Ancient Strengthening Technique – Chapter 2156

shadow

Ancient Strengthening Technique – Chapter 2156

"Mmmm.

Saya sudah menunggu selama bertahun-tahun.

Saya tidak keberatan menunggu lebih lama lagi.

Bahkan jika saya tidak bisa membalas dendam, saya tidak ingin melihat sesuatu terjadi pada Anda. "

Tantai Lingyan berkata dengan lembut.

"Pria Anda sangat kuat, hanya saja saya terlalu muda.

Jika saya seumuran dengan mereka, saya akan bisa menghancurkan mereka dengan satu jari. "

"Tidak tahu malu!"

Sudut bibir Tantai Lingyan melengkung menjadi senyum bahagia.

"Tangisanmu tadi sangat bagus.

Bahkan tulang-tulangku menjadi lemah. "

Qing Shui tersenyum dan berkata.

"Kamu tidak diizinkan untuk mengatakan ini…"

Tantai Lingyan ingin mengatakan bahwa tulangnya yang menjadi lemah.

Sebelumnya, dia menyadari bahwa dia bahkan tidak bisa bergerak sama sekali, dan tubuhnya terasa sangat lemas sehingga seolah-olah dia tidak memiliki tulang sama sekali.

Dia merasa sangat baik sampai dia hampir pingsan.

Tangan Qing Shui bahkan bisa membiarkan wanita-wanita yang gelisah itu jatuh hati padanya dengan sepenuh hati, bahkan jika mereka tidak melakukannya sepenuhnya.

Tangan Qing Shui pasti akan membuatnya 100 kali lebih nyaman.

Tentu saja, dalam hal dampak mental, tindakan sebenarnya masih memiliki dampak yang lebih kuat.

"Baiklah, baiklah, saya tidak akan mengatakannya lagi.

Kamu merasa baik, tapi aku masih harus menahannya. "

Qing Shui mengistirahatkan tubuhnya sedikit, dan bagian bawahnya menonjol ke pinggulnya.

"Qing Shui, beri aku sedikit waktu lagi.

Saya masih tidak dapat melakukannya saat ini, tetapi saya akan segera dapat mencapai terobosan, dan ketika saatnya tiba, saya akan menjadi milik Anda. "

Tantai Lingyan berkata dengan nada meminta maaf.

Qing Shui tersenyum, "Saya baik-baik saja.

Saat aku bersama dewi sepertimu, aku akan menjadi sulit berkali-kali dalam sehari.

Saya tidak mungkin melakukannya setiap kali saya berusaha keras.

Jika tidak, kita akan menghabiskan hari-hari kita hanya di tempat tidur. "

"Tidak tahu malu!"

Tantai Lingyan sepertinya tidak membenci mendengar kata-kata cabul Qing Shui.

Hanya Qing Shui yang bisa mengatakan hal-hal seperti itu di hadapannya.

"Ini bukannya tidak tahu malu.

Ini adalah tindakan sakral yang harus dilakukan semua pria dan wanita.

Itu adalah warisan, dan semua orang datang ke dunia ini melalui ini.

Lingyan, menurutmu apakah kita harus memiliki seorang putra atau putri di masa depan? "

Qing Shui terkekeh.

"Siapa yang akan melahirkan anakmu?"

Tantai Lingyan berkata dengan lembut.

Dia sangat memikirkan kemungkinan ini tetapi tidak dapat menjelaskan apa yang dia rasakan sekarang.

"Kamu tidak suka anak-anak?"

Qing Shui bertanya.

"Saya tidak tahu.

Masalah ini sepertinya sangat jauh dariku, dan aku tidak pernah memikirkannya sebelumnya. "

"Bayangkan seorang anak memanggilmu ibu."

Qing Shui tersenyum dan berkata.

Tantai Lingyan menggigil saat memikirkan masa mudanya dan orang tuanya yang menyayanginya.

"Dia adalah seseorang yang Anda lahirkan setelah sepuluh bulan kehamilan dan terhubung dengan Anda melalui darah.

Darah Anda akan mengalir di tubuhnya;

dia akan menjadi anak kita, produk dari hubungan kita. "

Qing Shui memeluknya erat dan berkata.

Kita akan punya anak.

Tantai Lingyan tersenyum.

"Dimana senjatamu?

Berikan padaku.

Aku akan memperkuatnya untukmu. "

Qing Shui memikirkan Treasure Basin dan Coldfrost dari Alam Violet Jade Immortal.

Itu adalah Pedang Ilahi yang paling cocok dengan elemen es.

Tantai Lingyan menyerahkan senjatanya ke Qing Shui.

Ketika mereka kembali ke Imperial Cuisine Hall, hari sudah sore.

Qing Shui memimpin Tantai Lingyan ke lantai dua;

lantai ini milik Qing Shui.

Lantai di atas mereka adalah milik Nuo Lan.

"Kamu kembali!"

Nuo Lan menyapa Qing Shui ketika dia melihatnya.

Ketika mereka kembali lebih awal, Nuo Lan telah mengenal Tantai Lingyan.

Meski begitu, dia tidak mau mengganggu Qing Shui karena Tantai Lingyan dan Qing Shui adalah suami dan istri.

Karena itu, dia pergi setelah menyapa mereka.

Bagaimanapun, dia punya urusan sendiri untuk dilakukan.

Bertanggung jawab atas kecerdasan Istana Ilahi bukanlah pekerjaan yang santai.

Ada dua kamar tidur di lantai dua;

jadi, Tantai Lingyan mengambil yang lainnya.

Dia berkata bahwa dia ingin istirahat.

Qing Shui tersenyum dan mengangguk, "Aku tahu kamu lelah.

Aku akan meneleponmu jika makanan sudah siap. "

Tantai Lingyan tersipu dan mengangguk.

Dia mengerti Qing Shui dan dengan demikian, tahu apa yang sedang digodanya.

Qing Shui memasuki Alam Violet Jade Immortal.

Dia mengeluarkan Coldfrost itu.

Qing Shui selalu merasa bahwa Pedang Dewi, yang digunakan Tantai Lingyan sekarang, tidak benar-benar cocok untuk Pedang Ilahi Gletser.

Setidaknya, itu kekurangan beberapa bala bantuan tambahan dari Pedang Ilahi Gletser.

Dia merasa Coldfrost ini adalah bahan yang paling cocok untuk itu.

Namun, jika Goddess Divine Set digunakan secara terpisah, kemampuannya akan berkurang.

Oleh karena itu, Qing Shui menyerah pada gagasan untuk mengubah pedangnya.

Bagaimanapun, mengganti pedang akan menghasilkan hasil yang serupa, atau pedang itu bisa menjadi lebih lemah dari sebelumnya.

Namun, Qing Shui sekarang berencana menggabungkan Coldfrost ke dalam Pedang Dewi.

Dia pertama kali memasukkan Pedang Dewi ke dalam Treasure Basin untuk meningkatkan kemampuannya.

Kemampuan Coldfrost telah ditingkatkan sebelumnya.

Qing Shui telah menempatkan Pedang Dewi ke dalam Baskom Harta Karun saat mereka kembali.

Meskipun tidak banyak waktu berlalu di luar, waktu yang lama telah berlalu di Alam Violet Jade Immortal.

Namun, hanya setelah pedang itu tinggal sekitar sebulan lagi di Alam Violet Jade Immortal, Qing Shui mengeluarkan pedang dan memulai proses penggabungan.

Prosesnya dinilai cukup lancar.

Bagaimanapun, Seni Tempa Kuno cukup kuat.

Pedang Dewi masih tetap Pedang Dewi, tapi sekarang memiliki atribut terbesar yang dimiliki Coldfrost — kehebatan teknik elemen es berlipat ganda.

Kehebatan Pedang Dewi tidak buruk untuk memulai, dan sekarang, itu bahkan lebih cocok untuk melakukan Pedang Ilahi Gletser.

Qing Shui melihat Seratus Peti Harta Karun.

Itu masih membutuhkan tiga hari lagi sebelum tingkatan berikutnya akan terungkap.

Ini adalah sesuatu yang ditemukan Qing Shui di kemudian hari.

Dia tidak tahu kapan Seratus Peti Harta Karun akan diaktifkan.

Saat itu, itu adalah satu bulan di dunia nyata.

Ketika Qing Shui membawanya ke Alam Violet Jade Immortal, dia menemukan bahwa itu masih akan memakan waktu yang sama di dunia luar.

Ini membuat Qing Shui merasa bahwa Seratus Peti Harta Karun ini bukanlah sesuatu yang biasa.

Untuk berpikir bahwa itu tidak akan terpengaruh oleh aliran waktu Alam Violet Jade Immortal.

Qing Shui penuh antisipasi.

Tingkat pertama telah membawakannya begitu banyak Divine Square Cauldron.

Dia bertanya-tanya apakah masih akan ada lebih banyak Divine Square Cauldron kali ini.

Saat ini, hal yang paling disukai Qing Shui adalah Kuali Persegi Ilahi dan Kristal Senjata Ilahi.

Jika dia bisa meningkatkan nilai Pedang Terbang Senjata Ilahi, dia akan bisa membalas dendam untuk Tantai Lingyan seorang diri.

Qing Shui ingin tiga hari berlalu dengan sangat cepat.

Pada saat yang sama, di Domain Raja Utara…

Saat ini, yang bertanggung jawab atas Gerbang Iblis adalah Mo Clan.

Itu adalah Klan Beiwang [2] di masa lalu, tapi sekarang, Klan Beiwang telah menolak.

Namun, ada juga orang yang mengklaim bahwa Klan Beiwang lebih kuat daripada sebelumnya tetapi memilih untuk tidak menonjolkan diri.

Luka di kaki Mo Tianzhi telah dibalut.

Namun, kecuali dia dapat menemukan beberapa pil obat ajaib yang memungkinkan seseorang untuk menumbuhkan kembali tulang dan dagingnya, dia harus menghabiskan sisa hidupnya hanya dengan satu kaki.

"Situ, dia anak kita.

Pil Annulus Lengkap Anda telah disimpan di sana begitu lama.

Mengapa Anda tidak membiarkan Tianzhi memilikinya?

Apakah Anda ingin melihat dia tetap cacat seperti ini? "

Seorang wanita cantik yang sudah menikah berkata, merasa sedih.

Orang yang dipanggil Situ adalah Mo Situ — orang saat ini yang bertanggung jawab atas Gerbang Iblis dan kepala Klan Mo.

Dia tampak seperti pria paruh baya.

Dia mengangguk, "Yunzhi, pergi dan ambillah."

"Iya!"

Seorang pria tua kurus membungkuk dan pergi.

Ada lebih dari sepuluh orang yang hadir sekarang.

Bagaimanapun, ini adalah masalah besar bagi Klan Mo karena salah satu anggota mereka dipaksa untuk memotong kakinya sendiri di Domain Raja Utara.

Tidak peduli siapa yang benar atau salah, ini seperti tamparan di wajah mereka.

Oleh karena itu, tidak mungkin masalah ini bisa dibiarkan diam begitu saja.

Segera, lelaki tua kurus itu datang, membawa sebuah kotak yang terbuat dari batu giok.

Mo Situ membukanya, dan aroma menyegarkan keluar, memenuhi ruangan.

Hanya baunya saja sudah membuat seseorang mabuk.

Ini adalah pil obat penyelamat hidup Mo Situ, tetapi dia harus menyerahkannya kepada putranya sekarang.

Benda ini sangat berharga dan jika bukan karena istrinya memintanya, dan juga karena orang lain telah mengetahuinya, dia akan memilih untuk membunuh putranya ini.

Dia memiliki sejumlah anak, tetapi hanya beberapa dari pil obat ini.

Akan ada satu lebih sedikit untuk setiap penggunaan.

Mo Tianzhi melihat niat membunuh melintas di mata ayahnya.

Dia mengerti bahwa meskipun dia dianggap salah satu yang paling menonjol di antara banyak anak ayahnya, dia bukanlah yang terbaik.

Jika bukan karena ibunya disukai, dia mungkin tidak akan memiliki kesempatan untuk mendapatkan pil obat.

"Terima kasih ayah!"

Mo Tianzhi berkata dengan serius.

Ketika dia menundukkan kepalanya, ada sedikit kehilangan dalam pandangannya, selain perasaan kecewa yang tak terlukiskan.

Klan aristokrat tidak berperasaan.

Kadang-kadang, keadaan manusia mungkin lebih buruk dibandingkan dengan binatang.

[1] Mo di Mo Clan diterjemahkan menjadi kata ‘Demon’.

[2] Beiwang diterjemahkan menjadi ‘Raja Utara’.

Sebelumnya Bab Berikutnya Bab