Ancient Strengthening Technique – Chapter 201

shadow

Ancient Strengthening Technique – Chapter 201

Chapter 201 Tahap Awal, Seni Kultivasi Ilahi.

Chapter 201 – Tahap Awal, Seni Kultivasi Dewa

"Aku tidak tahu, tapi kamu tidak perlu khawatir tentang gadis kecil itu.

Saya akan memikirkan sesuatu untuk masalahnya.

Setelah itu, saya akan menuliskan seni kultivasi untuk Anda.

Anda harus memastikan dan membimbingnya dalam kultivasinya di masa depan. "

Qing Shui mengalihkan perhatian gadis kecil itu saat dia berbicara dengan Yiye Jiange.

"Mhm, kamu harus berhati-hati karena kamu sendirian di luar."

Qing Shui bisa mendengar keengganan dalam suara Yiye Jiange.

Sepertinya dia tidak terbiasa merasakan perhatian pada orang lain.

Qing Shui tersenyum;

Baginya, sudah cukup memuaskan bahwa dia bisa membuat Yiye Jiange mengkhawatirkannya.

Setelah dia kembali, Qing Shui merasa bahwa dia harus mengucapkan selamat tinggal kepada Wu-shuang dan… Zhu Qing.

Sudah hampir setengah bulan sejak terakhir kali dia melihat Zhu Qing.

"Seberapa cepat waktu berlalu!"

Ketika Qing Shui tiba di Puncak Zhu Qing, tidak ada lagi murid perempuan yang berjaga.

Saat ini, akan ada juga murid laki-laki yang muncul di Zhu Qing Peak, dan bahkan pasangan bisa terlihat di sana.

Betapa luar biasanya ini!

Dia menanyakan beberapa hal tentang lokasi Wu-shuang dan menemukan bahwa dia tinggal di halaman rumahnya sendiri.

Bagaimanapun, Wu-shuang adalah Pelindung tingkat Xiantian di Skysword Sect.

Perlakuan terhadapnya tidak akan terlalu buruk.

"Zhu Qing Peak tidak lagi melarang murid laki-laki masuk?"

Qing Shui bertanya pada Wu-shuang ketika dia bertemu dengannya, dengan sentuhan kebingungan di suaranya.

"Iya.

Lebih dari sepuluh hari yang lalu, Guru menghapus peraturan dan tidak lagi melarang murid laki-laki dan perempuan untuk jatuh cinta. "

Wenren Wu-shuang menjawab sambil memperhatikan kebingungan Qing Shui.

Qing Shui mencibir saat dia melanjutkan.

"Apakah Anda tidak mengundang saya untuk duduk?"

Wenren Wu-shuang tanpa sadar tersipu, dan, setelah beberapa saat ragu-ragu, membiarkan Qing Shui masuk.

Tempatnya sepertinya tidak terlalu besar, dan dia memiliki dapur yang kecil dan sangat nyaman.

Di dinding seputih salju ada sofa berwarna merah muda.

Di depan sofa terdapat meja makan kecil yang terbuat dari kayu.

Qing Shui menatap Wenren Wu-shuang, yang berdiri di samping sofa.

"Saya harus pergi untuk jangka waktu tertentu."

Qing Shui memegang tangan Wu-shuang saat mereka duduk di sofa.

"Berapa lama lagi?"

Wu-shuang menatap Qing Shui dengan kaget saat dia bertanya, merasa agak tidak nyaman.

"Tidak tahu, tapi harus cukup lama sebelum aku kembali!"

Qing Shui menjawab dengan ringan.

Wenren Wu-shuang terdiam saat dia menundukkan kepalanya, tidak mengatakan apapun.

Qing Shui juga tidak mengharapkan reaksinya menjadi seperti ini.

Memegang tangannya, dia membawanya ke depan dadanya.

"Argh!"

Wu-shuang berseru kaget tetapi tidak menolak saat dia diam-diam berbaring di pelukan Qing Shui.

Saat ini, hubungan mereka sudah melampaui teman.

Qing Shui tidak ragu-ragu lagi saat dia bergerak dengan keahlian adat, menanam ciuman di bibir Wenren Wu-shuang dan menggunakan lidahnya untuk berinteraksi dengan lidah Wu-shuang yang harum dan lembut.

Kali ini, melawan semua harapan, Wu-shuang dengan penuh semangat berkoordinasi dengan Qing Shui saat lidahnya berinisiatif untuk berbelit-belit dengan lidah Qing Shui.

Tampaknya tenggelam dalam kenikmatan, Wu-shuang memejamkan mata.

Lambat laun, keduanya terbaring di atas sofa.

Wenren Wu-shuang naik ke atas Qing Shui saat Qing Shui membuka matanya lebar-lebar, menciumnya tanpa syarat.

Posisi sugestif itu, serta merasakan sesuatu yang keras menimpanya, menyebabkan pipi Wu-shuang memerah.

Seperti refleks terkondisi, Wu-shuang mengencangkan dan meremas kakinya bersama-sama, hanya untuk mendengar tawa nakal Qing Shui saat tangannya menjelajahi dan meremas pantat gagah Wu-shuang.

Menggunakan tangannya untuk menekan pantatnya, Qing Shui membungkuk dan mendorong dari bawah.

Tongkat kerasnya semakin kuat dan kuat, sampai menunjuk lurus ke langit!

"Mmmm ~"

Sebuah erangan ringan keluar dari bibir Wu-shuang.

Matanya perlahan terbuka, dan memiliki pesona yang tak terlukiskan tercermin di dalamnya.

Qing Shui kemudian membalikkannya, menekannya.

Dadanya merasakan puncak kembar Wushuang yang menjulang tinggi menonjol di atasnya.

Mencium wajah dan bibirnya, Qing Shui bergerak ke bawah dan mulai menggunakan lidahnya untuk menelusuri kontur puting Wu-shuang melalui pakaiannya.

Betapa luar biasa elastisitas dan keharumannya!

"Qing Shui, kamu tidak bisa!"

Wu-shuang terengah-engah saat dia meraih tangan Qing Shui yang akan melepas pakaiannya.

Qing Shui memeluknya erat dan menghentikan tindakannya.

Dia telah melihat sedikit kesedihan dalam ekspresi malu-malu di wajah Wu-shuang sebelumnya.

Qing Shui menjulurkan lidahnya, mengunci bibir dengannya, dan dengan lembut menciumnya sampai bibirnya sedikit bengkak sebelum Qing Shui melepaskan mulutnya.

"Wu-shuang, aku ingin menyentuhmu."

Qing Shui menarik napas saat dia menatap Wu-shuang yang malu-malu, yang menundukkan kepalanya.

Keheningan menjawab Qing Shui!

"Bolehkah saya ..?"

Qing Shui berbisik saat dia dengan lembut menjilat telinga Wu-shuang

"Mmm."

Suara jaminan yang lembut terdengar, tetapi tidak ada yang tahu apakah ini adalah tanggapan cinta dari Wu-shuang, atau penguasaan kontrol tempo Qing Shui.

Sebuah tangan mengangkat dagunya yang indah, dan tangan lainnya merasakan putingnya yang tegak.

Qing Shui menatap wajah Wu-shuang yang mabuk, anggun, dan malu-malu, yang tenggelam dalam gairah.

Berhenti sejenak, Qing Shui merasa puas saat dia menatap pakaian dan rambut Wu-shuang yang sedikit acak-acakan, hilang dalam kecantikannya.

Betapa menyesalnya;

Wu-shuang hanya mengizinkan tangan Qing Shui dengan bebas menjelajahi tubuh bagian atasnya.

Sedangkan untuk area vital lainnya, Wu-shuang masih memiliki pikiran untuk melindungi mereka dengan erat.

Qing Shui sedikit jengkel, tetapi dia sudah cukup puas.

Dengan tarikan tangannya, jepitan jubah Wu-shuang terlepas.

Putingnya yang merah muda dan tegak dan puncak putih salju yang menjulang tampak memancarkan cahaya suci dan aroma saat terungkap di depan Qing Shui.

Kehilangan semua kendali, kepala Qing Shui bergerak maju saat dia menangkupkan mulutnya ke salah satu puting Wu-shuang merah muda dan tegak dan mulai mengisapnya dengan lembut.

Wu-shuang berwarna merah seperti tomat.

Tubuhnya bergetar dan menggeliat tanpa sadar saat gelombang kenikmatan memeriksanya.

—–

Setelah kembali ke Misty Peak, Qing Shui masih tersesat dalam ingatan tentang apa yang telah terjadi sebelumnya.

Sebelumnya, seiring berjalannya waktu, Qing Shui dengan cepat berlari dengan panik, takut dia akan kehilangan kendali.

Dia tidak memiliki pipi untuk mencari Zhu Qing setelah itu, dan dengan demikian memutuskan untuk langsung kembali ke Misty Peak.

Pada saat itu, Qing Shui benar-benar merasakan dorongan untuk memaksakan dirinya pada Wenren Wu-shuang, tetapi dia memperhatikan bahwa Wu-shuang tampaknya memiliki beberapa masalah yang tidak dapat dia sebutkan dan dengan demikian memutuskan untuk tidak melanjutkan tindakannya. .

Tiga hari berlalu.

Qing Shui bermain dengan gadis kecil itu setiap hari bersama Yiye Jiange.

Qing Shui tidak begitu mengerti mengapa Yiye Jiange ingin menemaninya, tetapi dia suka ada Yiye Jiangye di sekitar.

Setelah Buah Ketahanan matang, Qing Shui tahu bahwa sudah waktunya dia pergi.

Kali ini, Qing Shui tidak mengunjungi Wu-shuang, tetapi pergi mencari Zhu Qing sebagai gantinya.

Banyak orang menyambutnya dalam perjalanan ke sana, meskipun kebanyakan dari mereka tidak mengatakan apa-apa, bahkan ketika mereka mengetahui bahwa Qing Shui ingin mengunjungi Zhu Qing.

Bagaimanapun, mereka semua bisa merasakan bahwa Qing Shui sangat dekat dengan Wenren Wu-shuang, dan dengan wakilnya, Zhu Qing, karena dia adalah penguasa Wu-Shuang.

Namun, ada beberapa yang tidak berpikiran seperti ini.

"Apakah menurutmu ada sesuatu yang terjadi dengan Penatua Qing Shui dan Guru?"

Seorang murid perempuan dari Zhu Qing Peak berbicara dengan murid perempuan berwajah melon lainnya.

"Sesuatu sedang terjadi?

Maksud kamu apa?

Masalah sekte yang Anda maksud?

Karena mereka berdua penatua. "

Gadis berwajah melon itu dengan bingung menjawab.

"Kamu bodoh!

Ada rumor yang menyatakan bahwa Guru mencintai Qing Shui, dan bahwa mereka telah melakukan perbuatan itu. "

Murid perempuan tadi berbicara dengan suara rendah.

Gadis berwajah melon itu dengan heran menjawab, "Itu seharusnya tidak benar, bagaimana mungkin?"

Qing Shui berkeringat liar saat dia dengan cepat bergegas ke depan.

Segera setelah itu, dia tidak bisa lagi mendengar percakapan antara dua murid perempuan itu.

Tidak ada seorang pun yang berjaga di halaman Zhu Qing.

Saat dia masuk, Qing Shui melihat Zhu Qing berjalan keluar.

Matanya tanpa sadar menjadi cerah saat dia melihat penampilan Zhu Qing.

Meski dia masih agak kurus, auranya tidak lagi gelap seperti dulu.

Tulang selangkanya yang seksi tampak diukir dengan indah menggunakan pisau.

Meskipun berat badannya turun, payudara dan bokongnya tidak mengalami penurunan ukuran.

Sebaliknya, karena berat badannya turun, hal ini semakin menonjolkan dan menekankan keutuhan payudara dan pantatnya.

Setelah memperhatikan Qing Shui, Zhu Qing, yang bisa dianggap wanita dewasa, tersenyum, dan kehadiran seorang milf meledak.

Inilah wanita sejati;

dia memiliki aroma, gairah, dan pesona wanita sejati.

Qing Shui!

Suaranya, meski agak serak, ringan dan sangat nyaman untuk didengar.

"Kenapa kamu masih sekurus ini?"

Putri Qing Shui memeluknya dan berjalan ke dalam kamarnya.

"Ah, apa yang kamu coba lakukan di siang bolong."

Zhu Qing sangat pemalu sehingga dia bahkan tidak bisa mengangkat kepalanya.

"Hehe, aku ingin melakukannya di siang hari bolong."

Qing Shui tersenyum saat dia berbisik di telinganya.

"Kunci pintunya."

Qing Shui membawa Zhu Qing dan berjalan ke kamar tidur yang sama dengan yang mereka lakukan di masa lalu.

Menutup pintu, dia menekan Zhu Qing di atas tempat tidur yang nyaman itu.

"Saya merindukanmu!"

Qing Shui menatap Zhu Qing saat dia berbicara dengan ringan.

Zhu Qing tersenyum riang.

"Aku juga, aku telah memimpikanmu setiap hari."

Qing Shui mencium bibir merah panas Zhu Qing dan dengan hiruk pikuk menyedot air liur yang harum di mulutnya.

Kedua tangannya menjelajah dan meraih puncak-puncak menjulang yang sepertinya tak tersentuh oleh perjalanan waktu.

Aku akan berangkat besok.

Qing Shui melepaskan mulutnya.

Zhu Qing tertegun sesaat sebelum dia tersenyum pahit.

"Karena ini masalahnya, aku ingin kamu bercinta denganku dengan sekuat tenaga hari ini."

Setelah itu, dia menarik leher Qing Shui ke bawah dan mulai berciuman lagi.

Saat jubah mereka jatuh ke tanah, Qing Shui dengan lembut mencium kulit Zhu Qing yang terasa sangat halus saat disentuh.

Ekspresi malu-malu di wajahnya saat Zhu Qing duduk di tempat tidur tidak bisa menyembunyikan keinginan yang dia rasakan.

Benar-benar spesimen kelas atas!

Qing Shui tiba-tiba mengingat "Duo Metode Kultivasi."

Setelah melihat keinginan di wajah Zhu Qing, dia tahu bahwa dia sudah terjerat dalam nafsu…

Qing Shui, setelah menikmati raut wajah Zhu Qing, memasukkan tongkatnya dan memasuki dirinya.

Begitu dia masuk, dia mengedarkan Qi-nya berdasarkan Metode Kultivasi Duo saat dia menikmatinya.

Mungkin karena dia tahu bahwa Qing Shui akan pergi, Zhu Qing sangat bersemangat hari ini.

Dan tepat ketika Qi mengalir ke tongkat Qing Shui, Qing Shui dapat dengan jelas merasakan keberadaan energi murni pada titik di mana Yang dan Yin-nya terhubung saat mengalir ke tubuhnya.

Membeku karena terkejut, dia khawatir seni kultivasi ini adalah teknik iblis yang mencuri energi Yin wanita untuk memberi makan energi Yang-nya sendiri.

Pada saat keraguannya, energi murni itu telah masuk ke dalam Dantiannya dan meningkatkan ukuran cairan emas di dalamnya.

Tepat pada saat kepanikannya, Qi-nya dari Teknik Penguatan Kuno tanpa sadar diaktifkan dan beredar di sekitar tubuhnya sebelum mengalir ke Zhu Qing.

Setelah pertukaran, Qing Shui merasakan energi yang sangat hangat dan ajaib terbentuk di tubuhnya, memberi makan Dantian, meridian, saluran energi, dan tetesan cairan emas itu.

Setelah mengetahui bahwa Zhu Qing tidak akan kalah, dia tidak memperhatikan lagi dan mulai kehilangan dirinya dalam menikmatinya.

Secara bertahap, Qing Shui menemukan bahwa jumlah energi berkurang dengan setiap pertukaran.

Ada penurunan besar dalam kuantitas energi ajaib sejak pertama kali dia mengalami pertukaran.

Sekarang, hanya ada sedikit energi.

Zhu Qing tampak seolah-olah dia juga bisa merasakan perubahan di tubuhnya ketika dia menatap Qing Shui dengan tatapan liar di matanya.

"Bibi Bela Diri Ketiga, apakah Anda keberatan naik di atas saya?"