Ancient Strengthening Technique – Chapter 2155

shadow

Ancient Strengthening Technique – Chapter 2155

Baru sekarang, apakah Tantai Lingyan tiba-tiba menyadari bahwa tangan Qing Shui ada di pantatnya.

Saat ini, mereka berdua berpelukan, dan sepertinya ada sesuatu yang keras di dekat perut bagian bawahnya.

Dia tahu apa itu, dan ini membuatnya merasa sedikit lebih cemas dan panik.

"Lingyan, dulu aku mengira kamu tidak suka pria."

Meskipun mereka melakukan hubungan intim pada pertemuan pertama mereka, itu karena Tantai Lingyan telah dibius dan di luar kendali meskipun masih memiliki kesadaran yang jelas.

Setelah itu, dengan kepribadiannya yang dingin, Qing Shui selalu berpikir bahwa kecantikan es seperti dia tidak menyukai pria.

Qing Shui tidak dapat membayangkan bagaimana kecantikan sedingin es seperti dia akan seperti ketika dia berada dalam pelukan seorang pria.

Apakah dia akan mengeluarkan tangisan yang menakjubkan?

Seperti apa dia saat berhubungan seks?

Apakah dia akan mencapai orgasme?

"Sejujurnya, memang benar aku tidak menyukai pria sebelum bertemu denganmu." Kata Tantai Lingyan lembut.

Qing Shui menatapnya dengan heran.

"Bukannya aku menyukai orang dengan jenis kelamin yang sama.

Itulah mengapa orang dari Lima Sekte Abadi Macan membius saya dalam upaya untuk mengubah saya.

Saya tidak tahu obat apa itu, tetapi obat itu akan membuat wanita mengembangkan kesan yang baik terhadap pria yang dekat dengannya.

Saya tidak tahu apakah ini benar atau tidak. "

Tantai Lingyan membagikan beberapa hal dari masa lalunya.

Qing Shui tersenyum dan menatap Tantai Lingyan, "Saya akhirnya menuai keuntungan!"

"Apa yang kau bicarakan?"

Tantai Lingyan memelototi Qing Shui, malu.

"Kalau begitu, apakah karena efek obat itu kau menyukaiku sekarang?"

Qing Shui bertanya.

"Tidak, saya sangat jelas tentang ini.

Jika itu adalah efek dari obatnya, maka aku tidak akan membiarkanmu pergi saat itu. "

Tantai Lingyan berkata dengan serius.

Qing Shui menyukai apa yang dia katakan.

Ini menunjukkan bahwa dia sangat menawan.

Lingyan!

Qing Shui memanggil dengan lembut.

"Hmmm?

Apa masalahnya?"

Melihat Qing Shui tampak sedikit canggung, Tantai Lingyan tidak mengerti apa yang salah.

"Saya ingin…"

Qing Shui melihat puncak indah Tantai Lingyan.

Tantai Lingyan secara alami tahu bahwa Qing Shui ingin melakukan sesuatu, tetapi dia tidak tahu persis apa yang ingin dia lakukan.

Dia takut Qing Shui akan segera membawanya karena dia belum siap.

Jika dia menikah dengan Qing Shui suatu hari nanti, segalanya mungkin akan berjalan lancar, dan mereka akan mencapai pangkalan terakhir.

"Aku ingin berciuman disana…"

Setelah Qing Shui mengatakan ini, dia melihat ke Tantai Lingyan.

Wanita ini menundukkan kepalanya, menjadi sangat merah.

Bahkan telinganya yang lembut telah memerah, dan leher seputih saljunya juga tertutup warna merah jambu.

Untuk berpikir bahwa dia sangat sensitif …

"Kamu tidak diizinkan melakukan hal lain …" Tantai Lingyan ragu-ragu sedikit saat dia berkata dengan lembut, merasa malu saat dia melihat pria yang tidak akan pernah berubah dalam hidup ini.

Apa yang membuat Qing Shui gelisah adalah bahwa Tantai Lingyan tidak keberatan.

Qing Shui dengan cepat mengangguk.

Qing Shui membentuk formasi sederhana di puncak gunung dan bahkan mendirikan tenda dan mengeluarkan tempat tidur yang nyaman.

Qing Shui membawa Tantai Lingyan dan menempatkannya di tempat tidur, membiarkannya bersandar pada sudut 45 derajat.

Dia sangat gugup sekarang, dan Qing Shui bisa merasakan detak jantungnya.

Dia meletakkan tangannya di depan dadanya, merasa bingung saat dia meraih pakaiannya.

Qing Shui merasa sangat lucu melihatnya begitu cemas.

Dari segi mentalitas, dia masih perawan.

Beberapa dekade yang lalu, meskipun mereka pernah berhubungan seks, itu tidak dianggap nyaman.

Sedikit banyak akan ada trauma dari kejadian itu.

Qing Shui ingin menghapus traumanya sejak saat itu juga;

dengan demikian, dia mengajukan permintaan ini hari ini.

Qing Shui tahu bahwa tubuhnya sangat sensitif.

Di masa lalu, ada juga saat dia membiarkannya merasa "nyaman".

Bisa jadi sebagian karena alasan inilah yang dia izinkan hari ini.

Jika tidak, dia mungkin tidak menyetujui permintaannya …

Qing Shui menundukkan kepalanya dan mencium bibirnya sekali lagi.

Tantai Lingyan berangsur-angsur rileks, dan tangannya bergerak untuk membungkus leher Qing Shui sementara dia dengan terampil melepaskan pakaiannya.

Tantai Lingyan mungkin sudah mengetahuinya, tapi dia tidak menghentikannya.

Hanya ketika dua puncak seputih saljunya memantul, dia gemetar dan tidak berani membuka matanya.

"Lingyan, buka matamu dan lihat.

Mereka sangat cantik."

Qing Shui melihat payudara sempurna yang lebih panjang di alam.

Meskipun tidak besar, mereka juga tidak kecil dan dalam bentuk yang sempurna.

Sekilas, satu tangan tidak akan bisa memegangnya sepenuhnya, dan ujung merah muda di puncaknya memancarkan daya tarik yang mematikan.

Mereka tegak, dan bentuknya sepertinya tidak berubah bentuk sama sekali.

Mereka gemetar dan mengeluarkan aroma ringan.

Bahkan ketika dia setengah duduk seperti ini, perutnya yang rata tidak menunjukkan tanda-tanda tonjolan.

Tangan Tantai Lingyan meraih pakaian Qing Shui di bagian luar lengannya.

Dia perlahan membuka matanya dan melihat bahwa bagian atas tubuhnya telah ditampilkan sepenuhnya di hadapan pria ini.

Dia merasakan rasa malu yang tak terlukiskan, tidak berani menatap matanya.

Detak jantungnya juga semakin cepat.

Qing Shui perlahan mengangkat tangannya dan menutupi puncak yang indah.

Perasaan luar biasa itu membuat jantungnya berdetak lebih cepat dan Tantai Lingyan gemetar, menutup matanya dengan cepat.

Qing Shui tidak membuatnya membuka matanya lagi.

Bagaimanapun, ini adalah pertama kalinya mereka, dan ada banyak peluang di masa depan.

Qing Shui mengaktifkan Teknik Tangan Soft-Tendonnya, membuat Tantai Lingyan semakin bergetar.

Dia menundukkan kepalanya dan dengan lembut mengisap ujungnya, menyikatnya dengan lembut dengan lidahnya dan kemudian menghisapnya dengan rakus.

Bersama dengan Teknik Tangan Soft-Tendon, sosok cantik di bawahnya tiba-tiba menggigil hanya dalam beberapa hembusan waktu.

Qing Shui merasakan sosoknya menegang sedikit lalu gemetar, mengeluarkan teriakan lembut dan tertahan.

Dia menutup matanya rapat-rapat dan mengatupkan giginya erat-erat, tidak membiarkan dirinya menangis.

Lidah Qing Shui berputar-putar di ujung payudaranya dan pada saat yang sama, Teknik Tangan Tendon Lembutnya menekan titik akupuntur Lingtai di punggungnya.

Tantai Lingyan, yang baru saja mencapai orgasme, gemetar sekali lagi.

Kali ini, giginya yang terkatup erat terlepas, dan dia menjerit dengan indah.

Meskipun itu bukan seruan nyaring, itu sudah cukup.

Dia tanpa sadar melingkarkan lengannya erat di leher Qing Shui, tidak membiarkannya bergerak.

Tubuhnya terus bergerak dalam ritme, dan aroma aneh menyebar.

Qing Shui berhenti menggunakan Teknik Tangan Soft-Tendonnya dan hanya mencium payudaranya yang lembut, membenamkan kepalanya di dalamnya dan juga tidak melepaskan perutnya yang halus.

Tangannya terus bergerak di sekitar tubuhnya, dan ketika mencapai bagian dalam paha atasnya, dia menyadari bahwa pakaiannya di area itu basah.

Tantai Lingyan meraih tangan Qing Shui.

Pipinya memerah, tampak menawan tak terlukiskan.

Saat ini, setidaknya setengah dari aura sedingin esnya telah hilang.

Dia ingin mengganti pakaiannya dan meraih tangan Qing Shui, "Saya ingin mengganti pakaian saya …"

Kamu basah!

Qing Shui tersenyum jahat.

Tantai Lingyan menjadi lebih merah, tidak berani melihat Qing Shui, "Saya ingin berubah.

Pergi ke luar dan tunggu aku. "

Dia tidak tahu bagaimana harus bertindak malu-malu, tetapi bagi Qing Shui, dia bertindak malu-malu sekarang.

"Katakan padaku jika kamu merasa nyaman sebelumnya."

Qing Shui dengan bercanda berkata di sebelah telinganya.

Saya tidak memberi tahu.

Tantai Lingyan bergumam pelan, merasa malu.

"Jika kamu tidak memberitahuku, maka aku tidak akan keluar."

"Nyaman!"

Tantai Lingyan berbisik pelan.

Seolah-olah mengatakan ini telah menguras semua kekuatannya.

"Kalau begitu, apakah kamu ingin mengulanginya sekali lagi?"

Qing Shui menyarankan.

"Ahh, tidak.

Saya tidak bisa melakukannya lagi. "

Tantai Lingyan dengan cepat berkata.

…

Qing Shui menunggu sebentar di luar.

Tantai Lingyan keluar setelah berganti pakaian dan Qing Shui mengusapnya dari kakinya, membawanya secara horizontal dan kemudian perlahan berjalan di sepanjang jalan setapak di puncak gunung.

"Ketika aku mengetahui masalah dengan Istana Lima Harimau Abadi, aku berpikir untuk kembali dan membawamu ke sini.

Namun, setelah beberapa pemikiran, saya memutuskan untuk menunggu sedikit lebih lama sehingga pada saat saya mencari Anda, kita dapat menyelesaikan masalah ini secara menyeluruh bersama-sama. "

"Aku tahu!"

"Karena kamu di sini, maka tetaplah di sini.

Kami akan bekerja keras bersama dan membuat persiapan.

Ketika waktunya tiba, kita akan pergi dan memusnahkan Lima Sekte Abadi Harimau bersama-sama. "

Qing Shui tersenyum dan berkata.

Sebelumnya Bab Berikutnya Bab