Ancient Strengthening Technique – Chapter 2145

shadow

Ancient Strengthening Technique – Chapter 2145

t

"Saya hanya punya satu anak perempuan.

Anda memiliki seorang putri juga.

Apakah kamu menyayangi dia? "

Beihuang Liefeng mencoba memohon kepada Qing Shui secara emosional.

"Ya, saya lakukan.

Tentu saja, saya menyayangi dia.

Bahkan jika dia menginginkan bulan, aku akan menurunkannya untuknya. "

Berbicara tentang putrinya, Qing Shui menyadari bahwa dia sudah lama tidak pulang ke rumah.

"Ya saya juga.

Saya semakin tua.

Dia luar biasa tetapi tidak bisa tenang dan memiliki keluarganya sendiri.

Apakah menurut Anda sebagai ayahnya, saya bisa bahagia?

Dia masih muda sekarang tapi seiring berjalannya waktu, aku khawatir dia akan menjadi tua sendirian.

Itu tidak bagus, "kata Beihuang Fan tanpa daya.

Sebenarnya memikirkan hal itu, seorang ayah meminta seseorang untuk merayu putrinya bukanlah pemandangan yang umum.

Selanjutnya meminta seseorang yang telah beristri dan memiliki anak untuk melakukannya.

Qing Shui mengerti dari mana Beihuang Fan berasal.

Setelah berpikir sejenak, dia berkata, "Apakah kamu tahu karakter putrimu?"

Beihuang Fan tertawa.

"Apakah kamu mencoba mengatakan bahwa dia memiliki karakter yang cacat dan dia tidak memiliki emosi?"

"Tidak …" Qing Shui tertawa dengan canggung.

"Anda tidak perlu khawatir tentang ini.

Ini lebih karena keadaan pikirannya dan bukan karena ada masalah dengan karakternya.

Meskipun dia acuh tak acuh, itu hanya dia.

Jadi Anda tidak perlu khawatir.

Pergilah, dia ada di Sword Heart Pavilion, "Beihuang Fan tersenyum dan menunjuk ke arah.

Qing Shui berjalan lebih dalam ke Istana Abadi Taiyi.

Ukuran Istana sangat besar.

Ada banyak aula dan lahan kosong yang besar.

Ada orang dimana-mana berlatih dengan pedang atau berlatih tinju.

Jauh di dalam, ada hutan bambu raksasa yang menjadi partisi Istana.

Bambu hijau mengkilap yang menjulang tinggi memancarkan vitalitas dan kekokohan.

Ini adalah pertama kalinya Qing Shui di Istana.

Kunjungan ini dipicu karena dia dipukuli oleh seseorang, bahkan seorang wanita.

Dia telah melakukan perlawanan tetapi tidak bisa mengalahkan wanita itu.

Levelnya melampaui dia.

Jadi, Setiap gerakan darinya terlalu kuat.

Qing Shui bisa memperlambatnya tetapi tidak bisa membatasi kecepatan serangannya.

Meskipun dia bisa melemahkan kekuatannya sedikit, dia masih babak belur.

Dia tidak memegang pedang apapun.

Qing Shui tidak bisa membayangkan jika dia memiliki senjata ilahi.

Pada levelnya, dia akan menghancurkannya sepenuhnya.

Setelah terbang melewati hutan bambu, hamparan rumah bambu setinggi tiga tingkat terungkap.

Angin sepoi-sepoi bertiup di sini, sedikit menggerakkan rumah-rumah yang terbuat dari bambu yang tumbuh di sekitar mereka.

Tetapi rumah-rumah ini dibangun oleh para ahli dan bambu yang digunakan untuk membuatnya kokoh dan kuat.

Jadi bahkan topan tidak akan menjadi masalah karena tidak akan runtuh.

Melihat rumah bambu ini membuat Qing Shui berpikir tentang Laut Selatan dan Yehuang Guwu.

Beberapa kenangan indah dipicu seperti pertama kali dia memasuki pintu belakang Yehuang Guwu…

Rumah bambu di sini mirip dengan yang ada di Laut Selatan.

Meskipun tidak ada laut di sini, ada gunung, danau, dan pantai palsu.

Pada saat ini, Qing Shui mendongak dan melihat sosok cantik di tingkat ketiga.

Dari sudut ini, pemandangan payudara yang menggairahkan itu sangat mencengangkan.

Setelah melihat Qing Shui, sudut mulut Beihuang Fan sedikit melengkung ke atas.

Sepertinya dia tersenyum, tetapi sebenarnya tidak.

Ini membuat Qing Shui merasa sangat sedih … Wanita itu, yang menginginkan hidupnya, sedang turun dari tingkat ketiga dan berdiri di depannya.

"Saya pikir Anda tidak akan datang.

Mengapa kamu datang?"

tanya Beihuang Fan.

Dalam sepersekian detik, Qing Shui benar-benar ingin memukulnya tetapi tahu bahwa dia bukan tandingannya.

Jadi dia berkata, "Saya di sini untuk merayu Anda, menikahlah dengan saya.

Aku akan baik padamu selamanya.

Mari kita menikah dan mewujudkannya malam ini.

Kami akan memiliki banyak anak… "

Beihuang Fan memandang Qing Shui dengan wajah tanpa ekspresi.

Ini adalah pertama kalinya dia mendengar kata-kata seperti itu meskipun dia melebih-lebihkan dan membuatnya tampak seperti lelucon.

Dampaknya pada dirinya sangat besar, tapi hanya dia yang tahu dampak seperti apa itu.

"Fan Er, nikahi aku.

Saya sangat mencintai kamu.

Mereka bilang memukul adalah tanda cinta.

Kamu memukulku berkali-kali karena kamu ingin dekat denganku. "

Qing Shui memeluk Beihuang Fan setelah mengatakan pernyataan tidak tahu malu itu.

Dia berhasil merasakan dadanya yang selalu memesona itu, tetapi segera menerima pukulan darinya.

Beihuang Fan sedikit gemetar.

Dia benar-benar berharap dia bisa membunuh pria ini tetapi dia tidak bisa.

Untuk melampaui levelnya, dia harus mengatasi rintangan cinta.

Ini adalah takdirnya yang telah ditakdirkan.

Setiap orang memiliki takdir pertemuan yang harus mereka hadapi, misalnya, penyakit dan kematian, dan takdirnya adalah cinta.

Baginya, ini adalah takdir takdir yang paling sulit untuk diatasi.

Dia harus jatuh cinta dengan seorang pria.

Ini mungkin tidak sulit atau bahkan terlalu mudah bagi orang lain.

Namun, itu sangat sulit baginya karena karakternya.

Itu menantang baginya untuk menyukai seorang pria.

Cinta itu harus nyata;

dengan demikian, dia telah menetapkan pikirannya untuk jatuh cinta dengan Qing Shui setelah diraba-raba olehnya.

Mungkin hidupnya akan mengalami perubahan besar jika dia mengatasi rintangan takdirnya ini.

Dia tidak menyukai pria dan juga tidak menyukai wanita.

Dia hanya tidak menjalin hubungan apapun.

Dia lebih suka kedamaian dan sendirian.

Dia suka mengamati dunia yang ramai dari jauh.

Tapi jauh di lubuk hatinya, dia tahu mungkin dia tidak seperti yang dia pikirkan.

Mungkin suatu hari nanti dia akan keluar dari zona nyamannya dan itu mungkin membawa kesengsaraan baginya.

Meskipun dia tidak menyukai pria dan hubungan, dia tidak membenci mereka atau merasa jijik dengan mereka.

Ini persis seperti yang dirasakan Beihuang Fan, jadi dia memutuskan untuk jatuh cinta pada Qing Shui, yang mungkin merupakan pilihan yang baik.

"Kamu brengsek," Beihuang Fan memandang Qing Shui dan berkata tanpa daya.

Bagi Qing Shui, sepertinya emosinya hanya sedikit kacau.

Dia adalah seorang ekstremis yang tidak mengenal batas.

Orang yang meraba-raba dia pasti akan dibunuh olehnya, terutama karena ini adalah pertama kalinya dia disentuh oleh seorang pria.

Dia pasti seorang pemula.

Tetapi setelah menyentuhnya dua kali, Qing Shui tahu dia tidak akan membunuhnya.

Karena itu, Dia merasa lega.

Selain itu, menyentuhnya hanya akan menghapus berapa kali dia dipukuli olehnya.

"Apakah saya harus datang setiap hari di masa depan?"

Qing Shui menyentuh wajahnya yang bengkak dan bertanya.

Meski memiliki kemampuan pemulihan yang baik, butuh beberapa saat hingga bengkaknya mereda karena dipukuli secara berurutan.

"Tidak."

Qing Shui menunggu sebentar tetapi tidak mendapat tanggapan setelah itu.

Apakah dia datang ke sini hanya untuk menyentuhnya dan dipukuli?

Apakah ini tujuan dari kunjungan ini?

"Apa tepatnya yang kamu ingin aku lakukan?

Tolong biarkan saya pergi, saya mohon, "Qing Shui memandang Beihuang Fan dengan getir.

"Anda menyentuh saya dan ingin saya melupakannya seperti ini?

Potong kedua tanganmu dan aku akan melepaskanmu, "kata Beihuang Fan dengan tenang.

Qing Shui mengira dia tidak peduli tentang itu.

Dia berkata tanpa berpikir, "Aku akan membiarkanmu menyentuhku …."

"Katakan sekali lagi, aku akan menelanjangimu dan membuangmu di jalan."

Sebelumnya Bab Berikutnya Bab