Ancient Strengthening Technique – Chapter 2110

shadow

Ancient Strengthening Technique – Chapter 2110

Dengan kepala klan Tai Clan sembuh dari penyakitnya, reputasi Qing Shui sebagai Tabib Ajaib di Imperial Cuisine Hall akhirnya bisa dibandingkan dengan makanan yang dia jual.

Kata-kata dari kepala klan Tai Clan memiliki pengaruh yang signifikan terhadap orang-orang di sekitar daerah tersebut.

Sekarang, semua orang telah belajar bahwa tidak hanya makanan yang dia jual enak, dia juga membantu orang menjaga kesehatan yang baik, sedemikian rupa sehingga dapat menstabilkan fundamental seseorang dan meningkatkan kekuatan mereka.

Sejak itu, semakin banyak orang mulai menuntut barang-barang seperti anggur.

Mereka tidak keberatan mengeluarkan uang untuk itu.

Namun, Imperial Cuisine Hall tetap memegang teguh prinsipnya.

Nuo Lan menanggapi pelanggan dengan berkata, "Menurut Anda, apakah kami akan kekurangan uang sebanyak itu?"

Tidak hanya itu, tetapi mereka bahkan telah membeli dua halaman besar di daerah yang tidak begitu jauh.

Sebagai imbalan atas kebaikannya, Qing Shui membantu mereka menyembuhkan pasien dan memberi mereka Anggur Bunga Plum.

Selain itu, mereka juga berhasil mengumpulkan 30 poin Imperial Cuisine Hall.

Selanjutnya, Aula Makanan Istana Ilahi dan Aula Qing Shui dibuka.

Nuo Lan adalah orang yang membuat keputusan untuk membuka aula makanan setelah berdiskusi dengan Qing Shui.

Aula makanan terutama melayani tujuan mengisi perut orang-orang yang tidak mampu membeli makanan dan dari sini, menyebarkan keyakinan mereka.

Meskipun Northern Emperor City mungkin merupakan kota yang kaya, tidak peduli seberapa makmurnya suatu tempat, akan selalu ada beberapa orang miskin yang tinggal di dalamnya.

Meskipun Balai Makanan Istana Surga menyediakan makanan gratis, hidangan yang mereka siapkan sederhana dan hambar.

Kecuali para tunawisma berada dalam kesulitan, mereka tidak akan benar-benar datang ke sini untuk makan makanan.

Selain itu, anak-anak muda kuat yang tubuhnya dalam kondisi sempurna juga tidak diizinkan untuk minum dan makan sesuka mereka di sini.

Qing Shui Hall, di sisi lain, terutama digunakan oleh Qing Shui untuk mencari anak yatim piatu dengan bakat bawaan yang baik dari aula makanan.

Dia juga mencari beberapa prajurit untuk membimbing mereka melalui kultivasi mereka.

Mereka diizinkan untuk pergi kapan saja mereka mau di tengah latihan.

Pasukan Dewa Pertempuran di Istana Ilahi juga diizinkan datang secara bergiliran.

Dengan cara ini, tanpa disadari, kekuatan antara Istana Ilahi dan Aula Masakan Kekaisaran perlahan akan berbaur satu sama lain.

Tidak lama kemudian, Qing Shui berencana untuk membiarkan Yin Tong, serta anak-anak muda yang telah dia latih, datang ke sini.

Bagaimanapun, tempat ini adalah tempat medan perang akan diatur di masa depan.

Aula Makanan Istana Ilahi dan Aula Qing Shui dibuka oleh Qing Shui dan Nuo Lan.

Orang-orang di seluruh area tahu tentang itu.

Sejak itu, Imperial Cuisine Hall menjadi lebih bereputasi.

Awalnya, orang cenderung mengatakan bahwa Imperial Cuisine Hall adalah penipuan.

Meskipun makanan yang mereka jual mungkin enak, harganya terlalu tinggi.

Namun, sekarang Balai Masakan Kekaisaran mengambil uang yang mereka peroleh dari orang kaya untuk membawa kemakmuran bagi orang biasa, itu telah menyebabkan banyak klan aristokrat memandang mereka dengan kagum.

Tentunya, ada juga yang menduga hal itu hanya untuk menarik perhatian publik.

Tapi tidak seperti inkarnasi sebelumnya, yang kuat memiliki semua ucapan di dunia ini.

Seseorang tidak bisa begitu saja meletakkan tangan mereka atas segala sesuatu hanya dengan melakukan hal-hal baik.

Yang paling penting tetaplah kekuatan mereka.

Tanpa ragu, Imperial Cuisine Hall memilikinya.

Hanya dengan mengobati penyakit dan makanan yang mereka sediakan, ini sudah cukup bagi mereka untuk berhasil.

Inilah yang melambangkan kekuatan.

Dalam keadaan normal, sangat sedikit orang yang akan memberikan layanan kepada orang-orang dari status sosial paling rendah ketika mereka memiliki kekuatan seperti ini.

Alasannya adalah orang-orang itu tidak memiliki cara untuk menyebabkan pengaruh yang signifikan terhadap masyarakat.

Ini juga alasan lain mengapa banyak orang mengagumi Qing Shui.

Adapun mencurigai apakah Qing Shui menggunakan metode semacam ini untuk meningkatkan reputasi aula, ini adalah pernyataan yang bahkan lebih tidak masuk akal.

Tidak perlu Imperial Cuisine Hall menggunakan metode semacam itu.

Bahkan jika mereka tidak melakukan apapun, tidak butuh waktu lama bagi Imperial Cuisine Hall untuk menjadi kekuatan yang berpengaruh di seluruh kota.

Semuanya berjalan lancar untuk Qing Shui.

Suatu hari, seorang pria elit memasuki Imperial Cuisine Hall.

Asisten toko segera mendekatinya untuk melayaninya.

Sampai sekarang, empat pria telah direkrut untuk membantu di Imperial Cuisine Hall.

Mereka semua berasal dari latar belakang miskin.

Saat itu, ketika Qing Shui memberi tahu bahwa mereka sedang mencari pembantu, banyak orang datang.

Di antara orang-orang yang datang, cukup banyak dari mereka adalah putra bangsawan.

Banyak dari mereka memiliki tujuan sendiri untuk bergabung. Misalnya, mereka mungkin ingin mempelajari keterampilan memasak Qing Shui yang luar biasa, sementara beberapa hanya datang agar mereka dapat melihat Nuo Lan.

Akhirnya, Qing Shui merekrut empat pria biasa.

Tidak ada hal khusus yang menjadi spesialisasi mereka, tetapi gaji yang diberikan Qing Shui kepada mereka sudah cukup bagi mereka untuk menjaga seluruh keluarga mereka.

Bagi mereka, ini sudah bisa dianggap sebagai kesuksesan instan.

Yang paling penting adalah orang-orang ini memiliki perilaku yang pantas.

Meskipun mereka mungkin dari latar belakang sosial paling rendah, mereka sangat disiplin.

Mereka mungkin tidak mencapai sesuatu yang signifikan kecuali bagi mereka, merasa puas dengan apa yang telah mereka miliki dapat dianggap sebagai diri mereka yang sebenarnya.

"Saya di sini untuk mencari bos Anda.

Ada sesuatu yang ingin saya serahkan kepada kalian. "

Pria elit itu tersenyum dan berkata.

"Tolong beri aku waktu sebentar."

Segera, Qing Shui keluar.

Saat dia melihat pria elit itu, dia menunjukkan senyuman dan memperkenalkan dirinya, "Senang bertemu denganmu.

Saya Qing Shui.

Apa yang ingin Anda tawarkan? "

Pria elit itu terkejut saat dia melihat Qing Shui.

Dia diam-diam berbicara pada dirinya sendiri di dalam hatinya tentang bagaimana Qing Shui masih muda, namun sudah menjadi bos sebuah klinik.

Namun demikian, dia masih yakin dengan reputasi Aula Masakan Kekaisaran.

Dia perlahan-lahan mengeluarkan sebuah sachet, lalu mulai membukanya dan mengeluarkan benda di dalamnya.

Itu adalah sebuah kuali!

Ini adalah kuali kecil yang indah.

Itu memancarkan aura yang berat dan melimpah.

Hanya dengan melihat sekilas, Qing Shui sudah bisa mengatakan bahwa ini bukan barang biasa.

Di papan namanya tertulis bahwa dia hanya akan membeli barang-barang yang tidak biasa dan unik.

Selama dia merasa itu adalah sesuatu yang cukup layak, dia merasa itu patut dicoba.

Apakah mereka menginginkan emas atau pil obat, itu terserah mereka, selama aula bersedia membelinya.

Dia segera memeriksanya dengan Teknik Penglihatan Surgawinya.

Kuali Kotak Ilahi.

Pada saat yang sama, efeknya juga diperlihatkan.

Penjelasannya sangat sederhana: Itu adalah zat unik yang mengandung kekuatan misterius.

Bahan yang digunakan untuk membuatnya adalah bijih yang tidak biasa.

Itu hanya satu kegunaan.

Itu untuk meningkatkan ranah Senjata Ilahi.

Meningkatkan ranah Senjata Ilahi?

Qing Shui terkejut.

Apakah Pedang Terbangnya juga dianggap sebagai Senjata Ilahi?

Untuk berpikir bahwa fungsi dari Kuali Persegi Ilahi benar-benar akan meningkatkan ranah Senjata Ilahi.

Qing Shui benar-benar kagum karenanya.

Dia tidak bisa membantu tetapi mulai bertanya-tanya apakah nilai Pedang Terbangnya bisa ditingkatkan juga.

Bagaimanapun, dia merasa bahwa dia harus membeli ini.

"Apa yang Anda ingin saya bayarkan sebagai imbalan?"

Qing Shui bertanya.

"Uang bukanlah yang saya kejar.

Saya telah mendengar desas-desus yang mengatakan bahwa Anda adalah seorang alkemis.

Selama bertahun-tahun, kemajuan kultivasi saya terhenti.

Saya ingin bertanya apakah ada yang dapat Anda lakukan? "

Pria elit itu berkata dengan suara yang memalukan.

Bagaimanapun, dia tidak tahu apakah hal yang dia berikan pada Qing Shui benar-benar berharga atau tidak.

Kekuatan pria paruh baya hanya bisa dianggap layak.

Dia telah mencapai kemacetan sejak dia mencapai puncak Alam Xiantian.

Bagi Qing Shui saat ini, itu adalah sepotong kue untuk membantunya menerobos.

Dia bisa melakukannya melalui Infus Kekuatan.

Sebagai alternatif, dia juga minum pil obat yang dapat membantu melakukan pekerjaan itu.

Meskipun dia tidak dapat melewati kelas dan membantunya mencapai Alam Dewa Palsu atau seterusnya, dengan energi dari Serangan Perisai, seharusnya tidak menjadi masalah bagi Qing Shui untuk membantu prajurit ini menembus puncaknya saat ini di Alam Xiantian.

Qing Shui secara alami setuju, "Tentu!

Mengapa kita tidak pergi ke sana? "

Meskipun bangunan ini mungkin kecil, masih ada halaman di belakangnya.

Tempat itu tepat di mana Qing Shui menuju sekarang.

Setelah sekitar waktu yang dibutuhkan untuk membakar dupa, pria elit itu sudah menerobos.

Dia langsung diliputi kegembiraan.

Dia akhirnya menjadi prajurit Kaisar Bela Diri.

Bagi para pembudidaya, kekuatan mereka adalah salah satu hal terpenting yang pernah mereka miliki.

Pada akhirnya, Qing Shui memberinya beberapa Pil Tulang Harimau dan mempercayakannya dengan dua teknik bela diri.

Kedua teknik bela diri itu cukup baik.

Mempertimbangkan bahwa Qing Shui telah mendapatkan banyak Sachet Sutra Interspatial selama beberapa tahun terakhir ini, dia secara alami akan memiliki banyak teknik bela diri yang dapat dia gunakan.

Menurutnya, dua teknik bela diri yang dia berikan kepada pria itu tidak lebih dari sampah.

Tetapi bagi pria itu, itu sudah bisa dianggap sebagai teknik ilahi.

Tidak ada yang namanya "teknik terbaik".

Hanya ketika sebuah teknik cocok untuk pengguna, teknik itu dapat menghasilkan efek terbaik.

Sebagai tanggapan, pria itu menjadi sangat panik dan berterima kasih kepada Qing Shui lagi dan lagi.

Sebelum dia pergi, Qing Shui juga memberinya token senilai 10 poin.

Dengan itu, dia bisa menikmati beberapa hidangan di sini.

Token itu adalah sesuatu yang tidak bisa dibeli bahkan dengan 200 emas.

Alasannya adalah Imperial Cuisine Hall terus-menerus berinovasi.

Di masa depan, jumlah uang yang bisa diperoleh aula dari makanan mereka akan tetap sama, tetapi mereka berencana untuk memperluas penggunaan poin yang terkumpul.

Bagaimanapun, bukan uang yang tidak dimiliki Qing Shui.

Apa yang benar-benar dia kejar adalah banyak, banyak sekali materi.

Namun, mengingat bahwa Divine Palace Food Hall dan Qing Shui Hall membutuhkan uang untuk mengembangkan bisnisnya, 100 bungkus makanan masih diperlukan untuk menjalankan bisnis.

Persyaratan minimumnya adalah memastikan bahwa mereka bisa mendapatkan total 10.000 emas dalam sehari.

Perlahan-lahan, mereka bisa mulai mengurangi jumlah barang yang dijual untuk mendapatkan uang.

Bagaimanapun, baik Aula Makanan Istana Ilahi dan Aula Qing Shui bersama-sama tidak akan membutuhkan uang sebanyak itu pada akhirnya.

Sebelumnya Bab Berikutnya Bab