Ancient Strengthening Technique – Chapter 2113

shadow

Ancient Strengthening Technique – Chapter 2113

"Jika tuan muda Anda sedang mencari saya, katakan padanya untuk datang sendiri ke sini.

Baiklah, kamu bisa pergi sekarang. "

Qing Shui melambaikan tangannya dan memberi isyarat kepadanya bahwa dia bisa pergi.

Pria itu rupanya tidak mengharapkan ini.

Dia menatap Qing Shui dengan bingung dan berkata, "Aku tidak menyangka kamu ini sombong.

Apakah Anda benar-benar mengira Anda adalah Tabib Ajaib hanya karena orang lain memanggil Anda seperti ini?

Apakah Anda tahu siapa tuan muda kita? "

"Saya tidak tertarik untuk tahu.

Jika Anda tidak pergi, saya tidak keberatan untuk mengirim Anda keluar.

Pada saat itu, saya tidak dapat menjamin bahwa anggota tubuh Anda lengkap, "Qing Shui paling membenci orang-orang ini.

Seorang pelayan yang menggunakan nama tuannya untuk bermain tiran dan bertingkah sombong.

"Baiklah, kamu!

Tunggu saja!"

Pria ini menatap tajam ke arah Qing Shui sebelum pergi.

Qing Shui tidak terkejut, ini bukan pertama kalinya kejadian seperti itu terjadi.

Meskipun anggota Istana Ilahi datang saat pembukaan, Sekte Istana Ilahi relatif tidak dikenal dan jarang diketahui oleh orang-orang.

Karenanya, kebanyakan orang hanya tahu bahwa Imperial Cuisine Hall didirikan oleh seorang pria dan seorang wanita.

Selain itu, wanita itu sangat cantik seperti rubah betina.

Banyak orang datang hanya untuk wanita ini.

Yang pasti, orang-orang ini tidak berakhir dengan baik.

Tetap saja, orang-orang ini terus datang seperti ngengat yang bergegas ke dalam api, mereka akan muncul secara bergantian setelah beberapa hari.

Banyak dari mereka yang bangga dengan latar belakangnya dan meremehkan pendiri klinik kecil seperti ini.

Mereka memperkirakan seseorang yang memiliki latar belakang yang kuat akan membuka klinik yang lebih besar.

Nuolan tersenyum pada Qing Shui, "Seseorang akan mengejarmu lagi.

Mengapa ada begitu banyak orang yang berpikiran sempit? "

"Semuanya datang untukmu sebelumnya.

Saya bertanya-tanya mengapa mereka ada di sini kali ini.

Bagaimana kalau kita menebak? "

jawab Qing Shui sambil tersenyum.

"Baiklah, kurasa mereka ada di sini untuk mencari pengobatanmu," kata Nuolan langsung.

Qing Shui memandangi wanita ini.

Jawaban ini sebenarnya yang paling akurat.

Bagaimanapun, itu adalah Imperial Cuisine Hall di sini, kebanyakan orang datang untuk berobat.

Pada dasarnya, kebanyakan orang berada di sini untuk konsultasi medis atau menjual barang ke Qing Shui.

Namun, situasi hari ini tidak mungkin terjadi.

"Bisakah saya membuat tebakan yang sama?"

tanya Qing Shui.

"Tidak, kalau begitu itu tidak ada artinya," jawab Nuolan tegas.

"Apakah ada taruhan?"

Qing Shui tersenyum.

"Jelas, atau tidak ada gunanya menebak," Nuolan terkikik dan melihat ke arah Qing Shui.

"Mari kita bertaruh kalau begitu," Qing Shui langsung dengan itu.

Taruhan macam apa yang kamu maksud?

Nuolan menyeringai.

Qing Shui menjilat lidahnya, "Kamu lihat, sebagai seorang pria.

Aku sudah lama tidak mencicipi daging. "

"Itu tidak benar, kamu makan daging rusa pagi ini," Nuolan mengedipkan mata indahnya dan menatap Qing Shui.

Matanya sangat jernih.

Ini adalah pertama kalinya Qing Shui melihat matanya seterang kali ini.

"Baiklah, katakan taruhanmu!"

Qing Shui tahu dia melakukan itu dengan sengaja.

Dia melebih-lebihkan gerakannya dan kata ‘manusia’.

Jadi, dia pasti mengerti apa yang dia maksud.

Karena dia menghindari topik ini, Qing Shui seharusnya tidak berpegang teguh padanya lagi.

Apalagi, Qing Shui hanya bercanda.

Ini bukan pertama kalinya dia bercanda seperti ini.

Selain itu, Qing Shui merasa tertantang untuk mengontrol dirinya sendiri ketika bertemu dengan seorang wanita cantik, terutama untuk wanita dewasa yang berpenampilan baik dan baik.

Qing Shui merasa malu setelah ditolak;

dia merasa seperti kodok jelek mengejar angsa anggun.

"Jangan seperti ini.

Apakah kamu terluka?

Datang dan biarkan Kakak Perempuan memelukmu, "Nuolan melihat Qing Shui tersesat sesaat.

Dia merasa kasihan dan mengatakan ini.

Qing Shui tahu Nuolan peduli padanya, tapi pasti ada cerita di balik wanita seperti dia yang menjaga keperawanannya sampai sekarang.

Jika dia bisa mendapatkannya dengan mudah, dia tidak akan menjadi pria pertama lagi.

Dia mungkin memiliki anak saat itu.

"Tidak, maksudku bukan ke samping.

Saya punya istri dan anak, apakah saya seorang yang terbelakang? "

Qing Shui menyeringai.

Sebenarnya, Qing Shui menyadari bahwa di dunia ini seorang pria tidak akan pernah berhenti mengejar seorang wanita karena dia sudah memilikinya.

Ini bukanlah alasannya.

Seorang wanita tidak akan pernah berpikir bahwa itu adalah hambatan juga.

Bahkan jika dia merasa terganggu, itu bukanlah masalah.

Begitulah cara dunia ini bekerja.

Qing Shui bertindak seperti ini karena ingatannya tentang kehidupan masa lalu dan alasan pribadinya.

"Tentu saja aku tahu kamu punya istri.

Akan aneh jika orang sepertimu masih lajang.

Katakan padaku, berapa banyak wanita yang kamu miliki? "

Nuolan tersenyum dan menatapnya.

"Biarkan aku menghitung ……" Qing Shui memberikan senyum canggung.

Nuolan memutar matanya tapi menyeringai, "Baiklah, berhenti menghitung.

Mereka disini."

Orang-orang sebelumnya memimpin beberapa orang ke sini.

Yang terdepan adalah seorang pria muda dan tampan.

Dia terlihat sangat muda, sudut matanya miring ke atas dengan rasa bangga.

Qing Shui bertanya-tanya milik Klan mana tuan muda ini.

"Tuan Muda, itu dia.

Dia tidak menganggapmu serius dan ingin memukulku, "Pria itu menunjuk ke arah Qing Shui dan berbicara dengan pemuda itu.

Pemuda itu memegang kipas tangan dan mengenakan jubah putih salju, memberikan sedikit getaran casanova.

Dia menatap Qing Shui tanpa melihat pria di sampingnya.

Kemudian, dia melihat ke Nuolan.

Sinar di matanya menarik.

Begitulah cara pria memandang wanita.

Anda adalah Tabib Ajaib di sini?

Pria muda itu bertanya pada Qing Shui.

Qing Shui kesal karena dia sangat membenci sikap seperti itu.

Dalam kehidupan masa lalunya, dia adalah orang yang memiliki rasa rendah diri yang kuat namun tetap seorang pria yang bermartabat.

Ada pepatah mengatakan, semakin merendahkan diri seseorang, semakin kuat martabat yang dimilikinya.

Pepatah ini benar, Qing Shui kurang merendahkan diri sekarang, tetapi dia masih tidak menyukai sampah dari Klan yang kuat yang bertindak sombong.

Di kehidupan masa lalunya, Qing Shui tidak bertemu dengan seorang putra boros seperti ini.

Banyak orang iri pada putra-putra boros dan generasi muda orang kaya ini.

Mereka benar-benar pantas mendapatkannya, tetapi Qing Shui terlalu jauh dari mereka sehingga dia tidak punya kesempatan untuk iri.

Mereka adalah orang-orang dalam legenda yang tidak bisa dia bayangkan untuk bertemu.

Namun, putra-putra boros ini menjalani kehidupan yang sangat baik dan mewah.

Laki-laki biasa yang tidak punya apa-apa hanya bisa ngiler melihat perempuan dari gambar, tapi anak laki-laki kaya ini tidur dengan mereka yang tak terhitung jumlahnya.

Mereka memiliki mobil mewah dan model muda yang berbeda setiap malam…

Di Sembilan Benua, Qing Shui memiliki status yang jauh lebih tinggi daripada putra-putra kaya.

Dia bisa memiliki kehidupan yang pernah dia iri, tapi dia tidak melakukannya.

Tetap saja, dia mendapatkan lebih dari yang mereka dapatkan, orang-orang iri padanya karena istri dan wanitanya saat ini.

"Kenapa kamu datang padaku?"

tanya Qing Shui dengan tenang.

"Sebenarnya, saya di sini untuk bekerja sama dengan Anda," pemuda itu tersenyum.

"Berkolaborasi?"

Qing Shui kaget, ada seseorang yang mencari kolaborasinya sekarang.

Dia berada di jalur yang benar dan jauh lebih baik dari pada kekayaan.

Dia bertanya-tanya apa yang akan ditawarkan orang ini untuk membuat kolaborasi?

Qing Shui tersenyum tanpa alasan yang sah.

Melihat pria muda ini, Qing Shui bertanya-tanya apakah pria muda itu berani menunjukkan kepadanya apa itu retard?

Sebelumnya Bab Berikutnya Bab