Saya percaya bahwa dalam waktu dekat, orang-orang ini bahkan tidak akan berani menjadi musuh Anda. "

Kaisar Barbar sepertinya tidak peduli sama sekali.

"Kakak laki-laki, apakah kamu tidak melebih-lebihkan aku sedikit?"

"Haha, ini tidak melebih-lebihkan.

Meskipun saya akui bahwa saya mungkin tidak memiliki mata yang paling cemerlang, terkadang, saya yakin bahwa saya juga cukup akurat dengan prediksi saya. "

Kata Kaisar Barbar dengan cara bercanda.

……

Keesokan harinya, Qing Shui mengajari Qing Ci the Meridians Knocking Soul Pulling dan menyadari bahwa bakat bawaannya untuk keahlian medis memiliki banyak potensi.

Ini cukup mengejutkan Qing Shui.

Setelah Yuan Su datanglah Qing Ci.

Namun, masih ada banyak perbedaan antara keduanya dalam hal bakat mereka.

Mereka berspesialisasi dalam berbagai bidang, yang juga merupakan hal yang baik.

Dengan itu dikatakan, sepertinya Imperial Cuisine Hall di area ini mungkin mendapatkan kandidat yang cocok.

Kembali ke rumahnya, ada Yuan Su.

Di Benua Phoenix Menari, dia meminta Sou Hun untuk membantunya.

Kota Linhai?

Tian Yi.

Dan sekarang, jika dia tidak salah, kandidat berikutnya adalah Qing Ci.

Secara alami, Qing Shui berjalan di jalur dokter sendirian akan lebih rendah daripada dia berjalan dengan lebih banyak orang.

Jika semua orang itu adalah miliknya, maka bersama-sama, mereka akan membentuk kekuatan yang tangguh.

Dia harus meneruskan reputasi dari Imperial Cuisine Hall.

Namun, ini bukanlah hal yang sederhana untuk dilakukan di area seluas Dunia Sembilan Benua.

Lagipula, di seluruh Dunia Sembilan Benua, sangat jarang ada sesuatu yang populer di seluruh benua.

Bahkan klan yang kuat hanya akan menjadi kuat di wilayah tertentu.

Begitu mereka meninggalkan area itu, mereka harus memulai kembali seluruh kemajuan mereka dan mendapatkan reputasi untuk mereka sekali lagi.

Bahkan mereka yang memiliki kekuatan tidak akan mau menyiksa diri mereka sendiri seperti itu.

Oleh karena itu, biasanya, begitu sebuah klan menanam akarnya di suatu daerah, sangat jarang mereka ingin meninggalkan tempat itu.

Banyak naga dan harimau tersembunyi berkeliaran di dalam Sembilan Benua Dunia.

Seseorang harus mempertimbangkan berkah nenek moyang mereka untuk dapat berdiri di atas tanah mereka sendiri di suatu wilayah tertentu.

Di dunia tanpa batas ini, satu wilayah saja sudah cukup bagi seseorang untuk menghabiskan seluruh hidup mereka bepergian.

Adapun berkeliaran di seluruh benua, biasanya, itu hanya akan menjadi mimpi indah bagi banyak orang.

Baik Klan Shang dan Klan Lang telah memantapkan diri mereka dengan kuat di sekitar area ini.

Karena warisan mereka telah diwariskan begitu lama, mereka tentu memiliki prinsip hidup sendiri.

Oleh karena itu, Qing Shui tidak pernah bermaksud untuk melenyapkannya.

Faktanya, apakah dia mampu melakukannya atau tidak tetap menjadi pertanyaan.

Seperti pepatah mengatakan ‘Seekor kelabang tidak pernah jatuh bahkan jika ia mati’, mengapa repot-repot memikirkan masalah ini?

Dengan keduanya menjadi klan aristokrat, mereka memiliki hal-hal yang perlu dikhawatirkan.

Oleh karena itu, Qing Shui tahu apa yang harus dia lakukan.

Dia tidak harus menghilangkan semuanya sekaligus.

Namun, ini juga pertarungan yang harus dilakukan.

Selanjutnya, Qing Shui harus memastikan bahwa dia mengalahkan lawannya sampai-sampai mereka tidak bisa melawan.

Karena dia tidak ada pekerjaan, Qing Shui memutuskan untuk pergi keluar dan berjalan-jalan di sekitar Kota Great Shang.

Sudah seminggu sejak dia tiba di sini dan ini adalah pertama kalinya dia berkeliling kota.

Dia mengambil waktu berjalan sambil mengamati semua yang terjadi di sisi jalan.

Qing Shui selalu prihatin tentang kekuatan yang akan dia bentuk.

Kekuatan macam apa yang dibutuhkan untuk menjadi kandidat yang paling cocok?

Dia membutuhkan orang-orang yang setia dan juga mereka yang mampu menerima semua yang dia ajarkan kepada mereka dalam waktu singkat.

Itu bukanlah sesuatu yang sederhana, menemukan seseorang yang memenuhi kedua persyaratan tersebut.

Namun, keduanya harus dilakukan pada waktu yang bersamaan.

"Tuan Muda, tolong beri saya makanan."

Saat ini, ketika Qing Shui mendengar suara itu, dia melihat seorang anak laki-laki dengan pakaian compang-camping berdiri di depannya.

Saat dia mengamati bocah itu, dia seharusnya berusia sekitar masa remajanya.

Dia akan segera mencapai usia dewasa.

Yang lebih mengejutkan Qing Shui adalah fisik tubuhnya.

Meskipun itu bukan fisik tubuh yang sangat kuat yang menentang surga, itu sudah bisa dianggap di atas rata-rata.

Ini adalah pengemis yang dia lihat.

Bahkan di kota-kota sekaya Kota Shang Agung, masih ada pengemis.

Tidak terduga, Qing Shui tidak merasakan penganiayaan dari mata bocah itu.

Dia juga tidak memiliki ekspresi rendah hati di wajahnya.

Matanya tampak sangat jernih dan kuat.

Ini benar-benar mengejutkan Qing Shui.

Tepat ketika Qing Shui hendak menggali sakunya untuk mencari uang cadangan, dia berhenti.

Dia memandang anak laki-laki itu dan bertanya, "Dilihat dari sosokmu, kamu harus menjadi orang yang masih cukup kuat dan bisa mencari nafkah.

Mengapa kamu tidak mencoba melakukan hal-hal lain selain menjadi pengemis? "

Anak laki-laki itu memandang Qing Shui dengan ekspresi terkejut.

Jarang ada orang yang berbicara dengannya seperti itu.

Sering kali, mereka akan menatapnya dengan menghina atau langsung menyuruhnya pergi.

Beberapa bahkan akan memarahinya, yang memang diharapkan.

Sesekali, beberapa orang juga memberinya uang saku.

"Jika saya sendirian, itu tidak masalah.

Tapi saya punya saudara sendiri, yang semuanya masih muda.

Saya tidak bisa membiayai biaya hidup mereka dengan bekerja sendiri.

Jika saya mengatakan kepada mereka untuk menjadi pengemis dan mengemis uang seperti saya, saya akan khawatir kecelakaan bisa terjadi.

Oleh karena itu, saya tidak punya pilihan selain melakukannya sendiri.

Dengan cara ini, paling tidak, saya bisa merawat mereka. "

Pria muda itu memandang Qing Shui secara langsung dan berkata.

Dia tidak tahu kenapa, tapi entah kenapa, dia merasa diyakinkan oleh pria ini.

Hanya setelah pemuda itu selesai berbicara ketika Qing Shui menyadari bahwa ada beberapa anak lagi di tempat yang tidak terlalu jauh.

Mereka semua berusia sekitar tiga sampai empat tahun.

Qing Shui berpikir dalam hati bahwa remaja laki-laki di depannya tampaknya adalah orang yang cukup baik.

Setelah berpikir sejenak, dia bertanya, "Berapa banyak dari Anda yang ada?"

Remaja itu tidak tahu apa yang ingin dilakukan Qing Shui.

Meskipun demikian, dia tetap menjawab, "Kami ada empat puluh orang, yang tertua berusia sekitar dua puluh tahun sedangkan yang termuda adalah yang Anda lihat di sana.

Yang tersisa seumuran denganku. "

Mata Qing Shui menjadi cerah, "Bisakah kamu membawaku ke mereka?"

Qing Shui memperhatikan bahwa pemuda itu tampaknya khawatir dan melanjutkan dengan berkata, "Saya tidak bermaksud buruk.

Saya mungkin bisa mengubah hidup Anda.

Tidakkah kamu ingin berada di atas orang lain? "

Pria muda itu mulai berharap.

Dia merasa sangat spesial tentang pria yang saat ini berdiri di depannya.

Pria ini mungkin benar-benar bisa mengubah nasibnya.

Siapa yang tidak punya mimpi?

Siapa yang ingin selamanya berada di bawah orang lain?

Tidak ada yang mau menjadi pengemis.

Pemuda itu membawa Qing Shui untuk bertemu dengan orang-orang yang tersisa.

Alasan mengapa Qing Shui ingin melihat mereka juga karena dia ingin menguji bakat mereka.

Itu baik-baik saja meskipun itu hanya rata-rata.

Qing Shui tidak membutuhkan mereka untuk memiliki bakat luar biasa, tetapi setidaknya, itu tidak terlalu buruk.

Di antara orang-orang ini, ada tiga yang berusia sekitar dua puluh satu atau dua puluh dua tahun.

Sisanya sekitar lima belas sampai enam belas.

Ada juga beberapa yang berusia antara tiga sampai tujuh tahun.

Meskipun usianya masih muda, anak-anak nakal ini sangat mandiri.

Di antara mereka, ada sekitar sepuluh dari mereka dengan fisik yang layak tetapi seperti yang diharapkan, mereka hanya layak.

Sisanya rata-rata.

Tidak ada yang memiliki fisik tubuh di bawah rata-rata.

Sebenarnya, tidak umum melihat orang dengan bakat yang tidak berguna.

Sama seperti orang jenius, orang seperti ini juga kekurangan jumlah.

"Apakah Anda ingin menjadi ahli dan berdiri di atas orang lain?"

Qing Shui bertanya pada kelompok itu.

Namun, tidak satupun dari mereka berbicara.

Sebaliknya, mereka hanya menatap Qing Shui tanpa ekspresi.

Qing Shui mengayunkan lengannya dan segera menghancurkan batu besar tidak begitu jauh.

Dalam sekejap, mata para remaja ini berubah.

Masing-masing dari mereka memiliki impian mereka sendiri untuk menjadi pahlawan, tetapi mereka tahu bahwa kenyataan kejam telah merenggut impian mereka dari mereka.

Itu pada dasarnya tidak mungkin bagi mereka.

Selain itu, mereka telah melampaui usia budidaya.

"Kami sudah melewati usia untuk berkultivasi.

Meskipun masih ada beberapa yang masih cukup muda, kita tahu bahwa tidak ada makan siang gratis di dunia.

Apa yang kamu inginkan dari kami? "

Pria muda yang berusia sekitar dua puluh tahun itu bertanya.

Dia adalah salah satu dari mereka dengan fisik yang layak.

Qing Shui juga memperhatikan bahwa dia memiliki beberapa kultivasi di dalam dirinya.

Tiga sampai empat orang biasa bersama pasti bukan tandingannya.

"Di mata saya, tidak ada yang namanya usia untuk berkultivasi.

Saya dapat memastikan bahwa kalian dapat memperoleh kekuatan yang layak dalam waktu singkat.

Adapun makan siang gratis, tentu saja, tidak akan ada hal seperti itu di mana pun di dunia.

Saya ingin kalian membantu saya.

Sumpah setia dan pengabdian kepadaku, dan aku akan memberimu beberapa teknik bela diri. "

Qing Shui memandangi pria muda itu dengan penuh kekaguman.

Jika dia benar, dia harus menjadi pemimpin dari orang-orang ini.

Pria muda itu terdiam.

Inilah yang orang pikirkan sebagai ‘meminum racun dalam upaya untuk memuaskan dahaga seseorang’.

Mengingat seluruh hidupnya begitu sengsara, jika ia harus berdiri kembali, pasti akan ada harga yang harus ia bayar.

Terkadang, begitulah cara memastikan keadilan.

Berapa banyak yang Anda peroleh adalah berapa banyak Anda kehilangan sebagai gantinya.

Sebelumnya Bab Berikutnya Bab