Ancient Strengthening Technique – Chapter 2036

shadow

Ancient Strengthening Technique – Chapter 2036

Setelah mengamati setiap detail tempat itu, Qing Shui merasa bahwa segera, dia akan dapat membuka Aula Masakan Kekaisaran untuk bisnis.

Dia sudah menyiapkan banyak hal di Alam Violet Jade Immortal.

Sementara itu, dia juga pergi ke toko obat terdekat untuk mengumpulkan beberapa tanaman obat.

Setelah itu, dia mengeluarkan beberapa rak dari dunia nyata.

Sejak dia baru mulai, dia tidak berencana untuk membuatnya terlalu besar.

Yu Xixuan, di sisi lain, menuntut salah satu bangunan menjadi restoran.

Orang-orang yang pergi bersama Yu Xixuan semuanya sudah berada di Kota Pelangi Azure.

Bagi mereka, itu sama seperti bermigrasi dari satu tempat ke tempat lain.

Namun, Yu Xixuan merasa bahwa dia mungkin masih perlu membuat beberapa perubahan pada tempat ini dan menambahkan beberapa dekorasi sederhana padanya, sehingga dia bisa membuatnya terlihat sedekat mungkin dengan bagaimana Restoran Jade Fragrant sebelumnya terlihat.

Kali ini, Yu Xixuan cukup senang.

Lagi pula, membuka restoran di Azure Rainbow City berarti dia lebih dekat dengan rumahnya.

Selain itu, sejak dia kembali kali ini, beberapa perubahan telah terjadi dalam pikirannya.

Sekarang, tujuannya adalah menjadi lebih kuat.

Jika tidak, klannya akan selamanya diperlakukan sebagai peralatan.

Qing Shui menolak beberapa bantuan yang ingin diberikan Klan Yu kepadanya dengan sopan.

Restoran itu akan dibuka setelah tiga hari dari sekarang.

Tiga hari sudah lebih dari cukup bagi mereka untuk mempersiapkan segalanya.

Sejak insiden yang melibatkan Klan Yu, Yu Xixuan tampaknya telah mengalami sedikit perubahan.

Dia menjadi jauh lebih ramah pada Qing Shui.

Dia juga terlihat jauh lebih dewasa secara keseluruhan sebagai pribadi.

Sekarang, dia bahkan memiliki temperamen baru yang tidak bisa dijelaskan dengan kata-kata.

Itu adalah perasaan mandiri.

Tidak banyak yang bisa dilakukan untuk Balai Masakan Kekaisaran Qing Shui.

Karena itu, dia berhasil menyiapkan semuanya dalam setengah hari.

Meskipun itu mungkin masalahnya, Qing Shui tidak berencana untuk memulai bisnisnya lebih awal dari Yu Xixuan.

Sebagai gantinya, dia bermaksud membuka aula begitu Yu Xixuan memulai bisnis restorannya.

Tiga hari setelah itu, restoran Yu Xixuan dibuka.

Mereka bekerja keras selama tiga hari.

Meski ada tempat yang bisa diimprovisasi, mereka tetap ngotot membukanya.

Kali ini, orang-orang dari Klan Yu datang untuk mendukungnya.

Tidak hanya Klan Yu, tetapi banyak klan lain juga bergabung. Bagaimanapun, Klan Yu adalah klan aristokrat, masih banyak orang yang ingin menjalin hubungan baik dengan mereka.

Qing Shui tidak tinggal di luar untuk membantu Yu Xixuan menyapa pelanggan.

Dia tidak begitu familiar dengan tempat ini.

Selain itu, ada orang-orang dari Klan Yu yang menyapa para pengunjung.

"Orang-orang dari Liu Clan ada di sini!"

Untuk saat ini, Qing Shui tidak ada hubungannya.

Tiba-tiba, dia mendengar seseorang mengatakan itu.

Hanya setelah orang itu menyebutkannya, Qing Shui ingat.

Turnamen pertempuran antara Klan Yu dan Klan Liu akan berlangsung dua hari dari sekarang.

Jadi, besok akan menjadi hari ketika Tuan Muda Ketiga Liu akan menikah dengan Yu Xixuan.

"Lihat itu.

Itu Tuan Muda Ketiga Liu.

Bukankah dia seharusnya lumpuh? "

"Meski dia lumpuh, bukan berarti dia tidak bisa keluar.

Selain itu, dapatkah kamu yakin bahwa dia benar-benar lumpuh? "

"Benar-benar sampah!

Sungguh sia-sia bahwa Nona Yu harus dimanfaatkan oleh sampah semacam ini! "

"Kakak ketiga, bicaralah lebih lembut.

Jangan biarkan orang-orang Liu Clan mendengar apa yang Anda katakan.

Menurutmu berapa banyak nyawa yang kamu miliki? "

Rekannya mengingatkannya.

Di antara kelompok orang yang datang, Qing Shui melihat pemimpin mereka dan dia adalah seorang pria paruh baya.

Ada sekelompok orang dengan sosok besar dan berotot di belakangnya.

Pemandangan ini sangat kontras ketika Qing Shui melihat pria muda pucat di samping pria paruh baya.

Ini adalah sejenis kepucatan yang diakibatkan oleh suatu penyakit.

Qing Shui bisa tahu sejak dia adalah seorang dokter.

Penyakitnya berasal dari dia melakukan hubungan seks yang berlebihan.

"Saudara Liu, kamu datang!"

Yu Dinghe tersenyum pada pria itu dan berkata.

Pada saat yang sama, dia juga memberi isyarat agar dia masuk.

"Paman He, bagaimana kabarmu?"

Pemuda itu tersenyum saat dia menyapa Yu Dinghe.

"Tianrong, Anda tidak harus datang jika Anda merasa tidak enak badan."

Yu Dinghe tersenyum dan berkata.

Wajah Liu Tianrong tampak tidak wajar.

Kali ini, dia benar-benar mempermalukan dirinya sendiri dan juga klannya.

Meskipun Yu Dinghe mungkin terdengar seperti dia prihatin dengan Liu Tianrong dengan mengatakan itu, dia sebenarnya hanya mengejeknya.

Liu Tianrong kesal karena Yu Dinghe tidak hanya menghina dia secara pribadi, dia bahkan menghina klan Liu Tianrong.

"Paman He, aku baik-baik saja sekarang.

Semua yang didengar di luar hanyalah rumor.

Dimana Suster Xuan?

Saya ingin berbicara dengannya. "

Liu Tianrong mengungkapkan senyuman yang kuat.

Yu Dinghe tidak mengatakan apapun.

Sebaliknya, dia berbicara dengan santai, "Saudara Liu, silakan masuk. Putri saya baru saja memulai bisnis kecilnya sendiri.

Terima kasih, Saudara Liu, karena datang untuk menunjukkan dukungan Anda. "

Pandangan nakal melintas di mata Liu Tianrong, "Hmph, saya akan memastikan bahwa saya mempermainkan putri Anda sebanyak yang saya inginkan besok.

Saya akan melihat apakah Anda masih bisa begitu sombong setelah itu. "

dia berpikir diam-diam.

Jauh di lubuk hatinya, orang-orang dari Klan Liu merasa sangat kesal.

Namun, mereka juga tidak ingin merusak semuanya hanya karena ini.

Sebenarnya, Yu Dinghe hanya bisa dianggap sebagai orang luar di Klan Yu.

Dia tidak dapat membuat keputusan untuk semua hal yang terjadi di klan.

Dia juga orang dengan ambisi paling kecil di antara saudara-saudara Yu Clan, sedemikian rupa sehingga tidak ada orang yang berguna di sekitarnya.

Berpikir sampai saat ini, Liu Tianrong tersenyum dan masuk.

Pada saat ini, Yu Xixuan kebetulan mengatur tempat duduk untuk pelanggan.

Liu Tianrong melihat Yu Xixuan segera setelah dia masuk. Dia tidak dapat menyembunyikan keserakahan di matanya saat dia mendekatinya, "Sister Xuan!"

dia memanggil.

Yu Xixuan tidak dapat menyembunyikan rasa jijik terhadap pria ini di matanya.

Namun, dia masih tersenyum dan berkata, "Tuan Muda Ketiga Liu, kamu tidak perlu datang jika kamu sedang tidak enak badan."

Qing Shui tersenyum saat dia melihat dari samping.

Sebelumnya, Yu Dinghe baru saja menyebutkan hal yang persis sama.

Dia hanya tidak terdengar setajam Yu Xixuan.

"Tubuhku baik-baik saja.

Ini pulih sepenuhnya segera setelah saya melihat Anda. "

Liu Tianrong tidak marah karena itu.

"Kamu mungkin baik-baik saja, tapi ada hal-hal yang masih perlu aku lakukan."

Yu Xixuan berjalan menuju Qing Shui segera setelah dia menyelesaikan apa yang dia katakan.

Sekali lagi, Liu Tianrong tidak berhasil menyembunyikan pandangan jahat di matanya.

Dia mengikuti Yu Xixuan dan ketika dia melihat Yu Xixuan duduk di samping Qing Shui, dia juga mencari tempat dan duduk.

"Tuan, Anda tampaknya sangat dekat dengan Xuanʻer.

Saya akan menikah dengan Xuanʻer besok, pastikan untuk menghadiri pernikahan kami. "

Liu Tianrong memandang Qing Shui dan berkata sambil tersenyum.

Qing Shui tersenyum.

Awalnya, dia mengharapkan bajingan sombong itu memperingatkannya untuk menjauh dari Yu Xixuan.

Namun, yang mengejutkan, dia benar-benar memutuskan untuk menanggapi dengan metode semacam ini.

Karena itu, dia tersenyum dan berkata, "Saya memang sangat dekat dengan Xuanʻer."

Qing Shui berhenti mengatakan apapun setelah itu.

Ekspresi Liu Tianrong terlihat sangat jelek.

Dia berpikir, "Apakah dia mencoba mengejeknya dengan ini?

Atau mungkinkah dia tidak pernah memperhatikan dia? "

Tidak ada yang berani memprovokasi Tuan Muda Ketiga Liu di seluruh Kota Pelangi Azure.

Tiba-tiba, qi ganas bisa dirasakan keluar dari tubuh Liu Tianrong.

Dia memandang Qing Shui dan berteriak, "Keluar dari sini dan jangan pernah muncul di depanku lagi!

Atau, kamu akan berada dalam masalah besar! "

Yu Xixuan memandang Liu Tianrong dengan tatapan menyedihkan.

Ya, itu harus menjadi tampilan yang berasal dari rasa kasihan.

Qing Shui tidak marah sama sekali.

Dia melihat Yu Xixuan terlebih dahulu sebelum berkata kepada Liu Tianrong, "Saya seorang dokter, saya dapat memastikan dengan Anda sekarang bahwa benda kecil di tubuh Anda itu, benar-benar lumpuh.

Menikah dengan Yu Xixuan tidak akan mengubah apapun. "

Yu Xixuan menatap Qing Shui dengan marah.

Sementara itu, wajah Liu Tianrong menjadi lebih pucat.

Kemarahan yang intens bisa dirasakan keluar dari dirinya.

Dia segera merentangkan tangannya dan mencoba meraih leher Qing Shui.

"Bocah, kamu menggali kuburanmu sendiri.

Klan Yu tidak cukup kuat untuk melindungimu. "

Saat Qing Shui melihat tangan yang mendekatinya, dia bisa merasakan sedikit kekuatan darinya.

Namun, itu hanya kekuatan kecil.

Qing Shui segera mengulurkan tinjunya.

Beng!

Tuan Muda Ketiga Liu terlempar dan terjatuh di pintu masuk seperti anjing mati.

Ada banyak orang di pintu masuk.

Fakta bahwa Tuan Muda Ketiga Liu tampak seperti anjing mati masih mengejutkan banyak orang di sekitarnya.

Ini adalah Kota Pelangi Azure.

Tuan Muda Ketiga Liu mungkin tidak kuat, tetapi tidak ada yang benar-benar punya nyali untuk memukulinya seperti itu.

Dalam sekejap, banyak orang mulai berkerumun di sekitar area tersebut.

Mereka penasaran ingin melihat siapa sebenarnya itu.

Sangat memuaskan melihatnya dipukuli.

Segera, semua orang sudah tahu siapa yang menyerang Tuan Muda Ketiga Liu.

Tuan Muda Ketiga Liu tidak kehilangan kesadaran karenanya.

Wajahnya pucat saat dia melihat Qing Shui dengan ekspresi kebencian.

Sekarang, pria paruh baya dari sebelumnya bersama dengan sekelompok orang sudah muncul di sebelah Tuan Muda Ketiga Liu.

Seorang pria yang agak tua menopang Tuan Muda Ketiga Liu dengan tangannya.

"Paman ketiga, bunuh dia!

Aku ingin dia mati! "

Tuan Muda Ketiga Liu berkata dengan suaranya yang serak.

Dia terdengar penuh kebencian saat dia mengatakannya.

"Dia akan mati."

Pria itu berkata dengan dingin.

Wajah Yu Dinghe terlihat sangat jelek.

Dia melihat ke arah Qing Shui dan Yu Xixuan dengan pandangan prihatin.

Dia tidak mengatakan apa-apa untuk saat ini.

Sebaliknya, dia berjalan ke arah mereka.

Ini karena dia tahu tidak ada gunanya mengatakan apa-apa lagi.

"Xuanʻer!

Tuan Qing! "

Meskipun Yu Dinghe tidak mengatakan apa-apa dengan kalimat pendek itu, jauh di lubuk hatinya, Qing Shui tahu bahwa dia memanggil Qing Shui sudah menjadi caranya menawarkan bantuan.

Karena itu, dia tersenyum dan berkata, "Jangan khawatir tentang itu, paman.

Orang seperti ini pantas diberi pelajaran. "

Sebelumnya Bab Berikutnya Bab