Ancient Strengthening Technique – Chapter 2067

shadow

Ancient Strengthening Technique – Chapter 2067

Dia hanya punya beberapa hari lagi untuk hidup.

Saat itu, hidupnya diselamatkan oleh pria ini, dan sampai sekarang, dia adalah orang yang menjaganya tetap hidup.

Jika, pada akhirnya, dia benar-benar menggunakan metode semacam itu untuk menyelamatkannya sebagai upaya terakhir, apa yang harus dia lakukan?

Kapanpun dia mulai memikirkan hal ini, dia akan tersipu dan jantungnya akan mulai berdebar kencang.

Qing Shui bingung ketika dia melihat fluktuasi emosi Shen Huang.

Dia membuka matanya dan bertanya pada Shen Huang, "Ada apa?

Apakah kamu merasa tidak nyaman? "

Saat dia berbicara, dia dengan cepat memeluknya, tetapi kemudian dia menyadari bahwa tubuhnya tidak dingin dan karena itu, dia pindah untuk merasakan denyut nadinya.

Melihat tatapan prihatin Qing Shui, Shen Huang merasakan kehangatan di hatinya.

Senang rasanya memiliki pria yang merawatnya dan bersedia melindunginya.

Dia tersenyum lembut untuk menjawab, "Saya baik-baik saja.

Apakah Anda benar-benar suka menggunakan metode semacam itu untuk menyelamatkan saya? "

Tangan Qing Shui bergetar.

Dia menatap wanita cantik dan memikat, dan segera melepaskan tangannya dan meletakkannya di dahi cantiknya, "Tidak, kamu baik-baik saja!"

"Mati!"

Shen Huang secara naluriah mendorong dada Qing Shui.

Dari dorongan ini, Qing Shui sudah tahu bahwa dia baik-baik saja.

Dia hanya bercanda dan dengan demikian, dia mengikuti arus dan turun.

Shen Huang juga tidak pernah mengharapkan dia untuk melakukannya dan jatuh bersamanya.

Dengan kejadian itu, Shen Huang sekarang berada di atas Qing Shui.

Yang terpenting, mulutnya kebetulan mendarat tepat di bibir Qing Shui.

Tenang, seluruh tempat menjadi sunyi senyap.

Bagaimana mungkin seseorang bisa menahan rangsangan semacam ini?

Qing Shui segera memeluk pinggang ramping Shen Huang, tetapi dia berhenti bergerak setelah itu.

Itu karena segudang pikiran yang terlintas di benaknya pada saat itu.

Awalnya, Shen Huang ingin berdiri dan pergi, tetapi, seolah-olah iblis dan dewa sedang bekerja, dia tiba-tiba teringat bahwa dia tidak lagi hidup dan dia tidak meninggalkan apa pun dalam hidupnya.

Dia tidak pernah menyukai laki-laki, melahirkan anak;

dia bahkan belum pernah memegang tangan pria sebelumnya, apalagi menciumnya …

Jadi, dia tidak bergerak.

Mungkin dia adalah pria yang dianugerahkan dewa padanya sebelum meninggal.

Setidaknya dengan cara ini, dia bisa merasakan cinta yang bisa dimiliki seorang wanita.

Memikirkan hal ini, dia tersipu sekali lagi dan perlahan menutup matanya.

Qing Shui tercengang.

Dia tahu apa artinya bagi wanita ini untuk menutup matanya pada saat seperti ini.

Dia dengan lembut menghisap bibir yang tampak seperti kelopak bunga.

Sensasi yang menyegarkan dan lembut membantu pikiran Qing Shui menjadi jernih tidak seperti sebelumnya.

Sementara dalam pelukannya, wanita itu terus menerus memutar tubuhnya, jantungnya berdegup kencang.

Ini adalah pertama kalinya dia berinteraksi begitu dekat dengan seorang pria.

Qing Shui dengan lembut menggerakkan tangannya di punggungnya, membiarkan hatinya sedikit beristirahat.

Teknik, yang dia gunakan untuk melakukan itu, tepatnya adalah Teknik Tangan Tendon Lembut yang Memesona Jiwa.

Apa yang tidak pernah diharapkan Qing Shui adalah wanita ini menjadi sangat sensitif.

Hanya beberapa saat sejak Qing Shui menghirup bibir merah muda pastelnya dan segera, dia sudah bisa merasakan napasnya yang mengganggu dari hidungnya.

Tubuhnya juga bergetar lebih cepat dan lebih cepat dan akhirnya, tubuhnya sedikit berputar dan dia pindah untuk memeluk Qing Shui dengan erat.

Saat ini, Shen Huang sedang berbaring di lengan Qing Shui seperti air.

Meskipun nafas yang meresahkan dan erangan indah dari sebelumnya terdengar lembut, itu dibuat tepat di samping telinga Qing Shui.

Qing Shui merasa bahwa dia sedang dalam mimpi, sedangkan Shen Huang merasa seolah-olah dia terjebak di kabut awan.

Shen Huang tidak berani mengangkat kepalanya.

Dia tetap dalam pelukan Qing Shui dan menolak untuk berdiri.

Dia belum pernah merasakan hal seperti ini sebelumnya.

Mungkinkah itu sesuatu yang hanya akan dia rasakan dengan tinggal bersama seorang pria?

Sekarang, Qing Shui tidak tahu bagaimana dia harus mengekspresikan dirinya.

Wanita ini sudah puas hanya dengan Qing Shui menyentuh pantatnya yang bulat dan melepaskan Tangan Tampan Jiwa dua kali.

Sepertinya dia mungkin terlalu sensitif.

"Nyonya Tertua!"

Qing Shui menepuk punggungnya.

"Hm!"

Shen Huang membuat suara lembut dengan hidungnya.

"Sepertinya kamu mungkin merasa malu.

Di sini, izinkan saya melihat bagaimana Nyonya Tertua kami saat ini, "kata Qing Shui, memiliki senyum lembut di wajahnya.

"Tidak!"

Shen Huang mendengus dengan suara dingin yang lembut.

Qing Shui punya cara.

Untuk saat ini, wanita itu ada di atasnya.

Karena itu, dia segera berputar dan menjadi orang yang menekannya.

Shen Huang sangat terkejut.

Melihat wajah cantik yang berpotensi menyebabkan kehancuran suatu negara, Qing Shui memperhatikan bahwa dia telah menutup matanya.

Meskipun begitu, Qing Shui masih merasa kesulitan dalam mencoba mengendalikan keinginannya.

Murni dan bersih, namun tetap memikat.

Qing Shui tidak bisa menahan wajah cantik dan keanggunannya.

Bahkan ketika dia sedang berbaring di tanah, payudaranya yang bulat masih terlihat kokoh dan tegak seperti biasanya.

Ketika Qing Shui menekan tubuhnya, dia bisa merasakan sensasi spons yang mengejutkan dari mereka dengan sangat jelas.

Dia tidak dapat menggambarkan betapa tergerak hatinya saat itu.

Shen Huang sedikit membuka matanya.

Dia tidak pernah berpikir bahwa akan datang suatu hari ketika seseorang akan menekannya seperti itu, dia juga tidak pernah berpikir bahwa seorang pria akan menyentuh tubuhnya sejauh ini.

Meski demikian, itu adalah fenomena yang indah.

Satu-satunya masalah dia sekarang adalah dia merasa tidak nyaman dengan pakaiannya.

"Qing Shui, biarkan aku pergi dan berganti pakaian baru."

Shen Huang berkata dengan nada malu-malu.

Qing Shui menyeringai seperti orang tua mesum saat dia memikirkannya, "Bisakah Anda memberi tahu saya bagaimana perasaan Anda sebelumnya?

Jika tidak, saya tidak akan bangun. "

"Qing Shui, jangan seperti ini, ini terlalu cepat …" Suara Shen Huang menjadi lebih lembut sekarang.

Qing Shui turun dari atas tubuhnya dan menopang tubuhnya sehingga dia bisa duduk tegak, "Pergi, tinggalkan tempat ini di bawah pengawasanku."

"Baik!"

Pada saat Shen Huang keluar lagi, dia sudah pulih, sedemikian rupa sehingga Qing Shui mulai curiga jika wanita dengan suara yang manis dan lembut, wanita, yang terus menerus memutar tubuhnya di pelukannya, adalah dia.

Dia tersenyum manis pada Qing Shui dan berkata, "Ada apa?

Qing Shui tersenyum.

Dia tahu bahwa Shen Huang tidak dapat menerima tindakan yang tiba-tiba namun intim ini.

Sebelum ini, dia bahkan menganggukkan kepalanya.

Tetapi dengan hal-hal yang berubah menjadi seperti itu, Qing Shui juga tidak tahu bagaimana dia harus melanjutkan hubungan ini.

Pola pikirnya tetap sama, dia tidak akan bertahan dengan itu, dia juga tidak akan menghindarinya.

Selama seseorang hidup di dunia ini, mereka tidak boleh melakukan hal-hal yang akan mereka sesali di kemudian hari.

"Ayo pergi ke depan dan makan sesuatu sebelum melanjutkan perjalanan kita."

Qing Shui mengulurkan tangannya ke Shen Huang.

Shen Huang dengan tenang menjangkau dia.

Mereka berpegangan tangan saat berjalan ke depan.

Berjalan di dunia bunga juga merupakan hal yang menyenangkan untuk dilakukan.

"Qing Shui, mengetahui tentang barang-barangku sekarang tidak akan ada gunanya bagimu.

Ketika saatnya tiba, saya akan memberi tahu Anda secara alami.

Jika dalam skenario terburuk, saya benar-benar tidak dapat lepas dari musibah ini, akan lebih baik jika Anda tidak pernah mengetahuinya.

Pada saat itu, tidak ada gunanya Anda mengetahuinya juga. "

Shen Huang berbisik kepada Qing Shui dengan suara lembutnya.

"Jangan khawatir tentang itu.

Kamu bisa percaya padaku ketika aku mengatakan bahwa kamu tidak akan mati. "

Qing Shui juga menanggapi dengan suara lembut.

Dia mungkin seorang dokter yang ajaib, tetapi tetap tidak mungkin baginya untuk menyembuhkan segalanya.

Ada suatu masa ketika dia dulu berpikir bahwa dia bisa mengobati semua penyakit dan menetralkan semua jenis racun.

Tetapi seolah-olah sesuatu yang sangat aneh bisa terjadi di dunia ini, virus di tubuh Shen Huang sudah menjadi contoh yang baik dari penyakit yang tidak dapat dia sembuhkan bahkan dengan kekuatan dan Kekuatan Ilahi yang sekarang.

Jika dia sedikit lebih kuat, mungkin saja dia tidak membutuhkan Blaze Moth.

"Saya harap begitu!"

"Rencana apa yang kamu punya?

Apakah Anda ingin mendiskusikannya dengan saya? "

Shen Huang bertanya dengan nada ingin tahu, menatap Qing Shui dengan lembut.

Qing Shui terkejut mendengarnya.

Shen Huang yang dia kenal tidak akan pernah mencoba mendapatkan informasi tentang seseorang seperti ini.

Sepertinya sekarang, dia telah mendapatkan posisi yang layak di hatinya.

"Sebenarnya, saya tidak punya tujuan tertentu.

Saya tidak pernah berpikir untuk menaklukkan seluruh Dunia dari Sembilan Benua, saya juga tidak ingin mendirikan sekte besar yang cukup kuat untuk mengendalikan miliaran orang.

Satu-satunya keinginan saya adalah tetap di sisi keluarga saya.

Namun, beberapa dari istri saya masih memiliki hal-hal yang perlu mereka selesaikan;

jadi, saya perlu membantu mereka.

Juga, hal-hal itu bukanlah hal yang bisa dilakukan dengan mudah.

Bahkan jika saya pewaris Dewa Pertempuran Emas, banyak hal di luar kendali saya.

Bahkan, saya bahkan mulai merasa bahwa saya tidak lagi mengendalikan diri saya sendiri. "

Qing Shui tampak emosional saat menjelaskan tentang beberapa dilemanya.

"Bukankah seperti itu seharusnya manusia?

Beberapa orang hidup untuk misi yang mereka berikan, sementara beberapa hidup hanya untuk tujuan balas dendam.

Justru karena inilah orang mulai kehilangan penglihatan ketika mereka telah menyelesaikan tugas mereka dengan sukses, membalas orang-orang yang mereka sayangi.

Mereka akan segera mulai kehilangan arah, tidak tahu bagaimana menjalani sisa hidup mereka. "

Shen Huang tampak seperti tenggelam dalam pikirannya saat dia mengatakannya.

Di antara dua pilihan itu, Qing Shui tidak yakin apa tujuan hidup Shen Huang saat ini.

Mungkinkah dia telah menyelesaikan misinya atau keinginannya untuk membalas dendam telah hilang?

Sebelumnya Bab Berikutnya Bab