Ancient Strengthening Technique – Chapter 1998

shadow

Ancient Strengthening Technique – Chapter 1998

Tubuh Qing Ci gemetar ketika mendengar apa yang dikatakan lelaki tua itu, lalu dia menjawab, "Untuk saat ini, saya hanya bisa menuliskan cara untuk menyembuhkan Dantian.

Zhang Miaoyun dari Klan Zhang belum merawat meridiannya, oleh karena itu, tuanku belum mengajariku itu. "

Orang tua itu memandang Qing Ci dan tahu bahwa dia mengatakan yang sebenarnya.

Sudah tak terduga untuk bisa memaksanya menyerahkan metode perawatan Dantian.

Sebenarnya, lelaki tua itu tidak pernah berharap mendapatkan apa pun dari Qing Ci.

Seperti yang dikatakan Qing Ci, dia hanya mengikuti Qing Shui selama berhari-hari.

Orang tua itu merasa sangat bahagia.

Siapa yang mengira Qing Shui akan mengajari Qing Ci sesuatu yang begitu penting hanya dalam beberapa hari?

Itu bisa dilihat, betapa Qing Ci berarti bagi Qing Shui.

Dengan demikian, rencana yang dia buat sebelumnya pasti akan berhasil.

Sekarang, lelaki tua itu juga telah mengetahui bahwa tabib dari Imperial Cuisine Hall adalah Qing Shui, seorang tabib muda dan kuat.

"Baiklah, tulis bagian untuk merawat Dantian."

Orang tua itu berkata setelah berpikir sejenak.

"Aku akan menuliskannya untukmu.

Tolong jangan sakiti anakku. "

Qing Ci memandang orang tua itu dan berkata.

Tentu saja, saya dapat meyakinkan Anda itu.

Orang tua itu berkata dengan nada serius.

Qing Ci mengeluarkan pulpen dan mulai menulis di Beast Parchment.

Dia menulisnya dengan kecepatan yang layak untuk menghindari kecurigaan lelaki tua itu.

Dia berhasil menyelesaikannya setelah setengah jam.

Orang tua itu sedang memegang Beast Parchment yang diserahkan oleh Qing Ci.

Jauh di lubuk hatinya, dia sangat bersemangat.

Dia asyik melihat-lihat Beast Parchment.

Itu misterius, terlalu misterius.

Dia hanya bisa memahami sebagian darinya.

Sepertinya mempelajari ini mungkin tidak semudah yang dia pikirkan.

Setelah itu, dia mengalihkan pandangannya ke Qing Ci.

"Jelaskan itu padaku!"

Kata orang tua itu.

Orang tua itu memiliki gambaran kasar tentang isinya.

Karena itu, dia ingin melihat apakah Qing Ci bisa menjelaskannya kepadanya tanpa membuat kebohongan.

Jika apa yang dia katakan tidak sesuai dengan apa yang dia pahami, itu hanya bisa berarti dia memutarbalikkan sebagian dari teori saat menulisnya.

Qing Ci secara alami akan tahu tentang itu.

Karena itu, dia sudah menduga hal seperti ini akan terjadi.

Jadi, dia tidak mengubah apa pun saat dia menjelaskan kepada lelaki tua itu.

Ini karena dia tahu bahwa meskipun musuh tahu tentang teori tersebut, akan tetap sulit bagi mereka untuk melakukan teknik tersebut.

Kegembiraan melintas di mata pria tua itu terus-menerus.

Dengan pengetahuan medisnya yang luas, dia secara alami tahu bahwa Qing Ci mengatakan yang sebenarnya.

"Bisakah kamu membiarkan anakku pergi sekarang!"

Qing Ci memandang orang tua itu dan bertanya padanya.

"Sekarang belum waktunya.

Sebagai pengecualian, saya akan membiarkan Anda menghabiskan malam bersama anak Anda.

Aku akan membiarkanmu pergi, setelah kamu menyerahkan bagian meridian yang tersisa. "

Orang tua itu terkekeh.

"Kamu tidak menepati janjimu."

Qing Ci terlihat sangat marah.

"Sejak kapan saya telah mendukung janji saya.

Sebelum ini, saya bermaksud memotong lengan anak Anda.

Tetapi setelah Anda mengatakannya, seperti yang Anda lihat, lengannya masih utuh.

Mungkinkah Anda benar-benar ingin saya memotongnya? "

Orang tua itu menatap Qing Ci dengan mata dingin.

Qing Ci menggigil.

Pandangan cabul melintas di mata pria tua itu.

Pada saat dia menyerahkan hal-hal yang dia inginkan, dia pasti bermain-main dengannya terlebih dahulu.

Dia pasti juga akan membunuh anaknya.

"Jika Anda tidak setuju, saya akan memotong tangan anak itu sekarang.

Jika Anda terus menolak bahkan besok, saya akan memotong salah satu tangannya.

Ketika kedua tangannya hilang, saya akan mengambil kakinya.

Ketika kakinya hilang, saya akan memotong potongan-potongan dagingnya setiap hari sampai dia mati.

Jangan khawatir, dia setidaknya bisa hidup selama satu sampai dua bulan. "

Qing Ci terdiam.

Dia tidak memarahinya karena dia tahu itu akan menjadi usaha yang sia-sia.

Dia tidak tahu harus berbuat apa.

Qing Shui adalah tuannya.

Dia tidak ingin keahliannya yang sempurna bocor ke publik.

Dia merasa bajingan gila itu pasti tidak akan membiarkannya pergi bahkan jika dia menyerahkan apa yang dia inginkan.

"Mo Kecil, ibu sudah mengecewakan tuannya.

Kami berdua diselamatkan oleh tuan kami.

Saya sangat menyesal … Ibu tidak bisa membiarkannya turun lebih jauh. "

Qing Ci menangis saat dia memeluk anaknya dan terus mengulangi kata-kata yang sama.

Ekspresi pria tua itu segera menjadi gelap.

Dia tidak pernah mengharapkan hal-hal berubah seperti itu.

Pada saat ini, dia berkata dengan nada muram, "Baiklah, karena memang begitu, perhatikan saya saat saya memotong jari anak Anda satu per satu."

Saat lelaki tua itu berbicara, dia berdiri dan mengambil gunting tajam, "Saya akan menggunakan ini untuk memotong jari anak Anda satu per satu.

Katakan padaku, apakah menurutmu itu akan menyakitkan? "

"Jangan, kamu bisa memotong milikku saja.

Tolong lepaskan anakku. "

Wajah Qing Ci terlihat sangat pucat.

"Selama Anda menepati janji, saya dapat meyakinkan Anda bahwa dia akan aman dan dilayani dengan makanan dan pakaian yang baik.

Dia bisa mendapatkan apapun yang dia mau.

Saya berjanji.

Anda akan mati jika Anda tidak berpikir sendiri.

Apakah Anda benar-benar ingin melihat anak Anda meninggal di usia muda?

Jalannya masih panjang.

Dia memiliki masa depan yang cerah. "

Orang tua itu berencana untuk menyerang pikiran Qing Ci sedikit demi sedikit.

"Dia tidak lagi harus setuju denganmu.

Saya akan melakukannya atas namanya. "

Sebuah suara masuk ke telinga lelaki tua itu.

Orang tua itu sangat terkejut.

Dia berbalik hanya untuk melihat bahwa pintu kamarnya telah dibuka.

Seorang pria muda muncul di pintu masuk dengan senyuman di wajahnya.

"Kamu siapa?

Oh, itu dia.

Saya baru saja berpikir tentang bagaimana membuat Anda muncul.

Ini bagus.

Anda muncul sendiri. "

Awalnya, lelaki tua itu sangat kaget.

Tapi setelah itu, dia perlahan tenang.

Orang tua itu melirik Qing Ci dan Little Mo, dan segera menyandera mereka.

Qing Shui sudah mengharapkan langkah seperti itu dari lawannya.

Sosoknya berkelebat.

Langkah Sembilan Istana!

Dia segera menyerang tanpa berpikir untuk membela diri.

Dia dengan cepat mengayunkan tinjunya.

Beng!

Orang tua itu mendaratkan tinjunya di dada Qing Shui.

Saat itu terjadi, dia merasakan kegembiraan.

"Tampaknya orang ini hanya ahli dalam keterampilan medisnya."

pikir orang tua itu.

Namun, sebelum dia berhasil menarik pikiran ini, dia segera mengalami pukulan di bahunya.

Rasanya seperti digigit ular berbisa.

Itu menyakitkan, seluruh lengannya menjadi sangat lembut, sampai-sampai dia tidak bisa mengumpulkan bahkan sedikit pun kekuatan untuk bergerak.

Selanjutnya, Qing Shui mendaratkan sikunya di bahu lawan.

Orang tua itu dipukul dan mundur.

Qing Shui kemudian mengulurkan tangannya dan meraih titik akupuntur Quchi lawan yang terletak di lengannya.

Seutas Sembilan Yang Force masuk ke tubuhnya.

Hampir bersamaan, Qing Shui menarik kembali tangan kirinya yang memegang Quchi Acupoint dan dengan tangan kanannya, dia mengetuk sendi tengah lengan pria tua itu dengan Tyrant Cauldronnya.

Hanya kali ini, dia memukulnya dari arah yang berlawanan.

Ka-cha!

Suara retak tulang yang keras dan jelas terdengar.

Selanjutnya, lelaki tua itu berteriak kesakitan.

Qing Shui tidak berhenti.

Dia seperti mesin saat dia dengan terampil menghancurkan banyak persendian lelaki tua itu.

Titik akupsinya juga diserang satu per satu.

Cara menyerang Qing Shui sangat unik.

Itu memiliki banyak kekuatan, dan dia juga menargetkan titik-titik vital di seluruh tubuh manusia.

Suara retak tulang bisa terdengar dari waktu ke waktu.

Yang menyertainya adalah suara jeritan yang menyedihkan dari orang tua itu.

Qing Shui tidak akan menahan orang-orang seperti ini.

Sampai-sampai dia merasa sangat disayangkan jika orang tua itu meninggal seketika.

Bukankah dia ingin memotong lengan Little Mo?

Qing Shui mewujudkan keinginannya dengan melumpuhkan lengannya.

Memotongnya terlalu berdarah.

Jadi, Qing Shui memutuskan untuk pergi dengan menghancurkan kedua lengannya sebagai gantinya.

Bukan hanya lengannya.

Bahkan kakinya hancur total.

Dalam sekejap, seolah-olah lelaki tua itu telah menjadi moluska.

Darah terlihat menetes dari mulut dan hidungnya.

Organ tubuhnya juga pernah rusak dan cukup banyak tulang dadanya yang retak.

Namun, dia masih bisa bertahan hidup untuk saat ini.

Meskipun begitu, dengan cara Qing Shui menangani berbagai hal, dia juga tidak akan membiarkannya hidup.

Untuk saat ini, dia tidak bisa berbuat apa-apa selain menahan rasa sakit ini.

Tanpa harus memikirkannya, Qing Shui sudah bisa mengetahui bahwa orang ini memiliki terlalu banyak darah di tangannya.

Bukan hal yang besar untuk membunuh orang di Dunia Sembilan Benua.

Tapi ini juga akan tergantung pada siapa yang coba dibunuh oleh orang tersebut.

Terlepas dari alasannya, Qing Shui paling membenci dipaksa oleh orang lain dengan metode semacam ini.

Jika mereka memutuskan untuk melakukan itu, mereka harus siap menghadapi amukannya.

Sekarang, kedua pria paruh baya itu sudah sangat ketakutan hingga mereka roboh di lantai.

Tidak nyata jika mereka masih bisa bergerak setelah melihat penampilan menyedihkan lelaki tua itu sekarang.

Qing Shui memandang kedua pria itu, "Kaulah yang menculik anak itu.

Patahkan tanganmu sendiri dan keluar dari sini.

Saya tidak dapat menjamin keamanan Anda ketika saya mulai bergerak beberapa saat kemudian. "

Qing Shui memandangi dua orang lainnya dengan dingin.

Kedua orang itu ragu-ragu sejenak sebelum akhirnya mereka mengambil batang besi dan menjatuhkannya di lengan mereka.

Suara menyedihkan terdengar.

Adapun tangan mereka yang lain, mereka menjatuhkannya ke dinding dan saat mereka melakukannya, suara keras dan jelas retak tulang terdengar.

Orang lain juga melakukan hal yang sama setelah melihat tampang menyedihkan dari lelaki tua itu di tanah.

Setelah itu, dia melihat Qing Shui dengan keringat di seluruh wajahnya.

Qing Shui melambaikan tangannya.

Dia masih membutuhkan seseorang untuk menyebarkan informasi ini untuknya.

Dia percaya bahwa tidak lama lagi, banyak orang akan datang.

Tempat ini adalah rumah pribadi orang tua itu.

Karena orang tua itu sangat kuat, biasanya tidak akan ada orang di sekitar sini.

Tidak ada yang berani datang dan mengganggunya.

Sebelumnya Bab Berikutnya Bab