Ancient Strengthening Technique – Chapter 2054

shadow

Ancient Strengthening Technique – Chapter 2054

Suasana tahun baru semakin berat dan berat.

Tempat ini sama seperti banyak tempat lainnya.

Ketika satu tahun berakhir, mereka juga akan mempersiapkan diri untuk merayakan tahun baru.

Mereka akan melakukannya dengan menggantung lentera, menyalakan petasan dan kembang api.

Mereka yang bisa pulang akan melakukannya secepatnya agar bisa merayakan tahun baru bersama keluarga.

Qing Shui telah kehilangan hitungan berapa kali dia merayakan Tahun Baru sendirian saat jauh dari rumahnya.

Sejak dewasa, ia jarang merayakan tahun baru di rumah.

Saat berjalan di luar jalan, Qing Shui mengamati pemandangan yang bersahabat dan berisik di sekitarnya.

Banyak orang dewasa bersenang-senang dengan anak-anak mereka.

Ketika mereka melihat benda atau makanan kecil, mereka akan membelinya untuk anak-anak mereka.

Dari waktu ke waktu, suara tawa anak-anak yang keras dan jelas bisa terdengar.

Banyak pria dan wanita muda terlihat berpegangan tangan saat berjalan-jalan di sekitar jalan.

Mereka menikmati waktu bersama mereka.

Senyuman malu-malu terlihat di wajah mereka.

Adegan pemuda dan pemudi bersama membuat banyak orang teringat akan diri mereka di masa lalu.

Mereka akan tersenyum bahagia.

Ini mengingatkan Qing Shui pada Shi Qingzhuang.

Dia juga mulai memikirkan masa lalunya sendiri.

Ada beberapa hal yang hanya bisa dia pikirkan.

Perasaan malu yang dulu dia miliki telah hilang, tetapi sekarang, dia mendapatkan dirinya sendiri seorang istri yang intim, dan itu memberinya rasa hangat di hatinya.

Tiba-tiba, Qing Shui melihat seorang wanita berjalan ke arahnya dari jauh.

Itu adalah Shen Huang.

Dia sebenarnya datang pada saat seperti ini.

Dia harus berada di sini untuk mencarinya.

Seperti biasa, dia masih sangat cantik sampai-sampai orang hanya bisa melihatnya dari bawah.

Wanita anggun ini telah menarik perhatian banyak orang.

Hanya memiliki kesempatan untuk melihatnya sudah merupakan hal yang menguntungkan bagi mereka.

Itu mirip dengan perasaan ketika dia melakukan perjalanan ke pemandangan indah tertentu di inkarnasi sebelumnya.

Perasaan itu sulit dijelaskan dengan kata-kata.

Dia mengenakan gaun putih salju dengan pola burung phoenix yang dijahit di atasnya.

Muridnya yang jernih dan indah, serta auranya yang terasa tidak ternoda bahkan oleh setitik debu, setiap kali Qing Shui menatapnya, dia akan mulai kehilangan kendali atas dirinya sendiri dan menjadi terganggu.

Namun, pada saat yang sama, dia juga tidak akan muncul dengan pikiran kotor.

Saat di depannya, dia akan merasa sangat malu dan tidak aman tentang dirinya sendiri.

Faktanya, sangat sedikit pria yang benar-benar merasa terstimulasi saat mereka berada di depannya.

Bukan karena dia tidak cukup cantik.

Sebaliknya, dia terlalu cantik, cantik sampai-sampai banyak orang akan merasa tertekan melihatnya.

Pria akan berubah menjadi badut sambil berdiri di depannya.

Rasanya seolah-olah tidak peduli bagaimana mereka mencoba menyembunyikannya, mereka masih akan merasa rendah diri padanya.

Qing Shui sudah bisa dianggap sebagai pria yang berpengalaman.

Dia berani mengakui bahwa dia memiliki pola pikir yang cukup baik.

Tetapi setiap kali dia berada di depannya, dia masih tidak bisa menahan perasaan rendah diri padanya dan akibatnya, ini menyebabkan dia tidak bisa memikirkan untuk menaklukkannya.

Dia terus merasa bahwa dia tidak cukup baik untuknya.

Hanya dengan fakta bahwa dia sudah mendapatkan banyak istri, dia sudah merasa bahwa dia tidak cukup baik untuknya.

Apa lagi yang bisa dia harapkan darinya jika dia bahkan tidak bisa mendedikasikan padanya dengan cintanya yang utuh?

"Nyonya tertua, Selamat Tahun Baru!"

Itu adalah hari terakhir sebelum Tahun Baru.

Qing Shui tidak pernah berpikir bahwa dia akan bertemu Shen Huang.

"Saya di sini untuk merayakan Tahun Baru bersama Anda.

Apakah Anda menyambut saya di sini? "

Shen Huang tersenyum dan menatap Qing Shui.

Dia berjalan ke arahnya.

Mereka sangat dekat satu sama lain.

Sampai-sampai, Qing Shui bisa mencium sedikit parfumnya,

"Saya lakukan!

Tentu saja!

Saya baru saja akan mengeluh bahwa saya merasa sedikit kesepian merayakan Tahun Baru sendirian. "

Qing Shui terkekeh.

Qing Shui secara tidak sengaja membuat Shen Huang tersipu dengan kata-katanya.

Dia membeku sementara mengetahui bahwa ada sedikit ambiguitas dalam kata-katanya.

Namun, dia tidak pernah berpikir bahwa wanita yang seperti dewi akan mulai banyak berpikir, oleh karena itu, dia dengan cepat berkata, "Kamu terlalu banyak berpikir.

Saya tidak bermaksud seperti itu. "

Dengan cara apa?

"Yah, maksudku aku tidak ingin melakukan apapun padamu.

Aku hanya ingin merayakan Tahun Baru bersamamu. "

Qing Shui terkekeh.

"Kamu anak nakal, dalam mimpimu!

Tentu saja, kami hanya akan merayakan Tahun Baru bersama.

Jangan mulai berpikiran liar tentang saya. "

Shen Huang melotot ke arah Qing Shui.

Dia tampak sangat santai.

"Sebenarnya, kamu tidak akan mengetahuinya bahkan jika aku menyimpan pikiran kotor tentangmu."

Ketika Qing Shui mengatakan ini, dia memperhatikan payudara tegak Shen Huang.

Mereka berdua dibentuk dengan sangat baik, menyebabkan Qing Shui mulai membayangkan benda-benda di atas bola salju putih dan bulat sempurna miliknya.

Mereka begitu tegak sempurna sehingga mereka seperti dua pucuk bambu, menonjol dan runcing.

Sambil memikirkan semua itu, dia mulai membayangkan sensasi jika disentuh.

"Saya dapat merasakan siapa pun yang menyimpan pikiran jahat atau kotor pada diri saya dalam jarak tiga meter.

Aku tidak pernah berharap kamu menjadi begitu vulgar. "

Pada saat ini, Shen Huang tersipu.

Dia menatap tajam ke arah Qing Shui.

Qing Shui tercengang.

Dia menatap Shen Huang dengan konyol.

Saat ini, dia merasa seolah-olah dia sepenuhnya telanjang berdiri di depannya.

"Saya juga bisa menjadi sangat vulgar…"

Sepertinya dia tahu apa yang dia pikirkan.

Pikiran kotor atau jahat apapun dalam area sepuluh kaki… Niat yang dia simpan sebelumnya pasti bisa dianggap sebagai ancaman.

Kemampuannya terlalu menakutkan.

Dalam pertempuran, mengingat lawannya cukup dekat, dia akan bisa mengetahui bagaimana mereka berencana untuk menghadapinya.

Ini bisa dilihat sebagai semacam kemampuan membaca pikiran.

"Ya… Secara alami, kami menginginkan makanan dan seks.

Nyonya tertua, saya tidak akan berada dalam situasi yang memalukan seperti itu jika Anda memberi tahu saya sebelumnya. "

Saat ini, Qing Shui merasa sangat malu.

Ini tidak berbeda dengan mengintipnya saat mandi dan tertangkap basah.

Menanggapi itu, Shen Huang terkekeh, "Kamu selalu mengikuti aturanmu dengan ketat.

Di masa lalu, Anda menolak untuk menyentuh saya bahkan ketika saya diracuni oleh afrodisiak semacam itu.

Itu membuatku berpikir bahwa kamu mungkin benar-benar tidak memiliki perasaan kepadaku.

Saya bahkan tertekan untuk waktu yang lama karena itu. "

Qing Shui menatap kosong Shen Huang sebelum menggumamkan beberapa kata, "Yah … Seorang dewi masih seorang wanita …"

"Saya sangat senang.

Temani saya jalan-jalan di sekitar jalan. "

Sheng Huang tersenyum dan menatap Qing Shui.

Sekarang, Qing Shui tidak lagi bisa melihatnya.

Dia sama sekali tidak tahu apa yang wanita ini pikirkan.

Dia tahu bahwa pikiran kotor, yang dia miliki sebelumnya, telah membantu mereka semakin dekat satu sama lain.

Situasi macam apa ini?

Mungkinkah wanita ini sangat menyukai pria nakal?

Qing Shui merasa bahwa alasan terbesar di balik minatnya terhadapnya adalah karena penolakannya untuk menyentuhnya bahkan ketika dia memiliki kesempatan terbaik untuk melakukannya.

Pada saat itu, dia sudah masuk jauh ke dalam hatinya.

Dia tahu bahwa dia adalah orang yang saleh.

"Saya telah memberi tahu Anda sebelumnya bahwa saya benar-benar menyesalinya.

Jika saya diberi kesempatan lagi, saya pasti akan menggunakan metode termudah. ​​"

Qing Shui berkata dengan nada menyesal.

"Jangan pernah mengatakan itu lagi."

Shen Huang dan Qing Shui berjalan bahu-membahu di jalan.

Mereka seperti sepasang pasangan muda, hanya saja pasangan ini menarik banyak perhatian orang.

Shen Huang terlihat terlalu cantik dan Qing Shui juga bisa dianggap sebagai pria yang tampan dan anggun.

Saat berjalan bersama, mereka menjadi incaran yang dikagumi banyak orang.

Namun, tidak seperti cowok dan cewek lain, mereka tidak berpegangan tangan.

Pada saat ini, Qing Shui memiliki sedikit keinginan untuk memegang tangannya.

Untuk saat ini, dia tidak punya niat untuk memilikinya.

Itu hanya perasaan nyaman sederhana yang dia cari.

Pikirannya, untuk saat ini, masih cukup murni.

Ketika Qing Shui merasakan rasa hangat muncul di telapak tangannya, dia dengan lembut meraih tangan pucat itu.

Dia lupa bahwa wanita itu bisa merasakan apa yang dia pikirkan.

Meskipun apa yang dia pikirkan mungkin bukan ancaman besar, tetapi hanya pikirannya untuk memegang tangannya sudah merupakan sinyal dari potensi bahaya di kemudian hari.

Dengan demikian, dia bisa merasakan pikiran Qing Shui.

Mungkin karena dia tahu bahwa Qing Shui tidak menyimpan niat kotor apa pun di benaknya dan dia benar-benar hanya menginginkan sesuatu untuk menghibur hatinya yang kesepian, wanita itu segera mengulurkan tangannya sehingga dia bisa meraihnya.

Itu sangat lembut sampai-sampai rasanya seperti tanpa tulang.

Hangat dan halus seperti batu giok.

Qing Shui bisa merasakan banyak kenyamanan dari kehangatan samar yang dia rasakan.

Dia dengan senang hati memegang tangannya dan terus berjalan, "Terima kasih!"

"Terima kasih untuk apa?"

Shen Huang sedikit mengangkat sudut mulutnya.

Dia mengangkatnya tepat di sudut yang tepat dan hasilnya, itu membuatnya terlihat sangat menarik.

Bahkan dia sendiri tidak tahu betapa fatal senyumnya itu.

"Kamu ingin aku berterima kasih untuk apa?"

Qing Shui tersenyum dan bertanya.

"Kamu tidak terdengar tulus sama sekali!"

Shen Huang dan Qing Shui sama-sama berjalan sangat lambat di pinggir jalan.

Langit semakin dingin.

Namun, itu tidak menjadi masalah karena orang-orang di sini memiliki konstitusi yang bagus.

Bahkan orang biasa tidak perlu mengenakan pakaian tebal di dunia es dan salju.

Bagaimanapun, mereka berbeda jika dibandingkan dengan orang-orang di inkarnasi sebelumnya.

Mayoritas orang yang dia kenal dari inkarnasi sebelumnya menderita kondisi sub-kesehatan.

"Saya dapat meyakinkan Anda bahwa saya meminta Anda dengan sangat tulus."

Aku tidak percaya kamu!

Pada saat ini, kepingan salju terlihat mengambang di langit.

Tahun baru akan segera tiba.

Itu disambut dengan kepingan salju di langit.

Dunia seperti itu, dunia dengan kepingan salju mengapung di dalamnya, sangat, sangat indah.

"Lihat itu?

Sudah kubilang aku sangat tulus.

Anda melakukan ketidakadilan dengan memikirkan saya seperti itu.

Bahkan Tuhan tidak dapat duduk diam dan menonton.

Lihat, salju mulai turun. "

Qing Shui tersenyum dan berkata.

"Bagaimana ini harus dilakukan dengan salju?"

"Ada cerita kembali dari tempat saya berasal.

Biar saya ceritakan tentang itu.

Setelah itu, Anda akan memahami bagaimana mereka berhubungan satu sama lain. "

Saat Qing Shui berbicara, dia mulai menceritakan kisah tentang <The Injustice to Dou E>.

(The Injustice to Dou E: A popular drama)

Sebelumnya Bab Berikutnya Bab Berikutnya