Ancient Strengthening Technique – Chapter 2100

shadow

Ancient Strengthening Technique – Chapter 2100

Dengan semua itu di benaknya, Qing Shui bingung.

Dia ingat bahwa karena dia sudah memiliki Aula Masakan Kekaisaran di Kota Pelangi Azure, dia merasa akan lebih tepat jika dia membuka yang lain di Kota Biru Utara.

Rencananya adalah membiarkan kekuatannya perlahan menyusup ke Dunia Sembilan Benua.

Dengan Pedang Terbang berhasil ditempa, dia mampu menempuh jarak yang cukup jauh dengan mudah.

Berbicara secara umum, dia tidak perlu membuang waktu di sini.

Jadi, setelah beberapa saat, Qing Shui memutuskan untuk pergi.

Dia mengingat Shen Huang dan mulai bertanya-tanya apakah dia telah keluar dari pengasingannya.

Berpikir tentang kekuatannya, dia pasti akan menjadi lebih menakutkan pada saat dia keluar dari pengasingannya.

Di masa depan, mereka harus bisa bertemu lagi di Dunia Sembilan Benua.

Dia kemudian melanjutkan untuk menulis surat dan mengirimkannya ke Gunung Phoenix untuk memberitahunya bahwa dia akan pergi.

Sebelum berangkat, dia juga meninggalkan sedikit instruksi di sini.

Karena istana ini dimiliki oleh Klan Kong, Qing Shui berencana untuk membiarkan orang-orang Klan Kong mengurus tempat ini.

Jika ada yang datang mencarinya, mereka hanya perlu memberi tahu mereka bahwa dia telah pergi.

Dia kemudian tinggal selama dua hari lagi untuk menutup Imperial Cuisine Hall.

Jauh di lubuk hatinya, dia tidak yakin tentang bagaimana sebenarnya perasaannya tentang ini.

Bagaimanapun, sejauh ini, Imperial Cuisine Hall telah menjalankan bisnisnya dengan adil dan jujur.

Saat itu, banyak orang dari Kong Clan juga datang untuk memberinya dukungan.

Tapi sekarang, bisnis itu harus berakhir.

Meskipun secara keseluruhan, itu masih merupakan hal yang baik karena dia mencapai Pedang Terbang, jauh di lubuk hatinya, dia masih akan merasakan sedikit ketidaknyamanan.

Selama dua hari terakhir, Qing Shui telah beristirahat.

Menambah aliran waktu yang berbeda di Alam Violet Jade Immortal, tubuh Qing Shui mendapatkan waktu yang dibutuhkan untuk pulih.

Setelah dirawat dengan baik, kekuatan Flying Sword juga meningkat dengan cepat.

Meskipun Qing Shui tidak tahu apakah Pedang Terbang dibagi menjadi beberapa alam, dia tahu bahwa selama Origin Qi True Fire terus memeliharanya, perlahan-lahan itu akan menjadi semakin menakutkan.

Dalam waktu sesingkat itu, Qing Shui tidak dapat mencari bahan yang dapat membantu meningkatkan kekuatan Pedang Terbang.

Saat dia berkultivasi secara spiritual dan mental, dia secara bertahap pulih dari kegembiraan karena mendapatkan Pedang Terbang dan membenamkan dirinya dalam keadaan tenang dan hening.

Merupakan tanggung jawab seseorang untuk mengkultivasikan pikirannya untuk berlatih Dao.

Aula Masakan Kekaisaran Qing Shui secara resmi ditutup.

Dengan itu, dia merasa jauh lebih santai.

Dia mencoba menenangkan pikiran dan tubuhnya.

Selama ini, dia selalu merasa tegang dan dibatasi.

Dia tidak pernah mendapat kesempatan untuk melepaskan diri.

Relaksasi semacam ini bukanlah sesuatu yang bisa dicapai dengan mudah.

Ada banyak orang yang tidak dapat merasa rileks sampai saat-saat terakhir dalam hidup mereka ketika mereka berada di ambang kematian.

Untuk saat ini, Qing Shui tidak memiliki siapa pun di sekitarnya.

Dia tidak bisa membantu tetapi mulai berpikir.

Kekuatan, dia puas dengan itu.

Gerakan pembunuh?

Dia juga mendapatkan beberapa yang menjadi miliknya.

Setiap wanitanya adalah wanita cantik yang bisa merobohkan kota, dan dia juga memiliki anak sendiri.

Kedua orang tuanya ada.

Meskipun dia mungkin tidak memiliki banyak teman, dia merasa bahwa hidupnya layak untuk dijalani.

Sambil memikirkan semua ini, kepuasan samar muncul dalam dirinya.

Selalu menjadi pepatah bahwa seseorang harus puas dengan apa yang mereka miliki.

Sebenarnya, bukan itu masalahnya.

Bahkan, hal itu dapat menyebabkan seseorang berhenti membuat kemajuan dan menghentikan langkahnya.

Ini hanyalah kondisi pikiran, kondisi pikiran yang menekankan seseorang untuk bahagia dan tetap positif.

Kecemburuan melukai pikiran, jiwa dan juga tubuh seseorang.

Begitu pula kemarahan dan kebencian.

Tuhan telah memberinya cukup.

Perlahan, perasaan yang tak terlukiskan mulai menyebar ke seluruh tubuhnya.

Dia merasa seolah-olah sedang menunggangi awan.

Seluruh tubuhnya dimurnikan;

setiap struktur tubuhnya juga berubah dengan sangat cepat.

Qing Shui hanya kembali ke akal sehatnya setelah waktu yang lama.

Seluruh dirinya memberikan temperamen yang luar biasa.

Itu adalah sejenis aura yang tidak bisa dijelaskan dengan kata-kata;

seolah-olah dia telah menyingkirkan setiap jenis keinginan.

Dia menyerupai seorang Buddha… seorang suci… dan juga seorang Konghucu Agung.

"Jadi ini adalah bagaimana rasanya ketika seseorang benar-benar melangkah melintasi gerbang besar Dao Surgawi."

Qing Shui menghela nafas dengan keras.

Selama ini, Qing Shui merasa bahwa dia telah mencapai cukup banyak dalam Dao Surgawinya.

Dia bahkan merasa sudah berada di luar pintu masuk ke aula istana, tidak jauh dari mencapai surga itu sendiri.

Sampai sekarang dia menyadari betapa konyolnya asumsinya dari sebelumnya.

Perbedaan antara kondisinya saat ini dan kondisinya sebelumnya seperti jarak antara langit dan bumi.

Kesenjangan di antara mereka tidak dapat diukur.

Itu seperti membandingkan burung phoenix dengan burung pipit.

Rasanya seolah-olah kekuatan di seluruh tubuhnya telah dimurnikan.

Meskipun tidak ada yang berubah tentang kekuatannya, Qing Shui saat ini merasa bahwa kekuatan destruktifnya jauh lebih tinggi dari sebelumnya.

Qing Shui tidak pernah berharap dirinya tidak hanya berakhir di sini selama beberapa hari lagi tetapi juga menyadari aspek penting tentang Dao Surgawinya.

Seseorang akan membutuhkan banyak keberuntungan untuk mengambil langkah penting ini.

Terkadang, beristirahat sejenak adalah hal yang baik untuk memahami makna hidup.

Faktanya, seseorang akan kehilangan pemandangan jika dia memilih untuk terburu-buru dalam perjalanannya, sedangkan jika seseorang terlalu fokus padanya, mereka akan menghentikan langkah mereka dan berhenti bergerak maju.

Mengingat bahwa dia tertinggal beberapa hari dari perjalanannya, dia merasa sudah waktunya dia pergi.

Dia tidak perlu menyimpan barang-barangnya.

Dia berjalan ke halaman, melihat ke langit dan memutuskan untuk pergi keesokan harinya.

Saat berada di paviliun, Qing Shui sendirian menikmati tehnya.

Sekarang, itu sudah akhir musim gugur.

Cuaca agak dingin, dan pepohonan telah kehilangan hampir separuh daunnya, hanya menyisakan daun yang kekuningan.

Dari waktu ke waktu, mereka akan mengalir bersama angin dan jatuh ke tanah.

"Daun yang jatuh kembali ke akar".

Melihat pemandangan seperti itu, tidak dapat dipungkiri bahwa dia akan merasa rindu.

Mungkin karena dia masih muda, dia tidak merasa terlalu emosional.

Merasakan fluktuasi energi tiba-tiba di udara, dia melihat ke barat.

Meskipun dia tidak terlalu peduli pada awalnya, dia terkejut melihat beberapa orang mengejarnya.

Itu karena Qing Shui melihat seseorang yang akrab.

Itu adalah Tuan Muda Pan, bersama dengan dua pria paruh baya.

Adapun Martial Junior Song, dia sepertinya tidak ada hari ini.

Sampai sekarang, Qing Shui tidak yakin siapa sebenarnya Tuan Muda Pan itu.

Pada satu titik, dia menyegel Yang Meridian sebelumnya.

Mengapa dia memutuskan untuk datang hari ini?

Qing Shui tidak merasa aneh bahwa Tuan Muda Pan dapat menemukannya.

Menilai dari bagaimana dia secara terbuka melakukan sesuatu, akan aneh jika Tuan Muda Pan tidak dapat melacaknya.

Seperti biasa, Qing Shui tidak peduli tentang mereka dan terus menikmati tehnya.

Sekelompok orang berhenti tepat di atas manor dan menundukkan kepala untuk melihat Qing Shui.

Rasanya menyenangkan melihat orang lain dari sudut pandang yang lebih tinggi.

Rasanya seperti berdiri di atas atap berbicara dengan orang-orang di bawahnya.

Inilah sebabnya mengapa manusia sering menikmati mendaki tempat-tempat tinggi.

Tetapi terlepas dari apakah itu berdiri dari tempat yang lebih tinggi, atau memegang status tinggi, keduanya terasa hebat.

Qing Shui mengangkat kepalanya untuk mengamati orang-orang ini.

Rasanya tidak enak melihat seseorang dari bawah.

Bukan karena Qing Shui merasa lelah, dia hanya tidak menikmati perasaan itu ketika dia melakukannya.

Meskipun dia mungkin merasa tidak enak, Qing Shui masih bisa melihat para pemimpin kelompok.

Mereka adalah dua pria yang setengah baya.

Orang tua di sebelah kiri memiliki sepasang mata yang kurus.

Aura dingin bisa dirasakan melintasinya.

Orang normal tidak akan berani melakukan kontak mata langsung dengan mereka.

Orang tua lainnya memiliki sosok yang sedikit gemuk.

Ada seringai abadi tergantung di wajahnya.

Matanya tipis dan ramping, dan bahkan itu berbentuk seperti senyuman.

"Itu dia!

Kakek!

Itu dia!"

Pada saat ini, jari Tuan Muda Pan diarahkan ke Qing Shui.

Qing Shui tidak pernah menyangka bahwa dia akan bertemu dengan sekelompok orang ini tepat pada hari sebelum dia pergi.

Jika orang-orang ini masih menolak untuk muncul, Qing Shui merasa bahwa dia mungkin telah melupakan mereka.

"Jika kalian tidak pergi atau terus tinggal di sana, saya tidak akan keberatan menjatuhkan kalian semua."

Qing Shui menurunkan dagunya dan berkata sambil menyesap tehnya.

"Kamu bajingan kecil.

Jangan berharap kamu bisa bertindak sembrono saat kamu berada di depan kakekku. "

Suara Tuan Muda Pan melengking dan memekakkan telinga.

Qing Shui tersenyum dan tiba-tiba menangkap udara dengan tangannya.

Tangan Penangkap Naga!

Naga Emas yang sangat besar mengungkapkan giginya dan melompat ke binatang iblis itu, dengan kasar meraihnya dan mendorongnya ke tanah.

Ini adalah pertama kalinya Qing Shui melepaskan gerakannya sejak dia mencapai Dao Surgawi Sejati.

Bahkan dia tercengang melihat efeknya.

Kekuatannya berada pada level yang sangat berbeda dari sebelumnya.

Tangan Penangkap Naga dari sebelumnya sebenarnya adalah tindakan bawah sadar oleh Qing Shui.

Di masa lalu, Tangan Penangkap Naganya tidak akan pernah bisa melepaskan kekuatan sebanyak itu.

Tapi barusan, seolah-olah ada suara yang memberitahunya bahwa dia bisa melakukannya.

Bahkan Qing Shui sendiri tidak yakin apakah itu benar-benar akan berhasil pada saat dia melepaskannya.

Saat Tangan Penangkap Naga dilepaskan, perintah musuh terganggu olehnya.

Meskipun mereka mungkin masih mengambang di langit, sangat jelas bahwa mereka semua telah turun banyak dari tempat mereka sebelumnya.

Jika Qing Shui melepaskan gerakan yang sama lagi, mereka kemungkinan besar akan kehilangan wajah mereka.

"Anak muda, apakah kamu tahu siapa kami?

Anda telah membuat diri Anda sendiri dalam masalah besar. "

Pria tua itu berseri-seri pada Qing Shui saat dia berbicara.

Sebelumnya Bab Berikutnya Bab