Ancient Strengthening Technique – Chapter 2066

shadow

Ancient Strengthening Technique – Chapter 2066

Qing Shui!

Melihat wajah Qing Shui, Shen Huang agak tidak bisa berkata-kata.

Dia tidak punya pilihan selain memanggilnya.

Sebenarnya, Qing Shui tidak terlalu terobsesi dengannya.

Jika dia adalah musuhnya, dia tidak akan terlalu terganggu olehnya.

Itu karena dia tahu bahwa dia adalah Shen Huang sehingga dia dengan rela membuat dirinya terganggu oleh kecantikannya.

Dia ingin menguji bagaimana rasanya kehilangan dirinya sendiri.

Selain itu, dia juga mendapatkan sesuatu dari perasaan seperti ini.

Sangat bermanfaat bagi hatinya karena bisa mengalami perubahan seperti ini.

Selanjutnya, dia memiliki pengendalian diri yang kuat untuk memulai.

Hati juga mencoba hal-hal baru saat seseorang dengan cermat menikmati pesona yang tak tertahankan.

Ini mirip dengan resistensi obat dalam inkarnasi sebelumnya.

Rasanya seperti demam: orang tertentu bisa sembuh hanya dengan minum dua obat;

beberapa orang tidak dapat pulih dengan obat-obatan dan harus disuntik;

dalam skenario kasus terburuk, beberapa bahkan mungkin tidak pulih dari itu tetapi harus dirawat di rumah sakit sebagai gantinya.

Qing Shui kembali ke akal sehatnya dan berkata, "Selamat!"

"Tidak ada yang bisa memberi saya selamat.

Saya bahkan tidak bisa membawanya ketika saya mati, "Shen Huang menggelengkan kepalanya dan berkata.

"Aku tidak akan membiarkanmu mati.

Jika kita benar-benar gagal menemukan Ngengat Api, saya akan… "

"Berhenti!

Kamu keparat."

Shen Huang dengan cepat menyela Qing Shui dan bahkan dengan cepat mengulurkan tangannya untuk menutupi mulutnya.

Aroma samar dan sensasi unik masuk ke hidung dan mulut Qing Shui.

Dia tidak bisa menahan diri untuk tidak mencium telapak tangannya yang lembut.

Setelah merasakan sensasi geli, Shen Huang menjadi sangat terkejut hingga dia menarik tangannya kembali seperti kelinci kecil yang ketakutan.

Dia menatap tajam ke arah Qing Shui.

Di matanya yang jernih dan murni, ada semacam pesona yang belum pernah terlihat sebelumnya.

Itu adalah semacam keanggunan yang dia peroleh secara otomatis bersama dengan warisan, sederhana namun elegan.

"Baiklah, baiklah, aku akan berhenti membicarakannya.

Ingatlah bahwa ketika waktunya tiba dan kita tidak punya pilihan lain, saya akan… "

"Kamu…"

Qing Shui terkekeh dan meraih tangannya saat mereka menunggangi Little Rin sekali lagi, terbang lebih dalam ke Lautan Laut.

Qing Shui meraih tangan Shen Huang dan dengan melakukan itu, dia bisa menunda waktu ketika rasa dingin muncul lagi.

Setelah beberapa hari memegang tangannya dan memeluknya, Qing Shui sudah terbiasa dengannya.

Mereka duduk bahu-membahu di punggung Little Rin.

Rambut hitam halus Shen Huang menyentuh wajah Qing Shui, menyebabkan dia merasa sedikit gatal, namun dia tidak tahu bagaimana dia harus menggambarkannya.

Mereka yang menghadapi Demon Bunga kali ini adalah kecelakaan.

Bagaimanapun juga, Flower Demon seharusnya hanya ditemukan di bagian yang lebih dalam dari Flower Ocean.

Sangat disayangkan dia bertemu seseorang seperti Qing Shui.

Jika tidak, banyak orang akan mati di tangan Flower Demon.

Dia berhasil mendapatkan banyak manfaat dari pertemuan ini.

Shen Huang menerima Warisan Bunga Ilahi yang menyebabkan kekuatannya meningkat beberapa kali lipat.

Tahap Manifestasi Teratai ke-9 Qing Shui sekali lagi mengalami perubahan yang bermutasi di bawah pengaruh badai bunga.

Sekarang, Tahap Manifestasi Teratai ke-9-nya juga memiliki kekuatan yang layak.

Ia mampu menyerang dan bertahan dengan kekuatan mencekik yang menakutkan.

Qing Shui juga memanggil Binatang Pembunuh Naga, karena ia mampu melakukan satu hal penting: berburu harta karun.

Dengan demikian, di sepanjang jalan, meskipun mereka terbang dengan kecepatan tinggi, setiap kali ada harta karun yang hebat, Binatang Pembunuh Naga akan dapat melacaknya.

Salah satu alasan terpenting mengapa harta karun dapat dianggap sebagai harta karun adalah karena kelangkaannya.

Itu bukanlah sesuatu yang bisa ditemukan dimana-mana.

Jadi, meskipun mereka hanya berhasil menemukan sejumlah kecil harta karun di sepanjang jalan, Qing Shui tidak benar-benar kesal karenanya.

Dia juga tidak sengaja mencoba mencari mereka.

Hal ini mungkin menyebabkan dia mengabaikan kemungkinan menemukan harta karun, tetapi tujuan utama kunjungannya kali ini adalah untuk berburu Ngengat Blaze.

"Nyonya Tertua, apakah Anda punya impian atau keinginan?"

Sekarang, Qing Shui juga menjadi akrab dengan Shen Huang, meskipun dia tidak begitu yakin bagaimana dia bisa menggambarkan hubungan di antara mereka.

"Bocah kecil, aku tahu apa yang kamu pikirkan.

Apakah Anda mencoba membuat saya memberi tahu Anda rahasia saya? "

Shen Huang tersenyum kecil dan menatap Qing Shui.

"Apa maksudmu ‘bocah kecil’?

Anda harus tahu lebih baik dari siapa pun bahwa itu tidak kecil dan tidak bisa lebih besar. "

Qing Shui memasang wajah serius saat mengatakan itu.

Jika Shen Huang tidak dapat membaca pikiran Qing Shui, dia tidak akan mengerti apa yang dia maksud.

Tapi sayangnya, dia bisa menafsirkan kata-katanya bahkan jika dia tidak mau.

Hal terburuk adalah bocah ini bertingkah serius saat dia mengatakannya.

Selain itu, dia mengambilnya sendiri… Dia tidak pernah memaksanya untuk melakukannya.

"Apa kamu marah?

Saya minta maaf, bisakah Anda memaafkan saya sekali? "

Qing Shui memperhatikan bahwa Shen Huang berhenti berbicara.

Qing Shui adalah satu-satunya orang yang punya nyali untuk mengatakan hal-hal vulgar seperti itu di depannya.

Aneh sekali dia sepertinya tidak marah sama sekali.

Jika dia mengatakan hal itu di masa lalu, konsekuensinya tidak terbayangkan.

Mungkinkah dia telah merendahkan dirinya sendiri?

…

"Aku hanya mencoba membuatmu bahagia.

Apa yang baru saja saya katakan mungkin terdengar vulgar, tetapi di tempat saya tinggal, kami memiliki pepatah: ‘Wanita tertarik pada pria nakal’.

Selalu ditekankan bahwa wanita cenderung menganggap brengsek lebih menarik.

Saya sebenarnya orang yang jujur;

Anda tidak tahu seberapa besar keberanian yang harus saya panggil hanya untuk mengatakan itu.

Apa yang saya katakan barusan tidak mencerminkan bagaimana saya sebenarnya. "

Qing Shui meminta maaf dengan tulus.

"Omong kosong apa yang kamu katakan.

Hanya orang yang menyukai satu sama lain yang diizinkan untuk… "Ketika Shen Huang berbicara sampai titik ini, dia menyadari bahwa lidahnya mungkin tergelincir.

Dia tidak tahu mengapa dia mengatakan sesuatu seperti itu.

Qing Shui terkekeh, "Itu benar.

Ketika orang yang memiliki kasih sayang untuk satu sama lain membicarakan hal ini, itu adalah kebahagiaan.

Tetapi jika hal-hal ini keluar dari mulut seseorang yang tidak Anda rasakan, tidak ada bedanya dengan mendengarkan omong kosong yang amoral. "

"Saya tidak marah.

Saya hanya tidak tahu bagaimana saya harus menanggapi apa yang Anda katakan.

Jika itu masalahnya, apakah Anda akan merasa bahwa saya bukan wanita yang serius? "

Shen Huang berkata dan menggelengkan kepalanya.

"Bagaimana kamu tidak serius?

Kamu masih perawan. "

Melihat mata pembunuh Shen Huang, Qing Shui tahu sudah waktunya untuk mengakhiri topik ini.

Dia lalu melihat ke langit dan menambahkan, "Pemandangan malam yang bagus."

Pada saat dia selesai berbicara, dia melanjutkan untuk melihat objek indah seperti bola di langit, "Bulan hari ini terlihat sedikit lebih cerah!"

Pu-chi!

Shen Huang tersenyum, meski hanya sesaat.

Dia kemudian perlahan memasuki pelukannya dan berkata, "Aku merasa sedikit lelah, biarkan aku istirahat sebentar."

Qing Shui menggerakkan tangannya dan membiarkannya berbaring di lekukan lengannya sehingga dia akan merasa lebih nyaman.

Jauh di lubuk hatinya, dia sangat bahagia.

Meskipun apa yang dia katakan barusan mungkin terdengar tidak masuk akal, itu masih memiliki dampak yang cukup besar.

Kalau tidak, dia tidak akan bersandar padanya tidak peduli betapa lelahnya dia.

Qing Shui tenggelam dalam penampilannya ketika dia tersenyum sebelumnya.

Meskipun senyumannya mungkin tidak terlihat seceria Flower Demon, itu jauh lebih indah dan mempesona daripada senyumnya.

Itu adalah semacam keheranan yang dia rasakan jauh dari dalam hatinya.

Dia tidak tahu bagaimana menjelaskannya.

Hatinya terguncang pada saat dia menyaksikan itu, namun dia gagal memikirkan pikiran kotornya.

Dia hanya menganggapnya sangat cantik, cukup cantik untuk mengejutkan siapa pun yang hadir.

Ketika Shen Huang melihat tatapan bingung Qing Shui, dia mengulurkan tangannya dan mencubit pinggangnya, "Berhenti melihat!"

Qing Shui mengangguk seperti orang tua yang tenang dan tidak memiliki nafsu duniawi.

Dia memikirkan banyak hal.

Dan dia tidak akan gigih mengejarnya, juga tidak akan menghindarinya.

Bagi Qing Shui saat ini, memiliki wanita seperti dia hanyalah semacam kemewahan.

Dia harus menganggap dirinya beruntung bisa mengalami hal-hal seperti ini bersamanya.

Jika dia masih lajang, dia akan membuang segalanya hanya untuk memenangkan hatinya.

Meskipun dia mungkin memiliki lebih dari satu wanita sekarang, dia tidak lagi menganggapnya tidak adil seperti sebelumnya.

Cinta itu sendiri sudah tidak adil sejak awal.

Meskipun dia mungkin telah menerima ini, dia tetap akan mengingatkan dirinya sendiri untuk tidak terlalu menekankan hal-hal ini.

Qing Shui menutup matanya sambil merenungkan semua ini.

Shen Huang, di sisi lain, matanya terbuka melihat pria yang berada dalam jangkauan tangan.

Seiring berjalannya waktu, dia merasa bahwa dia mulai semakin dekat dengannya.

Tidak hanya fisik, tetapi juga spiritual dan mental.

Dia tahu bahwa Qing Shui sudah menikah dan memiliki anak sendiri.

Dia menikah tidak hanya dengan satu, tetapi banyak istri dan beberapa dari mereka hampir sama dengannya dalam hal penampilan.

Dia tidak tahu apa yang harus dia lakukan.

Meskipun dia tidak menyukai pria ini, atau lebih tepatnya, dia tidak yakin apakah itu masih terjadi pada saat ini.

Melihat bahwa dia bisa berbaring di pelukannya dengan nyaman, jika dia tidak menyukainya, apakah dia akan membiarkan dirinya melakukan itu?

Dia hanya punya beberapa hari lagi untuk hidup.

Saat itu, hidupnya telah diselamatkan oleh pria ini, dan sampai sekarang, dia masih menjadi orang yang menjaganya tetap hidup.

Jika, pada akhirnya, dia benar-benar menggunakan metode semacam itu untuk menyelamatkannya sebagai upaya terakhir, apa yang harus dia lakukan?

Sebelumnya Bab Berikutnya Bab