Ancient Strengthening Technique – Chapter 2133

shadow

Ancient Strengthening Technique – Chapter 2133

…

Jarum Hidup dan Mati!

Dahi Qing Shui penuh dengan keringat.

Nuolan kehilangan energi vitalnya, jadi Qing Shui harus menstabilkan luka-lukanya sesegera mungkin.

Dia mengambil sepotong Teratai Aura Buddha Emas dan memberikannya ke Nuolan.

Qing Shui menghela nafas lega, 108 jarum emas ada di sekujur tubuh Nuolan.

Jarum-jarum itu terus bergetar, mengeluarkan suara dengungan ringan.

Qing Shui memberinya beberapa obat dan menggunakan Force of Rebirth untuk membangkitkan kekuatan bertahan hidupnya sendiri.

Setelah siang dan malam, lukanya akhirnya terkendali tapi dia masih terlihat sangat pucat.

Bagaimanapun, dia telah kehilangan terlalu banyak darah.

Saat itu, Nuolan bangun.

Melihat tubuh telanjangnya sendiri yang penuh dengan jarum emas, dia langsung tersipu bahkan telinganya yang halus menjadi merah muda.

Bibirnya sangat kering, tetapi Qing Shui lega melihatnya bangun.

Dia menuangkan segelas air dan meneteskan tetesan kecil Mata Air Kehidupan di dalamnya.

Karena dia sedang berbaring, Qing Shui hanya bisa memberinya makan dengan menggunakan sendok kecil.

Awalnya, Nuolan menolak dan ingin minum sendiri.

Namun, dia menyadari bahwa dia tidak bisa bergerak.

Oleh karena itu, dia hanya bisa memberikan senyum pahit dan membiarkan Qing Shui merawatnya.

Airnya sangat enak untuk diminum sejak Spring of Life ditambahkan.

Qing Shui meletakkan gelasnya, "Saya bisa mencabut jarum setelah beberapa saat, tapi jangan bergerak untuk saat ini.

Kamu akan baik-baik saja setelah istirahat selama dua hari. "

Nuolan mengangguk.

Setelah tiga jam, Qing Shui menjauhkan jarum-jarum itu.

Nuolan segera menutupi tubuhnya dengan selimut.

Dia kemudian berkata, "Qing Shui, saya ingin mandi."

Qing Shui mengangguk, "Awas, kamu masih sangat lemah.

Hubungi saya jika ada yang Anda butuhkan. "

Qing Shui pergi untuk menyiapkan makanan yang lembut dan ringan.

Sambil bersiap, dia merenungkan bagaimana kejadian itu terjadi dan siapa yang melakukan ini pada Nuolan.

Dengan kekuatannya, dia seharusnya bisa melawan.

Selain itu, rubah kecil miliknya telah menggunakan Cacing Ilahi yang Maju.

Qing Shui merasa bahwa seseorang yang bisa menahan pesona Nuolan.

Namun, itu jarang, bahkan seorang wanita akan terganggu oleh pesona itu.

Qing Shui memikirkan situasi di mana orang yang melakukannya adalah musuh Nuolan.

Ditambah, harus seseorang yang membenci wanita.

Ini adalah spekulasi Qing Shui.

Berdasarkan luka di tubuh Nuolan, Qing Shui berpikir bahwa lawannya tidak dapat mengalahkan Nuolan dalam satu gerakan.

Makanya, dia membuat spekulasi di atas.

Selain itu, orang itu seharusnya tidak lebih lemah dari Nuolan.

Pesona membuat sebagian besar kekuatan Nuolan.

Selain itu, skill gerakannya sangat bagus.

Meskipun kecakapan menyerang tidak terlalu kuat, itu sudah cukup.

Biasanya, seorang prajurit dengan level yang sama bahkan tidak bisa melawan saat menghadapinya.

Setelah beberapa saat, Nuolan berubah dan kembali.

Dia sangat pucat dan kurang memikat.

Pada saat itu, ada rasa dingin di wajahnya.

Qing Shui merasa itu sebenarnya lebih menarik di wajahnya dan menyadari bahwa wilayahnya telah meningkat.

Pesonanya tidak terkuat saat dia telanjang.

Sebaliknya, itu lebih menarik ketika dia setengah tertutup.

Wahyu langsung adalah kelas terendah.

Di alam tertentu, gerakan apa pun, kata apa pun, ekspresi apa pun, atau bahkan pemandangan sederhana bisa membuat lawan kehilangan semangatnya.

"Terima kasih, aku akan kehilangan nyawaku tanpamu," Nuolan tampaknya sangat berhati besar.

Dia tersenyum lembut, tapi ada sesuatu yang tersembunyi di balik senyuman itu.

"Kenapa kamu begitu formal?

Duduklah, makanan akan segera siap, "Qing Shui tersenyum dan menunjuk ke meja makan.

Nuolan duduk.

Segera setelah itu, Qing Shui menyajikan tiga hidangan vegetarian dan satu sup.

Dia membuka Tiger Bone Liquor karena Nuolan membutuhkan beberapa suplemen sekarang setelah pemulihannya baru-baru ini.

Untungnya, tubuh prajurit bisa minum minuman keras.

Ditambah, Minuman Keras Tulang Harimau Qing Shui dianggap sebagai sejenis minuman obat.

"Qing Shui ……"

"Makan dulu.

Setelah kamu selesai, kita akan berbicara ketika kamu memiliki energi, "Qing Shui menuangkan sesendok sup dan segelas Tiger Bone Liquor untuknya.

Tiba-tiba, Nuolan merasa ingin menangis.

Dia tidak pernah berharap untuk diurus suatu hari nanti;

dia dulu merasa tangguh dan kuat sepanjang waktu.

Dia tidak tahu mengapa tetapi merasa hidungnya tersentak dan tidak bisa menahan air matanya.

Qing Shui melihat tetesan air mata kristal mengalir dari matanya yang indah.

Dia tahu bahwa dia memiliki hati seorang wanita di bawah penampilannya yang keras.

Saat dia terluka, dia mungkin bisa sembuh sendiri tanpa ada orang di sisinya.

Namun, jika ada seseorang yang menjaganya dan memberinya perlindungan, dia akan kehilangan kendali atas emosinya.

Qing Shui merasa kasihan padanya dan menghapus air matanya.

Semakin dia menyeka, semakin dia menangis.

Itu hampir tak terbendung…

"Berhentilah menangis, kamu akan menjadi anak kucing kecil yang jelek," Ini adalah pertama kalinya Qing Shui melihat Nuolan menangis begitu indah.

Nuolan mendapatkan kembali ketenangannya.

Menyeka air matanya, dia melihat ke arah Qing Shui, "Aku baik-baik saja, aku merasa jauh lebih baik sekarang."

Saat dia berbicara, dia bersulang dengan Qing Shui dan menghabiskan gelasnya.

Makanan itu menghangatkan hati.

Setelah itu, Qing Shui meminta Nuolan untuk berbaring di kamar sambil memperhatikan Nuolan.

Dia sedang duduk di kursi.

Nuolan memikirkan tempat perawatan dan memerah.

Dia menundukkan kepalanya sambil berkata, "Tuan Muda Kedua Istana Firecloud."

Qing Shui mengerutkan kening, Istana Ilahi tidak menyimpan dendam terhadap Istana Firecloud.

Karenanya, dia tidak tahu mengapa itu terjadi.

Dia memandang Nuolan dengan bingung dan bertanya dengan lembut, "Mengapa dia menyakitimu?"

"Aku mengebiri dia ……"

Qing Shui benar-benar tercengang.

Sekarang, dia tahu mengapa seorang pria akan menyakitinya begitu parah.

Meskipun itu berbeda dari spekulasinya, itu adalah tebakan yang cukup dekat.

Dalam hal ini, wanita itu akan kehilangan pesonanya tidak peduli betapa cantiknya dia.

Dia akan membunuhnya tanpa ampun.

Melihat ekspresi terkejut Qing Shui, dia melanjutkan, "Di Redcloud Marsh, pria dari Istana Firecloud mengubur kebencian di dalam hatinya sejak kita mendapatkan Cacing Ilahi yang Maju.

Karena itu, dia berkata dia bertemu dengan seorang wanita di Lembah Redcloud dan menggambarkan saya sebagai orang yang sangat cantik.

Tuan Muda Kedua Istana Firecloud muncul karenanya.

Dia bersikap sopan pada awalnya dan ingin mengejarku.

Lalu, saya tolak dan dia mencoba memaksa saya.

Oleh karena itu, saya mengebiri dia dan sekarang, dia ingin membunuh saya. "

Nuolan menggambarkannya dengan singkat, Qing Shui mengerti dan mengangguk, "Kamu melakukannya dengan benar."

Qing Shui juga gemetar.

Siapapun yang menikahi wanita ini harus berhati-hati, dia akan dikebiri begitu dia dilepaskan.

Melihat ekspresi Qing Shui, Nuolan tersenyum dan berbisik, "Aku tidak akan mengebirimu, mengapa kamu gemetar?"

Qing Shui terkikik, "Insiden ini tidak akan berakhir di sini, Istana Firecloud mungkin akan datang lagi."

"Ya, Tuhan seharusnya tahu tentang itu sekarang."

Nuolan baru saja mengakhiri kalimatnya ketika dia mendengar suara, "Gadis kecil, istirahatlah dengan baik untuk kesembuhanmu.

Jangan khawatir tentang hal-hal lain, Istana Ilahi tidak takut pada siapa pun.

Siapapun yang mengganggu Istana Ilahi, kami akan membuat mereka membayar. "

Dewa Pertempuran Emas masuk, dia merasa sangat menyesal melihat kondisi lemah Nuolan sekarang.

Orang-orang di Istana Ilahi sebagian besar masih muda dan dianggap sebagai junior Dewa Pertempuran Emas.

"Tuhan, apakah aku merepotkanmu?"

kata Nuolan lembut, duduk tegak sambil berbicara.

"Tidak masalah, kapan Istana Ilahi takut akan masalah ini?

Mengapa kami mengatur Istana Ilahi jika kami takut akan masalah? "

Dewa Pertempuran Emas tertawa.

"Tuhan, kali ini kesalahannya ada di Istana Firecloud.

Dia pantas mendapatkannya, dia ingin membunuh Nuolan.

Aku tidak akan membiarkannya pergi bahkan jika dia ingin mengakhirinya di sini, "Qing Shui tahu itu tidak sesederhana itu saat dia melihat sinar yang berkedip di mata Dewa Pertempuran Emas.

Oleh karena itu, dia pergi ke depan dan menyalakan api.

Sebelumnya Bab Berikutnya Bab