Ancient Strengthening Technique – Chapter 2043

shadow

Ancient Strengthening Technique – Chapter 2043

Orang-orang dari Klan Giok kagum dengan kemenangan Yu Xixuan.

Lawannya adalah kepala klan Liu Clan, salah satu prajurit terkuat di Liu Clan.

Kecuali jika sesuatu yang tidak terduga terjadi, dia harus menurunkan posisi sebagai kepala klan kepada anak-anak.

Namun, hal yang terjadi hari ini telah meninggalkan kenangan yang tak terlupakan.

Klan Giok sangat senang.

Namun, orang-orang yang bereaksi paling tenang adalah Yu Dinghe dan orang tua dari Klan Giok.

Orang tua itu, khususnya, tampaknya tidak menganggapnya mengejutkan atau tidak biasa sama sekali.

Dia sepertinya mengharapkan hal-hal menjadi seperti ini.

Bertentangan dengan Klan Giok, Klan Liu merasa cemas.

Mereka merasa tidak ada gunanya bersaing lagi.

Tidak masalah siapa yang menang pada akhirnya.

Jika saat itu, mereka tahu bahwa itu akan mengarah pada hasil ini, mereka tidak akan membiarkan sampah datang ke sini.

Sayangnya, tidak ada yang namanya ‘tombol ulangi’ di dunia ini.

Tidak lama setelah Qing Shui naik ke peron, seorang pria paruh baya dari Liu Clan keluar.

Dia memiliki sosok yang besar dan tidak terlihat berotot.

Dia tidak berpakaian berlebihan tetapi entah bagaimana memberi orang perasaan bahwa dia menyenangkan untuk dilihat.

Kedua matanya dipenuhi dengan roh dan dia merasa sangat benar.

Meskipun dia mungkin tidak terlihat tampan, Qing Shui merasa nyaman di dekatnya.

Ini adalah kepala klan Liu Clan berikutnya, Liu Dongfeng.

Kultivasinya telah melampaui bahkan kepala klan saat ini.

Pada saat ini, dapat dilihat bahwa setiap langkah yang dia ambil menuju arena itu berat dan dipenuhi dengan maksud pertempuran.

Dia sepertinya tidak takut dengan kejadian yang telah terjadi sebelumnya dan mempertahankan kekuatannya untuk terus bergerak maju.

"Liu Dongfeng!

Senang bertemu Anda, Pak! "

Bukan budak atau sombong, keterusterangannya menyebabkan Qing Shui tidak bisa membantu tetapi mulai menghargainya.

Pria ini memiliki kemampuan yang luar biasa.

Di masa depan, ketika gilirannya untuk memimpin Klan Liu, kecuali sesuatu yang tidak biasa terjadi, dia pasti bisa membawa Klan Liu naik ke level lain.

"Qing Shui, senang bertemu denganmu juga."

Liu Dongfeng adalah seorang jenius yang luar biasa di seluruh Kota Pelangi Azure.

Banyak klan aristokrat iri pada Klan Liu, bukan karena hal-hal yang telah mereka capai tetapi karena fakta bahwa mereka memiliki seseorang untuk diwariskan kepada masa depan mereka.

Mereka iri pada Liu Dongfeng dari Klan Liu.

Meskipun usianya masih muda, kekuatannya sudah berada di level yang sama dengan beberapa eksistensi paling tangguh di seluruh Azure Rainbow City.

Liu Clan memiliki harapan paling besar untuk meninggalkan Kota Pelangi Azure dan maju ke keberadaan yang lebih kuat di Domain Biru Utara.

Kota Pelangi Azure adalah salah satu keberadaan terlemah di Domain Biru Utara.

Jika Liu Clan bisa menjadi lebih kuat, status Azure Rainbow City akan mengikuti dan naik berkat itu.

Qing Shui memanggil Dragon Slaying Beast dan Little Rin langsung dari kelelawar.

Karena dia memutuskan untuk membangun dirinya di Azure Rainbow City, dia harus memastikan untuk menanamkan ketakutan dalam diri orang lain dengan kekuatannya dan tidak memberi mereka kesempatan sedikit pun untuk memprovokasi dia.

Dengan cara ini, dia akan terhindar dari beberapa masalah.

Penonton kagum saat mereka melihat Rin Kecil keluar.

Banyak orang tahu bahwa Rin Kecil adalah eksistensi yang bahkan lebih menakutkan daripada Beruang Setan Ledakan Es.

Namun, binatang ini tidak dalam kategori yang sama dengan laba-laba besar yang pernah mereka lihat sebelumnya.

Untuk saat ini, Qing Shui sadar bahwa Rin Kecil mungkin lebih rendah dari Laba-laba Naga.

Meski begitu, dari sudut pandang orang luar, Rin Kecil seharusnya sekuat Laba-laba Naga.

Rin kecil adalah binatang yang murni fokus pada serangan.

Kehebatan serangannya yang luar biasa bisa menimbulkan ketakutan di hati lawan-lawannya.

Hanya sebagian kecil orang yang mengubah ekspresi wajah mereka ketika mereka melihat Binatang Pembunuh Naga.

Banyak orang tidak mengenali Binatang Pembunuh Naga.

Lagipula, ukurannya agak kecil.

Meskipun itu mungkin memiliki kepala naga yang mengesankan dengan tanduk di atasnya, sangat sedikit orang yang menyadari bahwa itu adalah Binatang Pembunuh Naga yang menakutkan.

Untuk sesaat, Liu Dongfeng merasa sedikit tidak berdaya.

Dia tahu bahwa tidak mungkin dia bisa melawan pertempuran ini karena dia bukan tandingan Kirin.

Namun, dia menolak untuk menyerah.

Dia ingin terus berjuang, bahkan jika itu berarti berpotensi kehilangan nyawanya karenanya.

Kali ini, Liu Dongfeng bahkan tidak memanggil binatang iblisnya.

Demikian pula, Qing Shui juga tidak membuat Little Rin dan Dragon Slaying Beast bergerak.

Sebaliknya, dia menyerang Liu Dongfeng sendiri.

Mighty Earth Stomp!

The Mighty Earth Stomp adalah teknik pertempuran yang diperoleh setelah Mighty Elephant menginjak.

Kecakapan ofensifnya sangat meningkat dan menjadi hampir sama dengan kecakapan ofensif asli Qing Shui.

Hal yang paling menakutkan tentang teknik pertempuran ini adalah bahwa ia memiliki sedikit peluang untuk menyebabkan pusing bagi musuhnya.

Sejumlah gelombang seperti riak terlihat menyebar ke sekeliling.

Arena di bawah kaki mereka bergetar seolah memiliki ritme yang tidak biasa.

Energi yang mampu merobek udara itu sendiri mulai meledak di atas arena.

Liu Dongfeng tiba-tiba melompat dari tanah dan saat dia melakukannya, pisau besar berwarna emas muncul di tangannya.

Bilahnya mirip dengan kapak, hanya sedikit lebih ramping.

Bilahnya berbentuk sangat aneh dan tampak berat.

Itu memberi kesan kepada orang-orang bahwa itu adalah senjata yang ganas dan kejam.

Selain itu, itu adalah Energi Dewa Alam!

Kapak besar itu tampak seringan bulu di tangan Liu Dongsheng.

Saat itu memotong udara, itu memotong beberapa celah merah darah bersamanya.

Itu seperti jaring.

Kapak Berdarah Angin yang Mengerikan!

Udara terasa seolah-olah akan dirobek oleh kapak.

Qing Shui memanfaatkan jejak misteriusnya di seluruh arena.

Teknik yang dia lepaskan adalah kombinasi dari Taichi, Continuous Combo, Eight Extreme Fists, dan seterusnya.

Dia bisa masuk serta mundur sesuka hatinya.

Dia tidak membatasi dirinya dengan teknik tertentu.

Faktanya, dapat dikatakan bahwa dia tidak memiliki teknik pada saat ini.

Setiap kali dia dengan santai melakukan gerakannya, dia secara naluriah akan melepaskan gerakan yang sangat indah.

Qing Shui mendaratkan tinjunya di belakang pedang Liu Dongfeng dengan cara yang tidak biasa.

Secara kebetulan, dia juga kebetulan mengenai ujung pedang tempat Liu Dongfeng menggunakan paling sedikit kekuatannya.

Jadi, setelah tumbukan, kapak didorong ke sudut yang berbeda.

Qing Shui mengambil kesempatan untuk maju.

Dia mencengkeram tinjunya, mengendurkan lengannya dan segera, mengacungkan jab.

Qing Shui cukup mahir dalam teknik tinju.

Untuk saat ini, selama dia berhadapan dengan lawan yang tidak terlalu berbeda dari dia dalam hal kekuatan, dia bisa sepenuhnya mengabaikan kekuatan mereka.

Ini adalah semacam keadaan, alam yang cukup kuat seperti jerami terakhir yang dapat menekan unta sampai mati.

Sedotan padi tidak akan pernah bisa menekan unta sampai mati.

Namun, itu bisa mengandalkan kekuatan hukum surgawi dan kekuatan langit dan bumi untuk melakukannya.

Pada saat itu, bahkan jika seseorang mengabaikan kekuatannya sendiri dan menyerang lawan secara membabi buta, lawan masih bisa terluka parah.

Inilah arti ‘alam’.

Gerakan sederhana menggerakkan tangan sudah cukup untuk menghancurkan lawan sepenuhnya.

Ini adalah keadaan Teknik Surgawi yang Hebat.

Untuk saat ini, Qing Shui masih jauh dari mencapainya, sedemikian rupa sehingga dia mulai mempertanyakan apakah Teknik Surgawi Agung benar-benar ada.

Jika dia benar-benar mampu mencapai alam itu, kekuatan mentahnya akan sangat merusak.

Sebenarnya, tidak ada satupun alam yang ada di mana orang tersebut tidak kuat tetapi ditakuti oleh banyak orang.

Seorang pejuang ahli dapat dengan mudah melenyapkan lawannya selama dia memiliki kekuatan yang cukup untuk melakukannya.

Reaksi Liu Dongfeng sangat cepat.

Dia menarik napas dalam-dalam saat dia sedikit membengkokkan sosoknya untuk menghindari tusukan Qing Shui.

Namun, Qing Shui mengambil kesempatan ini untuk memberinya serangan siku yang berat.

Sepertinya Liu Dongfeng tahu bahwa Qing Shui tidak akan berhenti.

Dia telah menempatkan kapak perang besar di tangannya di antara dirinya dan lawannya.

Beng!

Qing Shui memukul kapak besar dengan sikunya dan segera, suara keras dan jelas terdengar.

Namun, karena kecakapan ofensif Qing Shui jauh lebih rendah dari Liu Dongsheng, alih-alih mendekati, dia didorong mundur dari serangan itu.

Pada saat ini, sosok Liu Dongsheng seperti cekungan saat dia menyerang Qing Shui.

Tebasan Kekerasan!

Kapak besar berubah menjadi merah darah seolah-olah sedang dipanaskan.

Itu menebas dengan kecepatan yang luar biasa cepat.

Liu Dongsheng sadar bahwa gerakan Qing Shui mungkin sangat indah dan cepat, tetapi dia memiliki kelemahan, yaitu tidak dikemas dengan kekuatan yang cukup.

Dia memiliki keunggulan dalam kekuatan belaka.

Jadi, karena dia lebih kuat dari lawan dalam hal kekuatan, dia hanya bisa mencoba untuk melawan teknik lawan dengan kekuatan belaka.

Meskipun ini mungkin agak sulit, Liu Dongsheng tidak mau menyerah selama masih ada harapan.

Angin Ganas Pembantaian Ketiga Belas Kapak Berdarah!

Liu Dongsheng menangkap kesempatan ini dan melepaskan tekniknya.

Saat ini, dia seperti angin kencang.

Seolah-olah dia telah menjadi satu dengan kapak besarnya dan mereka berdua mengejar Qing Shui, membawa gelombang demi gelombang pusaran.

Bayangan dari kapak besar bisa terlihat terbentuk di langit.

Suara ledakan di langit begitu terkonsentrasi sehingga mulai terdengar lebih seperti suara petasan.

Sembilan Langkah Istana!

Mata Qing Shui menjadi cerah.

Liu Dongsheng telah melakukannya dengan baik sejauh ini.

Yang terpenting, dia mungkin masih sangat muda, tetapi dia memiliki pikiran yang tak tertandingi.

Meskipun mengetahui bahwa dia bukan tandingan lawannya dan tidak mungkin dia bisa mengubah gelombang pertempuran, dia masih bisa melepaskan kekuatannya pada tingkat yang luar biasa.

Ini memang hal yang sangat langka untuk dilihat.

Qing Shui terus mendaratkan pukulan dan serangannya pada lawannya.

Setiap kali mereka menabrak, mereka akan mendarat di beberapa bagian tubuh yang rapuh.

Dia belum berusaha sekuat tenaga.

Misalnya, dia tidak menggunakan Teknik Penglihatan Surgawi dan beberapa kemampuannya untuk melemahkan lawannya.

Jadi, dengan kecepatannya saat ini, dia tidak dapat mengumpulkan cukup waktu untuk menyerang bagian terlemah dari tubuh lawannya.

Setelah bertarung sebentar, Qing Shui tahu bahwa inilah saatnya untuk mengakhiri pertempuran.

Dia mengulurkan tangannya dan menjentikkan kelima jarinya.

Segera, naga emas melesat dengan tiba-tiba.

Tangan Penangkap Naga!

Sebelumnya Bab Berikutnya Bab